Warung Internet (Part 2)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Gokil, Cerpen Patah Hati, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 28 May 2016

“Haaaii!” gue megap-megap pas gue lihat ada kepala cowok yang nongol dari pintu warnet yang setengah kebuka. Mujur, ternyata itu bukan kepala melayang. Tapi kenapa orang ini ngerusak suasana yang lagi bagus-bagusnya ini?! Bukannya lega, gue malah beneran tambah kesel pas tahu kepala itu bukan hantu. Si kucluk yang dandanannya awut-awutan banget. Kaus kedodoran dan celana boxer yang kotornya ampun-ampunan yang dipake si kampret itu bener-bener tambah ngerusak suasana. Doi temen akrab gue yang paling akrab. Jangan salah, meskipun tampilannya amburegul begini, dia adalah siswa yang paling teladan dalam hal bolos di sekolahnya. Dia buronan seluruh guru pula! Hebat, kan temen gue yang satu ini?

“Kampret lo, kenapa lo harus dateng sih?” kaus hijau tosca dengan bau semerbak yang entah punya siapa itu terbang dan nangkring di muka Dani dengan nyaman. Baguslah, seenggaknya dengan begitu, aura awut-awutan yang bikin risihnya itu bisa berkurang 0,0000009%.
“Hah?!” tiba-tiba baju itu melayang lagi ke gue. Tapi gue berhasil menghindar dengan gaya matriks ala film-film kungfu, so gue terselamatkan! “Gue ke sini buat maen laah, su!” sambung Dani. Sialan juga bocah ini! Lalu dia duduk di pojokan, di kompie nomor 9. Anehnya setelah menyalakan CPU dan tampilan desktop udah muncul, serta koneksi internet udah lancar, bocah itu cengar-cengir sendiri menatap layar kaca komputer. Hiihhh, merinding gue!

Gue memasang muka asem, se-asem lemon yang belum mateng (yang mateng aja asem, apalagi yang belum mateng, iya kan?). Gue hanya bisa berpasrah pada Yang Maha Kuasa karena rencana berduaan dengan Khanza yang manis harus sirna beberapa saat karena kehadiran orang-orang ini. Padahal hari ini, tepat dua bulan gue jadian sama Khanza. Dan ironisnya, sampai sekarang gue belum berhasil menyentuhnya sedikit pun! Jangankan ngelus-ngelus kepala, pengang tangannya aja gak pernah sama sekali! Haduuuhhh! Gue berdiri dari tempat duduk warnet, terus mondar-mandir sok mikir sambil mengelus dagu gue pake jempol gue sambil mengamati keaadaan sekitar.

Celah buat ngedeketin Khanza kali ini makin sempit karena para jomblo yang kesepian udah pada menyerbu warnet dengan wajah binal. Kayak serigala kelaparan. Mereka terus-terusan menatap ke arah Khanza yang lagi ngitung pendapatan warnet selama seminggu ini sambil bernyanyi. Hari ini Khanza pake baju yang agak megundang (sial, gue juga jadi ikut-ikutan terundang). Rambut dikepang dua, baju yang pink lengan panjang yang ketat, ditambah celana putih setengah paha. Gue tatap lagi cowok-cowok gila itu. Gue cuma bisa menatapnya dengan berkomat-kamit mengucap mantera ala emak-emak, ngutuk mereka dari jarak jauh.

Sejam udah berlalu, namun gue belum juga dapet celah buat ngedeketin Khanza yang ada di sudut warnet sebelah sana. Gue bangun lagi dari tempat duduk gue, mondar-mandir kayak orang sok pinter lagi. Kemudian dengan begonya malah kembali duduk lagi, dan mikir lagi. Di menit kesepuluh, gue berdiri lagi. Gue memutuskan untuk ngobrol dengan Khanza di sana. Tapi baru aja gue mau angkat kaki dari tempat, bruk! gue merasa ada sesuatu yang nyium pipi gue dari samping. Gue menutup muka gue, mastiin diri kalau gue udah sanggup buat di cium seseorang. Gue menghitung lima detik dalam hati sampe gue siap. Lima, empat, tiga, dua, satu! Gue buka mata, senyum-senyum.

“HAHAHAHAHA!” dari belakang, gue dengar Naufal ngakak. Gue mencari-cari hal apa yang diketawain Andre dari sekujur badan gue. Pas gue nengok ke arah samping, ternyata si Andre! Si Andre yang nyium pipi gue! Pake-pake meluk-meluk badan gue segala lagi! WHAT THE HELL! pake-pake meluk-meluk gue segala lagi! Bruk, gue biarin si Andre jatuh mencium lantai warnet. Gue buru-buru nyolong tisu yang ada di meja Arman yang tadinya lagi asyik main game DOTA sebanyak-banyaknya. Dan ngelap muka gue sampe seklinis mungkin (gue rasa, di rumah, gue juga harus mandi bunga tujuh rupa). Bagaimanapun juga, gue ogah deh kalau harus terkena rabiesnya si Andre. Arman, dan si kampret Naufal ngakak sampe tidur-tidur hingga guling-gulingan di lantai. Khanza juga ikutan ketawa sampe pipinya jadi merah banget.

“Kampret lo pada!” tangan kanan gue dengan santainya menoyor pipi si kampret Arman. Dan tangan yang satunya lagi, gue pake buat nyumbat mulut Naufal yang terbuka lebar pake tisu bekas gue ngelap rabiesnya si Andre tadi. Naufal keselek, gelagepan, minta ampun. Warnet seketika langsung jadi ribut karena tawa penonton meledak. Gue ngacir dan berpaling ke arah Khanza yang lagi ngakak juga di sana. Gue baru tahu, di saat lagi ngakak, Khanza juga kelihatannya anggun banget, beda sama cewek lain. Dia gak lupa nutup mulutnya pas lagi ngakak. Selain itu juga suaranya gak keras.

“Za, keluar yuk,” gue yakin muka gue juga memerah. Gue nongolin gigi dan usap-usap kepala gue. Malu abis karena diketawain Khanza.
“Hehe, iya kak…” Khanza masih melanjutkan ketawanya yang lembut itu. Dia masih belum bisa berhenti ketewa setelah ngelihat gue selaku pacarnya secara tidak sengaja dicium oleh sesama jenis, untungnya di pipi, bukan di bibir. Perlahan tapi pasti, tangan kanan gue meraih tangan kirinya. Itulah kali pertamanya gue nyentuh tangan Khanza yang lembut dan dari dulu gue incer. Tangan Khanza yang hangat berhasil netralin tangan gue yang dingin gara-gara malu tadi.

Gue duduk manis menunggu Khanza. Biasanya kalau hari minggu, pagi-pagi banget dia udah dateng ke warnet buat nemenin gue. Tapi sekarang dia ke mana? Belum dateng ke warnet juga. Apa jangan-jangan kesambet kali, ya, dia? Atau abis dijilat monster berbulu dan kena rabiesnya? Tadi malam juga, sewaktu gue tanya mau gue jemput apa gak, dia noleh. Katanya rumahnya kejauhan, ngerepotin gue. Gue gak pernah merasa dibuat kayak pembantu sama sekali oleh dia. Itu emang tugas dan kewajiban gue buat jadi cowoknya, kan? Hmm.. Gue makin curiga.

Gue mendengar langkah kaki seseorang berdetak dari kejauhan. Mendekati gue. Gue melihat sesosok bayangan cewek. Rambut panjang digerai, dan pake bando merah. Celana training panjang warna biru laut dan kaos putih, lengkap dengan handuk yang disampir di bahunya. Sepatu nike dengan putih berpita biru. Khanza. Akhirnya yang ditunggu datang juga. Tunggu, sejak kapan Khanza jadi sering lari padi begini? Dia berubah. Berubah TOTAL, HARI INI. Khanza yang hari ini gue lihat bukan Khanza yang kemarin. Setelah ngelihat gue yang mencoba buat terima perubahan mendadaknya, dia malah melengos. Menatap gue dengan tatapan datar, sedater hidup gue sewaktu belum kenal dia. Ini bocah kenapa sih? Pelan-pelan gue mengekor langkah kakinya dari belakang dan masuk ke warnet.

“Za, lo kenapa sih? Jadi nyuekin gue gitu? Emang gue salah apa ke lo?” gue raih tangannya, gue genggam erat supaya dia gak kabur melengos dari gue lagi. Dia meleng ke arah kanan. Menatap gue sekilas pake sudut matanya. Mulutnya gak mau bilang sepatah kata sama sekali. Dia cuma diem. Tangan gue dilepas. Dia ngadu sama tembok yang ada di sudut sana. Gue biarin dia sendiri yang nyelesain masalahnya sama tembok di sana. CPU komputer portal perlahan gue nyalain, bersikap seolah gak ada apa-apa.

Maaf, Kak. Baru bales. Kayaknya lebih baik kalau kita putus aja deh, Kak. Aku udah gak bisa sama kakak lagi.
Reply?
Y/N

Gue menatap layar HP gue dengan penuh amarah. Anak ini gue rasa udah bener-bener kesambet. SMS itu udah gue kirim seabad yang lalu! Dan dia baru bales sekarang dengan tiba-tiba minta putus sama gue. Parahnya, keputusannya itu terjadi tanpa ada alasan yang jelas. Kenapa juga gak bilang secara langsung kalau mau putus sama gue. Jadi ini balesan dia setelah 6 bulan gue berjuang buat jadi yang terbaik buat dia? Jadi ini sifat aslinya anak ini?!

Okay, gue terima keputusan lo. Tapi kita masih bisa tetep berhubungan sebagai temen kan?
Send?
Y/N

Gue bales SMS-nya dengan secepat yang gue bisa. Sambil setengah berharap supaya dia bisa kembali lagi ke genggaman gue. Supaya dia bisa sama gue lagi, ngisi hati gue yang kosong. Empat puluh menit gue nunggu dia bales SMS gue. Kali ini gue benar-benar marah dan gak sanggup lagi buat menggapai dia lagi, memulai dari awal lagi. Enam bulan ini berakhir begitu aja tanpa gue tahu apa salah gue. Dan tanpa gue tahu alasannya.

Gue terbangun sambil agak terbatuk dari tidur ganteng gue. Gue kaget bukan kepalang mendapati diri gue yang masih ada di tempat kehormatan gue sebagai orang yang diamanahkan buat jaga warnet. Gue lebih kaget lagi saat terbangun dengan puntung rok*k yang masih terjepit di sela-sela kedua bibir gue. Kenyataan yang pahit bagi gue, bangun dengan baju oranye lusuh, ditemani gelang warna-warni menghiasi pergelangan tangan kiri gue yang makin kurus tersedot stres gue. Rambut gue kucel, rasa percaya diri gue menyusut. Hari-hari gue gak akan pernah sama lagi setelah ini. Gak akan pernah. Bagaimanapun caranya, gue gak akan mampu menggenggam tangan kecil yang menghangatkan itu sekali lagi.

Cerpen Karangan: Risti Fauziyah Habibie
Blog: tishaxandria.blogspot.com
Akhirnya setelah sekian lama bias nulis cerpen lagi. Pake nama pena pula! XD. Ini adalah cerpen pertamaku yang punya sad ending dan juga karakter utama cowok. Cerpen ini dibuat karena terinspirasi oleh seorang teman yang namanya Yoga Adhityara Ramadhany. Minta kritik dan sarannya, ya!. Enjoy! Facebook: Re Xandria. Twitter: @tshxandria. Instagram: tshxandria. E-mail tshxandria[-at-]gmail.com. Blog: http://tishaxandria.blogspot.com

Cerpen Warung Internet (Part 2) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Shortage is Love (Part 1)

Oleh:
“Ayo cepat bangun ini hari pertamamu di sekolah barumu, kamu tidak boleh terlambat di hari pertamamu”. “Iya ma ini aku udah bangun” Jawab Vino dengan mata tertutup. “Kalo kamu

Jodoh Pasti Bertemu

Oleh:
Hari Senin, hari yang sangat melelahkan itu karena aku mengawali hariku dengan upacara yang sangat membosankan ditambah aku anggota OSIS, hari itu sebenarnya bukan tugasku menjadi petugas, tapi Mika

Nama Sebelum Aamiinku

Oleh:
“Nimaaass…” panggilnya dari tempat parkir yang tidak jauh dari tempatku berdiri. Di sampingnya, ada seorang perempuan yang sangat asing. Baru hari ini Aku melihatnya. Sepertinya dia anak baru. Aku

Apalah Arti Sebuah Mimpi

Oleh:
Hari itu setelah berakhirnya jam mata kuliah semua keluar dari dalam kelas, seorang anak perempuan datang menghampiriku dia bertanya “apalah arti sebuah mimpi?”. Perkenalkan dulu namaku Alvis, aku mempunyai

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *