Menikmati Kemanisan Hidup

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Malaysia
Lolos moderasi pada: 29 November 2017

Kakak saya yang berusia 19 tahun memberi isyarat badan kepada saya dengan sikunya. Seraya itu dia berkata, “Mari kita berlumba.” Saya benci apabila dia berkata begitu. Kerana apabila kami berlumba, selalu dia yang akan menang kerana dia berlari lebih cepat dan pantas berbanding saya. Kami berlumba bagi mendapatkan baldi air yang terbaik. Baldi yang mempunyai pemegang yang lebih besar dan kurang kemik berbanding baldi lain. Rutin kami berdua setiap hari adalah mengangkat air. Sambil mengayun baldi besi di tangan, kami meluru keluar melalui pagar karat di hadapan rumah dan menuruni bukit yang sempit dan berdebu. Baldi besi yang kami bawa berlanggaran dan mengeluarkan bunyi ketika menuruni batu-batu yang tersusun seolah-olah tangga.

Tangga itu curam, bertompok-tompok dengan lalang hijau, tidak rata, serta dipenuhi batu dan serpihan simen. Pernah terjadi, kami bertembung dengan seekor anjing liar yang sedang mencari makanan. Kami melompat ke dalam lopak lumpur dan terus berlari lalu naik pada sepohon pokok bagi mengelak daripada anjing itu. Berjalan pulang ke rumah dengan baldi penuh berisi air adalah sukar. Perjalanan itu mengambil masa yang lebih lama kerana kami terpaksa berhenti berulang kali bagi berehat.

Sesekali angin dingin yang berhembus dari pergunungan menyapa wajah kami. Saya juga akan duduk di atas batu sambil melihat kakak membaling batang-batang kayu ke dalam gaung. Ada masanya selepas penat bermain di luar, kami akan berlari ke dapur lalu mengambil botol kaca besar yang menyimpan air minuman. Malang sekali, botol itu kosong. Kami kemudiannya cuba menadah di pili air, tetapi hanya beberapa titis air yang keluar. Kami merungut dan mengeluh kerana terlupa untuk mengambil air pada hari itu.

Nenek yang sedang duduk membaca Kitab mendongak dan tersenyum ke arah kami. Nenek memakai gaun labuh hitam yang ditenun daripada buluh biri-biri bersama sarung kaki tebal. Pandangannya dilemparkan ke luar tingkap ke arah banjaran bukit yang terbentang di belakang rumah kami. Nenek lantas memangil kami dan menunjuk ke arah pondok-pondok lumpur kecil yang terdiri di celah-celah kawasan kebun. “Kita bertuah,” kata nenek sambil tersenyum penuh makna. “Cuba lihat jiran di sebelah sana, mereka tidak ada bekalan air langsung.” Nenek merangkul tangan saya dan berkata, “Mari, kamu kena bantu nenek” Saya duduk bersebelahan nenek di dapur kami yang sempit. Nenek menghulurkan sebilah pisau dan tiga biji kentang. “Kamu kena belajar mengupas kentang.”

Nenek mengajar saya mengupas dan memotong kentang-kentang itu lalu dimasukan ke dalam sup yang dimasaknya. Selepas memasukkan semua bahan ke dalam periuk, nenek kemudiannya menambah air dari bekas simpanan kami. Tangan nenek yang lemah dan berkedut itu mengangkat periuk lalu meletakkannya di atas api yang dimarakkan dengan minyak tanah. Sejam kemudian, nenek mengacau dan merasa sup itu dengan mengunakan senduk kayu yang besar. Nenek berhenti seketika dan berkata, “Boleh tahan, sedap!” selepas itu nenek menoleh ke arah saya danmenambah, “Mari ikut nenek.” Saya menuruti nenek hingga ke pagar tua yang memagari rumah kami.

Ketika itu beberapa orang petani dari pondok lumpur yang terletak di kawasan bukit sudah pun menunggu dan berbaris. Mereka duduk di atas tanah yang berdebu sambil tangan kusam mereka menadah tin-tin terpakai bagi mendapatkan sedikit sup. Nenek dengan penuh rasa kasih sayang menyenduk penuh sup lalu mengisi bekas-bekas tin yang di bawah oleh mereka.

“Apa khabar?” soal nenek kepada mereka. Nenek tidak mampu mengingati semua nama mereka, tetapi itu tidak melunturkan semangat nenek untuk menyapa mereka dengan penuh kasih sayang. Pandangan sayu yang dilontarkan daripada tubuh-tubuh hitam, kusam, dan kering itu seolah-olah menuturkan seribu penghargaan kepada nenek. Rasa simpati bersemarak dalam hati saya, tetapi kami mengalami kehidupan yang sama. Timbul pula rasa bersyukur dengan apa yang kami miliki.

Selang beberapa tahun kemudian, hasil kerja keras, pengorbanan dan ketabahan kami sekeluarga, ibu dan ayah akhirnya berjaya melepasi syarat-syarat yang dikenakan bagi berhijrah ke Singapura. Di rumah baru, bekalan elektrik sentiasa ada. Bekalan air panas dan sejuk tidak pernah putus lagi. Semuanya bagaikan impian menjadi nyata. Kehidupan kami yang semakin diulitkan kemewahan di Singapura seolah-olah menenggelamkan cabaran lain yang kami alami ketika itu. Akibat tidak memahami Bahasa Inggeris, ibu dan ayah terpaksa mentafsir sendiri iklan kerja kosong di surat khabar.

Pernah sekali kami tersilap membeli dan memakan makanan kucing kerana menyangka ia makanan tuna. Ibu juga pernah tersalah membeli seluar yang saya pakai ke sekolah kerana menyangka ia adalah seluar sukan. Kami juga tersalah anggap “One Way” adalah nama jalan. Malah, ayah pernah berterima kasih kepada polis trafik ketika menghulurkan lesennya. Selepas itu baru ayah sedar bahawa ayah kena saman kerana memandu melibihi had laju.

Tanpa memikirkan kepayahan yang dialami, kami sekeluarga kian menyedari rahmat yang melingkari kehidupan kami di bumi Singapura. Kami bertekad mahu berkerja keras. Berbekalkan semangat yang tinggi bagi menempa kejayaan, kehidupan kami sekeluarga kian dirahmati dan dilimpahi rezeki.

Masa terus berlalu, suasana kehidupan juga turut berubah. Itulah realitinya. Ayah hilang upaya disebabkan oleh penyakit keturunan, iaitu penyakit mata. Pada usia 22 tahun, saya juga menjadi buta akibat penyakit yang sama. Kegelapan ini mengingatkan saya pada kenangan hidup suatu ketika dahulu. semuanya bertukar menjadi gelap tatkala menjelang tengah hari. Kegelapan ini seolah-olah meninggalkan saya keseorangan di dunia.

Tatkala dilambung kesedihan, saya teringat akan nasib petani-petani yang tinggal di perbukitan dahulu. Nasib mereka lebih malang berbanding saya. Simboliknya, nasib saya kini lebih baik berbanding orang yang buta sejak kecil. Mereka tidak pernah berpeluang menyaksikan keindahan matahari yang terbenam, kecantikan bunga yang berwarna-warni, dan senyuman yang terukir pada wajah anak-anak mereka.

Pada usia 22 tahun, saya menjinjit baldi kesyukuran dan memenuhkannya dengan segala bentuk galakan, keazaman, semangat, dan keghairahan. Semangat nenek tetap masih hidup bersama kami. Hari ini, dengan cara tersendiri dan melalui kerja-kerja yang dilakukan, saya berkongsi inspirasi kepada orang lain. Saya tabahkan sikap positif bagi membolehkan saya menikmati hari yang ceria setiap pagi. saya tambahkan ketabahan bagi menghilang rasa gundah dan kesedihan. Saya kini lebih menghargai dan mensyukuri setiap detik dalam kehidupan ini. Saya inginkan falsafah ini terus hidup dan semangat ini terus mekar bagi menemani saya menghadapi hari esok. Saya memilih tidak berduka dengan kehilangan mata kasar, tetapi memilih untuk menikmati setiap kemanisan hidup yang dapat dilihat oleh mata halus.

Hanyalah sebuah kisah kehidupan lampau.

Cerpen Karangan: Rizol Ladius
Facebook: Olung Rl

Cerpen Menikmati Kemanisan Hidup merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Bilik Hotel 205

Oleh:
28 April 1998, Hotel Salak The Heritage “Zahar, kau tak rasa bersalah ke bunuh anak sendiri… Tolong lah jangan ganggu kami lagi.. Jangan lah jadi kaki botol lagi.” Rayu

Cahaya Graviti

Oleh:
Jamal masih lagi terlentang di kerusi tiga walaupun ibunya sudah 15 kali mengejutkanya menggunakan pelbagai kaedah. Jamal mengeras akhirnya ibunya tersedar yang mereka sudah terlambat untuk menghadiri majlis qiyamulail.

Tenggelam Dalam Laila

Oleh:
Hari ini. Dari jauh mereka menapak senyap. Dengan irama jantung yang membising. Tak sampai 10 menit mereka tiba di jeti, di sana ada sebuah boat menunggu. Aura seram gelombang

Bukan Dia Yang Diingini

Oleh:
Di pagi yang bakal meninggalkan kesedihan buat aku. Aku hanya diam menunduk dan mengikut setiap arahan yang diberikan oleh ibuku. Aku tahu salahku kerana ingin menyambung pelajaran di tempat

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *