Metamorfosa

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Patah Hati
Lolos moderasi pada: 8 November 2017

Gue menatap pantulan wajah gue di cermin kemudian tersenyum. Gue tepuk-tepuk pelan pipi gue lalu berkata…
“Tirus.” Ucap gue seraya menggembungkan pipi. Jujur, gue pengen banget punya body bohay dengan pipi tembem layaknya Aura Kasih. Huft… mustahil.
Gue sisir rambut gue yang perlahan mulai panjang. Gue berniat mau manjangin rambut. Karena menurut gue itu akan membuat gue terlihat lebih cantik. Sama seperti Aura Kasih. Ya, gue harus kalahin dia.

“Mog! Keluar cepetan! Kapan lo mau berangkat kuliah?!” Nah… pemilik suara cempreng itu adalah mamakku. Ya… suaranya memang cempreng. Bahkan kecemprengannya mengalahkan suara Donald Bebek. Hihihi… gue durhaka.

Gue pun segera merapikan baju gue lalu melihat sekilas penampilan gue di cermin. Seperti halnya sifat wanita lain ketika ngaca. Tau ndiri lah, putar kanan, putar kiri, ngadap belakang, ngadap depan, terus bilang… PERFECT!!! hahaha… kebiasaan wanita pada umumnya yang kini menjadi kebiasaan gue.

Gue segera berlalu dari kamar. Tampak seorang wanita paruh baya dengan rambut dipenuhi alat pengikal rambut. Wajah dipenuhi tepung lebih tepatnya bedak beras. Gue syok dan hampir aja menganggap sosok di depan gue adalah makhluk astral.

“Jajan mak!” Ucap gue sambil menengadahkan tangan gue ke mukanya. Mak gue langsung kaget ngeliat dandanan gue yang mirip personil JKT 48. Mak gue nelan liur. Kenapa gue tahu? Karena kedengaran jelas dia nelan liurnya. Ada bunyi glek.. glek gitu. Mak gue natap gue dengan tatapan horor.

“Sejak kapan elu jadi begini, Mog?” Mak gue malah nangis. Haelah, mak mak. Anaknya berubah jadi cantik eh malah diomelin. Gue nggak ngurus ceramahan mak. Gue langsung melengos pergi setelah nerima uang jajan dari emak.

Terdengar teriakkan dari emak…
“Kenapa lo berubah begini, Mog?” Gue diem dan melanjutkan perjalanan gue dengan langkah anggun. Terdengar tangisan mak yang semakin lama semakin brutal. Gue nggak peduli. Habis mak aneh sih. Anak udah mirip Nabila JKT 48 gini malah disuruh berubah. Mamakku yang aneh.

Ini kampus baru gue. Kehidupan baru dan cerita baru bagi gue. Gue akan melupakan masa silam gue yang sukses bikin gue galau dan patah hati. Sekarang inilah gue. Si cantik Mogi dari negeri dongeng. Semua menatap gue dengan tatapan penuh makna. Gue jamin semua muji gue saat ini. Ya, lah… secara gue mirip Nabila JKT 48.

Gue pun berlalu menuju papan pengumuman. Melihat di mana gedung kelas gue berada. Ketemu… gue berada di gedung 2 kelas Broadcast. Gue pun segera meluncur ke gedung kelas gue.

Saat di dalam kelas, semua orang masih natap gue. Ada yang bisik-bisik tetangga, ada yang natap gue sekilas lalu melengos, ada yang sibu bilang gue cantik. Ada yang nyaci gue juga. Biarin… gue mah nggak urus.

Gue menemukan sebuah bangku kosong. Cuman gue yang ngisi ni bangku. Ya lah, emang bangku kampus kayak bangku sekolah? Sesaat kemudian seorang dosen datang. Dosen yang mampu menyita perhatian semua penghuni di dalam kelas. Gue juga ikut tertarik oleh kecantikkan bak putri dongeng dosen itu. Dosen muda yang menutup lekukkan tubuhnya dengan baju longgar dan menutupi rambutnya dengan hijab. Sumpah.. gue takjub.

Sesaat kemudian sang dosen berhijab itu pun memperkenalkan dirinya.
“Hello… Assalammualaikum warohmatullahi wabarokatu. And good morning everybody!! Introduce my self! My name is Tiara Puspita. You can call me Ms. Tiara. I hope you enjoy with me. Ha… before that, you know who am i?” Sumpah men… gue kagak paham apa yang dia omongin barusan. Inggris men inggris… gue niat masuk broadcast cuman buat belajar jadi fotographi. Eh… si dosen muda ini malah ngeluarin bahasa yang bikin cacing di perut gue nari-nari india sambil bilang nehi… nehi.

Semua murid pun menjawab dengan ucapan…
“Dosen bahasa inggris mam.” Haelah… perasaan tuh dosen udah nanya panjang lebar eh malah ni orang pada jawabannya singkat banget. Emang tadi dia nanya apaan? Ah… lupakan.

“Yes… right! I’m a teacher of english language. So… now you know me. And i want to know you to. Can you introduce your self for me?” Dari sekian banyak celotehannya yang keluar dari mulutnya, yang gue paham cuman yes, yu, ticer, ai, dan mi doang. Yes berarti ya. Yu berarti kamu. Ticer berarti guru, ai berarti aku, mi…? Oh mungkin dia lagi bahas mi instan kali.

Semua mahasiswa udah ngenalin dirinya masing-masing. Dan terakhir gue. Sumpah gue deg-deggan. Bukan karena gue nggak bisa bahasa inggris. Tapi karena gue dag dig dug deket dosen cantik ini. Eh… kok gue mendadak naksir ni dosen sih? Ah.. ini kesalahan fatal.

Segenap rasa canggung di hati gue mulai memperkenalkan diri gue sesimpel mungkin.
“Hay… my nem is Mogi.” Sontak semua orang ngetawain gue. Bahkan dosen Tiara ikut-ikutan ngetawain gue. Perasaan nggak ada yang salah deh dari ucapan gue. Gue coba ulang perkenalin diri lagi. Eh… masih diketawain. Akhirnya gue bosan dan muak. Gue langsung ngomong pake bahasa planet gue.

“Oi sanak! Namo den Mogi. Jan galak-galakan jo den lai. A nan salah dari den ha? Ee kepundung berebus dek kamu!” Spontan semua orang hening seketika. Nggak ada yang ngerti gue ngomong apaan. Ya lah secara gue ngeluarin bahasa daerah emak gue. Tapi ternyata ada satu orang yang paham dan malah masih ngetawain gue. Orang itu berdiri tepat di samping gue. Dia dosen Tiara. Gue sampe dibikin merinding dengerin tawa renyah dia. Hasemeleh… gue ini kenapa? Jangan bilang gue naksir dosen Tiara.

Gue masih penasaran dengan sosok dosen Tiara. Dia berhasil banget bikin rasa penasaran gue berada di puncak genteng kampus. Gue berusaha nyari identitas dosen Tiara. Ternyata dia asli minang. Wah wah… kok kebetulan gini ya? Jangan-jangan jodoh kali. Adduuuhh… kampreet gue kenapa?

Materi gue hari ini usai. Gue pun berangkat menuju kediaman gue. Siap-siap nerima ceramahan mak lagi tentang penampilan gue. Gue melangkah malas menuju parkiran. Gue tancap gas motor gue lalu mengendarainya dengan sangat anggun.
Saat gue lagi di jalan, nggak sengaja gue ketemu dosen Tiara. Dia keliahatan lagi panik karena motornya mogok. Gue pun segera menghentikan motor gue dan menghampirinya.

“Ada apa bu?” Tanya gue sambil memperhatikan aksinya lagi benerin motornya.
“Kurang tau nih, mas!” Gue kesel. Dosen Tiara malah manggil gue mas. Emang segitu beratnya suara gue? Gue pun segera berdehem agar dia sadar lagi ngomong ama siapa.
“Eh.. kamu? Saya kira mas-mas.” Ucapnya sambil nyengir lebar. Puas banget kayaknya dia bilang gue mas-mas. Untung aja dia hijaban, kalo nggak udah gue tarik rambutnya ampe rontok.
“Mau saya bantu bu?” Tanya gue menawarkan bantuan.
“Boleh. Coba kamu liat deh apa yang salah.” Gue mengangguk lalu melihat sekilas ban motornya kemudian menekannya. Bannya aman, gue pun beralih menatap amper minyaknya. Yaelah… minyaknya habis. Ya iyalah ni motor mogok.

“Minyaknya tewas bu!” Ucap gue sambil melirik dosen Tiara sekilas.
“Oalah… saya baru pertama kali belajar bawa motor. Jadi kurang paham seluk beluk motor.” Balasnya sambil mendengus panjang. “Sekarang gimana dong?”
“Ya diisi lah minyaknya bu biar mau jalan.” Balas gue sebel. Ya jelas gue sebel. Ni dosen cantik-cantik oon sih.
“Hahaha.. iya saya tahu. Tapi liat deh sekeliling kita! Nggak ada pom bensin dan yang jual minyak enceran.” Balasnya sambil menaruh kedua tangannya di pinggang.
Gue menepuk jidat. Kayaknya gue yang oon bukan ni dosen.

“Ha… kalo gitu kita giringan aja buk!” Ucap gue memberikan usulan.
“Giringan? Maksudnya?”
“Ya… giringan. Sepanjang jalan saya akan naruh kaki saya di atas pijakkan motor ibu. Terus motor saya saya nyalain. Ibu juga tetap di motor ibu sendiri. Ha… langsung praktek aja deh. Sekarang ibu naik ke motor ibu!” Perintah gue pada Dosen Tiara. Dia mengangguk paham lalu menaiki motornya. Sesaat kemudian gue pun menaiki motor gue lalu menarik gas.
Kini motor dosen Tiara berada di bawah kendali gue.

Akhirnya motor dosen Tiara lepas dari kendali gue. Setelah motornya keisi bensin. Dia tersenyum ke arah gue.
“Makasih ya, eh siapa namanya tadi? Saya lupa.”
“Mogi, bu!” Ucap gue simpel sambil membalas senyumannya. Manis banget njir… kampret gue kenapa muji dia?
“Hmm… iya mogi. Eh nama kamu rada maskukin ya? Hehe… mungkin karena kamu sedikit tomboy kali. Atau memang kamu maskulin ya?” Ucapan dosen Tiara bikin gue naik pitam. Gue meminimalisir kemarahan gue dengan senyum nggak ikhlas. Nyengir lebar mirip setan. Gue sebel banget kalo ada yang bilang gue maskulin. Padahal gue udah dandan cantik mirip Nabila JKT 48 dikombin Aura Kasih. Apa dandanan gue belum maksimal?

“Oh ya… sebagai ucapan terimakasih saya, saya mau ngasih kamu buku ini! Kamu baca ya. Semoga kamu bisa berubah!” Gue menerima buku pemberian dari dosen Tiara. Sumpah gue kagak ngerti apa maksudnya. Gue melihat sekilas cover buku yang terlihat religi banget itu. Gue diem sejenak lalu membaca sekilas judulnya. “Mengenal Jati Diri Dalam Islam” sumpah gue nggak ngerti apa maksud dosen Tiara ngasih ni buku ke gue.
Gue perhatikan dosen Tiara yang kini mulai menghilang dari pandangan gue. Gue masih diam terpaku menatap buku misterius ini. Mungkin pas nyampe rumah nanti gue akan sempetin buat baca deh.

“Mog!! Berang…kat…!” Mak gue menghentikan ucapannya. Ia menatap gue heran. Gue menatap mak sambil tersenyum.
“Gue berangkat kuliah dulu mak! Assalammualaikum.” Ucap gue sambil sungkemin tangan mak gue. Mak gue terharu ngeliat perubahan gue.
“Ini uang jajan elu.” Ucap mak gue sambil masukin uang jajan ke saku jaket gue.
“Eh.. nggak usah mak! Uang jajan kemaren masih ada kok.” Balas gue sambil mengembalilkan uang jajan pemberian mak. Mak tersenyum lalu membekap mulutnya. Gue pastikan mak terharu saat ini.

Saat di kampus tak ada lagi yang natap gue. Palingan cuman natap gue sekilas lalu senyum. Atau cuek bebek aja liat gue lagi jalan. Gue pun menghampiri ruang kelas gue. Belum banyak yang datang kayaknya. Gue pun membuka sebuah buku pelajaran lalu membacanya sekilas. Saking asyiknya gue baca materi pelajaran, gue nggak sadar kalo dosen udah masuk dan kelas udah dipadati mahasiswa. Seperti biasa gue kembali tersenyum saat melihat dosen cantik itu. Dia dosen Tiara. Orang yang merubah gue dengan cara unik.

Jujur nggak ada satu pun yang mengenal gue di sini. Sedrastis itukah perubahan gue? Bahkan tadi gue harus ngenalin diri lagi sama temen-temen gue. Eh.. dia malah kaget dan bilang gue ngaco. Padahal ini beneran gue.

Jam pulang pun tiba. Ini saatnya gue ngasih buku ini kembali pada dosen Tiara. Akhirnya setelah sibuk nyari keberadaan dosen Tiara, gue pun menemukannya. Dia tengah sibu mengetik sesuatu di laptop miliknya. Sepertinya dia lagi sibuk. Gue pun mencoba mengetuk pintu ruangannya dengan sopan sambil mengucap salam.

Sesaat kemudian dosen Tiara menjawab salam gue lalu menatap gue heran.
“Ya, ada apa?” Tanyanya sambil merenggangkan kaca matanya.
“Masih ingat saya, bu?” Tanya gue sambil tersenyum menatapnya.
“Ha… maaf. Kita pernah bertemu sebelumnya?” Tanya dosen Tiara seolah nggak percaya kalo gue ini orang yang dia kenal.
“Kalo gitu masih ingat buku ini, buk?” Gue mengacungkan buku pemberiannya kemaren lalu tersenyum menatapnya.
Dia mengangguk mengerti lalu berucap…
“Mogi? Hahaha… kamu beneran berubah? Syukurlah. Ayo sini masuk!” Ucapnya dengan gurat bahagia sambil mempersilahkan gue masuk. Gue mengangguk lalu masuk ke dalam ruangannya.
“Duduk… duduk!” Ucapnya mempersilahkan gue duduk. Gue pun segera duduk di kursi yang berada tepat di hadapannya. Kemudian kembali menatapnya dengan senyuman.

“Jadi bagaimana ceritanya? Sampai kamu bisa berubah?” Tanya dosen Tiara semangat sembari menghentikan aktifitasnya dan menatap gue dengan senyum sumringah. Ahh… gue luluh.
“Saya sadar setelah membaca beberapa hadist di dalamnya buk. Saya tahu apa yang saya lakukan selama ini salah. Dan saya benar-benar merasa berdosa atas apa yang saya lakukan selama ini.” Ucap gue penuh penyesalan sambil tertunduk menatap nanar meja kerja dosen Tiara.
“Memang apa hal yang mendorong kamu untuk merubah diri kamu seperti itu?”
“Saya trauma buk.” Balas gue sambil pasang gurat sedih.
“Trauma? Bisakah kamu ceritakan sedikit kisah kamu pada saya?” Gue mengangguk lalu mulai bercerita.

Flasback On
Saat itu jam menunjuk pukul 12.00 malam. Gue berniat ingin mengunjungi rumah pacar gue. Kebetulan hari ini dia ulang tahun. Gue ingin memberikan surprise buat dia dengan ngasih cincin ini. Gue berniat ingin ngelamar dia jadi tunangan gue.

Gue berjalan mantap menuju pintu rumahnya. Sampai di depan pintu rumahnya, gue mulai memencet-mencet bel rumahnya. Tapi nggak ada yang nyahut. Gue pencet lagi, tapi nggak ada yang nyahut juga. Akhirnya gue coba sekali lagi. Dan sesaat kemudian seseorang membukakan pintu. Senyuman gue memudar tatkala melihat sosok di hadapan gue. Seorang pria bertelanjang dada. Pria itu babe gue. Gue lebih kaget lagi ketika melihat seseorang yang gue cintai berdiri tepat di samping babe sambil manggil babe gue dengan panggilan sayang.

Sumpah hari itu juga gue mengutuk babe dan pacar gue. Gue kesal karena babe gue tega mengkhianati anaknya sendiri dan emak gue. Dan lebih mengecewakannya lagi dia berselingkuh dengan orang yang gue cintai. Gue benar-benar dibutakan oleh amarah yang berkobar.
Gue pun memutuskan hubungan gue detik itu juga dengan pacar gue. Dan babe hari itu benar-benar kalap. Gue jijik ngeliat perlakuan mereka. Saat itu juga gue bersumpah pada alam bahwa gue mengutuk mereka.

Gue berubah menjadi pemurung dan sering nangis. Gue nggak nangisin pacar gue selingkuh. Jika orang itu adalah pria lain dan bukan babe gue, gue nggak bakal urusin. Mati aja sana. Tapi ini adalah babe gue. Detik itu juga gue membenci makhluk yang bernama wanita. Dan detik itu juga gue benci berpenampilan layaknya pria.

Perlahan gue berubah menjadi kemayu. Gue lebih sering luluran dan perawatan di salon. Al hasil kulit gue jadi kinclong. Gue pun memutuskan untuk manjangin rambut gue agar terlihat lebih feminim. Hingga akhirnya gue bermetamorfosa seketika menjadi seekor kupu-kupu dan melupakan jati diri gue sebagai seekor kumbang. Gue ngerasa nyaman dengan pribadi gue sekarang. Meskipun badan gue masih penuh otot.
Flasback End

“Hingga akhirnya saya bertemu dengan ibu. Orang yang mengajarkan saya tentang arti mengenal jati diri sendiri. Orang yang menyadarkan saya betapa menyimpangnya perilaku saya. Orang yang mengenalkan saya pada kebesaran Tuhan. Orang yang membuat saya sadar bahwa hidup ini adalah tentang bagaimana kita menjalani yang akan lanjut dan menjadikan masalalu sebagai pembelajaran yang berharga. Terimakasih buk.”

Dosen Tiara menatap gue penuh haru lalu tersenyum.
“Sama-sama.” Balasnya lalu menepuk pundak gue. “Lalu bagaimana hubungan kamu dengan bapak kamu? Kalian udah baikkan?” Sambung dosen Tiara.
“Babe… udah meninggal bu.”
“Innalillahiwainnaillahirajiun. Babe kamu sakit?”
“Iya bu. Dia terkena serangan jantung. Babe selama ini selalu meminta maaf atas perlakuannya pada saya. Saya sudah memaafkan kesalahan babe lalu. Namun jiwa wanita saya sudah mendarah daging dan itu tak bisa saya ubah lagi. Hal itulah yang membuat babe semakin terpukul dan merasa bersalah. Hingga akhirnya babe meninggal dunia.” Gue mewek brutal. Isakkan gue semakin deras ketika dosen Tiara mengusap pundak gue. Seolah menyalurkan rasa simpatinya pada gue.
“Sudah… jangan bersedih lagi. Sekarang doakan agar bapak kamu selalu berada dalam lindungan Tuhan. Doakan bapak kamu agar mendapatkan tempat terindah di surga.” Nasehat dosen Tiara sembari menatap gue dengan senyuman.
Gue membalas senyumannya dengan senyuman gue. Ah… dia manis banget gue meleleh. Sepertinya gue jatuh cinta.

“Sejujurnya selain yang ngerubah saya adalah buku dan teguran dari Tuhan, ada satu hal lagi yang membuat saya berubah bu.”
“Oh ya.. apa itu?” Tanya dosen Tiara penasaran sambil menatap gue penuh tanya.
“Karena saya jatuh cinta bu.” Ungkap gue sambil tersipu malu.
“Oh ya? Wah… sama siapa?” Dosen Tiara menatap gue penuh semangat masih dengan senyuman manisnya. Duhhh Gusti… tolong robah wajah wanita ini sejenak jadi Valak dong, biar gue nggak berdosa terus natapin dia.
“S-sama orang yang ngasih buku ini ke saya.” Ucap gue gugup sambil mengacungkan buku pemberian dosen Tiara ke gue kemaren.

Senyuman dosen Tiara memudar. Perlahan dia menjawab…
“Mogi…” panggilnya sambil menatap gue datar.
“Ya, bu!” Sahut gue sambil tersenyum centil.
“Saya…”
“Ya…” balas gue masih dengan ekspresi yang sama.
“Saya…”

“Mamaaaa…!” Terdengar teriakkan suara anak kecil manggil emaknya. Gue syok dan segera menoleh ke asal suara.
“Eh.. Alyra! Sini sayang! Mogi! Kenalin, ini Alyra anak saya.”
Brughhh…. gue pingsan.

The End

Cerpen Karangan: Indah Larasati
Facebook: Indah Larasati
Hanya seseorang yang bermimpi menjadi penulis profesional. Dan mempublish cerita-ceritanya di berbagai sosial media agar banyak yang baca dan terhibur.

Cerpen Metamorfosa merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Pelangi Yang Sekilas

Oleh:
Aku belajar untuk berhenti rasakan lelah, berhenti dari sini meskipun langitku kurang cerah. Biarkan ku lepas semua yang membekas indahnya cinta bagai pelangi yang sekilas. Pergilah cinta kejarlah dirinya.

Rasa Terindah

Oleh:
Namaku Reyna, aku punya temen cowok yang sangat aku kagumi. Dia bernama Ryan. Yang membuat aku kagum sama dia adalah karena dia orangnya santun, bijak, asyik, baik dan yang

Impossible

Oleh:
Namaku Deva Adithya Alvano biasa di panggil Ndev. Aku anak perempuan. mungkin jika orang belum tahu wajahku, mereka mengira aku ini anak laki-laki. Mungkin karena namaku yang mirip sekali

Musuh Bebuyutan Si Kancil

Oleh:
Di suatu siang yang terik, ada seekor kancil yang sedang menyelinap ke kebun pak tani. Ketika si Kancil menyelinap semakin dalam ke kebun, ia menemukan sebuah wortel raksasa (mungkin

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *