Aku Terlalu Lelah Untuk Terus Bertahan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Patah Hati, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 21 November 2017

Rintik hujan kian membesar sore ini. Langit terlihat mendung dan awan pun menghitam. Alam seolah turut bersedih, alam seolah tau bahwa aku sudah mulai tak sanggup lagi untuk melanjutkan semua ini. Melanjutkan rasa yang lambat laun akan membuatku gila. Aku tak sanggup lagi.

“Jeehan, cepet masuk” Suara mama dari dalam membuatku tersadar bahwa aku masih berdiri di teras rumah.
“Iya ma” Aku segera melangkah cepat ke dalam rumah karena tampias hujan kini mulai membasahi teras depan.
“Aku ke kamar ya ma. Mau istirahat” Aku menoleh pada mama yang sedang membaca majalahnya di ruang tamu.
“Iya Jee, istirahat sana” Mama hanya mengangguk, tak menoleh, fokus.

Aku menuntun kakiku untuk segera menaiki tangga dan memasuki kamar toscaku. Langkah kakiku terasa berat ketika kulihat buku pink mungil terselip di antara buku-buku pelajaran. Dengan cepat kututup pintu kamar dan segera meraih buku mungil itu -Diaryku. Tanganku meraih pulpen di kotak pensil yang disusun rapi di atas meja belajar. Dengan refleks jemariku membuka lembar demi lembar diary ini. Semua isinya sama. Hanya tentang Dia. Dia yang bahkan tidak pernah menganggapku ada. Dia yang tidak pernah peduli aku atau perasaanku. Semua catatan itu tentangnya. Hanya tentangnya. Tentang rasa yang lambat laun kian membesar dan sulit dihilangkan. Rasa yang membuatku terjebak dalam semua kisah ini. Pulpen yang kupegang seolah menari di atas diary. Merangkai kata demi kata yang hanya bisa kutulis dalam diary ini, kata yang tak bisa kukatakan langsung padanya. Setelah menulis tanggal dan sebagainya segera kutulis isinya.

Dear Diary
Teruntuk kamu. Kamu yang selalu membuatku tersenyum ketika aku melihatmu. Kamu yang selalu membuatku menunggu. Kamu yang spesial. Kamu yang teristimewa. Dan kamu yang gak pernah peka.
Kak Rafa, jujur kak aku lelah. Aku ingin pergi jauh, meninggalkan kak Rafa dan semua rasa yang kusimpan untuk kak Rafa. Tapi setiap kali aku mau pergi, hati nentang dan bilang, “Katanya sayang, mana perjuangannya?” Makanya aku selalu bertahan kak. Kalau boleh milih, aku mau nyerah aja, pergi jauh, tapi aku gak bisa, itu sulit kak. Rasa lelah ini seolah kalah sama rasa sayang yang aku simpen, itu alasan aku bertahan. Keinginan aku itu gak banyak, dan gak sulit kok. Aku ingin kakak tau rasa ini, meski memang tak dapat terbalaskan oleh rasa yang sama, jika memang yang selalu membuat bertahan tau, itu udah cukup.
Jeehan Haisyu

“Jeehan!” Teriakan mama tadi membuatku kaget dan segera berlari membuka pintu. Setelah pintu terbuka, aku mendapati mama dengan ekspresi kesal.
“Kamu ini lagi apa? Mama panggil dari tadi gak nyaut-nyaut? Pasti lagi nulis? Kamu kalau udah nulis lupa sama semuanya Jee. Udah sekarang turun, makan dulu” Mama terus mengomel hingga menarik lenganku.
“Iya ma, aku turun. Bentar dulu, mama duluan aja” Aku mendengus, melepas lembut genggaman mama.
“Jangan lama-lama” Mama kembali pergi dan segera ke meja makan. Aku masuk dan menyimpan buku diaryku lantas segera turun.

“Jee. Penyejuk hati lo lagi Onface tuh” Pesan singkat dari Ghea membuat hatiku seketika berdesir. Penyejuk hati? Kak Rafa? Entahlah. Aku segera memeriksa obrolan dan ternyata benar.
“Rafa Erza Mufariz” Sedang aktif. Wow, itu kabar bagus. Aku bagahia. Aku bingung nih, harus ngapain ya? Chat jangan ya? Engga deh, masa iya cewek ngeChat duluan, malu lah. Tapi, kalau gak di Chat, ya gak bakalan Chattan dong. Aduh ini kan kesempatan langka. Jarang banget kak Rafa Onface, jadi sayanglah kalo disia-siain. Chat ajalah, toh nanti aku sendiri yang bahagia kalau chatnya dibales. Setelah pertimbangan yang benar-benar matang, aku beranikan diri buat ngirim pesan ke dia. Bentar, aku harus kirim apa? Salam ajalah, secara dia kan alim. Setelah perdebatan otak dan hati, akhirnya tekirimlah pesan pada Kak Rafa

“Assalamualaikum kak”. Berhasil, oke tinggal tunggu balesan. Satu menit. Dua menit. Tiga menit. Yah, kok lama sih? Tapi tiba-tiba, Drrrt
“Waalaikumsalam” Waaa dia bales pemirsa. Aku seneng, aku bahagia. Jungkir balik jangan ya? Oke aku lebay, biasa ini efek balesan dia gaes. Apalagi ya? Bales apalagi? Oh iya, kita kan satu organisasi. Ciee kita, aku dan kak Rafa maksudnya, sweet banget sih, ngimpi mulu. Tanyain kegiatan ajalah, basa basi.
“Kak, besok ada kegiatan di organisasi?” Oke tinggal klik kirim dan berhasil. Tunggu, tunggu, tunggu, dan Drrrt. Yeay cuma dua menit nunggu, tumben cepet? Pas dilihat itu pesan dari Ghea, dasar Ghea ganggu aja.
“Jee. Lo chat kak Rafa gak? Dia aktif tuh” Ih dia bawel banget sih, tadi kan udah bilang, lupakan. Drrrt, kak Rafa!
“Kayanya Gak ada kegiatan deh” Padahal udah tau kalau besok gak ada kegiatan. Tapi basa-basi doang gak bikin dosa ini kan ya? Jadi lanjut ajalah. Apalagi ya? Oh iya, mending sekarang aku tanyain kabar gosip yang dibawa Reza. Gosip terburuk yang sampe bikin aku nangis di kelas, nangisnya tiga kali bro, itu cuma gara-gara gosip yang dibawa Reza. Dia bilang katanya sebenernya kak Rafa itu gak suka aku chat, katanya gak penting, terus nanya mulu katanya, bawel, sok akrab lah, banyak deh pokoknya. Awalnya aku gak percaya sama gosipnya si Reza, berhubung dia itu tukang bohong, jadi aku anggap sepele aja. Dengan baik hati, Ghea nyari informasi tentang obrolan itu. Ghea nemuin langsung Rian yang jadi saksi mata di TKP, dan katanya itu semua bener. Aku sampe nangis di jam pelajaran. Apa kak Rafa gak tau, aku ngechat dia itu pengen PDKT, malah dibilang bawel. Udahlah sekarang aku bakal tanya langasung sama kak Rafa, biar lebih jelas. Awas aja ya lo Rian kalau lo bohong. Oke, aku langsung mengetik kata demi kata dengan teliti, takut salah ketik, atau jadi salah paham, kan bahaya. Akhirnya terciptalah satu paragraf panjang tentang permintaan kepastian kabar itu pada kak Rafa.

“Kak Rafa. Lo jujur aja kalau emang gak mau gue chat. Ngomong langsung ke gue kak kalau emang gak suka, bukan ngomong ke Reza. Kak Rafa gak bakal tau gimana rasanya diketawain satu kelas. Kak Rafa gak bakal tau gimana sakitnya digituin. Gue yang rasain bukan kak Rafa. Sorry kak, kalau emang gue ngeganggu lo. Atau bahkan kalau gue bikin lo gak nyaman sama sikap gue yang sok akrab kaya gini, gue minta maaf. Gue gak ada niat bikin kak Rafa gak nyaman, gue cuman berusaha biar lebih deket sama lo. Tapi kalau emang kak Rafa gak mau gue chat, kan kak Rafa bisa ngomong ke gue. Jadi seengganya gue akan menghindar, ya meski lo tau itu susah buat gue. Asal lo tau kak, sebenernya di setiap chat yang lo anggap gak penting itu, gue pengen ngejelasin ‘sesuatu’ yang gak mungkin bisa gue omongin langsung ke kak Rafa. Tapi udahlah, kak Rafa gak bakal ngerti. Sekali lagi, Sorry kalau gue udah bikin gak nyaman. Thanks”

Lega deh rasanya kalau udah ngomong gitu. Tapi masih dag-dig-dug juga sih, nanti jawaban kak Rafa apa ya? Apa dia bakal peka sama kode yang aku kasih? Udah aku kasih tanda kutip tuh kodenya, kalau kak Rafa masih gak peka juga sih, keterlaluan banget. Satu menit. Dua menit. Tiga menit. Empat menit. Lima menit. Lama banget sih? Enam menit. Tujuh menit. Dan drrrt

“Gak” Nyes, itu keterlaluan. Bayangin, aku nulis panjang banget sampe hampir nangis juga, tapi jawabannya apa? Kaya gitu? Itu sih keterlaluan. Hancur semua harapan aku. Rasanya itu sakit banget pemirsa. Jari aku sampe pegel-pegel tapi jawabannya cuma tiga hurup aja? Kelewatan itu mah.
“Gak? Gak pengen gue chat lagi maksudnya? Atau..”
Oke, sabar Jee sabar, ini ujian cinta. Bahkan kak Rafa bales setelah 10 menit kemudian, gak niat banget sih.
“Gak kenapa-napa” Oke pemirsa sekalian, batas kesabaranku habis. Bayangkanlah, setelah lama nunggu balesan, cuma itu yang didapet? Nyes bro. Aku udah terlalu sakit selama ini. Jadi, mungkin ini emang saatnya aku ungkapin perasaan aku. Aku udah siap dengan semua resikonya. Aku udah siap sakit hati, udah siap mental, udah siap fisik, siap mata, siap tisu sama box sampahnya, siapin kompresan, siapin diary, siapin pelampiasan amarah nanti, semuanya udah siap. So, tinggal ngomong.

“Kak Rafa. Gue mau jujur kak. Gue mau ngomong sesuatu, penting banget nih. Sebenernya kak, gue suka sama lo. Gue suka semenjak kita ngeMos bareng. Gue mulai tertarik sama lo dan akhirnya rasa itu membesar dan sulit buat gue ilangin. Gue suka sama lo. Jangan bilang siapa-siapa ya. Makasih udah mau baca. Apalagi kalau mau bales pesannya. Atau mau bales perasaanya juga boleh”

Kira-kira dibales apaan ya? Atau malah gak dibales lagi? Udahlah Positive thingking aja. Tapi semua itu susah, pas udah liat sendiri kalau ternyata chat dari aku cuman di read doang. Gak niat bales kak? Kenapa sih? Aku cape kak kaya gini. Mungkin aku terlalu bodoh karena aku masih nata banyak harapan indah ke kak Rafa, yang bahkan aku udah tau dengan jelas kalau semua harapan itu mustahil tercapai. Kalau yang selalu berjuang tiba-tiba nyerah dan pergi, kamu yang diperjuangin jangan nyesel ya. Aku udah terlalu lelah untuk terus bertahan di sini. Sekarang aku udah nyerah. Aku akan berusaha menjauh sama kaya yang kak rafa mau kan? Oke aku akan menjauh kak. Terimakasih atas kesempatan menegenalmu kak, itu anugerah terbesar dari tuhan buat aku. Tapi aku gak mau terus-terusan jadi orang bodoh yang cuma bisa ngemis cinta dari kak Rafa. Seenganya, dulu itu aku bertahan karena aku pengen buktiin kalau aku itu pantes nyanyi lagunya Lastchild yang tak pernah ternilai. Dan sekarang, aku udah pantes kan nyanyi lagu itu? Setidaknya diriku pernah berjuang meski tak pernah ternilai di matamu. Aku berhak nyanyi itu, karena aku emang selalu berjuang, tapi perjuangan aku gak pernah ada nilainya di mata kamu. Sekali lagi aku bilang ya kak Rafa, aku nyerah. Aku nyerah mertahanin rasa ini. Aku nyerah terus merjuangin kamu. Sekarang, aku akan berusaha PERGI kak Rafa. Selamat tinggal

Cerpen Karangan: Sofie Fortuna
Facebook: Sofie Fortuna
Semoga kalian suka ya sama cerpen nya.Maaf kalau ada kata yang kurang baik dibaca atau ada kesalahan, tolong dimaafkan ya. Makasih.

Cerpen Aku Terlalu Lelah Untuk Terus Bertahan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Oh Ternyata

Oleh:
Aku bersahabat dengan Dinar semenjak kami duduk di bangku SMP. Aku sudah sangat mengenalnya, hapal dengan tingkah lakunya yang kadang-kadang sedikit berlebihan dan kurang peka terhadap perasaan orang lain.

Surat Izin Mengikuti LDKS

Oleh:
Jam baru menunjukkan pukul 05.30 pagi. Matahari belum menampakkan wajahnya ke dunia. Terlihat Vino, seorang remaja laki-laki sedang sibuk mengacak-acak meja belajarnya untuk mencari sesuatu. Sudah 15 menit berlalu,

Cinta Dan Kenangan

Oleh:
Pagi ini saat aku membuka pintu, aku merasa ada yang berbeda dari diriku. Aku begitu teringat dengan Lisa, Lisa ini mantanku yang amat sangat mencintaiku sepenuhnya saat aku masih

Kamu Lovable

Oleh:
Pentingkah peduli apa yang dilakukan dan tempat kencan pertama tiap pasangan? Seperti teori surya yang pasti tenggelam di barat maka tujuanku adalah sesuatu yang sudah sangat jelas. Membuat kedua

Hilanglah Galauku

Oleh:
Aku masih berjalan, aku tak peduli dengan tubuhku yang terasa sakit, bagaikan dihujani ribuan pisau. Hari ini memang terasa menyesakkan, bumi pun turut berduka. Sampai aku tak mampu mengeluarkan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Aku Terlalu Lelah Untuk Terus Bertahan”

  1. dinbel says:

    Kerensssss ich cerita nya, good jobs deh poko nya mah. Di tunggu ya kisah selanjutnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *