The Yellow Pants

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Lucu (Humor)
Lolos moderasi pada: 14 July 2016

“Oyy Cekung, lu nanti ikut nonton konser gak?” tanya Rio ke gue, yang tak lain adalah sahabat gue. “Ikut gue io, kabarin aje,” jawab gue santai. “Siap deh, tapi inget jangan sampe kuning lagi celana lo,” gurau Rio sambil cekikikan. “Wah lu masih manggil gue cekung aja udah hampir melayang sendal gue ke muke lu, apalagi lu bahas tuh tragedi,” gue balas gurauan sambil agak menggertak. “Hahah iya iya ampun bang,” jawab Rio sambil melanjutkan cekikikannya.

Begitulah sekarang. Beberapa temen gue sering memanggil gue Cekung, yang kepanjangannya adalah celana kuning. Yang jelas nama asli gue Tejo bukan Cekung. Seorang pemuda labil yang baru lulus kuliah. Banyak temen gue yang bilang kalau gue itu pinter, tapi bodoh. Maksudnya adalah gue itu pinter kalo dalam hal materi pelajaran atau membahas teori, tapi gue bodoh dalam menggunakan akal gue untuk menyelesaikan masalah. Jadi bisa dibilang gue itu sering bertindak bodoh dalam menyelesaikan masalah. Dan gue akuin itu semua.

Hingga suatu saat sebuah kesialan menimpa diri gue melalui kejadian memalukan yang menjijikan. Dalam kejadian ini juga kebodohan gue mencapai puncaknya. Kejadian ini juga menjadi penyebab gue bisa sampai dipanggil si Cekung atau celana kuning sama teman-teman gue. Dan yang paling parah, kejadian ini terjadi di hari ulang tahun gue. Semua itu berawal sekitar 4 bulan yang lalu. Waktu itu…

Gue lagi berada di kosan, baru bangun tidur pagi-pagi sekitar pukul 7:45. Perut gue bunyi berulang-berulang, ibarat singa yang menggonggong minta dikasih daging onta. Gue langsung membuka tudung saji di meja makan kecil kosan gue. Sayang sekali, yang gue liat cuma potongan-potongan tulang ikan yang dagingnya udah pindah ke perut gue kemarin. Gue pun beralih ke makanan sejuta umat, yaitu mie instan. Tapi ternyata gue baru inget kalo gue belom nyetok persediaan mie instan gue. Kalau udah begini, mau gak mau gue harus pesan atau keluar dulu cari makanan. Tapi karena gue bangunnya kesiangan dan ada janji untuk menghadiri tes wawancara kerja, gue jadi gak punya banyak waktu. Makanya buat jaga-jaga mendingan gue puasa dulu sebentar sampai selesai wawancara. Walau sebenarnya perut gue udah keroncongan.

Tapi tunggu, gue mendengar ada seseorang mengetuk pintu kamar kosan gue. Pas gue buka, ternyata itu adalah Buluk Man alias Bu Lukman yang tak lain dan tak bukan adalah Ibu pemilik kosan gue. Kali ini dia datang bukan untuk menagih uang sewa melainkan mau ngasih sampel menu masakan barunya. Dia memang udah biasa ngasih sampel masakan ke orang-orang kos untuk mempromosikan usaha keteringnya. Dan itu adalah kebiasaan yang sangat gue suka dari Bu Lukman. Terutama disaat-saat terdesak seperti ini.

“Aduh makasih banyak Bu, gak usah repot-repot,” gue ucapin rasa terima kasih sambil tersenyum ramah. “Dimakan ya nak, tapi jangan kebanyakan,” balas Bu Lukman yang kata-katanya terdengar sangat lembut. Setelah gue terima piring yang tertutupi tisu itu gue langsung masuk dan menutup pintu. Betapa bersyukurnya gue dengan datangnya rejeki ini. Gue singkirin tisu di atas piring kaca warna biru itu, dan ternyata berisi seporsi nasi dan sebuah plastik bening yang diikat. Gue buka dan gue keluarin sesuatu yang ada di plastik itu ke atas nasi. Ternyata isinya adalah sambal teri yang warnanya merah agak kecoklatan. Baru sedikit gue keluarin ke atas nasi, baunya udah membakar hidung gue. Di situ gue baru mulai mengerti kenapa tadi Bu Lukman bilang jangan makan kebanyakan. Akhirnya gue cuma keluarin seperempat dari semua yang ada di plastik bening itu.

Pas gue coba makan itu sambal teri pakai nasi. Busett, rasanya pedas gila. Tapi sumpah rasanya tuh enak banget. Suap demi suap gue masukkan ke mulut. Sampai akhirnya sambal teri yang ada di piring itu habis tapi nasinya belom. Sempat ragu buat gadoin nasi atau nambahin sambal biar lebih sedap. Tapi karena gue yakin perut gue ini sekuat perut badak, gue tambahin lagi sambal teri Bu Lukman itu. Hingga akhirnya nasi yang ada di piring itu habis dan tanpa diduga sambal teri yang di plastik juga.

Sampai 4 gelas air mineral gue habisin buat menghilangkan pedas. Habis itu gue langsung mandi setelah melihat jam weker gue yang gak ada berhentinya bikin panik. Selesai mandi gue pakailah kemeja biru dan celana panjang hitam favorit gue yang belom dicuci dari pas waktu beli (tapi belinya baru 3 hari yang lalu). Gak lupa juga gue pakai parfum supaya gak bau (alias wangi) dan pomade biar rambut gue kelihatan licin. Gue juga bawa tas ransel yang isinya berkas-berkas penentu nasib. Sampai akhirnya rapih lah sudah Tejo yang tampan ini. Gue ke parkiran kos buat berangkat naik motor. Gak lupa juga gue panasin dulu. Lima menit setelah mesin motor gue nyalain, gue pun berangkat.

Perjalanan terasa lambat karena agak macet. Matahari juga sudah semakin terik, membuat gue lepek keringetan. Sampai akhirnya di tengah kemacetan yang kayaknya masih lama dan putar balik pun gak bisa, tiba-tiba perut gue panas serasa ditembak laser. Setelah gue rasakan lagi, panasnya semakin menjadi hingga akhirnya gue menyadari kalo gue telah mendapat panggilan alam (alias mulas) yang udah sangat kronis. “Aduh mampus gue!” gumam gue di dalam helm. Gue bingung harus kemana buat hajatan (eh maksudnya buang hajat). Dengan terpaksa gue kerahkan seluruh otot-otot yang ada di sekitar lubang hitam gue buat nahan dorongan super itu. Dan sepertinya itu berhasil. Rasa panas di perut gue sesekali mulai hilang. Tapi setiap sekitar semenit akan muncul lagi, dan itu pun terjadi berulang kali selama 17 menit. Sampai akhirnya gue tiba di depan lampu merah yang menjadi ujung kemacetan.

Gue menunggu lampu berwarna merah itu yang rasanya gak kunjung hijau. Perut gue rasanya udah kayak dilipet-lipet. “Semp*k! Lama banget ijonya,” kata gue dalam hati dengan jengkelnya. Ketika gue udah hampir putus asa. Tiba-tiba lampu tersebut berubah kuning. Dan akhirnya hijau. Langsung gue tancap gas setancap-tancapnya. Motor gue langsung melaju sangat kencang bagai di sirkuit MotoGP. Biasanya gue paling gak suka melihat orang ngebut di jalan raya. Tapi sekarang gue baru sadar kalau alasan orang kebut-kebutan di jalan raya itu bisa jadi sama seperti alasan gue.

Motor gue melesat kencang hingga akhirnya gue bertemu tempat dengan papan besar yang bertuliskan “PERTAMINA”. Gue seneng banget bertemu itu tempat. Kali ini bukan karena gue butuh bahan bakarnya, melaikan toilet umumnya. Gue langsung menikung tajam bagai Valentino Rossi yang mau menyalip Marc Marquez. Gue parkir motor gue deket pintu masuk toilet umum. Gue langsung memilih secara acak salah satu bilik toilet umum tersebut dan mencoba masuk. “WOY!” seruan seorang bapak-bapak dari dalam toilet mengagetkan gue seraya gue sadar kalau pintunya ternyata dikunci.

Gue pun beralih ke bilik selanjutnya namun juga dikunci, begitupun bilik selanjutnya. Wajah gue udah mulai pucat. Tapi ternyata gue kedapatan bilik yang paling kiri tidak dikunci dan masih kosong. Dengan terburu-buru gue masuk, menggantungkan ransel, melepas celana (sekilas gue liat celana dalam gue takutnya ada yang lolos, tapi untungnya engga) kemudian gue jongkok di atas sebuah permadani berlubang (alias jamban). Waktu gue udah jongkok, gue gak langsung melepas semua pertahanan gue. Karena gue takut akan terdengar suara tembakan pistol revolver. Jadi terpaksa gue cicil. Seenggaknya gue masih punya rasa malu.

Selesai sudah gue melepas hasrat, dan gue pun segera beristinja. Gue nyalain keran di atas ember kosong dalam toilet. “Anjr*t, kenapa lagi nih?” kata gue sambil panik dan kebingungan. Ternyata keran di toilet gue gak bisa nyala entah kenapa. Gue putar bolak-balik tuas keran sialan itu sampai-sampai mau copot, tapi tetap gak keluar air. Gue melihat-lihat sekeliling ruangan toilet yang gue pilih itu, berharap akan menemukan sumber air lain (selain air jamban). “What the Fu*k??” gue teriak dengan suara berbisik. Gue terkejut melihat ada kertas yang ditempel tepat di tembok belakang kepala gue, yang berisi tulisan “toilet rusak”. Sial! Gue udah masuk ke jebakan betmen. Kenapa gak pasang peringatannya di depan sih!

Kebingungan dan perasaan panik mulai menyerang gue. Tapi gue tetap berusaha menenangkan diri supaya pikiran gue tetap jernih. “Duh gimana cara gue cebok kalo begini?” keluh gue bingung. Hingga akhirnya gue mendapat sebuah ide. Yaitu dengan menggunakan kertas. Ya. Kertas dari berkas-berkas penentu nasib yang ada di ransel gue tadi. Gue ambil beberapa carik kertas yang gak terlalu penting buat beristinja, terus gue buang ke pojokan toilet. Berharap gak ada yang menemukannya nanti. Sumpah ini hal paling menjijikan yang pernah gue lakukan dan gue lakukan itu semua sesuai naluri gue aja.

Istinja gue akhirnya selesai dan gue juga udah selesai pakai celana. Tapi masih ada yang jadi masalah. Gimana cara gue melenyapkan selai kacang almond (alias tinja) yang barusan gue keluarin di jamban? Pertanyaan ini sungguh membuat gue kebingungan. Gue lihat jam tangan gue buat mengecek waktu. “Gila! Udah 30 menit gue nongkrong disini. Gue bisa telat!” kata gue dalam hati. Akhirnya daripada kelamaan berpikir, gue tutupin aja jamban di toilet itu pakai ember kosong yang ada di bawah keran tadi (oh maafkan gue cleaning service, gue terpaksa). Manusia macam apa gue ini. Habis itu, gue langsung melesatkan lagi motor gue ke tempat tujuan dengan perasaan bersalah.

Setelah sekitar 25 menit, akhirnya gue sampai di tempat tujuan kemudian memarkirkan motor. Gue lihat lagi jam tangan gue dan ternyata udah menunjukkan pukul 9:50, padahal wawancaranya dimulai pukul 9:30. Gue langsung ngibrit masuk ke dalam gedung yang lumayan besar itu dan menuju ke ruangan tempat gue akan melakukan wawancara. 10 menit gue muter-muter nyari ruangan yang udah ditentukan itu tapi gak ketemu-ketemu, hingga akhirnya gue nyerah dan mendapat ide untuk bertanya ke resepsionis (duh ngapa gak dari tadi sih). Setelah gue bertanya, gue pun diberi tahu kalau ruangannya ternyata ada di lantai 3.

Sesampainya di depan ruang wawancara, gue lihat masih cukup banyak orang yang menunggu giliran. Sambil ngos-ngosan dan keringetan gue bertanya ke mas-mas yang juga lagi menunggu giliran, “Misi mas, tadi nama saya udah dipanggil belom?” “Lah nama situ siapa?” jawab mas-mas itu bingung. “Oh iya, nama saya Tejowanto mas,” kata gue sambil menjulurkan tangan untuk berjabat. “Rei,” balas mas-mas itu sambil berjabat tangan sama gue “belom denger ada nama Tejowanto dipanggil sih dari tadi, baru juga 4 orang yang udah dipanggil,” lanjutnya dengan sangat yakin. Gue lega mendengar itu, dan gue pun duduk di salah satu bangku tunggu. Gue mulai menenangkan diri. Seketika gue baru sadar kalau gue dari tadi belom cuci tangan (duh sorry mas Rei). Sehingga gue memutuskan untuk ke toilet terdekat buat cuci tangan dan merapihkan diri gue yang udah jadi kucel ini.

Setelah gue selesai dari toilet, gue berjalan kembali menuju ruangan tadi. Belom sampai ke ruangan tadi, sama-samar gue mendengar suara bapak-bapak, “Tejowanto.. diharapkan masuk ke ruangan.” Gue kaget dan langsung segera lari ke sumber suara. “Tejowanto.. Mana nih yang namanya Tejowanto?!” lanjut bapak-bapak tadi yang mulai kesal. Gue pun sampai ke tempat sumber suara yang ternyata dari pintu ruangan tempat gue akan melakukan wawancara. “Saya saya pak. Maaf tadi saya abis dari toilet,” jawab gue dengan wajah yang agak panik. Bapak-bapak yang manggil gue barusan malah kelihatan sebel. Gue pun dipersilahkan masuk.

Di dalam ruangan yang dingin itu gue lihat ada 3 orang pewawancara dan menurut gue wajah mereka sangar-sangar. Mereka duduk berjajar di sebuah meja besar bagai juri Indonesian Idol. Sambil cengar-cengir dan agak gemeteran gue mengajak mereka berjabatan tangan satu per satu. Gak ada satu pewawancara pun yang membalas cengiran gue, membuat gue jadi semakin gugup, hingga akhirnya gue dipersilahkan duduk. Gue duduk di bangku kecil menghadap para pewawancara tanpa dikasih meja, bahkan gue gak disuguhin makanan apapun. Suasananya tegang serasa seperti mau disidang. Entah karena suhu yang terlalu dingin atau karena deg-degan, tiba-tiba gue merasa perut gue mulai panas lagi. “Duh jangan sekarang dong plis,” kata gue dalam hati sambil menunjukkan wajah yang mulai tegang. Dan benar saja, panggilan alam kembali menyerang gue tanpa ampun, dan kali ini dengan kekuatan dua kali lipat. “Sialan nih sambel teri, kejem banget sama gue,” gue ngomel-ngomel sendiri dalam hati.

Para pewawancara masih sibuk bolak-balik berkas yang mereka pegang. Gue. Gue mendadak kaku, sesak napas, dan wajah gue terlihat kayak orang lagi mengangkat barbel. “Anjr*t gimana nih? Malah udah di ujung lagi,” gue bergumam dalam hati. Disaat gue sedang benar-benar fokus sama pertahanan gue, tiba-tiba seorang pewawancara bertanya, “Jadi enaknya kami harus memanggil anda siapa?” Spontan gue kaget dan menjawab, “Ujung pak!” Para pewawancara mengkerutkan dahi dan menatap satu sama lain seperti kebingungan. Gue pun tersadar kalo gue udah salah jawab. “Eh maksud saya…” belom selesai gue mau jawab lagi, gue pun kehilangan fokus ke pertahanan gue, dan “Prett… prepett.. prett..” Pertahanan gue jebol! Gue melotot sambil panik, kaget dan gak percaya sama apa yang baru aja terjadi. Gue lihat para pewawancara juga melotot kaget mendengar suara tadi. Seketika semua diam seolah waktu berhenti. Disaat itu juga gue sangat berharap seorang sniper menembak gue dari jauh.

“Apa itu?” Seorang pewawancara akhirnya bicara setelah kesunyian yang terjadi. Pertanyaan itu benar-benar membuat gue panik dan bingung mau jawab apa. Tadinya gue mau jawab itu suara ringtone hape. Tapi karena aroma ruangan yang udah mulai gak sedap akhirnya gue pun, “Aduhh sorry pak! Saya harus pergi.” Gue lari-lari meninggalkan ruangan itu kayak anak TK yang mencari emaknya. Bukan hanya keluar dari ruangan itu, tapi gue juga berusaha keluar dari gedung itu lewat pintu darurat. Gue gak tahu deh gimana orang-orang disana melihat gue. Rasanya kalo bisa gue potong urat malu gue, pasti gue lakuin. Pokoknya yang ada dalam pikiran gue itu adalah pergi dari gedung itu dan secepatnya pulang ke kosan gue.

Gak makan waktu lama gue pun sampai di parkiran sambil ngos-ngosan dengan keringet yang segede-gede biji jagung. Gue duduk di jok motor gue sambil membawa beban di celana gue yang udah mulai menyebar (rasanya dingin-dingin gimana gitu). Tanpa berpikir panjang, gue langsung melesat menuju ke kosan gue.

Selang beberapa lama, gue pun sampai di kosan gue. Perjalanan gak terlalu lama karena udah gak macet. Dengan segera gue lari menuju ke kamar kosan gue. Berharap secepatnya sembunyi dari manusia-manusia yang ada di bumi ini. Suasana kos sedang sepi waktu itu. Sesampainya di depan kamar kosan, gue keluarin kunci pintu sambil tergesa-gesa. Disaat pintu kamar kosan gue terbuka dan gue masuk, ternyata oh ternyata. “Surprise!” Gue lihat ada beberapa orang sahabat gue dan salah satunya membawa kue tart yang dipasangin lilin berbentuk angka 22. “Happy Birthday Tejo!!” mereka teriak serentak dengan senangnya. Arghh! Gue baru inget kalo ini hari ulang tahun gue. Dan ini juga akibat gue ngasih izin para sahabat terdekat gue bebas keluar masuk kamar kosan gue.

Seketika gue terdiam dengan wajah terkejut. “Ewhh apaan tuh kuning-kuning di celana lu Jo?” “Astaga! Lu cepirit Jo??” Beberapa sahabat gue malah tanya-tanya. Gue pun kejang-kejang dan akhirnya pingsan. Semenjak saat itu lah gue jadi sering dipanggil Tejo si celana kuning.

TAMAT

Cerpen Karangan: Satria Akbar Difa
Facebook: Satria Akbar Difa
#cerpenasal

Cerpen The Yellow Pants merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Pangkuan Annisa

Oleh:
Mobil angkutan umum yang berjurusan Taman mini – kampung rambutan berjalan lamban, agaknya hari ini belum dapat banyak uang setoran. Sopirnya begitu teliti melihat tiap sisi jalan, tiap gang,

Kriiingg

Oleh:
“Cepat lepaskan dia, atau kau akan merasakan pukulanku”, teriakku seraya meninju ke arah mereka. Yang satu tidak berbaju seakan hendak memamerkan ototnya, ditambah dengan kepala yang botak dan tatapan

Air Nasib

Oleh:
“Eh, gimana kabarnya tentang air nasib lo?” tanya Zekri kepada Awan, teman dekatnya. Awan memang seringkali menggantungkan nasibnya pada kran air. Unik memang. Jika ia memutar putaran kran air

I Hate U Somad (Part 1)

Oleh:
Kenalin nama aye Somad ramdan, aye sekolah kelas 2 SMA. Aye anak pertama dari dua bersaudara. Sekarang aye lagi suka banget sama perempuan cantik di kelas, namanya Anggun. Dari

Peringkat 1 (Part 1)

Oleh:
Ada satu pertanyaan yang selama ini selalu ada di benakku terus-terusan. Pertanyaanya seperti ini. Apa di usiaku yang sebentar lagi menginjak usia 18 tahun ini? Setidaknya 1 saja… Apakah

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *