Ini Perasaanku Pak

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Pendidikan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 17 October 2017

Terkadang siswa juga butuh didengar, karena ia selalu mendengarkan.
Terkadang siswa juga butuh dimengerti, karena mereka juga akan mencoba memahami.
Tidak semua orang sependapat, kan?

Tik tok tik tok …
Jam dinding di ruang X-IPA-1 sudah menunjukkan 4 sore, namun Pak Soni selaku guru Fisika paling killer di SMA 4 ini masih bergurau ria di depan kelas membuat hampir lima puluh persen anggota X-IPA-1 ini tertidur.

Nesya Point of View
Mulutku sudah menguap sejak dua jam yang lalu, ketika semua murid di kelas sebelah pada berhamburan keluar sedangkan tidak dengan kelasku ini, ya tiap hari Sabtu adalah hari paling sial bagi kami, penduduk X-IPA-1.

“Ssttt… Nes… Oi…” aku sama sekali tidak menghiraukan panggilan itu, siapa lagi kalau bukan Si Ozan nyebelin, dia pasti mau minta kertas contekan, mana otak gua lagi padet lagi.
Yup, contekan! Meski nggak ulangan tapi setiap jam pelajaran Mr. Killer haruslah seperti ulangan, jadi jika seminggu dua kali pertemuan selama enam jam maka itu derita kami semua, berteman dan berbicara bersama fisika tercinta.
“Kosong Lima,” ucap Pak Soni, tentu saja aku melotot, itu kan nomor absenku, aku segera melihat ke arah nomor dadaku yang terpampang 05 di sana, habis gua.
“Silakan keluar!” Perintahnya,
“Ap–” aku langsung menutup mulut ketika sadar bahwa yang ingin kuajak bicara ini bukan manusia, jika saja aku boleh bertanya, apa salah saya?
“Tiga belas yang salah, kosong lima tidak bersalah,” tiba-tiba suara lantang itu seketika membuat langkahku terhenti, aku baru saja hendak melangkah keluar X-IPA-1 dengan mata berkaca-kaca.

“Dua tujuh, silakan memberi saksi!” Katanya, benar-benar seperti di pengadilan.
“Tiga belas melempar kertas yang berisi minta contekan pada kosong lima, tanpa perencanaan kosong lima sebelumnya.”
“Tidak, Nesya dan saya berkomplotan pak,” bela Ozan, si nomor tiga belas, tentu saja mataku membulat, jelas-jelas aku tak menghiraukannya tadi.
“Silakan dibaca pak isinya!” Ucap si dua tujuh tadi.

Pak Soni melangkah mendekati kertas yang berada di mejaku itu, sebelum pak Soni mengambil, Ozan terlebih dahulu mengambilnya.
“Saya dan Nesya bersedia di hukum pak,” kata Ozan, tentu saja aku tak percaya, tega-teganya Ozan berkata seperti itu, aku sedang difitnah, mana mungkin aku ikut dihukum jika aku tak bersalah, aku tidak terlibat perencanaan itu, Ozan sendiri yang meminta jawaban itu dan aku belum tentu memberinya.

“Kenapa kosong lima dihukum? Yang salah tiga belas, ini tidak adil namanya,” bela si dua tujuh.
“Ozan, mana kertasnya atau kamu saya keluarkan dari mata pelajaran fisika?” Gertak Pak Soni, Ozan ketakutan.

Nesya, tulis semua jawaban elu, -13

“Kalian bertiga keluar!” Perintah Pak Soni,
“Saya?” Kata si dua tujuh,
“Ya,”
“Loh, tidak mau.”
“Melanggar kamu ya!”
“Saya tidak bersalah, jadi saya tidak berhak dihukum.”
“Kamu menimbulkan keributan.”
“Membuktikan kebenaran katanya menimbulkan keributan. Kalau semua orang bapak salahkan bahkan sebelum berbicara dan hendak bertanya dimana salahnya, itu namanya ingin menang sendiri.”
“Tidak sopan”
“Ini keluhan dan isi hati saya. Jika bapak ingin dimengerti, mohon mengerti muridnya. Kami di sini belajar, bukan seperti robot yang bisa diatur seenaknya. Kami di sini butuh senyuman dan keramahan, bukan amarah. Kami butuh pendidikan bukan tuntutan. Kami berhak dihukum jika salah, bukan dihukum sesuai kemauan anda. Jika ingin dihargai, jangan jadikan kami robot!”

Pak Soni terdiam, si dua tujuh itu menatapnya, Pak Soni seolah mencerna kata kata si dua tujuh, selama ini Ashari, si dua tujuh, adalah sosok paling pendiam di antara kami, dia selalu mendapat nilai tertinggi di fisika, jika semua mengeluh, maka dia akan semangat mengerjakan tapi ternyata dia tetaplah siswa seperti kami, dia juga memiliki perasaan sebagai remaja labil yang tidak suka guru killer, karena sekarang masih SMA tahapan dididik bukan seperti kuliah tahapan pengarahan dari apa yang telah dididik.

End

Cerpen Karangan: Aulia Taureza
Facebook: Ataureza Aulia
Lihat cerpenku yang lain ya 😉

Cerpen Ini Perasaanku Pak merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Surat Di Laci Meja

Oleh:
Nama gue Cinta. Sekarang gue duduk di kelas X SMA. Gue lagi naksir sama seseorang, dia senior gue. Namanya Ciko. Gue gak tau kenapa gue bisa suka sama dia.

Grandmaster Dari Kampung

Oleh:
Aku suka bermain catur. Tapi aku selalu kalah dalam permainan itu. Setelah pulang mengaji dari mesjid atau setelah solat isya aku selalu pergi ke rumah temanku. Ya tujuannya untuk

Cinta Itu Kesetiaan

Oleh:
“Ya ampun. Kok hari ini tugasnya makalah semua. Jadi ribet ini bawanya.” Talitha menggerutu di sepanjang perjalanan menuju perpustakaan. Sesekali Ia membenahi letak tumpukan makalah di tangan kirinya. Tak

Bayangan Yang Hilang

Oleh:
Cahaya gelap kebiruan menembus kaca jendela kamarku. Kelopak mata yang masih melekat erat, aku paksa untuk membuka. Perlahan aku mencoba membuka kedua kelopak mataku, tatapan mataku tertuju ke arah

Cinta Itu Masih Tinggal Di Hati

Oleh:
Genap sudah lima tahun berlalu, semenjak aku memutuskan melanjutkan studi ke luar kota. Aku masuk ke salah satu Universitas swasta di Semarang. Awalnya kedua orangtuaku enggan untuk melepas kepergianku.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *