SedekAH membawa berkAH untuk semuanyAH…. AH… AH… AH

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Motivasi, Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 24 September 2012

Di sore hari, langit tampak biru. Susana terasa teduh dan sejuk. Gw berjalan di sore hari menapaki trotoar Kota Bandung yang memiliki 2 fungsi sekaligus, tempat pejalan kaki dan tempat pedagang berjualan. Ketika itu gw bermaksud pergi menuju warung internet. Tujuan gw ke sana Cuma ingin memastikan apakah ujian saringan yang baru saja gw lewati minggu lalu lulus atau tidak? Akhirnya setelah gw cek, Syukurlah gw lulus.

Seketika itu juga gw berteriak…

Gw : “GW LULUS MAS?!”

Mas operator WARNET : “Lulus audisi miss waria 2006? Perwakilan Bandung ya mas? Selamat ya.”

Gw : “Wuaah?! Terserah mas deh. Yang penting saya hepi?! Cihuy?!”

***

Cerita ini bermula ketika…

Di tahun 2006 (tahun yang penuh warna buat hidup gw), gw ngerasa beruntung karena impian gw buat meneruskan sekolah ke jenjang perkuliahan bisa benar-benar terjadi. Sebelumnya sempat terbesit dalam otak gw bahwa sehabis lulus SMA tuh mendingan langsung kerja aja (entah kerja apaan, yang penting gw punya income). Tadinya sih gw udah ada persiapan buat kerja sebagai mentalis seperti Dedy Corbuzier, tapi enggak jadi aja ah bakat gw udah jelas kok di Modelling (model rekonstruksi pembunuhan buat POLWITABES Bandung).

Karena gw ditakdirkan buat kuliah, gw harus benar-benar mensyukuri kenyataan tersebut. Dibalik itu, gw mempunyai obsesi untuk menorehkan prestasi di bidang akademik perkuliahan. Harapan gw sih enggak muluk-muluk, untuk parameter prestasi keberhasilan akademik, gw cuma pengen setiap semester itu indeks prestasi gw minimal 3,00. Itu berarti rata-rata seluruh nilai perkuliahan gw dapet nilai b.

Seperti apakah perjalanan karir akademis gw?

Hmm…

Perjalanan kuliah gw dari semester ke semester sangatlah tragis. Spesial buat lu, gw udah rangkumin nih perjalanan kuliah gw.

Berikut adalah kisah perkuliahan gw :

Perjalanan perkuliahan gw di semester 1…

Gw terlihat ambisius untuk masuk ke semua kelas mata kuliah yang gw ambil. Gw jadi rajin dikarenakan gw takut jadi mahasiswa yang paling ancur prestasi akademiknya. Apalagi kampus gw itu kumpulan putra-putri daerah di seluruh Indonesia (Gw takut tersisihkan di semester awal). Jadi, di pertemuan awal gw semangat mampus. Di pertemuan perdana bersama teman-teman kuliah, gw merasa canggung dan kaku karena baru pertama kali ini gw bergaul dengan semua suku yang ada di nusantara. Walaupun ketika itu gw cukup terkenal di kalangan masa kampus dengan prestasi gw sebagai model tetap majalah ternak belut, gw masih aja minder kalo berinteraksi dengan temen-temen kuliah.

Setelah menjalani masa perkuliahan, akhirnya gw bertemu dengan minggu yang sakral yaitu minggu ujian tengah semester (UTS). Selama UTS ini, gw mempersiapkannya dengan setengah matang (udah kaya telor aja ya?). Gara-gara persiapannya Cuma setengah-setengah, soal-soal UTS yang udah ada di depan mata menjadi tampak seperti surat akte nikah yang harus gw tanda tangani. Menegangkan?!

Gara-gara penyakit gamteng[1], Gw jadi sering ngaco klo Ngisi soal-soal UTS. Hasilnya, gw Cuma dapet IP perdana 2,XXX. Gw sedih?! it’s all because of cita-cita gw buat dapet IP perdana yang bagus tidak bisa terlaksana. Sembari ngedenger lagu putus asa seperti soundtrack-nya titanic, gw pun menyesali kesalahan gw di kamar.

Perjalanan perkuliahan gw di semester 2-4…

Setelah tragedi semester 1 tadi, gw pun menjalani semester 2 dengan perasaan optimis. Gw optimis bakal jadi number 1 di kampus gw. Yakin?!

Tapi sayangnya keyakinan gw tidak diiringi oleh keseriusan dalam menggapai suatu tujuan yang diinginkan. Kebiasaan gw dateng telat, nge-copy catetan temen menjelang ujian, ngejahilin temen maupun kebiasaan males mandi pun masih tetap berjalan. So, bisa dipastikan gw ngelamin lagi yang namanya bad ending. Hal-hal tidak senonoh seperti itu terus terjadi dari semester 2 sampai semester 4.

Gara-gara nilai gw hancur, gw pun dikutuk buat ngerasain multiplier effect-nya. Gara-gara nilai gw hancur lebur, gw jadi nggak bisa dapet cewek sampai usia 20 tahun ini (ini alibi gw selama ini jomblo, apakah anda mempunyai pengalaman yang lebih menyedihkan dari gw?).

Akhirnya gw pun nyanyiin lagu Ahmad Dhani yang sedikit di re-make liriknya di kamar dengan gitar akustik di dada gw yang bidang. Berikut adalah lirik yang gw dendangkan :

Reff:

”Tuuuhan beriiikanlaaah akuuu…..”

“Keeekasih yaaang baiiik hatiii…”

“Yaaang nerima ip hancuuuur….”

“Selaaamaaanyaaa….”

ahmad

(jreeng jreng jreng…)

Terbesit dalam dada gw…

“Adakah gadis yang mau dengan diriku?”

“Apakah gw harus pesen iklan baris di koran buat cari cewek?”

“Apakah mata uang India?” (tuh kan masih kepikiran pertanyaan enggak penting, dasar?!)

Yasudah lah yaah, mau gimana lagi? Gw sih pasrah aja nerima semua ini. Tapi, satu hal yang kita lupakan…… Bagaimana nasib nilai kuliah gw? Help?!

Sehabis itu gw menderita gangguan dalam diri gw, gw mengidap phobia nilai ancur (nilai C ke bawah). Ketika pengumuman nilai, gw seringkali menjadi pelengkap di kala teman-teman gw ber-euphoria merayakan keberhasilan mendapatkan nilai yang bagus. Ketika temen-temen gw bilang, yesss?! Gw Cuma bisa bilang, “God…NOooo… why it must be me? The handsome one…..”

Yang anehnya, udah tau nilai ancur gara-gara males. Eeeh kok malah makin males keseharian gw. Selain harta dan wanita, inilah godaan terberat gw sebagai laki-laki. Malas?!

Malas? Tapi kalo urusan makan, e’e, nafas, minum, selonjoran, tidur siang dan ngaca, gw selalu menjadi garda terdepan (Gw enggak mungkin malas). Untuk urusan itu, Gw adalah semangatman, temennya superman. Gw bersyukur enggak males buat bernafas, gak kebayang jadinya gimana.

Seiring dengan seringnya gw mendapat nilai yang kurang memuaskan selama semester-semester ini, akhirnya gw tersadarkan bahwa gw terancam oleh tragedi perkuliahan yang berbahaya dan ngehadapinya dengan santai. Busyet… nyantai banget hidup gw.

Jujur, gw ngejalanin hidup ini seakan-akan gak pernah serius, walaupun gw salah satu sampel manusia yang senang bergurau, adakalanya gw harus tampil serius menjalani hidup ini… Ada yang mau ngerasain sadisnya keseriusan gw. Terimalah ini :

Uhuk… uhuk….

Gw serius nih…

penyair

Kepercayaan diriku mulai pudar, atmosphere pertemananku menurun, gairah hidupku turun, mati rasa .

Ampun… Hilang semua harapanku ‘tuk memiliki status mahasiswa berprestasi…

sekali lagi, kini aku mati rasa…

Stress …..

aku stress…

semuanya putih….

Terkadang ada gelembung-gelembung udara di sekitar tatapan mataku……..

terkadang aku tak bernafsu mengencangkan otot bibir dan pipi hanya sekedar untuk tersenyum…..

aku bosan ngejalani keseharianku…

Kenapa dunia ini tidak memberi pengertian untukku…..

palung jiwaku sudah cukup terasuki rasa pahit dan lelah…

Aku pikir aku sudah memberikan semuanya…

tapi kenapa aku harus ngejalani carut marutnya kenyataan pemandangan ini…..

aaaahhhh segalanya sudah aku coba dalami…. Cinta memang bukan alternatif…..

apakah kerja keras dan keseriusan benar-benar akan membuat hidup gw lebih bermakna?

(HUSS HUSS HUSSS AH.. kok jadi galau gini… ternyata kalo gw orang yang serius enggak asik ah….)

***

Yeaaaah…. Kembali ke susan sudarwin…

Intinya… Gw terjatuh…

Gw butuh solusi… Gw butuh pencerahan…

Masalah kerja keras, totalitas, do’a kepada Yang Maha Kuasa udah jadi syarat minimal sutu keberhasilan mencapai keberhasilan. Tapi gw ngerasa kayaknya ada satu hal lagi yang harus jadi syarat minimal tercapainya suatu tujuan. Tapi… apa itu?

Entah kenapa gw terilhami oleh acara-acara religi di Televisi. Berbagi… Kayaknya itu deh syarat terakhir sukses buat menggapai suatu cita-cita… Secara logika sih ga ada hubungan langsung yang bisa dikaitkan antara berbagi dengan kesuksesan, tapi ada satu alasan spiritual yang bisa ngejawab segalanya… yaitu, Ridha Allah SWT…

Okeee…. Gw coba deh teknik berbagi itu.. tapi berbagi-nya itu dalam bentuk apa ya? Masalahnya banyak nih metodanya…

Berbagi senyum? Bisa…

Berbagi baju bekas? Bisa…

Berbagi buku pelajaran bekas? Bisa juga…

Berbagi celana dalam bekas? Bisa kena radiasi tuh yang dibagiin…

Berbagi jawaban ketika ujian? Bisa diskors tuh…

Berbagi hutang? Bisa sejahtera gw…

Cukup… cukup…. Maksud gw, berbagi disini itu… Sedekah…

Ya…. Sedekah

gambar-sedekah1

Gw coba duueeehh…..

***

Suatu ketika di siang yang terik dengan pemandangan di jalan raya yang amburadul, gw mendapatkan secuil cerita yang menjadi titik awal rahasia biar kita bisa sukses untuk menggapai cita-cita…

(Brum brum tidiiit?!)

Dijalan raya gw ketemu pengemis dan kebetulan di dashboard mobil ada duit seribu, pasti gw mikir 8,75 kali buat ngasih duit itu ke pengemis. Bawaannya perasangka buruk terus, dalam hati gw berkata “Waduh dasar pemalas nih, bisanya Cuma ngemis-ngemis… Usaha atau kerja dong?!”

Sampai di tahun 2005-an di Kota gw tercinta ada sosialisasi buat jangan ngasih duit ke pengemis-pengemis di jalan raya… Ketika itu, gw dukung program Pemerintah Kota (PEMKOT) itu.

Tapi seiring berlarinya waktu, program PEMKOT itu enggak ngehasilin solusi apa-apa. PEMKOT itu ngelarang buat ngasih duit ke pengemis, tapi PEMKOT-nya sendiri kok gak ngasih fasilitas yang nyata buat ngebangun komunitas pengemis tersebut. Contoh kecil deh, misalnya ngebangun infrastruktur yang dibangun untuk pengembangan komunitas pengemis-pengemis yang ada.

Kalo ga salah sih kata Undang-undang tuh Bukannya orang miskin itu harusnya dipelihara oleh Negara?

Hmmm…

Setelah kejadian itu, jika ada duit seribu yang di dashboard mobil langsung gw kasih ke pengemis dijalan raya tanpa harus berpikir 8,75 kali.

Ketika gw ngasih sedekah itu, entah kenapa hati gw sedikit berbunga-bunga.. Swear?! Lo coba deh.. tentunya itu pun lu harus ikhlas dan niat nolong orang. Setelah ngelakuin kebiasaan itu berulang-ulang gw jadi doyan nih. Asyik banget, seakan-akan jadi hobi baru gw.

Hobi baru gw selain jual beli saham, breakdance, manjat pohon kelapa, masak, nafas, makan, ngerampok (hati wanita), dan lain sebagainya ialah sedekah?!

Sedekah sana, sedekah sini… sedekah aaaahhhh….

***

Sedekah = perdamaian

Itu sih menurut gw… Setau gw, kepemilikan harta dan asset itu tidak merata diseluruh dunia. Jadi, di planet ini banyak sekali orang yang super kaya dan super miskin. So, keliatan kan sekarang ada orang yang memiliki asset sebesar miliaran dolar, ada juga orang yang hanya memiliki harapan ketika menjelang tidur dimalam hari, dia berharap supaya besok pagi enggak usah bangun-bangun lagi. Itu karena dia sudah penat dengan otot tubuhnya yang tipis dan bingung mau makan apa besok. Coba orang-orang yang mampu maupun tajir mau mensedekahkan hartanya dan sedekahnya itu tepat sasaran, pasti perdamaian bisa sedikit tercipta (berat nih gw ngomong). Sebenarnya tugas orang kaya itu salah-satunya mendistribusikan kekayaannya.

Bagaimana supaya terjadi perdamaian di dunia ini..? Yaaa itu tadi… menurut gw sih dari hal kecil yang bisa kita lakukan, misalnya dengan bersedekah. Seenggaknya sedekah itu sedikit membagikan rasa bahagia satu sama lain. Andai saja ada hari sedekah sedunia, pasti bakalan banyak yang bersedekah secara masal di hari itu, seenggaknya orang yang bersedekah dan yang kecipratan sedekah bakalan bahagia secara masal di hari itu. So, damaikan kalau begitu?

Oia… jangan lupa lhooo, hukum sedekah itu bisa menjadi haram. Hal tersebut bisa terjadi ketika seseorang yang bersedekah mengetahui dengan pasti bahwa orang yang bakal menerima sedekah tersebut akan menggunakan harta sedekah untuk kemaksiatan. (Kalo gitu sih bukannya sedekah kali ye?)

Nah, kalau lu udah berkeluarga dalam artian udah punya istri, suami maupun anak, Asset yang lu sumbangkan itu bernilai sedekah apabila kewajiban terhadap keluarga sudah dipenuhi. Jika, kewajiban terhadap keluarga tidak bisa terpenuhi terus lu maksain buat sedekah, malah jadi dosa tuh. Tentunya harus ada prioritaskan?

Alasan lain kenapa kita harus berbagi ialah semua harta yang kita dapatkan itu tidak semuanya 100% diperoleh hasil keringat sendiri. Gw yakin?! Semua usaha yang kita anggap kerja keras individual itu sebenarnya secara tidak langsung ada faktor-faktor lain yang mendukungnya. Sehingga tidak pantas segala harta yang dimiliki oleh kerja keras individual itu 100 % diperoleh berkat usaha dia seorang. Bingung ya? Sebagai contoh seorang pengusaha yang fight sendirian ngebangun kerajaan bisnisnya dari nol sampai sukses itu tanpa dirasa ada faktor luar yang membantu suksesnya kerajaan bisnisnya itu. Intinya Dalam harta kita terdapat hak orang lain. Kenapa dalam harta kita terdapat hak orang lain? Karena dalam proses mendapatkan rezeki kita tanpa disadari ada orang-orang lain yang pantas untuk kita beri suatu reward atas kontribusinya dalam kesuksesan kita. Hal-hal kecil yang mendukung kesuksesan kita yang terkadang sering kita lewatkan seperti :

Dukungan orang tua (itu enggak ketahuan berapa tarifnya lho).
Orang yang tidak kita kenal tetapi mendo’akan kita supaya bahagia hidup di dunia. (Hayoo siapa tahu sebenernya kesuksesan lu tuh berkat do’a dia).
Ajaran maupun ceramah pemuka agama maupun guru yang terkadang tidak dihitung berapa besar cost-nya yang harus dikeluarkan buat jasa mereka .
Bantuan orang luar yang terkadang tidak di ukur besar cost-nya walaupun hanya sekedar nyebrangin kita di jalan raya sewaktu kita kecil, dia pantas mendapatkan balasannya lho. Coba ketika itu lu mati ketabrak gara-gara enggak ada yang nyebrangin, pasti lu enggak bisa ngerasain rezeki yang sekarang lu rasain kan?
Ketika kita berdagang, kemudian Kembalian dari transaksi jual beli yang terkadang nggak kita kembaliin walaupun Rp. 2 rupiah (itu hak orang lain lho).
Dan lain sebagainya.

Intinya kita itu komponen yang saling berhubungan satu sama lain. Tanpa kita sadari, tidak ada besaran 100% keberhasilan yang kita peroleh dari hasil kerja keras diri kita sendiri. Oleh karena itu, sebenarnya ada rezeki orang yang tertitip dulu sementara di kas kita.

Share it?!

Sedikit berargumen lagi nih….

Menurut gw, syukuran yang sering terjadi di negeri kita ini seperti syukuran ulang tahun yang ngetraktir makan-makan, numpeng, hajatan yang ada prasmanannya plus dirayain bareng temen, saudara dan koleganya itu juga termasuk bentuk berbagi dan sedekah.

Tapi, apakah bentuk sedekah dan berbagi seperti itu tepat sasaran?

Ngapain ngasih makan orang yang udah mampu buat beli makanan sendiri?

Yaa, tapi apa mau di kata, itu dah jadi kebiasaan yang ada. Dan satu lagi tambahannya… sedekah itu harus tepat sasaran, So pasti tujuannya tercapai?!

Tepat sasaran ya? Naah, gw denger dari temen gw yang super bijak, kaum yang bener-bener butuh pengayoman dan bantuan itu ialah anak yatim piatu.

Hal itu diperkuat dengan ayat yang satu ini…

Al-Baqarah:215:
Mereka bertanya kepadamu tentang apa yang mereka nafkahkan. Jawablah : “Apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu-bapak, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan.” Dan apa saja kebajikan yang kamu buat, maka sesungguhnya Allah Maha Mengetahui.

***

Gara-gara pemikiran seperti itu, gw pun berinisiatif bareng temen kuliah gw yang bernama Danar dan Pudja buat bersedekah ke panti asuhan. Ketika belanja, si Pudja tampak semangat sekali buat belanja beras yang mau disumbangin. Kayak nya si Pudja calon Bapak rumah tangga yang baik, tampak cekatan deh dia kalo belanja. “Ayo ayo sayembara buat calon wanita karir yang menginginkan calon suami takut istri nan ganteng, ready stock-nya nih?!”

Gw : “Gimana puj, nar? Semua udah siap? Beras? Duit?”

Pudja + Danar : “Siap Jendral?!”

Gw : “Oke, Danar coba kamu tolong siapkan mobil. Puja, kamu tolong cek jadwal saya selanjutnya.”

Danar : “Enak aja lu?!”

Pudja : “Jadwal lu selanjutnya introsepksi diri kenapa lu sampai sekarang belum punya cewek. Hahaha.”

Gw : “Sialan lu bedua. Ayo kita cabut. Nar.. gw nebeng ya… Hehehe”

Gw + Pudja + Danar : “Markicau markibut, mari kita cabut?!”

Beres belanja beras kita pun naek mobil si Danar buat pergi ke tempat panti asuhan. Walaupun mobil si danar bertenaga kaki mirip mobil flinstone[2], tapi mobil Danar masih sangat tampak trendi, sporty dan enak juga buat digulingin rame-rame…

flinstone car

Setelah beres bersedekah ke panti asuhan dan ngeliat dari luar anak-anak yatim piatu disana, gw ngerasa nemuin sesuatu yang baru. Dahsyat?! Itu lah kata yang keluar dari hati gw yang kaku. Entah apa yang dirasakan si Danar dan si Pudja. Kayaknya sih kurang lebih sama kayak gw. Cuma momen bahagia itu sedikit tercoreng gara-gara pas mau balik dari panti asuhan kita sedikit salah jalan gara-gara gw salah ngasih tau jalan balik. Sorry ya pudja danar….

(Bruum bruum.. gujes gujes gujes…)

Naaah… setelah menjalankan syarat penting tercapainya suatu cita-cita itu (sedekah), akhirnya gw ngejalanin syarat-syarat yang lainnya yaitu totalitas, kerja keras dan do’a kepada-Nya. Gw mencoba ngerubah kebiasaan tolol gw sedikit demi sedikit seperti tidur di kelas kuliah, ngejahilin temen, kentut di lift kampus (serius) dan lain sebagainya.

Gw tobat…

Akhirnya gw diberi kesempatan buat berbagi dalam bentuk ngajar sepupu gw yang masih SD. Di akhir pekan gw sering berkunjung ke rumah sepupu gw tersebut cuma buat ngajar. Untung gw Cuma disuruh ngajar matematika level SD, kalo level SMA enggak jamin bisa deh. Hehehe.

Dan seperti biasa, setelah berbagi perasaan yang gw alami itu adalah…. Dahsyat man?!

Gw sih bukan bermaksud buat pamer, gw rasa lo semua lebih sanggup buat ngelakuin hal-hal yang lebih dahsyat daripada gw. Gw cuma bisa ngelakuin skala sedekah yang kecil seperti cerita diatas, gw yakin lo semua tuh punya potensi yang bisa lebih dahsyat lagi….

Ayo ….ayo ….. Mari teriakan dahsyat tiga kali bersama-sama…

DAHSYAT?!

DAHSYAT?!

DAHSYAT?!

Salam dahsyat?! (kok jadi kayak seminar motivasi ya?).

Huff…..

Akankah obsesi gw ‘tuk mendapatkan nilai yahud tercapai?

Akankah segala pengorbanan gw berjalan tidak sia-sia?

Jawabannya akan kita kupas setajam silet…

***

Selanjutnya di suatu sore penghujung semester 5 yang cerah gw diam sendiri di ruang praktikum kampus. Didalam ruangan hanya ada gw dan penjaga ruang praktikum. Sepi, hening, tenang. Di sore itu gw berencana buat ngelihat hasil ujian-ujian gw secara on-line. Gw males kalau lihat nilai mata kuliah di papan pengumuman bareng temen-temen. Gw suka sedikit iri ngeliat euphoria temen-temen ketika mendapatkan nilai yang memuaskan.

Ketika gw nyoba ngebuka halaman pertama raport gw secara on-line, gw terkejut…. Gw dikejutkan oleh salah satu nilai mata kuliah gw yang dapet nilai b. Whew….

Gw pikir selama ini buat dapet nilai b itu semudah membalikan telapak tangan kingkong. Ternyata susah banget. Pengorbanan gw buat berubah itu patut dibayar mahal oleh nilai ini. Lihat orang lain sih kayaknya biasa-biasa aja dapet b, tapi kok gw beda ya? Gw dapet nilai b itu serasa dilamar Luna Maya, bahagia banget deh.

Selanjutnya gw ngebuka halaman-halaman berikutnya…

Whuuaw?!!

Totalitas, kerja keras, do’a dan sedekah yang gw jalani selama ini menghasilkan sesuatu yang sesuai harapan gw. Gw pun langsung bersyukur seketika. Alhamdulillah?! Yesss?! Tanpa diduga ip gw yang biasanya dapet 2,XXX; sekarang udah terdongkrak ke wilayah 3,XXX (sorry ya gw sensor, habis malu sih kalo ketahuan, ntar takutnya jadi berita nasional, serem ah?!).

Waw?! Obsesi gw tercapai setelah pengalaman-pengalaman unik yang gw alami.

Gw yakin kunci kesuksesan itu usaha keras (totalitas), do’a, dan berbagi.

Ngomong-ngomong….

Bisa enggak yah gw lulus cum-laude?

Jawabannya adalah…

obama_yes_we_can
[1] Gamteng = gampang tegang.

[2] Tokoh kartun yang hidup di zaman purba

Cerpen Karangan: agung yansusan
Blog: susansudarwin.wordpress.com

Profil Penulis:
i am different but insya Alloh, not less
soo? pikirin aja sendiri! :))

Cerpen SedekAH membawa berkAH untuk semuanyAH…. AH… AH… AH merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Rahasia Gunung Beruang

Oleh:
Nama gue Betty, gue lahir di London. Orangtua gue bercerai, akhirnya gue tinggal bersama nyokap gue. Semenjak mereka (ayah dan ibu) bercerai, gue sama nyokap pindah ke Canada. Di

Berawal Dari Sebuah Mimpi

Oleh:
Ketika aku memegang pena ini, dan menuliskanya di buku catatanaku rasanya aku begitu nyaman ketika aku menulis apa yang sedang aku pikirkan dan yang sedang aku rasakan, mungkin bagi

Tolong

Oleh:
“Toloooong!” Terdengar teriakan dari dalam rumah Hasan. Satria bergegas berlari menuju rumah Hasan bersama beberapa tetangga. “Ada apa San?” Tanya Satria. “Hahahaha tidak ada apa-apa Satria, aku tahu kamu

Ketiga Temanku

Oleh:
Jam yang ada di tanganku sudah menunjukan pukul 11.30 ini waktu yang sudah sangat larut malam, aku hanya menari nari kan jari jemariku di keyboard laptopku ini. Ya, hanya

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *