Proses

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Pendidikan, Cerpen Perjuangan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 14 November 2018

Sudah larut malam tapi aku masih sibuk menghadapi layar monitor di depanku. Tak aku hiraukan jam berdentang dengan melodi yang mengiringinya, sekarang sudah tepat pukul 00, hari sudah berganti. Aku biarkan radio berisik di sebelahku, setidaknya ia menjadi teman dikala sunyi ini, sudah tak terdengar lagi penyiar yang berbincang menyapa pemirsa, kini hanya terdengar alunan lagu-lagu syahdu, tampaknya merekapun juga sudah lelah dan ingin menghabiskan malam untuk beristirahat. Aku coba untuk menoleh ke saudara satu kamarku, dia pun sudah tertidur pulas. Ah sudahlah!
Aku masih sibuk menelusuri alamat web yang satu ini, aku sibuk mengotak atik komputer milikku. Aku begitu tak sabar hingga rela menunggu pergantian hari di larut malam ini. “Aku telah menggantung mimpi ini sejak lebih dari tiga tahun yang lalu. Akankah aku menggapainya saat ini juga?” gumamku dalam hati.

SMA favorit, ya SMA favorit di kota ini. Inilah yang aku incar setahun belakangan ini. Aku pun semakin giat mengejarnya di tahun terakhir madrasahku. Entah apa yang mengubahku sejak saat itu. Bahkan mungkin aku menjadi pemimpi yang sangat hebat kala itu, meski aku tak begitu yakin bahwa aku bisa meraihnya. Tapi setidaknya aku berhasil menggenggam kuat tekadku, aku berhasil menggebu tinggi semangatku, aku berhasil mengubah aku yang pemalas tingkat akut sebelumya menjadi lebih tekun saat itu. Ya, memang tidak terlalu berlebihan, jelas saja semua itu hanya akan sebesar kapasitasku.

Menjelang UN hingga setelahnya pun begitu, aku tentu menghadapi jatuh bangun terhadap usahaku. Tapi tak apa. Kata orang semua itu biasa, segalanya butuh proses. Aku setuju dan terus bangkit.
Sampai sekarangpun aku masih percaya, dan sering melafalkan kalimat itu “segalanya butuh proses!”

Sudah hampir satu jam aku duduk di depan komputer ini. Dari kabar yang aku dengar, pengumuman diterima atau tidaknya di SMA favorit ini sudah bisa diketahui hari ini juga. Melawan rasa kantuk, mataku masih menyala dengan sejuta harapan untuk menunggu pengumuman itu.

Yeey! Akhirnya! Aku bersorak bahagia. Hasilnya menyatakan aku LULUS. Tanpa sengaja suaraku membangunkan kakakku yang tertidur pulas di sebelahku. Aku pun memeluknya dan memberitahunya. Kemudian, tanpa sabar aku berlari keluar kamar dan membagi kabar gembira ini kepada orangtuaku. Mereka memberiku pelukan hangat dan ikut bahagia. Tak lupa, aku patut bersyukur kepada Allah atas segala kasih sayangnya. Dan benar sekali “segalanya butuh proses”, sekarang aku mencicipi manisnya perjuangan itu.

Cerpen Karangan: Nurul Fadhiylah
Blog / Facebook: Nurul Fadhiylah

Cerpen Proses merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Love Takes A Hurt

Oleh:
Semburat cahaya jingga masuk melalui jendela kamarku yang berada di lantai dua. Senja. Senja telah tiba menyapaku yang sedang merebahkan badanku di atas kasur sambil menatap langit-langit kamarku yang

Aku dan Aku

Oleh:
Sepulang mabal sekolah di sore hari, aku berdiri di tepi jalan menunggui angkot menjemputku pulang ke rumah. Bagiku sekolah seperti penjara karena tidak memberiku kebebasan dalam berpenampilan, dipaksanya aku

Angan Tak Sampai

Oleh:
Koridor sekolah nampak ramai. Bagaimana tidak, hari ini adalah pengumuman penerimaan siswa baru. Yup! Papan pengumuman sudah penuh dengan orang-orang yang tidak ia kenal. Hampir saja ia ditabrak-tabrak puluhan

Cerita di Bawah Hujan

Oleh:
Hujan kembali mengguyur kota Jakarta. Membuat genangan-genangan air yang tak beraturan. Seorang gadis SMA terus menghentakkan kakinya kesal. Meruntuki hujan yang tak kunjung reda. Bajunya sudah basah akibat angin

Umy Untuk Zahirah

Oleh:
Terik mentari di siang hari itu tak pernah dirasakannya, meski teriknya terasa sejengkal di atas kepala namun terasa sejuk baginya, peluh yang menetes tak digubrisnya, yang dipikirannya hanyalah agar

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *