Tanah Airku

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Pendidikan
Lolos moderasi pada: 19 November 2012

Semenjak penjajah menginjakkan kaki di tanah air ini pahlawan iandonesia tidak akan pernah tinggal diam di injak oleh penjajah meski senjata hanyalah ” Bambu Runcing ” namun demi membela tanah air ini , mereka mempertaruhkan nyawa dan mengeorbankan jiwa raganya demi tanah air indonesia ini ,hingga akhirnya satudemi satu pahlawan gugur , namun diantara pahlawan yang gugur muncullah generasi-generasi yang baru tumbuh dan terus tumbuh hingga akhirnya jadilah Tumbuh seribu , mereka bertarung hingga akhirnya kemerdekaan tlah di umumkan oleh
” Proklamasi” dan di bacakan oleh ” Ir. Soekarno” pada tanggal
17,Agustus 1945 , Atas nama bangsa Indonesia .

kini bangsa kita terbebaslah sudah dari penjajah dan tak ada lagi pertumpahan darah dan nyawa-nyawa rakyat Indnesia yang terlantar

Namun , di sisi lain banyak generasi-generasi yang hancur aka perbuatan yang tak sesuai dengan undang-undang di tanah air ini hingga semakin banyak rakyat indonesia yang masa depan nya hancur oleh perbuatannya sendiri seperti : korupsi , narkoba , po*nografi , perkelahian , pencopetan , dan demo dimana-mana , seharusnya sebagai generasi penerus bangsa mereka sangat kecewa ,
Mengapa tanah air ini
” yang dulunya merdeka sekarang hancur ”
” yang dulunya sejahtera sekarng musuh ” ?,
banyak rakyat yang mati kelaparan dan terlantar , ” dimana kemerdekaan itu muncul bila tanah air ini dikotori oleh orang-orang yang tak mempunyai rasa tanggung jawab dan rasa malu akan tanah air ini bila terus-menerus seperti ini.

andai saja tanah air ini tetap seperti dulu waktu kemerdekaan di mulai , mungkin tak ada ada lagi perbuatan yang melanggar hukum dan rakyat indonesia tetap akan jaya , Bhinneka Tuggal Ika kan tetap terus ada , Burung Garuda tetap menggerakkan sayapnya , Pancasila tetap lambang kita , dan Merah putih kan terus berkibar sampai akhir Hayat.

Cerpen Karangan: Frida Ariyanti
Facebook: Frida Mangan Onde-Onde Panas

Cerpen Tanah Airku merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Izinkan Kami Tersenyum

Oleh:
subuh kali ini aku bangun lebih awal dari biasanya, sebelum pak Ahmad mengumandangan adzan di surau aku sudah bangun lebih dulu. Aku dan adikku Irma membantu ibu di dapur

Peramal Ulung

Oleh:
Mata anak itu memicing. Mentari pagi bersinar, mengentaskan temaram dini hari yang sunyi. Ekoinoks vernal, sangat terasa. Peronda malam telah dirumahkan. Selimut mereka bentangkan. Saat untuk istirahat. Di sisi

Tunjukan Keadilanmu Tuhan!

Oleh:
Iowa. Itulah kampung kelahiranku. Sebuah kampung kecil dengan beberapa rumah di dalamnya, termasuk rumahku yang hanya berukuran empat kali empat meter persegi, atau sebut saja dengan gubuk. Dinding yang

Rembulan di Kolong Langit

Oleh:
Gadis muda itu menatap dinding penyangga rel kereta antara stasiun Juanda dan stasiun Mangga Besar. Dinding yang bergambarkan anak-anak yang sedang belajar. Sederet kalimat tertulis di atasnya. ‘Dengan membaca

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *