Si Hitam Ngenes

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Patah Hati
Lolos moderasi pada: 23 June 2017

Tepat di depan gua, terlihat sosok misterius berperawakan besar tinggi, kulit hitam bak oli, kucel, kumel, tiba tiba bulu kuduk gua berdiri dan… “tong… eh tong ngapain lu di situ, sini bantuin emak angkutin belanjaan. Ngaca mulu lu, udah kagak ada yang berubah dari penampilan lu, gitu gitu aja, cepetan” buset itu suara emak gua, kalah kalah sound speaker acara dangdutan. “Iya mak iya bentar” suara emak gua barusan berhasil nyadarin gua kalau sosok misterius yang gua lihat barusan adalah pantulan diri gua, njirr gua aja merinding lihat diri gua sendiri.

Oke sebelumnya kenalin nama gua Salihin, gua anak pertama dari tiga bersaudara, sering temen temen gua nanyain kenapa orangtua gua namain nama gua salihin ya gua jawab aja orangtua gua mau anaknya jadi orang yang soleh kelak, ya nyatanya gua kagak soleh soleh amat, kagak busuk busuk amat, ya sedang lah. Lupain soal nama, umur gua 23 tahun, oke oke 27 tahun, gua bekerja di salah satu bank di daerah gua, di usia gua sekarang rasanya pertanyaan kapan nikah udah menjadi hal biasa yang sering telinga gua dengar, status gua status gua mmmm mmm ah nyesek kalau udah bahas soal status mah, makan ati mulu. Mulai dari ditinggalin nikah, diselingkuhin, macam macam dah ada juga nih yang kaga bisa gua lupain pernah gua pacaran ama teman kerja gua, udah beberapa hari jalanin hubungan ama dia, eh ujung ujungnya gua diputusin dan parahnya pas dia mutusin gua dia berdalih bahwa gua hanya pelampiasannya saat sedih doang, kan vangke. Udah kaga tau dah udah berapa kali gua makan ati gara gara cewek. Tapi gua kagak berputus asa gua harus tetap optimis kalau nanti gua bakalan dikasi jodoh yang terbaik, aseeek.

“Nih semur jengkol lu anterin ke emaknya jamilah ya tong” ujar emak gua sembari nyodorin rantang berisi semur jengkol “tapi mak, si siti kemana kok lihin yang disuruh” “adek lu lagi belajar kan lagi ulangan tong gimana sih lu, emak kaga mau gangguin dia, lagian lu lagi kagak sibuk juga kan” “ahh iya dah iya” jawab gua agak terpaksa “lagian emak perhatiin kayaknya lu demen ama si jamilah” haha emak tau tau aja kalau gua demem sama si jamilah, jamilah si gadis desa yang cantiknya rada rada mirip sandra dewi gitu dah. “Ciaa elah malah senyum senyum sendiri elu tong, nih” “iya mak iya bentar, cerewet amat dah, bentar lihin mau ganti pakain ama pakai parpum dulu” “gaya gayaan elu tong, tinggal berapa langkah doang rumahnya si jamilah elu pakai acara ganti pakaian ama pakai parpum segala” “lah kan lihin pengen tampil menarik di depan jamilah mak” “ya iya serah lu dah, yang penting lu anterin ya” “iya mak iya”.

“Wahh baik amat elu hin pake bawain gua makanan segala, apaan nih, mmm dari bau baunya pasti ini semur jengkol kan, wah lu paling tau aja kesukaan gua” ujar sahabat somplak gua yang bernama rojali yang kebetulan berpapasan dengan gua di jalan “ehh upil unta, kepedean amat lu, siapa juga yang mau anterin ini buat lu” “lah terus buat siapa?” “Buat emaknya jamilah ni” “wah bilang aja kalau elu modus mau deketin jamilah” “nah itu tau. Lagian elu mau ke mana li?” “Gua baru aja mau ke rumah lu, ya udah gua sekalian ikut elu ke rumah jamilah ya, kali aja dia tertarik ama gua” ujar rojali kepedean “enak aja lu, lu ke rumah gua aja dulu, gua bentar aja nih” “haha takut disaingin ya elu, ya udah gua tunggu di rumah lu ya, semoga sukses” “ya udah gua beraksi dulu”.

Belum sempat gua ngucap salam, gua udah disuguhin pemandangan kagak enak aja. “Eh bang lihin, ada apa bang, tumben kemari” “ihh ini, emak nyuruh anterin semur jengkol buat emak lu” “ohh gitu ya, ya udah siniin bang, eh bang ini kenalin pacar aye bang” “james” “lihin” seketika gua jadi lemes, rasanya nyesek banget ni ati, ohh jamilah andai lu tau kalau gua nyimpen perasaan yang begitu dalam ama lu, ahh tapi sudahlah gua juga sadar diri kalau gua kagak ada apa apanya dibanding si jemes pacar elu. “Ya udah mil gua balik dulu ya” “oh iya bang makasih ya bang” “iya sama sama” dan gua balik dengan perasaan nyesek.

“Ciee cieee bahagia amat muka elu hin, gimana berhasil?” Ledek rojali “ehh keriput badak, lu kagak lihat apa muka gua kusut, sedih begini dibilang bahagia” “eh kenapa lu, pulang pulang bawaannya emosi aja” “perasaan gua nyesek li, ternyata si jamilah udah punya pacar” “ah yang bener, kok lu bisa tau?” “gua liat dengan mata kepala gua sendiri tadi jamilah lagi berduaan ama pacarnya, malahan gua dikenalin ama pacarnya ntu, kan kampret” “hahaaaa sabar hin sabar” “lu juga kamprett orang lagi sedih juga diketawain”

“udah lu anterin kan tong” tanya emak gua “iya udah mak” “perasaan tadi muke lu ceria amat, lah ini kenapa jadi kusut begini tong” “si lihin lagi patah hati, gara gara si jamilah udah punya pacar” ujar rojali “yah elu tong lembek amat, kayak baru pertama kali aja ngerasain sakit ati. Udah ah kaga usah kusut lagi muka lu, yang sabar, mending lu kerja yang benar dulu biar nanti jadi orang sukses, kalau udah sukses juga cewek yang bakalan ngejar ngejar elu” ada benar juga kata kata emak. “Iya dah mak, lihin bakalan kerja yang benar biar nanti bisa jadi orang sukses, meskipun emak cerewet tapi emak peduli banget ama lihin, lop yu mak” “nah ini baru anak emak”.

Cerpen Karangan: Yumita Phang
Facebook: YumitaPhang
Bukan Pofesional 😀

Cerpen Si Hitam Ngenes merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Tasbih Cinta Ahnaf

Oleh:
Allah.. Aku telah melalaikan ridho yang menjadi ridho-Mu. Telah mengabaikannya untuk aku meniti setiap ruang kehidupan di jalan-Mu. Aku telah membuka hati ini begitu luas untuk sebuah perasaan duniawi

Karenamu Aku Tahu

Oleh:
Aku terbangun di kelas yang cukup ramai. “Daa..” panggilku lirih. Alda menoleh. “Kirana, udah bangun kamu? Eh tau nggak sih kamu tuh tadi tidur dari jam-nya Pak Budi, untung

Long Distance Relationship

Oleh:
“Sejauh apa sih hubungan lo sama Diki?” tanya Silvi yang sibuk menghabiskan baksonya. “Entahlah Vi gue juga bingung,” “Sebenernya dia sayang nggak sih sama lo? kok dia selalu minta

Old Memory

Oleh:
Alex Vergie. Dia laki-laki pertama yang kusukai. Bukan masalah sekalipun dia jauh dari kriteria yang kuidamkan sebagai lelaki pilihan. Tak ada yang aneh meski telingaku sejajar dengan telinganya. Bahkan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *