HI

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Patah Hati, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 3 August 2016

Alarm sudah berbunyi tapi Dimas belum juga bangun, alarm kedua bunyi dan Dimas masih tetap saja belum bangun Alarm ketiga akhirnya berhasil membangunkan Dimas. Eh tunggu dulu, suaranya beda “woy bangun kamu gak solat emangnya!?” ternyata itu ibunya Dimas. Yak itulah kebiasaan Dimas selama libur setelah Ujian Akhir Nasional. Dimas sering sekali telat bangun “waduh telat gua” katanya dalam hati. Dimas pun buru-buru bangun untuk solat subuh. Selepas solat subuh Dimas pergi ke Gor untuk latihan sama komunitas Street Workoutnya sesampainya disana… ternyata kosong. Dimas lupa kalau hari ini gak ada jadwal latihan akhirnya dia chat ke grup “Oy ayo latihan lah” rb 1. Yak bagus banget yaakk. Terpaksalah dia latihan sendiri, baru setengah set dia udah istirahat. Teringatlah dia dengan ini…

“Diimmaasss bangun!” iyak, Dimas emang sering telat bangun padahal hari ini hari pertama dia MOS. Dia buru buru mandi, solat. Tapi ternyata persiapannya belum lengkap dan dia mesti siap siapin dulu dan akibatnya telatlah dia sampai di sekolah “berhenti! Kenapa kamu telat?” “maaf kak, saya baru pertama kali naik motor ke sekolah ini jadi saya masih meraba raba jalan” “kamu ini! Lari sana cepat temen-temen kamu udah pada duduk di lapangan” selamat lah Dimas untungnya ini hari pertama. Karena Dimas telat dia harus nyari nyari dimana gugusnya berbaris setelah ketemu dan baru aja dia mau duduk… Waaaaa Dimas melihat cewek cantik yang rambutnya panjang pipinya lucu, imut. Dimas sempet gak duduk duduk untuk beberapa saat karena terpesona ngeliatin cewek ini tapi dia ingat kalau ini lagi puasa barulah dia mengalihkan pandangannya dan duduk di barisannya.

Hari itu Cuma diisi dengan kegiatan pengenalan sekolah dan jurusan jurusan yang ada di sekolah. Hari kedua hanya menghafalkan mars sekolah dan membuat yel yel gugus. Nah di hari ketiga ini lumayan banyak kegiatannya dari penilaian masing masing gugus sampai baksos nah di hari ketiga juga Dimas melihat cewek itu lagi. Setelah itu kegiatan sekolah hanya pesantren kilat dan setelah itu libur.

Singkat cerita Dimas sudah resmi jadi siswa di sekolah ini. Hari pertama hanya diisi dengan perkenalan perkenalan dan pemilihan pejabat pejabat kelas. Membosankan? Iya memang, pertemanan selalu diawali dengan hal yang membosankan tapi menyenangkan di akhir, beda sama pacaran yang diawali dengan hal yang menyenangkan tapi membosankan di akhir *loh kok hahahah.

Jam istirahat pun berbunyi Dimas kebetulan sekelas dengan Joni teman sekelasnya juga semasa SMP. Mereka pergi ke kantin yang direkomendasikan Joni, abangnya Joni dulu sekolah disini jadi dia tau mana makanan yang enak (menurut dia). Setelah bungkus makanannya mereka balik ke kelas, ternyata hari ini Dimas beruntung bisa ketemu cewek itu lagi yang sampai saat ini belum tau namanya. “Jon liat tuh Jon bidadari sekolahan” kata Dimas “mana” tanya Joni “itu” sambil nunjuk orangnya “wihhh cakep bet dim” pake ekspresi mupengnya Joni “selera gua mah gak pernah salah Jon” kata Dimas “ajak kenalan lah” suruh Joni “tar aja Jon, pemanasan dulu lah” “yaela cupu lu” ejek Joni sambil mereka berjalan ke kelas.

Hari hari berikutnya Dimas makin sering merhatiin cewek ini, ingin rasanya Dimas ngajak kenalan doi tapi nyalinya belum cukup buat ngajak kenalan cewek secantik doi. Dari mulai pas upacara doi juga anggota padus dan pernah telat bareng dan dihukum gak masuk kelas tapi yang Dimas lakuin cuma ngeliatin doang. Setelah lama akhirnya Dimas tau nama doi, namanya Caxandra Alea biasa dipanggil Lea. Dimas tau ini dari Joni, yak aneh padahal yang kagum siapa tapi yang dapet info siapa. Nah dengan tau namanya Dimas cuma bisa stalking twitter dan ig nya, cuma gitu gitu aja terus gak ada keberanian untuk ngajak kenalan. Sampe suatu hari Dimas dan Joni habis beli ketoprak melihat Lea “Jon jon liaaat braayy” kata Dimas sambil narik Joni “ah bodo dim lu kaga mau nyamperin nyamperin” balas Joni sinis. Gak lama datenglah cowok ngasih minuman ke doi (Lea) “hyaaaa wahahah mampus lu” toyor Joni sambil ngetawain Dimas. Dimas langsung mengambil kesimpulan kalau itu adalah cowoknya Lea.

Sesampainya di kelas Dimas Cuma bisa melamun gak jelas. Dia menyesal karena udah menyia nyiakan kesempatan selama ini, dia gak nyangka kalo akhir dari penantian panjangnya bakalan berakhir disini… “Dim, toprak lu buat gua sini daripada gak dimakan!” kata Joni memecah lamunan Dimas. “kaga! Laper gua” jawabnya sambil membuka ketoprak itu akhirnya Dimas pun makan dulu, setelah makan barulah Dimas melamun lagi.

Bel masuk berbunyi, selama pelajaran Dimas tidak bisa konsentrasi, yang terlintas di pikirannya hanya “Aduh kenapa ya, aduh kenapa ya” dia kecewa berat dengan hal itu. “Dimas! Coba kamu kerjakan soal ini” suruh gurunya yang mengagetkan Dimas. Dimas yang tidak memerhatikan tidak bisa mengerjakan soal itu “hhyaaaaa” suara teman temannya yang meledek. “Dim lu jangan malu maluin gua napa” kata Joni sambil menyikut Dimas. Hari itu pun Dimas gak bisa fokus sampe pulang.

“aaaaahhhh!” sesal Dimas memuncak, apapun yang dia temui dipukul. Dari mulai Kasur, bantal, guling, tembok… “adadahhh” ternyata mukul tembok sakit.

Hari-hari berikutnya pun Dimas jarang bisa konsentrasi di kelas, dia lebih sering melamun dan tidak mau di ajak ke kantin. Beberapa kali Joni dan teman-teman yang lain bujuk Dimas untuk jajan ke kantin. Dibecandain… setelah lama barulah Dimas mau untuk diajak ke kantin tapi Dimas selalu mengalihkan pandangannya sebisa mungkin jangan sampai bertemu Lea. Tapi tetap saja dia melihat Lea yang kebetulan lagi sama cowoknya. Teman-temannya coba menggoda Dimas dengan cewek lain. Tapi di matanya gak ada lagi yang lebih cantik dari Lea di smk 1. Sampai saat itu tiba sendiri. Dimas jadian sama cewek lain. Namanya Dini. Dari situ Dimas mulai coba melupakan Lea.

Suatu hari Dimas diajak ceweknya untuk dateng ke acara Jepang di sekolah. Dimas tahu betul pasti nanti ada Lea disana, mau nolak tapi dia tak tahu harus pakai alasan macam apa. Akhirnya dia pergi berdua ke acara itu. Yang dikhawatirkan pun terjadi, tapi Dimas coba untuk tenang dan santai. Malah, dia sok-sokan berani minta foto sama Lea ke ceweknya “Aku mau foto sama itu ah” “bener yah?” tantang ceweknya. “Lea sini deh” panggil Dini ke Lea. Dimas kaget, dia gak siap. Dia menolak untuk foto dan akhirnya cuma fotoin Lea sama ceweknya. “haaahhh gila cantik banget” kata Dimas dalam hati. Yak, begitulah pertama kalinya Dimas merhatiin Lea dari dekat. Selama acara itu Dimas gak berhenti merhatiin Lea. Yak, hubungan Dimas dengan ceweknya gak berlangsung lama, mereka putus. Dengan putus, Dimas malah balik lagi merhatiin Lea.

Karena sudah kelas 3 Dimas makin berani untuk merhatiin Lea. Suatu ketika Lea jalan dengan temannya… “ayo ayo” Dimas yang lagi merhatiin kaget. Ternyata Lea yang cantik imut suaranya ngebass. Hal itu membuat Joni ketawa ngakak Dimas juga sih sedikit “wahahah Dim dengerin noh suaranya” ledek Joni ke Dimas “ah gak papa, buat gua itu gak ngurangin cantiknya dia” bela Dimas. Dimas juga pernah tatap Lea waktu lagi papasan… “woy! Awas lu anak orang jangan lu terkam” teriak teman-temannya ke Dimas. Makin hari Dimas makin berani buat deket-deket sama Lea walapun tetep gak berani nyapa…

Di kelas 3 ini Dimas terlibat di kegiatan baksos angkatan 17. Dalam rangka penggalangan dana, kelompok baksos yang dinamai Trone Ini berjualan di acara sekolah. Di stand yang didapatkan secara Cuma-Cuma ini Dimas berjualan dibantu dengan teman teman yang lain. Lea bolak-balik untuk beli di stand ini karena ada temannya. Dan beberapa kali duduk ngobrol di stand. Dimas yang lagi tugas jualan cuma bisa curi-curi pandang. Dan akhirnya yang dinanti-nanti datang juga. Dimas kebagian untuk istirahat dan Lea kebetulan balik lagi untuk beli es buah di stand dan makan di stand. Dimas merasa ini kesempatannya, iya! Ini dia! Dia gak boleh nyia-nyiain kesempatan ini!…
“Mega fotoin dong” sambil kasih isyarat alis ke Lea. “apaa? Ohhh” kata Mega. Mega ini teman kelasnya Lea yang juga anggota Trone. “Lea, ada yang minta foto tuh” kata Mega ke Lea. Dimas yang sudah kepalang tanggung langsung berdiri sambil senyum senyum. Lea jawab “apaahh? Oh ya udah boleh boleh” teman-temannya yang lain langsung meledek Dimas “asssiikkk berani dia, mencoba berani” “duduk apa berdiri?” tanya Lea ke Dimas “berdiri aja” jawab dimas. Mereka pun foto beberapa kali, setelah it… “HI!” seru Dimas dengan semangat “HI” jawab Lea. “Kenalin, Dimas” kata Dimas sambil menjulurkan tangannya “Lea” jawabnya.

“woy bro, udah lama lu sampe ketiduran gitu” kata temannya, Roy “ah engga kok” jawab Dimas. Roy ini pacarnya Lea yang kebetulan satu komunitas sama Dimas. Ternyata yang tadi read chat Dimas di grup cuma Roy. Dan dia dateng sama Lea. Mereka terlihat bahagia. Maksudnya, Lea terlihat bahagia. Itu udah bisa buat Dimas lega dan senang. Karena dari 3 tahun perjalanannya buat kenalan sama Lea, ternyata Dimas sadar kalo melihat Lea senyum bahagia aja udah cukup. Walaupun Lea sama orang lain.

Tamat.

Cerpen Karangan: Arvian Nashar Allam
Facebook: Ian Nashar

Cerpen HI merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Remember Summer (Part 2)

Oleh:
“Sejak kapan kamu akrab dengan Steven?” pertanyaan itu terlontar dari bibir Sam. Hari itu hari paling terbahagia untuk seluruh siswa kelas tiga. Hari terakhir ujian nasional telah berakhir dan

Penantian Tak Berujung

Oleh:
Pagi yang cukup indah, dengan langkah sumringah Ara masuk ke dalam kelasnya. Ara adalah seorang gadis cantik dengan tinggi 165 cm, kulit putih mulus dia juga memiliki segudang prestasi

Kisah Cinta Remaja

Oleh:
Pada suatu hari di sebuah sekolah menengah pertama (SMP) sedang membuka pendaftaran murid baru banyak siswa yang mendaftar, tapi ini bukan kisah tentang mereka semua, ini kisah Cinta antara

Berandalan Remaja

Oleh:
Kami sekumpulan pemuda-pemuda tanggung yang merasa hebat dan tak terkalahkan. Tidak ada yang benar-benar menakutkan bagi kami selama kami masih bersama. Kami hanyalah kumpulan-kumpulan teman-teman dekat yang melakukan banyak

Si Tampan Tapi Pembohong

Oleh:
Akhirnya singleku berakhir dan menemui kekasih yang tampan, berkulit putih, mata yang sipit, pipi yang kempot. Ia bernama Rizal, yang menjadi kekasih baruku dan dia sekarang kelas XII. Rizal

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *