Gadis Yang Hilang

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Misteri
Lolos moderasi pada: 5 November 2016

Hot news “terjadi lagi! Seorang anak perempuan berusia 14 tahun hilang, polisi belum menemukan petunjuk apapun mengenai kasus ini, dugaan sementara ini adalah kasus penculikan mengingat sudah lima orang anak perempuan hilang dalam kurun waktu kurang dari tiga bulan. Pencarian terus dilakukan…” suara TV terus menyala sementara Nala sedang berpikir. Tentu saja hal ini tidak akan ia pikirkan jika kasus itu bukan terjadi di kotanya. Di luar banyak wartawan dan polisi serta warga berbondong-bondong mendatangi rumah keluarga Trian, ya anak perempuan mereka yang seusia dengan Nala telah hilang sejak dua hari lalu.

Saat itu Nala menatap sekeliling, sangat ramai dan berisik. Ketakutan, kekhawatiran, kebingungan melekat pada setiap orang di kota itu saat ini. Kebetulan Tiana, anak dari keluarga Trian adalah tetangga sekaligus teman sekolahnya. Rumahnya hanya berjarak empat rumah dari rumah Nala.

Nala harus ke luar rumah, mau tidak mau karena ia dipanggil oleh polisi untuk dimintai keterangan. Bukan hanya Nala namun Clarisa sahabat Nala juga karena diketahui Tiana terakhir kali bersama Clarisa sebelum ia dinyatakan hilang.

Wawancara dengan polisi terasa singkat namun ada ketegangan di hati Nala saat itu. Ia memberikan keterangan semampunya, ia menceritakan kedekatan mereka di rumah dan di sekolah, lalu tentang bagaimana Tiana bersikap terakhir kali. Menurutnya tidak ada yang aneh dari Tiana, semuanya normal-normal saja. Dan wawancara pun selesai, polisi telah mendapatkan keterangan yang cukup.

Saat ke luar dari ruang wawancara itu, Nala bertemu dengan Clarisa yang baru saja selesai dengan wawancaranya di ruang sebelah. Clarisa terlihat tidak nyaman, ketakutan dan terlihat bingung.
“hei claris” sapa Nala “ada apa? Apa mereka menyakitimu? Kau terlihat tidak nyaman” tanya Nala ragu-ragu.
“oh, hai Nal” jawabnya agak kikuk. Clarisa berjalan pelan menuju kursi panjang di tengah lorong di ikuti Nala lalu duduk. “yaahh, kau tahu mereka tidak akan menyakitiku kan, hanya saja aku ragu apakah keteranganku dapat membantu atau tidak. Kau tahu sendiri, aku memang bersama dengan Tiana karena kami harus menyelesaikan laporan kami di sekolah, tapi saat pulang sepertinya aku tidak bersamanya karena yang aku ingat hanyalah aku pulang sendiri dan saat itu kepalaku terasa pusing dan entah bagaimana aku sudah di rumah lalu tidak ingat apa pun tentang Tiana” papar Clarisa, sepertinya ia masih terguncang karena dia-lah yang seharusnya jadi saksi kunci hilangnya Tiana.
“aku tahu kau mungkin takut” seru Nala, Clarisa mengangguk. Nala memikirkan motif sang pelaku karena belum genap sebulan yang lalu Tiana lah yang menjadi saksi kunci dan menurut paparan polisi Tiana sama sekali tidak ingat tentang apapun kejadian di hari itu. Ini hal yang aneh, pikir Nala dan mungkin polisi juga menyadari tentang ini namun yang lebih aneh lagi polisi belum menemukan satu pun barang bukti. Wooww apa saja yang dikerjakan para polisi ini, keluh Nala dalam hati.

“Nal, apa kau berpikir aku akan menjadi korban selanjutnya?” seru clarisa sedih, matanya berkaca-kaca dan tangannya terlihat gemetar.
“hei, kau benar-benar berpikir ini adalah kasus penculikan? Bisa saja gadis-gadis itu sengaja kabur dan membuat perserikatan kebebasan gadis-gadis misalnya? Ini belum tentu benar-benar penculikan”.
“dan jika ini benar kasus penculikan?” tanya Clarisa, Nala agak bingung dan kikuk.
“kalau begitu aku tidak akan membiarkanmu jadi korban selanjutnya” jawab Nala ragu-ragu. Clarisa tersenyum penuh kelegaan.
“lalu kau yang akan jadi korbannya?” Clarisa bergurau iseng lalu Nala tertawa pahit.

Hari itu cuaca sangat panas, matahari berada pada puncaknya dan sangat membakar. Tenggorokan Nala kering dan Clarisa terlihat sangat lelah setelah latihan voli. Mereka berjalan tertatih-tatih sangat berat rasanya berjalan di tengah hari yang panas. Di sudut jalan Nala melihat mesin minuman, sepertinya akan terasa lebih baik jika mereka duduk sebentar menikmati sekaleng minuman dingin. Tanpa berpikir dua kali mereka menghampiri mesin itu dan membeli dua kaleng minuman.

Di sebelah kanan jalan itu terdapat hutan buatan, sengaja pak walikota membuat hutan itu puluhan tahun yang lalu karena hampir tidak ada pohon di sepanjang jalan. Angin dingin berhembus perlahan dari arah hutan, Nala menatap lekat-lekat ke arah hutan itu. Suasana hutan terasa sangat seram walau di siang hari mungkin karena banyak cerita-cerita seram yang tersebar di kalangan masyarakat, namun ia segera mengacuhkannya. Beberapa saat kemudian muncul anak laki-laki mungkin usianya sekitar 16 atau 17 tahun. Anak laki-laki itu berjalan perlahan dan sangat berhati-hati seperti memastikan tak ada yang melihatnya. Ia belum melihat Nala dan Clarisa, dengan cepat Nala menarik Clarisa bersembunyi di balik mesin minuman. Clarisa tersentak kaget dengan tarikan tiba-tiba itu lalu dengan sigap Nala memberi isyarat untuk tidak berbicara dan tidak bergerak. Anak laki-laki itu kemudian keluar dari hutan dan segera berlari tanpa tahu ada seseorang yang mengintipnya.

“ada apa sih Nal?” tanya Clarisa bingung.
“Hah? Kau tidak melihatnya? Laki-laki ituuu.. laki-laki itu ke luar dari hutan, mengendap-endap lalu berlari dengan cepat. Dan kau tahu apa? Di bajunya.. di bajunya ada percikan darah” clarisa tersentak kaget, mulutnya menganga lebar tidak percaya. Ia memang tidak sempat menoleh karena isyarat dari Nala.
“yang benar saja!”.
“sungguh, aku serius! Aku curiga, tidak ada yang pernah pergi ke hutan itu kau tahu kan claris? Mungkin.., mungkin dia ada kaitannya dengan hilangnya para gadis” Clarisa tak dapat berkata-kata ia hanya melongo kaget dan tidak percaya apa yang baru saja didengarnya. Tapi mungkin Nala benar, pikirnya. Mungkin laki-laki itu ada kaitannya dengan kasus ini. “aku tahu, kita akan buktikan!. Jika polisi tidak bisa menyelesaikan kasus ini, kita yang akan buktikan. Kau mau kan membantuku claris?”.
“mm.. hh.. aku tidak yakin Nal apa aku sanggup”.
“tentu saja kau sanggup, kita hanya perlu datang lagi kesini besok menunggu ia keluar dari hutan dan kita akan melihat apa yang ia lakukan” Clarisa mengangguk penuh keraguan ia benar-benar tak yakin akan keputusan Nala.

Ini sudah pukul dua siang dan belum ada tanda-tanda seseorang berada di dalam hutan. Nala dan Clarisa terus menunggu dengan sabar di balik mesin minuman. Mereka telah berdiri di situ selama dua jam dan Clarisa mulai tidak tahan.
“ini sia-sia Nal, kau lihat? Tidak ada tanda-tanda dia akan muncul. Mungkin memang sebaiknya kita serahkan kasus ini kepada polisi. Atau lebih baik kita lupakan saja, anggap saja semua tidak pernah terjadi”.
“tapii.. tapi.. aku yakin dia akan muncul kita hanya perlu menunggu sebentar lagi oke?” Clarisa menyerah setuju mengikuti instruksi Nala.

Hari sudah sangat sore dan matahari hampir tenggelam. Hutan itu mengeluarkan aura bayang-bayang kelam yang sangat menyeramkan. Angin berhembus kencang mungkin sebentar lagi akan turun hujan. Mereka terus menunggu dengan sabar. Clarisa mulai tidak tahan ia mulai merasa takut, hutan itu seperti memanggil, seperti jebakan tikus rasanya semua yang masuk akan terjebak selamanya.
“kita hentikan saja Nal, aku mau pulang! Ayolah ini hanya buang-buang waktu”.
“ayolah Claris.. sebentar lagi yaa hanya sebentar” bujuk Nala. Tak lama kemudian seorang anak laki-laki muncul menyeret dua karung besar di tangannya. Nala dan Clarisa molongo tak percaya, tubuh mereka kaku seketika melihat kejadian itu. Hujan mulai turun setitik demi setitik membasahi jalan dan pohon-pohon. Anak laki-laki itu terlihat sangat kesulitan menarik kedua karung yang beratnya mungkin sekitar 100kg jika digabungkan. Nala dan Clarisa gemetar tubuh mereka lemas, mungkinkah? Mungkinkah di dalam karung-karung itu ada tubuh manusia?, tak berpikir lagi Nala dan Clarisa berlari secepat yang mereka bisa menuju rumah masing-masing.

“kita harus ke hutan!” seru Nala bersemangat.
“apa?? Tidaak tidaak, sebaiknya kita lapor polisi saja. Aku tidak mau berurusan dengan pembunuh kau tahu?”.
“tidak bisa, kita harus mendapatkan bukti lebih banyak lagi baru setelah itu kita lapor polisi”.
“aku tidak mau Nala! Pokoknya aku tidak mau! dan aku tidak akan pernah mau! Apa kau tak berpikir? Itu terlalu berbahaya! Kau tahu hutan itu sangat berbahaya dan laki-laki itu juga berbahaya! Aku tidak akan membiarkanmu kesana”.
“kau tahu dari mana hutan itu berbahaya?” Clarisa sedikit kikuk dan mencoba membujuk Nala.
“ya kau tahu kan banyak cerita seram tentang hutan itu, dan aku sama sekali tidak ingin kau celaka”.
“aku tidak akan kenapa-kenapa dan kau juga, kita akan baik-baik saja”.
“kau tahu dari mana? Tidak aku tidak akan baik-baik saja jika masuk ke hutan itu, tidakkah kau mengerti Nal? Aku begitu ketakutan”.
“oke baiklah, aku akan pergi sendiri. Dan kau tidak akan menghalangi aku. Jika kau tidak percaya lapor saja ke polisi jika aku tidak kembali dalam dua jam oke?” Nala terus berlalu tak memedulikan sahabatnya itu. Clarisa tak dapat berbuat apa-apa lagi ia hanya bisa pasrah.

Beberapa waktu kemudian Nala telah berada dalam hutan, ternyata hutan itu tak seperti tampak luarnya, disini begitu sejuk dan menenangkan. Banyak kicauan burung dan angin sepoi-sepoi. Begitu sepi disini hanya ada suara burung bernyanyi, Nala mulai menelusuri dalam hutan itu mencari-cari apapun petunjuk yang bisa ia temukan tapi tak ada apapun. Ia berjalan, berjalan dan terus berjalan hingga putus asa. Ia berpikir akan ke luar saja dari hutan itu sampai ia mendengar seseorang berteriak.

“Aaaaaaa” suara seorang gadis, Nala tersentak ia agak takut namun membulatkan tekad untuk menghampiri asal suara itu. Sesaat setelahnya ia terdiam membeku. Seorang gadis terduduk layu dan seorang laki-laki berdiri di depannya memegang pisau. Nala bergidig ngeri dan takut, ia mulai lemas dan pusing melihat banyak darah tercecer di tanah, ia lalu berteriak.
“Aaaaaaaaaaaaa” kedua orang itu sontak menoleh dan ikut kaget melihat seorang gadis terkulai lemas di tanah menutupi wajahnya. Laki-laki itu menghampiri gadis itu.
“kau kenapa?” serunya “sedang apa kau disini?” Nala masih menutupi wajahnya, tubuhnya gemetar tak karuan.
“kauuu.. kaauuu pembunuh!” teriaknya namun masih menutupi wajahnya, ia tak berani melihat laki-laki itu takut akan melihat tubuhnya ditusuk oleh pisau yang tajam.
“apa? Aku pembunuh? Hey yang benar saja! Eh.. tapi kau benar juga aku memang membunuh untuk bertahan hidup tapi tentu saja bukan manusia” Nala mulai melepas kedua tangannya menatap laki-laki itu lekat-lakat.
“kau.. kau kan yang selama ini menculik para gadis, dan gadis itu yang kakinya terikat di pohon, dia kan korban selanjutnya?” tuduh Nala tak sabar.
“apaaa??” seru laki-laki itu kaget, gadis yang terikat itu juga sama kagetnya. “mana mungkin aku menculik adikku sendiri apa lagi sampai membunuhnya, kau pikir aku gila?”.
“lalu mengapa kau mengikatnya?” laki-laki itu teringat sesuatu lalu ia menghampiri gadis yang terikat lalu memotong tali di kakinya.
“ya seperti yang kau lihat kami sedang berburu dan aku terkena jebakanku sendiri makanya aku berteriak agar kakakku datang karena ini perburuan pertamaku” jelas gadis itu. Nala kaget tak percaya karena selama ini ia hanya salah paham.
“jadi yang kemarin itu kau menyeret karung hasil buruanmu?”.
“ohh jadi kau yang berlari berteriak?”.
“maafkan aku, aku telah salah paham pada kalian, baik lah aku akan pulang sekarang karena sudah mulai gelap, jadi sekali lagi maafkan aku” muka Nala memerah ia sangat malu karena telah menuduh orang yang tak bersalah sama sekali namun ia lega karena ternyata ia tidak bertemu dengan orang jahat. Secepat hembusan angin sore ia berlari ke luar hutan dan sesaat kemudian ia bertemu Clarisa menunggu di depan mesin minuman.

“hei Claris! Kau tahu apa? Kita salah paham.. ternyata laki-laki itu hanya berburu dan bukan pelaku penculikan. Betapa bodohnya aku mengira dia pelakunya”.
“kau terlalu bodoh Nal, kau melakukan kesalahan besar”.
“iya kau benar jelas aku melakukan kesalahan menuduh seseorang yang bahkan tidak tahu apa-apa”.
“haaah betapa bodohnya kau, harusnya ini belum saatnya tapi aku harus melakukannya sekarang” seru Clarisa sinis, ia terlihat kesal.
“maksudmu? Melakukan apa? Apa yang belum saatnya?”. Jantung Nala mulai bergetar, suasana sempat hening sesaat ia hanya dapat mendengar detak jantungnya.
“kau tahu, sebenarnya itu memang bukan kasus penculikan tapi gadis-gadis itu tak akan pernah kembali lagi karena mereka telah mati”.
“heyy nona sok tahu! Tahu dari mana kau soal itu”. Nala mulai berkeringat, napasnya naik turun mulai tak teratur.
“apa kau bodoh? Sudah jelas aku tahu karena aku pelakunya Nala! Aku hhaha” Clarisa tertawa terbahak-bahak seperti bukan dia biasanya. Nala sangat kenal Clarisa jadi dia tahu itu bukan Clarisa sahabatnya. Jadi ia menyadari sesuatu.
“oh tuhan, tidak mungkin” Nala bergidig ngeri, napasnya tercekat, tubuhnya lemas, kaku tak berdaya. Ia harus lari, ia harus lari sekarang. Ia mulai berteriak tapi yang keluar hanya pekikan kecil karena tak bisa menahan sedih dan takut perasaannya sangat kacau. Dengan bersusah payah ia berlari, berharap ada seseorang disana yang dapat menyelamatkannya. Ia tahu bahwa itu bukan sahabatnya Clarisa ia telah menyadari bahwa makhluk itu telah membunuh Clarisa sejak awal dan mengambil raganya, lalu Ia mulai berlari, berlari secepat yang ia bisa memanggil siapapun yang dapat mendengarnya. Kepalanya mulai pening, perutnya mual segalanya mulai berputar dan seketika semua gelap.

Dua hari kemudian Clarisa dinyatakan hilang, polisi kembali mewawancarai Nala karena saat ini ialah yang menjadi saksi kunci.
“jadi nona Nala setelah terakhir kau bertemu Clarisa apa kau tahu apa yang terjadi padanya?”.
“tidak aku tidak ingat apa-apa”.

END

Cerpen Karangan: Shafa Hita
Facebook: Shafa Hita
Wattpad: @shafahita

Cerpen Gadis Yang Hilang merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Diary Albert

Oleh:
Mobil Jeep berhenti tepat didepan teras balkon lantai satu. Aku turun seraya menghirup udara segar. Rasa penat hilang seketika. Hawa di bukit ini sungguh menyegarkan. Mataku mengitari sekeliling Villa

Aku Lapar

Oleh:
Dia terbaring di kasur dengan tangan dan kaki terikat, menoleh ke kanan dan ke kiri. Tak ada cahaya, hanya pantulan pecahan kaca yang sesekali menyilaukan mata. Langit-langit tampak biasa

Misteri Hilangnya Klara

Oleh:
Angin sepoi-sepoi menerbangkan rambut seorang gadis yang sedang duduk di kursi bawah pohon mahoni. Dia adalah Klara, gadis yang cukup pendiam dan kutu buku yang selalu membaca buku di

Misi dan Misteri

Oleh:
Aku adalah siswi sekolah menengah atas. Namaku Adellia Veronica Mozarella. Teman temanku biasa memanggilku Adel. Dua bulan lagi, aku sudah menginjak usia 17 tahun. Sekarang, usiaku 16 tahun lebih

Dijamu Makhluk Halus (Part 2)

Oleh:
Istriku mengulangi lagi permintaannya untuk membaca doa. Akhirnya aku membaca lagi doa ayat 7 dan ayat 15. Jam weker di dashboard menunjukkan angka mendekati 3. Mobil aku jalankan pelan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *