Tak Seburuk Perpisahan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Pendidikan, Cerpen Perpisahan
Lolos moderasi pada: 5 May 2017

Plafon keabu-abuan membuat Yuta kecewa ketika sekali lagi terbangun. Sementara di luar, garis jingga membentang indah di langit. Yuta cukup akrab dengan semua itu. Tempat yang ingin ia coba tinggalkan. Namun tak lama menariknya kembali dalam ketidaksadaran.

“Sudah bangun?”
Yuta enggan berpaling. Matahari bulat besar besar di balik jendela kaca bening rumah ini menjadi perhatiannya.
“Ya” jawab Yuta sekenanya.
Ibu Yuta merangkul bahu putri tunggalnya itu. “Bukannya hari ini adalah HUT PGRI? dan ini menjadi kode akhir masa Program Pengalaman Lapanganmu?” Ucap ibu Yuta.
Yuta diam sambil memperhatikan ibunya. Wanita yang melahirkan dan merawat ia hingga usianya mencapai 21 tahun. Pertanyaan ibu membuat Yuta kembali mengingat masa-masa dimana Yuta tertawa bersama siswa siswinya, kekonyolan dan antusias mereka dalam belajar membuat Yuta takut menghadapi perpisahan bersama siswa siswinya.
Mata Yuta memanas kemudian mengeluarkan butiran air bening berjatuhan dari mata bulatnya dan mengalir membasahi pipinya yang gembul. Tanpa Yuta sadari ibunya telah duduk di sampingnya.
“Kenapa kau menangis?” Ucap ibu merangkul putrinya itu kemudian mengusap lembut rambut Yuta.
“Aku tak apa bu, hanya saja aku tak menginginkan perpisahan ini. Aku pasti akan merindukan mereka tetapi mau tak mau kami harus berpisah” ucap Yuta sendu.
“Setiap pertemuan pasti ada perpisahan entah itu mengoreskan kesedihan atau kebahagiaan. Baiklah sekarang tinggalkan kasurmu dan bersiaplah ibu telah menyiapkan sarapan dan baju yang akan kau pakai nanti. Segera atau kau akan terlambat” ucap ibu tegas meninggalkan Yuta dengan segala pemikirannya.

Yuta bangkit bediri dan segera bersiap menuju sekolah tempat ia melakukan Program Pengalaman Lapangan. Selama perjalanan berlangsung Yuta tak menghiraukan kemacetan dan keributan yang terjadi di setiap sudut ibu kota. Pemikiran-pemikirannya menghilangkan fungsi seluruh indra yang Yuta miliki.

Matahari mulai menghiasi dan memancarkan sinarnya dari langit tanpa setitik pun keraguan. Beberapa orang terlihat sedang terburu-buru mengabaikan sengatan matahari. Yuta berjalan anggun melewati trotoar menuju sekolah. Yuta sampai tepat saat bel sekolah berteriak lantang dan menulikan telinga warga sekolah. Para guru berdiri sejajar membentuk garis vertikal di depan pion catur berpakaian sekolah lengkap yang siap untuk melakukan upacara HUT PGRI.

Upacara dilakukan dengan baik dan hening. Upacara kali ini terlihat berbeda, hal itu tampak dari peserta upacara yang meninggalkan kerutan di dahi mereka yang menandakan para peserta memikirkan hal yang cukup memusingkan.
Upacara ini menampilkan seluruh siswa siswi yang memiliki akhlak yang baik dan bakat yang luar biasa.

“Dan yang mendapatkan penghargaan guru PPL terbaik adalah Yuta Jacquline” suara itu berasal dari seorang pria berperawakan Indo-Jerman yang berhasil menghilangkan lamunan Yuta.

Yuta mengernyitkan dahi dan dengan langkah gontai berjalan mensejajarkan diri dengan pria itu. Tampak dari kejauhan seorang wanita menggerakkan kaki mendekat ke arah Yuta. Wanita itu memakai seragam guru senior dan setiap langkahnya menunjukkan sisi anggun seorang guru. Kemudian wanita itu memberikan sebuah kotak kado berukuran sedang kepada Yuta. Wanita itu bersalaman dan memberikan sebuah senyuman yang tulus kepada Yuta.
Upacara telah resmi selesai. Dan kenyataan itu cukup menjadi kode yang menampar Yuta bahwa ia akan berpisah dengan siswa siswinya.

Yuta berdiri dan mengobrol dengan para guru senior sampai akhirnya seorang siswa menghampirinya. Mereka mengobrol beberapa menit setelah itu Yuta mengikuti langkah tiap langkah siswanya menuju sebuah ruangan berukuran 5×7. Yuta memasuki kelas tersebut dengan tatapan curiga.
Yuta masuk dan disambut dengn sorotan mata menghina dari para siswa siswinya. Yuta kaget dan terdiam sepersekian detik sampai seorang siswa laki-laki yang ia kenal membuka suara
“Hi Ibu Yuta. Senang ya dapat penghargaan. Asalkan ibu tau kalau ibu sama sekali tak pantas mendapatkan itu dan ibu tau kenapa?” Ucapnya menunjukkan senyum yang tak dapat diartikan.
“Apa yang kau maksud nak?” Ucap Yuta dengan tubuh bergetar dan mata hampir mengeluarkan bulir bening.
“Kau sangat tak pantas menjadi guru. Tingkahmu seperti kau lah yang punya kekuasaan dan caramu mengajarkan kami membuat kami muak dengan wajah memelas mu itu. Kau seperti memaksakan ikan untuk memanjat pohon” ucapnya dengan nada penuh kekecewaan.
“Maafkan saya atas itu. Saya hanya manusia biasa yang bisa saja melakukan kesalahan” ucap Yuta dengan tubuh bergetar hebat, giginya bergemelutuk menandakan dinding pertahanannya telah roboh.
“Hentikan cukup sampai situ. Apa kau gila menghina gurumu sendiri?” Ucap seorang siswi merangkul Yuta yang menangis tersedu-sedu di atas lantai keramik putih tempat ia berdiri tadi.
“Kau tak pantas membela guru seperti itu. Bahkan dia tak pantas disebut seorang guru” ucap siswa itu menunjukkan senyum menyeringai miliknya.
“Hentikan. Saya tak sanggup mendengar hinaan kalian. Saya minta maaf atas kesalahan saya. Tidakkah bisa kalian menghargai saya? Tahukah kalian bahwa saya menganggap kalian itu payung disaat hujan? Kalian berhasil menghibur saya dan menghilangkan kepenatan saya setelah selesai mengajar di kelas lain dan melanjutkan di kelas kalian dan saat ini kelas kalian juga yang menjatuhkan saya dari langit tertinggi. Saya sungguh tak menyangka ini akan terjadi” Yuta menundukkam kepalanya dan menangis sejadi-jadjnya.

Seketika kelas itu hening, hanya tersisa isakan Yuta yang menyayat hati. Tiba-tiba seorang siswa mengalunkan suara petikan gitar. Saat mendengar suara itu Yuta menegakkan kepalanya dan seorang siswi memegang kue bertuliskan “Happy Bithday Ibu Yuta”. Yuta terdiam memandang kue itu ada perasaan haru, bahagia, dan terkejut yang menyelimuti relung hatinya melihat kejadian apa saja yang baru terjadi. Yuta berdiri dan melihat bahwa seluruh siswa siswinya menyanyikan lagu selamat ulang tahun dan mengangkat kertas berukuran besar bertuliskan “maafkan kami ibu Yuta. Kami semua menyayangimu” Yuta menangis bahagia lalu mengajak siswa siswinya ke dalam dekapan hangat darinya. Setelah itu terjadi keheningan beberapa saat.

“ada yang bisa menjelaskan?” Ucap Yuta dengan suara parau khas orang habis menangis.
“maafkan kami buk. Kami tak bermaksud membuat ibu menangis seperti ini. Hanya saja kami ingin memberi kesan yang tak akan ibu lupakan. Kami tau setiap pertemua pasti akan mendapat perpisahan juga. Kami ingin mengoreskan perpisahan yang menyenangkan seperti ibu mengoreskan kebahagiaan di hati kami. Ibu cukup pantas menjadi seorang guru. Sekali lagi kami minta maaf” ucap salah seorang siswa.
“Nak dengarlah perpisahan ini bukanlah akhir dari segalanya tetapi permulaan dari kehidupan yang baru. Ibu sangat terkesan dengan apa yang kalian lakukan. Ibu menyayangi kalian para siswa siswi ibu” Yuta mengusap bulir bening yang jatuh dari pelupuk matanya. Kemudian ia memeluk satu persatu siswa siswinya.
Setelah itu mereka memotong kue, bernyanyi bersama dan diakhiri pemberian cendramata dari siswa siswi Yuta kepada dirinya.

Yuta kembali ke rumah dengan perasaan bahagia. Hidup tak segampang dan perpisahan tak sesakit kelihatannya. Menjadi guru bukanlah hal yang mudah banyak kejadian diluar dari apa yang kita bayangkan. Guru juga pasti akan bertemu dan berpisah dengan siswa siswinya. Banyak hinaan cacian dan makian yang dilontarkan para siswa atau siswi di belakang maupun di depan mereka tetapi hal itu tak membuatnya merubah tujuan hidupnya untuk mencerdaskan anak bangsa. Pertemuan dan perpisahan pasti akan mengoreskan luka ataupun kebahagiaan tersendiri baik di hati guru maupun muridnya.
Inilah sebabnya guru pantas disebut sebagai pahlawan tanpa tanda jasa.

Cerpen Karangan: Junita Barus
Facebook: Junita
ig: junitabrs
Medan

Cerpen Tak Seburuk Perpisahan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Suara Bintang Terdengar Hingga ke Jepang

Oleh:
Perjalanan kisah hidupnya baru di mulai ketika merasakan apa yang dinamakan merantau, pengalaman yang mengenakan, menyedihkan bahkan yang berbuah penyesalan sudah dirasakan secara “kenyang” olehnya. Niat tulus untuk melanjutkan

Cinta Takkan Kembali

Oleh:
“Hai”, Aku tersenyum. Sebelunya kita sepakat bertemu, di tempat pertama kali kita bertemu. 10 Tahun sudah kita terpisah, tempat ini pun sudah banyak sekali berubah. Dahulu tempat ini adalah

Yakin Bisa

Oleh:
Hai! Namaku Shafira Maulidya, biasa di panggil Fira. Aku sekarang duduk di bangku SMA, tepatnya di kelas 9. Aku anak sulung dari dua bersaudara. Aku hidup di keluarga yang

Untukku

Oleh:
“Maaf Eva aku harus pergi,” kata-kata itu melesat begitu saja tepat di telingaku, sangat tajam dan kurasa cukup untuk menusuk gendang telingaku. Aku tercekat, lalu terdiam. Jadi ini alasan

Anton dan Anis (Angka Acak)

Oleh:
“Anis, Hari ini boleh tidak mampir ke rumahmu?” “Maaf Sinta, Hari ini aku sudah janji akan ke rumah Pak Budhi.” “Pak Budhi, Guru Sejarah?” “Iya” “Kenapa kamu mau kesana?

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *