Harapan di Balik Sebuah Kepastian

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sejati, Cerpen Patah Hati, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 9 May 2014

Kata orang sih ya masuk SMA itu ialah masuk sekolah paling indah dan merasakan masa putih abu-abu itu gak bakalan bisa dilupain sampai kapan pun. Masa sih?. Untuk orang yang pintarnya rada-rada kayak gue buat masuk SMA terfavorit di suatu ibukota provinsi kayak gini bakalan susah ngerasain indahnya masa putih abu-abu, yang katanya sering ngumpul sama teman, sahabat, kakak kantin, sering ngejahilin teman yang ultah, sering contek-contekan pas ulangan dan ujian, sering denger musik pas guru killer kayak guru matematika dan fisika masuk dan pastinya akan ngerasain gimana berseminya Cinta di putih abu-abu. Apaan?

Entahlah ya, sebut aja nama gue Tere. Pagi itu gue ngerasain MOS buat pertama kali di masa indah (kata orang), yee indah apanya gue dengan gaya kampoeng dan rambut acak-acakan pergi ke sekolah dan nurutin semua perintah kakak panitia dengan duduk termangu ngedengerin semua omongan mereka, ihh gak banget rasanya. After that, pas gue mau pulang sama temen gue Nanda, gue kehilangan sebelah sepatu gue. Sepatu gue itu bertali dan diikat sama yang bukan pasangannya “matilah nda, sepatu gue mana? Udah pake acara cepat cepat segala” ketus gue.
Dengan tampang bego, gue nyari-nyari sepatu sampai bawah pot bunga dan ngelihat sampai atas genteng.
“Seluruh siswa langsung berbaris, gak ada lagi yang di luar barisan, Hey dua bocah, ngapain kalian disana?” Tanya salah seorang panitia,
“sepatu saya ketukar kak” jawab gue. Eh tunggu dulu, rupanya cowok tinggi, ganteng, hidung mancung tapi gaya songong itu lah yang sepatunya ketukar sama sepatu gue. Akhirnya kakak panitia meminta gue dan dia buat duet nyanyi Potong Bebek Angsa versi “O”. Sumpah gue kesel banget hari itu, untungnya gue punya adik angkat yang udah gue anggap adik kandung gue sendiri. Namanya Wita, dengan Witalah gue nyeritain semua perasaan gue. Perasaan dimana gue buat pertama kali duet sama cowok ganteng dimasa putih abu-abu.

Setelah semua masa orientasi selesai, pas gue masuk kelas gue. Rupanya gue sekelas sama cowok songong tadi, namanya Rocky Syahputra. One day, pas gue lagi belajar matematika, gue yang sedang asyik asyiknya baca novel sambil dengerin musik dipanggil sama guru matematika yang kiler. Dia menyuruh gue maju buat ngerjain soal soal matematika yang gue sendiri gak ngerti. Dengan tampang bego gue berdiri buat beberapa menit dan majulah seorang penyelamat, dan penyelamatnya itu Rocky si cowok songong. Gue gak nyangka dia berbaik hati mau nolongin gue dan menurut gue dia selain ganteng, berhidung macung dia juga sangat jenius. Setiap belajar hitung meghitung kayaknya gue kelihatan banget deh bego nya. Tapi, yang gak habis pikir, Rocky selalu ada saat gue susah. Contohnya aja pas gue hampir jatuh terpeleset, pas gue berkelahi sama temen sekelas gue dan pas gue kebingungan ngerjain soal fisika, dia pasti selalu ada dan bantuin gue.

OTW pas gue mau balik ke rumah, gue selalu kepikiran sama Rocky, sepertinya dia pengertian banget sama gue. Tapi sayangnya dia itu tampangnya sombong, ya walaupun dia jenius banget di kelas. Sesampainya dirumah, gue langsung buka twitter dan ada new followers gue, bernama Rocky Syahputra. Gue hampir nyesek tau gak, karena orang yang gue nanti nanti tanpa diminta pun udah ngefollow gue. Sekarang, yang gue bingungin itu kenapa selama dua bulan gue udah deket banget sama dia, dia belum juga nembak-nembak gue. Padahal kan, gue berharap banget pas malam minggu ini dia datang ke rumah gue dan nembak gue.

Esoknya pas pulang dari sekolah, “Tunggu Tere, gue mau ngomong bentar” panggil Rocky. Jantung gue dag dig dug, entah apa yan bakalan dibilang sama Rocky ke gue. “Nanti malam mau gak nonton bareng gue?” ajak Rocky. Wow, gue dengan tampang tuan putri yang tercantik di segala penjuru mengangguk mengiyakan ajakan Rocky.

Di malam yang gue tunggu tunggu dari tadi, Rocky datang ngejemput gue dan kami langsung pergi ke bioskop buat nonton bareng. Pas di bioskop Rocky nanyain Wita, Rocky emang dekat sama Wita karena gue juga dekat sama Wita. “Wita sakit ya?” Tanya Rocky, gue bingung banget mau jawab apa. Kenapa malah malam ini dia nanya nanyain Wita, padahal acara nonton bareng malam ini kan buat gue sama dia aja. “Iya dia sakit Ky” jawab gue singkat, yang gue gak habis pikirkan, Rocky malah batalin acara nonton bareng dan bertukar arah ke rumahnya Wita, sungguh sakit hati gue. Tuhan gue gak tau lagi gimana perasaan gue. Emang Rocky gak tau apa perasaan gue ke dia itu udah kayak putri inggris dan pangerannya. Huh kesel banget gue, gara gara Wita gue gak ngerasain gimana rasanya cinta yang bersemi di putih abu-abu gue.

Sesampainya di rumah Wita, “Kamu sakit Wit, kok gak ada cerita ama aku, kan aku bisa beliin obat buat kamu” Tanya Rocky.
“Sakit dikit doang kok, bentar lagi juga sembuh” jawab Wita dengan tampang polosnya.
Sumpah gue gak nyangka banget Rocky sepengertian itu ama Wita, secara tidak langsung Wita nikung gue. Gue pengen banget teriak saat itu, meski Wita udah gue anggap adek kandung gue sendiri tapi gue gak bisa bohong kalau gue udah sakit hati banget sama dia. Terpaksa gue sok perhatian di depan dia “Lo besok sekolah wit? Ada PR gak, biar gue yang ngerjain” pinta gue
“He eh iya kak, tugas bahasa. inggris mendeskripsikan idola, kakak deskripsikan tentang kak Rocky ya” jawab Wita dengan senyumnya. Oh god, gue terkejut dan gue gak bisa bilang apa-apa lagi, rupanya mereka emang udah deket dan sepertinya bukan sekedar adik kakak lagi.

Wita pun memberi Flashdisknya. Gue akhirnya pamit pulang ke rumah, pas dirumah gue baru sadar HP gue ketinggalan di rumah Wita. Akhirnya gue ngejain PRnya Wita dengan mulut manyun dan perasaan yang kacau balau, yang gue kejutin pas gue buka file foto yang ada di flashdisknya Wita, di situ ada foto bertuliskan Rocky love Wita at 30 September 2013. Sepertinya mereka jadian di tanggal itu. Beribu pertanyaan langsung nyangkut di otak gue, Apa maksud tulisan itu? kenapa Rocky sebegitu pengertiannya sama Wita? Kenapa mereka terlalu deket? Kenapa Wita sebegitu ngefansnya sama Rocky? apa mereka punya perasaan yang gak wajar? apa mereka udah pacaran?. Gue bingung banget dan gue tau faktanya mereka memang udah jadian, sumpah nusuk banget di hati gue. Akhirnya gue nangis dengan semua kepasrahan di hati gue, tega banget Wita nusuk gue dari belakang.

Esoknya pas gue di sekolah, gue nyariin Wita. Kata temennya sih dia ke kantin, gue langsung ngamperin dia ke kantin buat ngembaliin flashdisknya dan ngambil HP gue. Pas gue sampai kantin rupanya Wita sama Rocky lagi makan berdua dan mereka lagi buka buka draft sms di HP gue. Gue shock banget waktu itu, karena di HP itu gue curhat dan ngeluarin isi perasaan gue tentang Rocky bahwa gue suka sama dia, gue cinta sama dia dan gue sayang sama dia dan gue bangga bisa sayang sama orang sejenius dan seganteng dia dan sekarang tulisan itu lagi dibaca sama Rocky dan Wita.

Pas gue ngampirin mereka dan ngembaliin flashdisk Wita, gue langsung ngambil HP gue, gue gak mau menunggu lama lagi buat ngungkapin perasaan gue. Saat itu gue langsung bilang ke mereka “gue tau kalian udah jadian, buat lo Wit, gue gak nyangka lo dengan tampang polos lo nusuk gue dari belakang, bukannya gue dah bilang gue serius mau deketin Rocky dan lo tau semua perasaan gue tentang Rocky cuma lo yang tau Wit, sekarang lo bahagia kan bisa deket sama Rocky di bawah penderitaan dan sakit hati gue . Buat lo Rocky, gue gak nyangka lo bisa jadian sama orang yang udah gue anggap adik gue sendiri, gue gak nyangka lo bisa nyakitin perasaan gue setega ini. Rupanya gue salah fikir atas kedekatan gue selama ini sama lo, gue salah atas pengertian yang lo kasih ke gue, dan gue juga salah kenapa gue mau diajak nonton bareng lo. Tapi, gue bahagia kok ky gue bisa deket ama lo, gue udah suka sama lo dan gue udah cinta sama lo, lo gak tau kan Ky seberapa besar cinta gue sama lo karena lo yang udah beri beri harapan palsu ama gue. Gue cinta lo Ky, tapi gue gak percaya yang kata orang Cinta itu tak harus memiliki. Itu semua bullsh*t. Gue bahagia bisa liat kalian berdua bahagia bersama-sama, semoga kalian langgeng” dan akhirnya gue lari dari kantin sekolah sambil nangis tersedu-sedu dengan perasaan sakit hati.

TAMAT

Cerpen Karangan: Dina Elmaria
Facebook: Dina elmaria (dina dichiiepz)
Nama: Dina Elmaria
Sekolah: Kelas XI SMA Babussalam Pekanbaru Riau

Cerpen Harapan di Balik Sebuah Kepastian merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


You Is Mine

Oleh:
Dedaunan kering memenuhi halaman kelas 11B, membuat Indah yang sedari pagi sudah tiba di Sekolah harus bekerja keras menyapu halaman tersebut. “Rajin sedikit tak apalah, lagian ini tugas piketku”

I Hope You’re Happy (Part 3)

Oleh:
Lusa adalah hari pertama Ujian Nasional. Aku harus belajar dengan benar. Karena hasil akhir Ujian Nasional ku akan aku kirimkan ke Malaysia untu mengikuti program beasiswa. Bimillah, mudah-mudahan aku

Ada Saat

Oleh:
Ada keadaan dimana harapan terpatahkan begitu saja oleh takdir. Perlahan-lahan terbakar menjadi abu lalu beterbangan dihembus angin. Kita memang merencanakan yang terbaik, tapi rencana Tuhan jauh lebih baik. Butuh

Wening Memang Bukan Suci

Oleh:
Biarlah malam ini Aku menyendiri, nampaknya Dewi Malam tak lagi mau menemaniku seperti hari-hari kemarin. Atau mungkin Sang Rembulan itu juga sedang dirundung kegalauan seperti yang ku rasakan saat

Cintamu Cahaya

Oleh:
Aku terbangun di deringan kesepuluh handphoneku berbunyi. Aku melirik jam dinding di kamarku. Jam tiga pagi. Sialan siapa yang menelepon pagi-pagi buta begini. Dengan malas aku mengangkat telepon itu.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Harapan di Balik Sebuah Kepastian”

  1. irma ajzah says:

    Pengen ikutan buat cerpen..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *