Merah Putih Benderaku

Judul Cerpen Merah Putih Benderaku
Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Nasionalisme
Lolos moderasi pada: 4 October 2016

“Kalian tahu ini hari apa?” tanyaku heboh, teriakanku menggema di seluruh lokal. Semua tetap sibuk dengan urusan masing-masing. Tak ada kicauan burung yang berani mengganggu mereka.
“Hey, ayolah dengarkan,” seruku tetap bersikeras. Gina, sahabat karibku dari kecil menanggapi teriakanku,
“Hari ini hari Rabu, sudahlah tidak perlu pura-pura bodoh. Kau juga tahu,” ujarnya dingin.
“Ah,”

Hari ini, 17 Agustus 2045. Yup, hari ini adalah peringatan hari Kemerdekaan Indonesia yang ke-100 tahun. Sebagai gadis yang mencintai negaranya, aku merayakan hari ini dengan perlombaan kecil di rumahku. Sebagai rasa nasionalisme terhadap Indonesia. Namun, zaman telah berubah entah mengapa aku tak tahu.

Tak ada ikatan persatuan dan kesatuan yang dilakukan oleh pahlawan semasa dulu. Tak ada yang ingat. Ayahku yang lahir di tahun 2000, beliau berkata.
“Saat ayah sekolah dahulu, di sekolah ayah. Pada tanggal 17 Agustus, kita upacara dan berlomba. Semua senang dan gembira. Ada lomba panjat pinang, lompat karung, tarik tambang, masukkan paku. Dan lain-lain, jika kamu mencintai negara kita. Buatlah perayaan kecil, kreatif!” Ah aku senang ayah berkata begitu, karena di sekolah. Tak ada upacara sama sekali bahkan pada hari kemerdekaan, hari lahir pancasila, pendidikan tak ada yang ingat.

“Hmm, Gina seharusnya kau ingat. 17 Agustus, saat pak Soekarno membacakan teks proklamasi. Dulu kata ayah, di sekolah upacara. Tapi, kita tidak. Kita harus membangkitkan rasa nasionalisme Gina!” ucapku kesal. Namun, ucapanku malah membuat Gina naik darah. Ia pergi meninggalkanku sendiri.
“Huft,” namun, aku masih bersemangat. Perayaan yang kulakukan nanti sore, semoga banyak yang datang.

Kringg…
Guruku telah datang, tak ada ucapan selamat pagi atau sapaan yang menyenangkan. Tegas!
“Buka laptop kalian, ketik yang ada di depan! Lalu pelajari semuanya di rumah!” serunya. Memang, di tahun 2045 ini teknologi semakin canggih. Tak ada lagi yang namanya papan tulis atau buku. Maupun pena serta pensil. Semua sudah kuno, aku bahkan tak pernah melihat yang bernama papan tulis. Tapi kata ayah papan tulis bisa dihapus. Huh, entahlah. Guru juga tak pernah menjelaskan sedikitpun. Aku bingung.

Saatnya pulang!!! Sayup-sayup terdengar bunyi dari bibirku. Indonesia Raya, lagu kebangsaan Indonesia yang sudah lama sekali. Ayah yang mengajarkan. Walau sekarang tak ada yang namanya bernyanyi atau yang lainnya aku tetap mengabadikan lagu itu.

Aku mempersiapkan semua yang dibutuhkan saat acara. Lomba tak banyak hanya makan kerupuk, tarik tambang, dan masukkan paku. Mungkin kekuatan menarik mereka tak sekuat orang zaman dahulu. Aku tak mengadakan perlombaan panjat pinang, karena memang pada zaman sekarang jarang yang dapat memanjat. Satu hal lagi, aku mengibarkan bendera. Bendera kebangsaan Indonesia, berwarna merah putih polos yang sangat indah jika dikibarkan. Seni, itu yang kusebut.

Aku dengan mudah mengibarkan bendera itu. Kakakku yang malas akhirnya dengan berat hati menerima pemaksaanku sebagai MC dalam acara. Wajahnya malas dan kesal. Aku menarik napas dalam-dalam. Setelah acara dimulai, aku melihat tabel tamu kedatangan. Hanya 15 orang! Padahal manusia di kotaku banyak sampai 2 juta. Ada apa ini?

Yang datang sebagian besar sepupuku dan sisanya adalah teman saat aku masih kecil. Mereka sama sepertiku mencintai Indonesia. Ditengah acara, aku melihat anak kecil yang kira-kira berusia 5 tahun sedang berusaha menggapai kerupuk. Aku tersenyum, anak kecil namun mempunyai rasa nasionalisme yang tinggi. Dengan cepat ia menghabiskan kerupuk yang berhasil digapainya. Ia memenangkan perlombaan makan kerupuk.

Aku menghampiri anak kecil itu,
“Dek, adek namanya siapa?” tanyaku lemah lembut mendekatinya.
“Citra kak,” jawabnya polos sambil mengelus perutnya. Sepertinya, ia kenyang.
“Oohh, selamat ya dek menang lomba,”
“Iya kak makasih,”
“Kak itu yang warnanya merah putih apa kak?” Citra melempar pertanyaan yang tak membuatku kaget.
“Itu namanya bendera dek, adek tau itu bendera untuk apa?”
“Enggak kak, Citra enggak tau,”
“Bendera itu untuk mengenang jasa pahlawan kita yang dahulu berperang untuk menyelamatkan Indonesia. Selain itu, juga untuk membangkitkan rasa nasionalisme terhadap Indonesia,”

“Na.. na.. nass… nasi… nasionalisme itu apa kak?” tanya Citra yang agak kesulitan mengeja kata nasionalisme.
“Nasionalisme adalah rasa cinta kita terhadap tanah air,”
“Oh gitu kak, kakak makasih ya. Karena kakak, Citra tau itu bendera dan nasionalisme. Oh ya kak, warna merah dan putih itu apa kak?” lagi-lagi Citra bertanya. Aku tersenyum melihat rasa ingin tahu Citra terhadap Indonesia.
“Merah artinya berani dan putih artinya suci,”
“Oh jadi Indonesia berani dan suci yeeeeyy,” ia bersorak gembira.

Tibanya pengumuman, aku melihat Citra berdiri di panggung memegang piala tinggi yang lebih tinggi darinya. Ia menaruh piala itu. Citra dikalungkan medali yang besar serta mendapat uang 1 juta. Aku mengucapkan selamat kepada 3 besar juara di masing-masing kategori. Serta sedikit berpidato tentang Indonesia. Terutama bendera yang masih kokoh berkibar di halaman rumahku. Aku memberi kain berwarna merah dan putih untuk seluruh peserta. Muncul senyum manis Citra menatap kain berwarna merah dan putih itu. Oh merah putih benderaku.

Tamat

Cerpen Karangan: Tita Larasati Tjoa
Facebook: Tita Larasati
Hai teman-teman follow instagram aku ya… laras_love22. Dan aku punya pesan nih, kalian jangan melupakan jasa para pahlawan yang berjuang demi kita.

Cerita Merah Putih Benderaku merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Tenggelam Dalam Laila

Oleh:
Hari ini. Dari jauh mereka menapak senyap. Dengan irama jantung yang membising. Tak sampai 10 menit mereka tiba di jeti, di sana ada sebuah boat menunggu. Aura seram gelombang

Terima Kasihku

Oleh:
“Ayo Adi, bangun-bangun”, kata ibu. “Adi masih ngantuk Bu”, jawab Adi dengan nada malas. “Sekarang sudah pukul 7 Adi!”, kata ibu setengah marah. Sontak aku terkejut. Mataku yang masih

Aku Bangga Menjadi Anak Indonesia

Oleh:
Indonesia, kala penatnya Negara, kesibukan makin merajalela, dengan banyaknya pertikaian yang sampai sekarang belum terselesaikan. Terik matahari membakar tubuh, keringat membasahi badan, dan asap yang menyelimuti mata, tak membuat

Wanita Berkerudung Nasionalis (Part 2)

Oleh:
Angin malam membelah keheningan di bawah siraman cahaya rembulan, semilir menikmati keanggunan yang tersuguhkan, benda-benda yang diam membisu seakan tersihir oleh keagungan Tuhan yang menciptakan purnama mengambang, seakan berisyarat

Indestructible

Oleh:
Ketika suara azan mulai terdengar, ayam mulai berkokok, cuaca semakin dingin, rasa malas pun mulai terasa oleh Dina, seorang siswi kelas VIII di sekolahnya. Tak lama setelah itu Dina

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *