Aku Hatiku Pemikiranku dan Keadaan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Pengalaman Pribadi
Lolos moderasi pada: 29 April 2019

Malam ini sungguh syahdu aku duduk berdua manja bersama alat ketik canggihku. lampu tidur yang redup diiringi lagu yang mendayu-dayu. Seperti biasanya hatiku dan pemikiranku selalu saja beradu, mereka bagai ombak di laut yang terus berkejaran saling mendahului menunju pantai. Hatiku yang halus terus tergesek oleh pemikiranku yang tampak terus memaksa. Tapi kelembutan hati ini terus buat pemikiranku terpana. Mereka hendak beradu tentang apa yang akan diperbuatku esok hari.

Yaa mereka selalu saja begitu, aku ini adalah seorang pengangguran, hatiku terus membahas tentang kebodohanku saat aku putuskan untuk keluar dari perkerjaan bulan lalu. Pemikiranku terus mendesak bahwa keputusan itu sangatlah tepat, “buat apa terus bekerja di tempat itu?” sejenak mereka bisa diam saat aku melakukan sesuatu, tapi setelah sesuatu itu selesai mereka kembali beradu di dalam aku yang sudah mulai tambun.

Aku putuskan untuk bermain main dengan smartphoneku, saat itu aku melihat mereka teman-temanku yang terlebih dahulu berhasil. Sedangkan aku? Lagi-lagi hati dan pikirku beradu argumen. Penyesalan dan pembelaan diri terus terngiang-ngiang di kepalaku. jika saja aku bisa mengatur dua raksasa di dalamku ini…

Tetapi hari itu ada yang berbeda, kali ini hati dan pikirku sejalan entah ada angin apa mereka putuskan untuk sejalan. Ternyata mereka sedang membayangkan masa depan yang indah. Mereka seperti membuat gambaran tentang aku dan beberapa orang di sekelilingku yang mereka sebut keluarga sedang berbincang mesra satu sama lain.

Aku pun terbawa dengan gambaran mereka, aku hatiku dan pikirku akhirnya bersatu padu membentuk suasana indah di masa depan. Kami bertiga saling bersaut halus memberikan ide-ide manis. “bagaimana kalau punya dua anak?” kata hatiku menawarkan. “ehmm… yaa boleh tapi aku mau kalau kita punya mobil berwarna hitam” sahut pikirku, “bukannya lebih baik kalau mobil berwarna biru?” timpal hatiku. “sudah.. sudah.. bagaimana kalo keduanya?” usulku kepada hati dan pikirku. “hahaha” tawa kita terpancar dari senyum di bibirku.

Tapi suasana ini pun berubah saat pikirku berkata “bagaimana cara kita menggapainya?” kita bertiga terdiam senyum di bibirkupun berubah aku tertunduk malu pada nasibku.

Cerpen Karangan: Wegga Perkasa Eddyviar
Blog: wcumacerita.blogspot.co.id

Cerpen Aku Hatiku Pemikiranku dan Keadaan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Goodbye Tegar

Oleh:
Tegar, nama lengkapnya Berani Tegar. Seorang cowok yang kurang lebih satu tahun mengisi hatiku. Ya! hanya mengisi tidak untuk memiliki. Aku menyukainya, sangat sangat menyukainya. Sosoknya yang perfectionist dengan

Sa Anak Papua

Oleh:
Gua! Seorang anak yang pas kelas 4 sd pernah nyembah pohon belimbing, Asli sumpah itu pas gua kebelet boker! Cuman gua adalah tipikal orang yang suka nahan boker dan

Fallen

Oleh:
Apakah kalian sudah pernah merasakan ‘jatuh’ dalam hidup kalian? Bukan Jatuh Cinta, oke? Jatuh yang ku maksud di sini adalah jatuh dalam jurang kegagalan dalam hidup. Terdengar mengerikan, bukan?

Antara Cinta dan Kagum

Oleh:
“Pak Mukadis ada gak?” tanyaku pada Ferry, ketua kelas di kelas XI IPA 1. “Pak Mukadis ada, cuma katanya nanti yang masuk bukan dia. Ada PPL dari Untan yang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *