Story About Me and Friends

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Inspiratif, Cerpen Pendidikan, Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 26 February 2013

Aku dan Shara sedang bergurau. Teman-teman yang lain juga, Icha, Dhiya, Salsa, Kiara, Siska, Dea, dan semuanya sedang bercanda tawa, karena dua pelajaran terakhir ini kosong. Kuputar mataku ke segala arah. Mataku menangkap Intan, temanku. Dia sedang terdiam sendiri.
“Shar, kenapa tuh si Intan?” tegurku pada Shara yang asyik membaca komik humornya. Shara tak menggubris. “Woy!! Kayshara Audiva Kyrani!!” seruku.
“Eh iya apa? Siapa? Kapan? Dimana?” Shara latah. “Iuuuhhhh!” seruku.
“Ada apa Shar? Kok kamu ngagetin aku segitunya siih, Sampe nyebut nama panjang segala! Komiknya kan seru banget! Ada apa sih??” ujarnya jengkel.
“Liat deh, kenapa ya si Intan diem terus? Padahal Olla juga lagi ada di mejanya Alya sama Jasmine, keliatannya sih lagi baca komik buatn mereka. Biasanya si Intan ikutan?” ujarku.
“Samperin yuk” Tanpa jawab pertanyaanku, tanpa ba bu be bo dia malah menarik lenganku ke meja Intan, yang berada di baris depan.

“INtan.” Sapaku.
“Eh Najma, ada apa Naj?” ia terlihat kaget karena sepertinya sedang melamun.
“Mau nanya. Tapi kamu jawab yang serius ya.” kata Shara.
“Iya” kata Intan singkat.
“Hmmm.. Hmmm.. Hmmm..” aku bingung mulai dari mana. Masa langsung nyerocos, Mencari kata yang tepat dulu, hihi..
“Kamu kenapa sih, kok dari tadi diem terus? Keliatannya lagi sedih ya? Olla lagi di meja Jasmine, biasanya kamu ikut” Aku kaget. Shara kok main langsung nyahut gitu sih. Kucubit pelan paha Shara. Shara melotot.
“Enggak kok.. Aku enggak apa-apaa.. Cuma lagi enggak mau baca komik aja.. tadi aku ngobrol dikit kok sama Olla” katanya, gugup.
“Udah.. Ngaku aja deeehhhh.. Ga bakal bocoriiinnn.. Sumpaaah..” UJarku. Saking KEPO alias mau tahu aja aku sampe bilang Sumpah-Sumpah segala.. Wkwkwk..
“Janji ya lho.. ini bener-bener rahasia. Eh ya, tapi tadi Najma dari mana?” Intan akhirnya menyerah juga..
“Tadi?? Abis beli seragam yang baruu..Sama bayar SPP atau iuran bulan ini, 250 ribu kan ya Shar?..” kataku, menjawab pertanyaan Intan. “OH”
“Ayo, udah janji dosa lho kalo boong! Kenapa kamu dari tadi diem dan murung teruus?” seru Shara, tak sabar.
“Jangan kasih tau siapa-siapa ya.. Sebenernya.. Aku udah nunggak SPP selama 2 bulan.. Jadi 500 ribu kan..? Tapi gimana mau bayar.? Bapak cuman supir salah satu keluarga, dan di hari Sabtu bapak ngojek. Gaji bapak perbulan saja kalau tidak salah kurang lebih 300 ribu, karena bapak sehari kerja Cuma dari jam 8:30 pagi sampai jam 4:30 sore..” Intan menarik napas, “Dan ibu hanya buka warung kecil disamping rumah doang. Untuk makan, uang lebih kadang Cuma 20 ribu. Itupun harus dipakai yang lain..” cerita Intan panjang.

Aku dan Shara diam. Intan nunggak SPP 2 bulan berarti jadi Rp500,000 rupiah yang harus dibayar dan lima ratus ribu rupiah itu bukan jumlah sedikit. Pukul 2:30, bel pulang berbunyi.
Aku sudah mengumumkan jangan pulang dulu semuanya yang perempuan. Kami bersebelas (di kelasku yang perempuan ada 11), rapat di kelas. Aku membicarakan masalah Intan. Intan memang anak yang baik, dan tidak pernah rendah diri walau miskin.
“Gimana kalau jualan?” usul Dea.
“Great, Dea! Di depan kompleks rumah Sunset Valley, komplek aku tiap jumat, sabtu, dan minggu ada bazaar yang jual makanan sama aksesoris gitu.. Siapa yang rumahnya di kompleks Sunset Valley” seruku, tiba-tiba melontarkan usul.
Alya, Shara, Dea, Icha, Priscila, dan Raissa mengangkat tangan. “Gimana kalau aku, Alya, Shara, sama Dea yang bagian jualan makanan di bazaar itu, dan Icha, Priscila, sama Raissa bagian jualan aksesori kayak jepitan, kalung” kataku.
“SETUJU!!!” teriak kami yang rumahnya di kompleks Sunset Valley. “Kalau soal barang yang dijual? Bisa nggak ikhlas aja beliin barang jualannya?” ujar Alya.
“Oke.. kita beli aksesori-aksesori di ‘Melody Shop aja, bagus dan murah!” seru Priscila. Icha dan Raissa mengangguk.
“Kita, yang rumahnya nggak di Kompleks Sunset Valley?” Tanya Dena, yang rumahnya di Flowerist Housing.
“Gimana kalau aku, Dena, Jasmine, dan Olla jualan di sekolah ke adik-adik kelas 1 sampai kelas 4, jepitan yang dibuat dari sedotan, stiker, sama yang lain?” kata Siska. Setuju semua, dan kami bubar.

Hari Jum’at. Kami pulang pukul 11 siang. Semua sudah sepakat. Aku, Shara, dan Alya akan menjual makanan dan minuman yakni:
– Es Teh Manis
– Donat keju
– DOnat meisis
– Coklat batangan
– Permen lollipop
– Jus jeruk

“Sudah hamper mulai bazarnya! Tuh liat Priscil (panggilan buat Priscila), Icha, Raissa jualan di itu!” seruku.
“Yuk, siap-siap ya! Es the siap, jus jeruk, donat, coklat, lollipop, sudah kan?” absen Dea. “udah” kompakku dan Shara.

Laki-laki pada keluar setelah Shalat Jum’at di Masjid Jami An-Nadaa diseberang bazaar ini. 50% nya pada mampir ke bazaar.
“Kak, es teh manisnya berapa?” Tanya seorang anak laki-laki yang kayaknya sih berumur 7-8 tahunan.

Kami melayani banyak sekali. Alhamdulillah, dari 20 gelas es the manis, sekotak donat keju, sekotak donat meisis, 15 batang coklat, 10 batang lollipop, dan 10 gelas es jeruk laku semua.
Alhamdulillah, dapat uang 157.500. Tapi pasti maish kurang.
“Pris, Cha, Sa, gimana? Dapet berapa? Laku enggak?” tanyaku bertubi-tubi.
“Alhamdulillah lho Naj, laku semuaa! Ga ada sisa! Dapat 175.500. Alhamdulillah.. Kalau kamu? Gimana?” seru Priscil.
“Alhamdulillah. Aku dapat 157.500. Ga ada sisa!” seru Dea senang. “Gimana ya, Siska, Dena, Jasmine dan Olla?”
“Aku SMS Dena, kata mereka hasil jualan keliling komplek dapet 123.000.. mereka jualan jepit dari sedotan, alat tulis, dll lah” kata Dea.

Senin hari, di sekolah..
Uang baru terkumpul kira-kira Rp 458.000. Masih kurang sedikit lah. Kami sekelas jualan jepitan, pensil yang dikaish hiasan, penghapus, penggaris, dan loose leaf pada adik-adik kelas.
Alhamdulillah, digabung terkumpul 115.000. Alhamdulillah!! Lebih..! 573.000! Sorenya..

“Dek Najma, temen kakak ada yang mau bantu temen kamu nih, nyumbang 200.000! Kasihin ya” kata kakakku Adinda.
“Alhamdulillah, makasih berat, bilangin!”

“Dek Najma, ummi certain ke temen ummi, ada yang mau nyumbang 300.000 nih buat temen kamu. Kasihin ya, amanah” kata ummi.
“Wah, Alhamdulillah!” seruku.

“Dek Najma, abi certain tentang teman kamu ke teman abi, ada beberapa yang mau nyumbang, ini jadi ada 500.000” kata abi malamnya.
“ALHMADULILLAH! Makasih ya..” kataku.
Ku mengajak temen perempuan sekelas 5A konferensi lewat YM.

Najmanabilaaa: Hei, temen temen kakak, umi dan abi aku pada mau nyumbang buat Intan. Ada sejuta, Alhamdulillah..
Jasmine_khainisa09: Bunda mau ikut nyumbang juga, 100.000 Maaf dikit ? Berarti, ditambah hasil kita 573 ribu, ditambah sumbangan dari najma satu juta, sumbangan dari bundaku 100.000, trs ktnya ibunya Shara mau nyumbang 200.000 jadi satu juta delapan ratus tujuh puluh tiga. Gede banget! Gmn 173.000 nya kt pke beliin dia tas dan alat-alat tulis? klo spatu dia kan bru dikasih sm Diandra.
Shara_Kyranni: yang beli tasnya Dea, alat tulisnya najma. AKu setuju banget sama jasmine ^_^
Salmadea_audiva123: Boleh tuch.. aku tau toko yg jual tas bagus-bagus tapi lumayan harganya.. kebetulan ada yg model baru, lagi diskon smpe lusa. Harganya 90.000. kuat bahannya. Mau ga?
Najmanabilaaa: boleh banget ? ? ?
Denaniratafidha01: RT Najma ^_^
Olla_star: Boleh tuch
Najmanabilaaa: Aku juga ada baru nemu di pertokoan alat tulis lengkap motif garis-garis, ada pulpen 2, pensil biasa 1, pensil mekanik 1, penghapus 1, legkaplah.. harganya 22 rb. Mau ga?

Priscila1111: Mau lah. Lagian lebih bagus kalo ngepas satu juta.. bagus juga kan,
Jasmine_khainisa09: Boleh tuh naj. Ntar kasihinnya hari Senin minggu depan ajaa.. Dea sama najma belinya bisa hari ini/sabtu. Kta bikin kejutan gt looh
Khairumnisa_icha: SETUJU. Semuanya gimana? Setuju
Shara_kyranni: Setuju lah. Eh kok icha baru nongol.
Risandasiska_: Aku jg bru nongool.. Aq setuju
Najmanabilaaa: Gimana? Kebetulan uang hasil jualan kita sudah di aku kan? Waktu itu Priscil udah ngasihin waktu ketemuan. Jasmine, km transferin uang sumbangan bunda km ya, ke rekening bank aq.
Jasmine_khainisa09: iya baru aja bunda transfer
Najmanabilaaa: Dea ketemuan sm aku di taman Sunset Valley
Salmadea_audiva123: Ok, yuuk!
Najmanabilaaa: Udah ya, aku disuruh umi udahan maen computer

Tak ada yang membalas lagi. Tau-tau semua dah offline. Aku dapat tugas membelikan alat-alat tulis. Aku janjian sama Dea hari ini, pukul 3:30 alias setengah empat. Ini sudah jam 3:20.
“Ummi.. Aku pergi ya! Janjian sama Dea di taman Sunset Valley!” seruku minta izin. “Iya! Tapi sama kak Adinda! Terus mau kemana?” jawab ummi.
“Oke lah.. Pake sepada! Terus mau ke Disney World! Toko baru itu loh!” kataku. Disney World itu toko tempat aku mau beli alat-alat tulis. Itu toko baru, baru 2 hari lalu bukanya, jadi disana ada diskon. Yang kutahu alat tulis lengkap di diskon 25 persen sementara tas diskon 35%! Gimana gak ngiler?
“Oh, iya boleh” kkata ummi. Aku pun diantar kak Adinda, pake sepeda, wkwkwk.. Karena aku sambil membawa uang satu juta delapan ratus tujuh puluh tiga ribu rupiah! Hasil jualan+sumbangan buat Intan.

Sesampainya di Taman Kompleks Sunset Valley,..
“Dea! Maaf ya telat. Eh kamu mau beli tasnya di toko mana? Aku di Disney World” Kataku, langsung To The Point. Kulihat kak Adinda menjauh, tak mau emnguping. Taunya ada kak Dina, kakak Dea.
“Gak telat kok Naj. Dimana? Disney World? Aku ebli tasnya disana juga ah! Ayo!” Dea bangkit. Kita berempat ke Disney World deh.

Di Disney World..
“Wih! Alat tulis ini lengkap nih! Tip-ex, pulpen, pensil, pensil mekanik, peraut, penghapus, penggaris, plus notes lagi!.. Diskon 25%! Harganya 32.000! Murahnya! Beli ini aja ya De, buat Intan?” Kataku minta persetujuan. Dea mengacungkan jempol. Kuambil deh.
“Tasnya yang ini bagus? Lagipula banyak kok anak kelas 5 tasnya ada yang kartun!” kata Dea.
“Tuh, ada yang motif garis-garis dan sakunya gambar Minnie Mouse! Itu saja! Harganya 89.000! Diskon 30%” kataku. “Iya yah! Bagus, yang kamu pilih saja.” kata Dea. Kami juga membelikan 5 buah buku tulis. Kami akan membayarnya menggunakan uang ini, sumbangan untuk intan+hasil jualan.

“Jadi Rp 136.000 rupiah” kata kasir.
AKu menyerahkan uangnya, dua lembar 100 ribu dan menerima kembalian.

Senin..
Aku sudah menyerahkan uang buat Intan, sejumlah.. ah, aku enggak tau, karena 500 ribunya sudah dipaakai bayar SPP Intan.
“Anak-Anak… Bagi yang belum melunaskan SPP Bulan lalu dan sekarang, tolong segera!” seru Bu Nisha.
“Maaf bu baru sekarang! Tadi baru! Aku lupa terus!” Celetuk Faiz. “Iya” kata bu Nisha. “Intan..” kata bu Nisha.
“Maaf Bu. Saya akan segera melunaskannya saat Bapak punya uang” kata Intan pelan. Dari nada suaranya, jelas dia sedih sekali.
“Intan.. SPP bulan ini dan bulan lalu sudah lunas” kata bu Nisha. Semua mata tertuju kepada INtan dan tersenyum. Yang laki-laki sudah tau lho! Baiknya, mereka bersedia (yang cowok) jualan dan hasilnya 50.000..
“Sudah lunas? Tapi saya belum bayar bu!” Intan terheran dan kaget.
“Berterimakasihlah pada semua anak kelas ini. Karena mereka bersedia jualan dan sebagainya untuk memberikanmu uang. Perwakilan dari kelas, Najma, silakan maju” kata bu Nisha.
Aku segera maju. Bu Nisha memberikan isyarat untuk berbicara.
“Yah.. Ga banyak kata-kata sih buat Intan. Hanya.. ya, kita sekelas, terutama yang perempuan, karena tau kamu kekurangan uang untuk membayar SPP kita bersedia berjualan dan mengumpulkan uang. Dan kita sudah melunaskan SPP-mu sebesar 500 ribu. Terus.. ada beberapa barang juga buat kamu..” kataku, lalu menyodorkan plastik kreset yang berisi alat sekolah untuk Intan.
Ada tas, alat tulis, buku tulis, kaus kaki (kita tau kaus kakinya sudah bolong-bolong), tempat pensil (Kita juga tau tempat pensilnya hanya berupa kantong kecil), plus kita juga pesan baju seragam sekolah An-Nadaa yang batik.

Intan menganga. Ia tak percaya itu. Dia menangis terharu. Yang laki-laki pada lari keluar semua. Yangperempuan akhirnya menangis semua karena terharu. Jasmine yang membawa kamera digital memotrt-motret dan akhirnya terjadilah acara narsis-narsisan.

“Terima kasih ya, semuanya” kata Intan, pada kita semua dengan terharu.

Cerpen Karangan: Namira Assyifa Prasetio
Blog: http://namirasyifa.multiply.com
Twitter: @kaka_assyifa
Email: syifaprasetio@gmail.com

Cerpen Story About Me and Friends merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Understand

Oleh:
“Fel! Lo sekarang ada di mana?,” tanya Billy saat Felly hendak keluar dari mobilnya. “Kenapa emang?,” tanya Felly sebelum ia menjawab pertanyaan dari Billy. “Lo semalem nggak nginep di

Beautiful Seventeen

Oleh:
Begitu bangun dari tidurnya. Tari langsung tersentak. Ia ingat bahwa hari ini upacara di sekolah. “Haduh, udah jam berapa nih? Ah telat dah gue” keluh Tari. Setelah bangun, ia

Harapan Seorang Ibu

Oleh:
Duduk manis di beranda rumah, kegiatan yang selalu dilakukan saat libur sekolah, menikmati udara pagi yang sejuk di rumah reot peninggalan almarhum ayahku. Aku remaja miskin 16 tahun yang

Halaqoh Empat Pemuda

Oleh:
“Janganlah berjalan di belakangku, karena mungkin aku tak bisa memimpinmu. Jangan pula berjalan di depanku, mungkin aku tak bisa mengikutimu. Berjalanlah di sampingku dan jadilah sahabatku..” -Anonim- Suatu sore.

Aku Menunggu Mu

Oleh:
Tik-tok-tik-tok. Sudah dari tadi Sarah memperhatikan jamnya, namun tatapannya belum juga berpaling dari jamnya yang berwarna merah muda itu. “Ayolah, cepat bel!” katanya pelan. Ternyata bukan hanya Sarah saja

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Story About Me and Friends”

  1. Namira AP (penulisnya) says:

    Wah, seharusnya gak usah ada percakkapan YM nya tuH! hahha,,, aku lupa mengedit 😀

  2. Ayu nawang says:

    Cerpennya bgz jg. . . .

Leave a Reply to Ayu nawang Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *