Misteri Suara Piano

Judul Cerpen Misteri Suara Piano
Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Misteri
Lolos moderasi pada: 23 December 2016

Sudah dua malam terakhir ini Jenny tidak dapat tidur tenang di kamar asrama kampus barunya itu. Bukan karena teman sekamarnya yang sering mengigau atau suasana baru kampus. Tapi karena sebuah suara yang selalu mengganggunya ketika malam tiba.

Sebuah suara piano terdengar selalu mengalun setiap malam, memainkan musik-musik klasik, kadang juga musik yang begitu emosional dan terdengar menyedihkan. Jenny sudah dua kali mendengarnya. Dan kejadiannya selalu setiap malam, ketika ia tidak bisa tidur saat jarum jam sudah melewati tengah malam. Siapa yang mau main piano di tengah malam buta seperti itu?

Jenny telah menceritakan perihal ini pada teman sekamarnya, Dee, disaat mereka makan siang di kantin. Tapi Dee sepertinya tidak begitu menggurbis ceritanya itu. Dee malah mengatakan bahwa mungkin Jenny hanya sedang bermimpi.

“Tidak. Aku mendengarnya.” Ucap Jenny kukuh pada ceritanya. Ia tatap dalam-dalam kedua mata Dee.

“Satu-satunya piano yang ada di kampus ini terletak di ruang seni.” Ucap Dee.
“Mustahil kau bisa mendengarnya dari kamar asrama, Jenn. Lagipula, siapa yang mau main piano malam-malam?”
Ya. Jika dipikir-pikir, lokasi asrama dengan ruang seni jaraknya nyaris seratus meter. Tidak mungkin, meskipun memang ada yang main piano malam-malam, akan terdengar sampai kamar asrama. Mendengar kenyataan ini, Jenny semakin penasaran dengan suara yang didengarnya itu.

Ketika malam tiba, Jenny mencoba untuk tidak memikirkan lagi suara piano itu. Jarum jam bergerak pada angka dua belas ketika ia mulai masuk ke tempat tidurnya. Untuk sesaat, keadaan hening.
Namun beberapa menit kemudian, dentingan suara piano klasik itu kembali terdengar. Lagu-lagu yang dimainkan pun selalu sama setiap harinya. Siapa yang memainkan piano itu? Dan darimana asalnya?

Jenn melompat keluar dari tempat tidurnya dan bergerak ke arah jendela.
Ia coba perhatikan, dan coba ia terka darimana asal suara piano itu. Tapi…, tidak. Ia tidak dapat menebakanya. Suara piano itu seolah berasal dari banyak tempat. Memantul pada dinding, dan tidak mungkin bagi Jenn untuk dapat memastikan darimana asal suara itu.

Ruang kesenian yang dimaksud oleh Dee siang tadi terlihat dari kamar yang Jenn tempati. Gedung beratap rendah yang terletak di seberang halaman kampus itu masih dalam keadaan gelap, dan tidak ada tanda-tanda bahwa ada orang di dalamnya. Tapi…, suara piano itu masih terus mengalun.

Jenn kembali ke tempat tidurnya dan berlindung di bawah selimut hangatnya. Entah kenapa, tubuhnya terasa begitu dingin setelah mendengar suara piano menyedihkan itu. Satu hal dari suara piano itu yang menganggu pikiran Jenny, adalah karena adanya satu not di nada-nada piano itu yang terdengar sedikit sumbang. Jenn memang memiliki bakat dalam musik. Dan ia tahu bahwa permainan piano yang indah itu sedikit terkotori oleh adanya nada sumbang.

“Kau semakin gila, Jenn.” Ucap Dee keesokan harinya sambil tertawa mengejek. “Ya. Kau emmang pintar dalam musik, dan kau menyadari ada not yang salah dalam suara piano yang kau dengar itu. Oh! Mungkin memang suara piano itu berasal dari dalam kepalamu sendiri.”

“Tidak lucu, Dee!” balas Jenn sambil bersungut-sungut. Kenapa teman terbaiknya itu kini tidak mau mendengarkannya?

“Aku masih terus penasaran.” Ucap Jenny bersikukuh dengan ceritanya itu. “Aku akan mencari kebenarannya.”

“Kau mau jadi detektif, Nona?” balas Dee sambil tersenyum. Ia kemudian mendecakkan lidah dan berkata,

“Oke.” Ucapnya. “Aku akan memeprcayaimu kali ini. Bagaimana jika kita kunjungi ruang seni itu?”

Kedua gadis belia itu mampir ke dalam ruang seni sebelum memulai pelajaran mereka. Ruang seni itu sebenarnya sedang dalam renovasi. Sebagian besar alat musik sudah dipindahkan ke tempat lain, kecuali sebuah piano besar yang ada di tengah ruangan. Jenn yang merasa penasaran langsung menghampiri piano itu. Ia mainkan tuts-nya satu persatu dari arah kiri, hingga akhirnya…

“Ini!” teriak Jenn dengan wajah tegang dan penuh keterkejutan. “Kau dengar ini?”

Jenn menekan satu tuts hingga berkali-kali, mencoba menunjukkan pada Dee sebuah suara yang ia dengar setiap malam.

“Kenapa dengan…”

“Nada ini.” Ucap Jenn. “Nada ini terdengar sumbang.”

“Lalu?”

“Itu berarti…” ucap Jenn. “Suara piano yang setiap malam kudengar memang berasal dari tempat ini, Dee. Kau tidak…”

“Tidak mungkin!” bantah Dee. “Kau tidak lihat jaraknya? Tempat ini terletak cukup jauh dari asrama kita. Bagaimana mungkin…”

“Lalu kau bisa menjelaskan suara piano yang kudengar setiap malam itu?”

Dee bungkam. Memang terdengar aneh, namun ia tidak dapat menjelaskan kenapa Jenny dapat mendengar suara piano yang jaraknya cukup jauh dari kamar.

Perbincangan kedua gadis remaja itu harus terhenti saat seorang pria tua dalam balutan overall berwarna hijau memasuki ruangan. Jenn dan Dee tahu bahwa pria itu adalah salah satu penjaga sekolah.

“Nona-nona, tempat ini berbahaya. Kalian tidak seharusnya ada disini.”

“Kami tahu.” Balas Dee. “Maaf! Kami akan segera pergi dari tempat ini.”

Dee menarik lengan Jenn dengan paksa, meskipun sebenarnya Jenn masih ingin menyelidiki piano tua itu. Mereka kemudian bergerak cepat menuju kelas mereka ketika bel terdengar.

“Kau masih memikirkannya?” tanya Dee lirih di tengah-tengah pelajaran yang sedang berlangsung.

“Ya.” Jawab Jenny. “Suara itu memberikanku mimpi buruk.”

“Aku punya rencana.” Ucap Dee.
“Bagaimana jika malam nanti, saat kau mendengar suaranya lagi, kau bangunkan aku dan kita akan menyelidikinya bersama, oke?”

Jenn tidak punya ide yang lebih bagus. Rencana Dee itu, akhirnya ia setujui dengan satu anggukan kepala.

Malam yang ditunggu pun tiba. Setelah Jenny dan Daee menyelesaikan pekerjaan dan tugas-tugas mereka, mereka memutuskan untuk pergi tidur. Jarum jam menunjukkan pukul setengah dua belas malam. Apakah suara misterius dari piano itu akan terdengar kembali?
Jenny bergelung di bawah selimutnya dengan perasaan was-was. Ia belum bisa tidur, karena ia masih menantikan kedatangan suara misterius itu. Meskipun ia mencoba untuk memejamkan mata, tetapi tubuhnya menolak untuk tidur. Jam telah lewat tengah malam, tapi suara piano itu sama sekali tak terdengar.

Jenny mengangkat tubuhnya ke posisi duduk. Ia bersandar pada dinding kamar sambil memejamkan kedua matanya. Ia ingin mendengarnya. Suara piano itu, ya. Dan kemudian…

Jenny serentak membuka kedua matanya saat dengan perlahan ia mendengar suara mengalun pelan itu. Ya. Suara piano, yang kali ini memainkan sebuah karya dari Bach, berjudul Air. Permainannya terdengar sempurna, meski masih ada satu nada sumbang itu.

“Dee!” panggil Jenny sambil berbisik. Tiba-tiba saja temannya itu bangkit ke posisi duduk, lalu mengangguk-angguk.

“Ya. Aku mendengarnya.” Ucap Jenny.
“Ternyata kau tidak bohong.”

“Untuk apa aku berbohong?”

“Bagaimana sekarang?” tanya Dee. “Asal suara itu…, tidak jelas. Kita tidak tahu kemana harus mencari.”

Jenny bangkit dari tempat tidurnya, menyalakan lampu seraya meraih jaketnya yang tergantung di balik pintu. Ia berencana untuk keluar malam itu bersama dengan Dee. Meskipun sedikit takut, tapi Jenny ingin mengetahui kebenaran dari suara piano misterius itu. Akan tetapi…

Jenny dan Dee berdiri terdiam di luar kamar mereka, di tengah lorong yang gelap. Keduanya tidak membuat suara, dan keheningan melingkupi keduanya.
Mereka baru sadar bahwa suara piano itu telah berhenti.

“Yang benar saja!” ucap Dee. “Sebaiknya kita kembali tidur.”

Jenny dan Dee memutuskan bahwa suara itu telah menghilang untuk malam itu. Tapi ternyata, dugaan mereka salah. Tepat pukul satu, Jenny kembali terbangun saat mendengar suara piano itu lagi. Bach, Air. Musik yang sama dengan nada sumbang. Jenny dan Dee mengintip dari jendela mereka ke arah ruang seni yang ada di seberang halaman. Tempat itu masih dalam keadaan gelap.

“Sepertinya suara itu berasal dari asrama ini.” Ucap Dee. “Anehnya, tidak ada satupun piano di tempat ini.”

Keduanya kembali keluar dari kamar mereka untuk menyelidiki. Namun lagi-lagi, ketika mereka sampai di koridor, suara itu menghilang. Hal yang aneh ini membuat Dee dan Jenny mengerutkan dahi mereka.

“Apa yang terjadi?”

Jenny dan Dee belum bisa tidur, bahkan hingga pukul dua dini hari. Keduanya duduk dalam keheningan, berpikir, dan tidak tahu bagaimana cara menjelaskan suara aneh itu. Suara piano telah menghilang sepenuhnya untuk malam itu.
Hingga pagi menjelang, Jenny dan Dee tidak mendapat gangguan sedikitpun.

“Ini aneh.” Ucap Dee. “Seolah siapapun yang memainkan piano itu tahu bahwa kita akan pergi menyelidiki. Aneh, ‘kan? Bagaimana mungkin?”

“Sudah kukatakan bahwa ada yang tidak beres dengan suara piano itu, Dee.” Ucap Jenny. “Malam ini, aku punya satu rencana kecil.”

Seperti yang mereka lakukan di malam sebelumnya, mereka pergi tidur setelah menyelesaikan tugas-tugas kuliah mereka. Lampu kamar mereka padamkan, tetapi mereka tidak tidur, melainkan menunggu dalam keheningan. Ketika jam melewati pukul dua belas malam, keadaan asrama itu sudah benar-benar sepi.
Kamar-kamar lainnya pun sudah memadamkan lampu mereka dan tidur.
Sepertinya hanya Jenny dan Dee yang masih terjaga hingga jarum jam kini menunjukkan pukul setengah satu.
Anehnya, mereka tidak mendengar suara piano itu lagi.

Jenn bangkit ke posisi duduk lalu membangunkan Dee, yang ternyata juga belum tidur. Keduanya saling menggelengkan kepala tanda tidak mengerti.

“Kenapa tidak ada suara itu lagi?” bisik Dee keheranan. Jenn pun merasakan hal yang sama, dan juga tidak dapat menjelaskannya.

Keduanya terdiam dalam kebingungan, hingga akhirnya Jenn tersentak bangkit dari posisi duduknya. Dengan sabar ia coba perhatikan, dan ya. Ia kini mendengar suara itu.

“Kau mendengarnya?” tanya Dee.

“Ya.” Jawab Jenny sambil berbisik.
“Tapi tidak sekeras kemarin malam. Suaranya terdengar begitu jauh, dan…”

Jenn bergerak ke arah jendela dengan tujuan agar ia dapat mendengar dengan jelas suara itu. Ketika ia buka jendelanya, memang suaranya sedikit terdengar jelas, meski masih tampak jauh. Namun detik berikutnya, ada satu hal yang berhasil membuat Jenn terperanjat. Dee sadar akan reaksi temannya itu.

“Ada apa?” tanya Dee. Jenn mengangkat sebelah tangannya, dan menunjuk ke arah ruang seni. Ya. Ruangan yang seharusnya kosong itu kini terlihat berpendar. Menandakan bahwa ada seseorang disana.

“Mustahil! Piano itu berbunyi.”

“Ini mengerikan.”

“Ini kesempatan kita.” Ucap Dee. Jenny yang merasa ketakutan memebrikan tatapan aneh pada temannya itu.

“Tidak mungkin hantu, ‘kan?” ucap Dee.
“Ayolah, Jenn! Kau akan selamanya merasa takut jika belum mendapat jawabannya.”

Apa yang membuat Jenny menyetujui ajakan Dee? Mungkin karena Jenny sebenarnya memang ingin mengetahui kebenaran dibalik suara misterius piano itu. Dalam beberapa menit, kedua remaja itu telah bergerak cepat menyeberangi halaman kampus, dengan cahaya kecil dari senter yang mereka bawa. Hingga pada akhirnya, mereka sudah cukup dekat dengan ruang seni, dan dapat mendengar dengan jelas suara piano dengan nada sumbang itu.

Jenn mencengkeram lengan Dee kuat-kuat begitu mereka bergerak mendekati jendela. Dan dari sana, mereka dapat melihat ruangan seni berantakan itu, dan juga piano itu. Sayanganya…, mereka tidak melihat siapapun. Tapi suara piano itu masih terus terdengar.

“Mustahil! Piano itu tidak mungkin bermain sendiri.”

Dee menarik lengan Jenn. Ia memutuskan untuk masuk ke dalam ruang seni melalui pintu samping yang memang tidak terkunci. Jenn sebenarnya tidak menyetujui rencana itu. Tapi ia juga tidak mau ditinggal sendirian di luar.

Dee dan Jenny bergerak pelan melalui koridor gelap, hingga akhirnya mereka sampai di pintu ruang seni. Suara piano semakin terdengar jelas, dan Dee memutuskan untuk membuka pintu ruangan itu. Keduanya melihat…

Tidak ada siapapun. Sama seperti ketika mereka mengintip dari luar jendela, tidak ada seorangpun yang memainkan piano tua itu. Lalu, bagaimana mungkin piano itu…

Dee dan Jenn terpaku dalam kebingungan, sampai-sampai mereka tidak menyadari bahwa ada seseorang yang bergerak di belakang mereka. Orang itu bergerak semakin dekat, dekat, dan dekat, hingga akhirnya Dee memutar kepalanya, dan…

“Jangan berteriak! Ini aku!”

Dee dan Jenn membuka kedua mata mereka, dan menemukan sesosok remaja telah berdiri di depan mereka. Dee dan Jenn kenal dengan remaja itu.

“Nicholas?”

Nicholas tersenyum. Namun ia masih tidak tahu kenapa kedua gadis itu berkeliaran malam-malam.

“Kenpa kalian disini?” tanya Nick dengan wajah keingungan. Dan membalikkan pertanyaan itu pada Nick.

“Aku…”

“Kami kesini karena suara piano itu.” Ucap Jenn sambil menunjuk ke arah piano yang masih memainkan alunan musiknya.
“Bagaimana…”

“Oh! Piano itu?”

Nick bergerak ke arah piano, lalu merogoh ke bagian belakangnya. Sedetik kemudian, suara piano itu berhenti.

“Kenapa bisa begitu?” tanya Dee.

“Karena ini.” Nick menarik keluar sebuah benda kotak besar dari bagian belakang piano. Benda itu adalah sebuah pemutar tape, yang ternyata Nick gunakan untuk memainkan rekaman piano.

“Kenapa?” tanya Jenny. “Bagaimana…, suara-suara yang kudengar setiap malam itu, lalu sekarang…”

“Kurasa, memang aku pelakunya.” Ucap Nick sambil tersenyum, lalu meminta maaf.

“Kenapa kau lakukan itu? Kau hanya mau menakut-nakuti Jenn?” bentak Dee.

“Tidak, aku…” Nick mendesah, kemudian mengakui semuanya. Memang ialah pelaku dari misteri suara-suara piano itu setiap malamnya.

“Kamarku berada tepat di bawah kamar kalian. Dan aku mendengarkan musik piano hanya ketika mau tidur. Itu sebabnya kau hanya mendengarnya saat tengah malam.”

“Tapi itu tidak menjelaskan…” ucap Dee. “Kenapa setiap kali kami keluar dari kamar suara itu berhenti. Kau tidak mungkin tahu apa yang kami lakukan, ‘kan?”

“Aku melihat pantulan cahaya dari kamarmu di dinding depan kamarku.” Jawab Nick. “Ketika aku memainkan rekaman piano itu, dan kulihat kamar kalian tiba-tiba saja menyala, aku kira suara rekaman itu mengganggu kalian. Itu sebabnya aku segera mematikannya. Lalu saat lampu kamar kalian padam, kukira kalian sudah tidur lagi. Lalu kuputar lagi rekaman itu. Dan seterusnya.”

Jenn menghembuskan nafas lega. Jika sejak awal dia tahu bahwa suara itu hanyalah suara rekaman piano, mungkin ia tidak akan begitu ketakutan.

“Suara piano di rekamanmu itu berasal dari piano ini, ‘kan?” ucap Jenn. “Aku selalu mendengar nada sumbang dari piano ini.”

“Ya.” Jawab Nick. “Kau tahu penjaga kampus ini, si pria tua itu? Dia ternyata adalah seorang pemain piano yang hebat. Ketika ia diam-diam memainkan piano ini, aku merekamnya. Dan aku mendengarkannya, karena aku ingin belajar musik yang ia mainkan. Dan malam ini, aku berencana untuk berlatih. Hingga akhirnya kutemukan kalian…”

“Kau gila!” bentak Dee. “Kenapa kau lakukan malam-malam? Kau membuat kami ketakutan.”

“Maaf!” balas Nick. “Aku sedikit pemalu. Aku tidak mau memainkannya siang-siang. Lagipula, ruangan ini diperbaiki saat siang. Jadi aku hanya bisa memainkannya saat malam.”

Jenny dan Dee merasa kesal dengan apa yang sudah terjadi. Mereka berhasil tertipu oleh suara piano itu. Yang mereka kira suara piano hantu. Tapi jika dipikir-pikir, pemikiran mereka memang terdengar aneh dan tidak masuk akal. Hantu bermain piano? Bahkan mungkin Dracula akan menertawakan keduanya.

“Tidak ada yang perlu ditakuti.” Ucap Dee beberapa detik kemudian.
“Seandainya kami tahu kebenaranya…, tapi kini kami tahu kebenarannya.”

“Nick, kau keterlaluan.” Ucap Jenny.
Nick hanya tersenyum, lalu berkacak pinggang. Dengan satu aksi, ia berkata,

“Hantu hanya akan ada jika rasa ketakutan telah mempengaruhi cara kita berpikir. Hantu itu…, tidak ada.”
Ya. Mungkin begitu. Mungkin mereka dapat berpikir demikian untuk dapat mengusir ketakutan di dalam diri mereka. Tapi apakah benar hantu itu tidak ada?

Cerpen Karangan: G. Deandra. W
Blog: www.mysteryvault.blogspot.com

Cerita Misteri Suara Piano merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Halusinasi (Part 1)

Oleh:
Ya Tuhan, dingin sekali… Gemeretuk gigiku semakin keras. “Cepatlah Chie!” Ran melepas tanganku yang sejak tadi di genggamnya. Aku berjalan terseok-seok, nafasku tersengal, suaraku tercekat dan pandanganku buram. Belum

Misteri Gelang Kaki (Part 2)

Oleh:
Esok harinya kami melanjutkan pencarian kotak Ungu. Dan kali ini kami berhasil. Ternyata kotak itu tak jauh dari posisi kami berdiri kemaren. Dan sepertinya tempat ini adalah tempat dimana

Perempuan Penembus Hujan

Oleh:
Hujan masih meninggalkan jejak pelariannya di tanah ini. Kharisma berbalut angin sepoi yang menerbangkan asa tiap individu. Jejak pelarian hujan, bagaimanapun jua, akan tercium bahkan oleh mikroorganisme di luar

Saat Misteri Terungkapkan

Oleh:
Untuk kesekian kalinya, lagu berjudul “Waktu” karya Bondan Prakoso itu terdengar khas tepat di sebelah kamar kos ku. Entah apa yang membuat yudi, begitu panggilan pemilik kamar sebelah sangat

Kota Kecil Yang Hilang

Oleh:
Akhirnya liburan pun telah tiba, aku dan teman-temanku mempersiapkan untuk liburan di suatu pulau, mungkin pulau itu tidak terlalu besar, namun pulau itu terlihat sangat indah, pulau itu agak

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Misteri Suara Piano”

  1. Vinanda Alsah says:

    Kira’in beneran Hantu main Piano 🙂 Ternyata cmn suara rekaman,., 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *