Peta Rahasia Peninggalan Kakek (Part 1)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Anak, Cerpen Misteri, Cerpen Petualangan
Lolos moderasi pada: 9 August 2017

Semua berawal dari aku pindah ke sebuah desa yang terletak jauh dari kota.
Sebenarnya aku benci banget hal semacam ini, kenapa juga aku harus pindah, aku jadi gak bisa kumpul bareng bareng lagi deh sama temen temen aku, kata mama “kita gak lama kok sayang tinggal di sini”. Tapi kenapa aku harus pindah sekolah juga, aku betek banget, oma lagi sakit di sini terpaksa deh mama sama aku pindah ke rumah nenek, sementara papa gak ikut pindah lantaran masih ada pekerjaan kantor yang masih menumpuk. Oh ya pekarangan rumah oma luas banget jagi aku bisa main sepuasnya di sini.

Saat aku berkeliling sekitar rumah aku melihat ada sesuatu di balik pagar belakang rumah oma, kayaknya seperti hutan, tapi masa iya sih belakang rumah oma hutan yang bener aja, pas aku buka pintunya, aku sedikit kaget melihatnya, banyak banget pohonnya, aku jadi merinding di tambah lagi ada yang bergerak gerak di balik pohon, lantas aku langsung lari deh katakutan ke arah mama yang sedang asik ngobrol berdua sama nenek di ruang depan.

“Iya ibu pastilah…”
“Mah mah ada sesuatu di situ mah mah…”
“Marko apaan sih ada apa, kamu kenapa ketakutan gitu sih”
“Mah di belakang rumah oma mah, ada sesuatu yang bergerak”
“Marko, itu palingan cuman angin aja, kenapa kamu mesti takut” oma memperjelas keadaan
“Sudah sudah, kumu beres beres kamar kamu dulu, besok kamu udah mulai sekolah”
“Mama itu beneran mah, udah kita pulang aja marko takut ma”
“Udah marko masuk kamar mama bilang”
“Mama sih gak asik”

Aku pun berjalan menuju kamar yang berada di lantai dua, dengan wajah bete aku menaiki anak tangga satu demi satu, aku anak umur 11 tahun, aku orangnya ingin tau segalanya, fikiranku sedikit melayang, aku gak tau kenapa aku tiba tiba berada di lantai 3 padahal kan kamarku berada di lantai 2, “aduh, apaan sih kok bisa keterusan naik tangganya, eh apaan tuh kayaknya kamar kosong”
Aku melihat sebuah pintu yang berada satu satunya di lantai itu, aku coba mendekat dan kubuka pintunya, dan ternyata cuman gudang biasa, eh tunggu dulu ada yang lain sepertinya, ada sebuah kotak di sudut ruangan, emh… Kotaknya lumayan besar dan terkunci juga, di mana ya yah kuncinya, aku coba cari cari di mana kuncinya berada eh ketemu deh kuncinya ada di bawah kolong meja, eh tunggu, saat aku rogoh ada sebuah kertas, apaan ya…
Sebuah peta, tapi kayaknya bukan peta biasa, bukan peta perjalanan ke hutan, tapi petanya berbentuk skema rumah oma. Tapi ini peta punya siapa ya, dan tanda x di dalam peta itu… Kayaknya tempat rahasia.

Aku mencoba membalik kertas peta itu, ada ada tulisannya.
“Sebuah benda yang belum pernah orang memilikinya, dan hanya kamu pemiliknya”
Apa ya artinya, ah bodo, aku menyimpan peta itu di saku celanaku, dan aku meneruskan membuka kotak misterius itu, belum sempat aku memutar kuncinya ke arah kanan untuk membuka, mama dari bawah manggil dengan keras banget.
“Marko… Marko… Ayo turun makan siang dulu mama buatin makanan kesukaan kamu nih”
“Apa mah, iya iya. Ih. Mama sih dari tadi gak bisa ngeliat marko tenang sikit deh” aku pun meninggalkan kotak dan kuncinya yang masih menempel di engselnya, aku berlari menurunin tangga dan akhinya aku sampai di meja makan.

“Marko, aku udah beres beres”
“Belum mah”
“Kenapa belum?”
“Soalnya mama dari tadi manggil melulu sih”
“Iya deh”

“Marko oma mau tanya nih, umur marko sekarang berapa?”
“Sebelas tahun oma”
“Terus kamu udah tau mana yang baik dan mana yang buruk kan?”
“Yah jelas tau lah oma, marko kan udah besar oma”
“Iya oma tau, nanti marko di sekolahan kamu punya temen baru dia perempuan, tetangga sebelah oma, namanya angel, dia wanita yang suka berpetualang, tapi kamu gak boleh berteman anak yang berandal di sekolah, karena kebanyakan anak di sekolah nanti anaknya gak taat peraturan sekolah”
“Iya oma, marko tau oma”

“Marko jangan lupa beresin kamar kamu, mama gak mau tau sehabis makan siang kamu langsung berkemas kamar”
“Mama… Kenapa harus marko sih kan ada bibi”
“Kamu jangan manja ya marko mama gak suka kalau kamu terus terusan manja seperti ini”
“Iya deh ma”
Aku pun dengan wajah cemberut makan di atas meja bersama nenek dan mama, aku udah gak sabar untuk buka kotak rahasia itu, aku makannya cepat cepat dan segera berlari ke kamar mengingat perkataan mama tadi aku langsung berkemas kamarku.

Hari esoknya aku diantar mama ke sekolah, tapi gak sampai ke depan kelas baruku tapi hanya sampai depan gerbang doang.
“Marko, nanti kamu pulangnya bareng sama angel aja ya”
“Ya mama, marko aja gak tau siapa orangnya yang mempunyai nama angel itu”
“Nanti kamu tau juga, oh ya sayang nanti kamu jumpa kepala di kantornya, biar kamu tau di mana kelas kamu”
“Iya”
“Kalau gitu mama pulang dulu ya, nenek sendirian tuhh di rumah, dah sayang”

Aku pun masuk ke dalam lingkungan sekolah, aku berjalan di sekitar kaki lima sekolah, sambil melihat lihat di mana kantor kepala sekolah, saat aku jalan aku menabrak segerombolan anak cowok, aku gak tau siapa mereka, tapi tampaknya, salah satu dari sekian ramainya, satu yang paling marah, padahal aku kan bukan nabrak dia
“Eh kamu kalau jalan tuh pakai mata dong”
“Eh gua jalan pake kaki bukan pake mata”
“Eh kamu kok nyolot sih”
“Terus gue harus apa sama lu, lu kira lu siapa, lagiankan gue bukan nabrak lu, kok lu sih yang marah”
“Di sini aku ketuanya jadi semua harus nurut sama aku”
“Emang gue pikirin”

Anak itu semakin marah dan ingin memukulku, tapi tiba tiba pukulannya tertahan oleh seorang wanita, dia cantik banget.
“Eh jony, kamu itu gak boleh mukulin anak anak yang lemah”
“Emang aku pikirin apa”
“Terus kamu maunya apa, mau gebukin dia gitu”
“Eh angel kamu gak usah sok jadi hero deh” kata temannya jony
“rio, kamu itu lemah jadi diam saja”
“Songong banget sih kamu”
“Jadi kalian berani sini lawan aku”

Saat mereka ingin berkelahi bel masuk berbunyi.
Teng…
“awas kamu anak baru, kena kamu jam istirahat”
“Emang gua takut sama lu, ya gak lah”

“Eh iya, kenalin aku angel anak kelas 6 di sekolah ini”
“Iya gue udah tau, gue marco”
“Kamu mau ke mana, kamu mau cari kelas kamu”
“Ga gue mau ke kantor kepsek”
“Ya udah aku anterin aja, gak jauh kok dari sini”
Aku pun berjalan bersama angel menuju kantor kepsek.

Sesampainya di sana
“Eh tanks ya”
“Ya santai aja”

Setelah itu aku langsung masuk ke kantor kepsek dan bertanya di manakah kelas ku berada, dan akhirnya kepala sekolah memberitahuku di mana kelasku dan aku pun dipandu oleh seorang guru, hingga sampailah di kelas baruku.

“Anak-anak, mohon ketenangannya sebentar, hari ini kita mempunyai teman baru kita, ayo perkenalkan di kamu”
“Kenalin nama gue marco riken, gue pindahan dari sd kartini 10 jakarta”
“Alah sok kegaulan kamu, pakai bahasa gue gue segala lagi, bahasa apa an sih itu, gak pernah diajrin berbicara dengan sopan. tuh, hahahaha” ledek joni
“Eh mau lu apaan sih, belum puas dengan yang tadi”
“Udah udah, marco kamu duduk di sebelah angel”
Aku pun berjalan menuju bangku kosong itu
“Hay lagi”
“Eh elu”

Aku pun memulai hari sekolahku, dan saat bel istorahat angel mengajakku ke kantin
“Marco! Ke kantin yuk”
“Ha gak ah males gua”
“Emang kenapa”
“Ya malas aja”

Tiba tiba joni menyambung percakapan kami
“Angel gak usah dipaksa entar anak maminya nagis lagi hehehe” dengan nada mengejek “hahahahah”
“Eh maksud lo apa” aku yang gak senang dengan perkataan joni langsung membalasnya
“Ada yang marah tuh… Ih takut…hahaha” ledek temen joni
“Eh kenapa pada ribut sih” bentak angel
“Eh ngel bukan urusan kamu ya, kamu tuh cuman anak perempuan, mainannya boneka” cibibir joni
“Oh aku cuman anak perempuan yang harus main boneka gitu, sekarang aku tantang kamu joni”
“Kamu mau nantangi aku? gak salah dengar? Hahah kamu perempuan entar nagis lagi”
“Aku nantangin kamu manjat pohon di dekat lapangan besar, berani gak”
“Cuman manjat pohon! Itu kacang”
“Entar pulang sekolah, kalau kamu kalah, kamu harus berhenti mengolok ngolok anak anak di sekolah ini”
“Angel lo apaan sih” aku mulai resah
“Tapi kalau kamu yang kalah gimana?” Tanya joni dengan penuh lantangnya bakkan orang yang sudah menang
“Kalau aku yang kalah, aku akan nuruti perkataan kamu 1 minggu penuh”
“Ok, boleh juga, aku terima tantangan kamu” joni pun pergi meninggalkan kami dengan wajah yang tak pernah takut dengan tantangan

“Eh ngel lo apaan sih, gue perlu bantuan lo sebenarnya”
“No problem, sekarang kan kita berteman, apa salahnya kalau aku ngebantu kamu, lagian kalau kamu gak kepingin ngerasa dibantu, aku juga gak lakuin untuk kamu kok, tapi untuk anak anak yang sering dijahilin joni”
“Sok jadi pahlawan tau gak sih lo”
“Biarin, terus kita mau di sini terus, udah ayo ke kantin…”
Aku pun pergi ke kantin bersama angel.

Saat aku sedang makan aku lagi ngelamunin peta rahasia itu, masih kepikiran aja.
“Eh marco” angel menghentakan tangannya di meja, itu membuatku kehilangan pikiranku tentang peta itu
“Apaan si lo ngel”
“Kamu yang kenapa, bengong bengong, cepat abisin makanan kamu sebentar lagi bel”
Gak lama aku selesai makan bel masuk berbunyi

Saat pulang aku dan angel langsung pergi ke lapangan, menunggu joni dan teman temannya. Sekitar 15 menit kami menunggu akhirnya joni dan teman temannya datang
“Owh, ternyata kalian udah duluan datang ya, kenapa kok diem takut ngelawan aku” ejek joni dengan sombong
“Gak, aku gak takut apa kamu yang takut… hahaha” jawab angel dengan penuh pesimis

Pertandingan dimulai, ada dua pohon yang sama besar dan mereka mulai memanjat pohon itu, tapi joni yang badannya sedikit gemuk itu membuat dia kesulitan untuk memanjat ranting yang sedikit tinggi, dan akhirnya angel menang.
“Ye aku menang…” Angel bersorak kegirangann, begitu juga denganku

“Oke aku terima kekalanku tuk kali ini tapi tidak untuk yang selanjutnya” kata joni
“Oh ya joni…”
“Awas kamu angel, aku akan balas”
Joni dan teman temannya pun pergi dengan wajah ketus

Bersambung…

Cerpen Karangan: Inge Zefanna
Facebook: Inge Zefanna
Saya bernama inge rindy tapi lebih di kenal sebegai inge zefanna. Saya punya mimpi sebagai seorang penulis novelis terkenal seperti jk. Rouling dan ratditya dika. saya remaja berusia 16 tahun dan mungkin dari sini saya mampu memulai mimpi saya. Sekian dan terima kasih.

Cerpen Peta Rahasia Peninggalan Kakek (Part 1) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Yasmina

Oleh:
Hampir seluruh warga Gang Matahari, Perumahan Alam Semesta sangat sedih. Ia akan kehilangan keluarga Nareswari. Terutama anak bungsu dari pak Harianto Putera Nareswari, Yasmina Aufida Nareswari. Ia seorang gadis

Usaha Sahabat

Oleh:
Agatha Mutiara Serly atau biasa dipanggil Tiara adalah siswa kelas 5 A di SDN Pelangi. Di sekolah Tiara mempunyai sahabat, yaitu Keysha, Cindy, dan Fania. Mereka semua sangat rajin

Dunia Di Bawah Tanda (Part 2)

Oleh:
Mobil terus melaju nanjak dan perlahan mulai berjarak cukup jauh dari patung itu “ya ampun!” kata ardi ngeri “ada apa” sahut dani juga “patung itu hilang!” Dani yang tidak

Wiz Dan Belimbing Ajaib

Oleh:
Wiz, sang kurcaci penggali sumur memiliki sebatang pohon belimbing ajaib di rumahnya di tengah hutan Morin. Buahnya berwarna-warni sesuai warna cabangnya. Pohon belimbing ini merupakan pohon ajaib di kalangan

Rumah Tua Seberang Rumah

Oleh:
“Bukannya sudah kubilang kalau jangan pernah mendekati rumah itu?” Dio berkata pada Mia dengan galak. Mia menunduk, tak berani menatap wajah garang Kakaknya. “Memangnya apa sih yang menarik dari

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *