Via BBM

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Pengalaman Pribadi
Lolos moderasi pada: 27 June 2018

Namanya Tut Wuri Hidayatun Nur Aziza. (panjang bener namanya) Iya emang segitu namanya mau ditambahin lagi nih ceritanya? Lah terus judulnya ape lagi?. Hah ude ude kagak perlu dibahas lagi. Oke saya lanjutin lagi ceritanya. Kalo kalian pade baca baik baik tuh nama, pasti kalian pada mikir ‘kayak pernah denger’ iya kann.. Hayoo coba difikir dulu di mana kalian pernah denger? (ahh apa sih gue pertanyaannya ga penting banget).

Oke gue jelasin dulu biar kalian pade enggak salah paham. Entu nama emang hampir mirip ame tulisan logo dasi anak SD. Tapi sebenernye kaga mirip mirip amat kok. Cuma depannye aje yang mirip, ya kann? (udah jawab iye aje biar gue seneng ngedengernye).

Perkenalan sama sepupu gue udah kan. (emang kenalannya kapan? au ah gelap) Sekarang saatnya gue cerita sama kalian tentang dirinye. Tentang kepribadiannye. Tentang kisahnye. (apaan sih gue lebay banget).

Hmm jadi gini gini.
Sepupu gue yang satu ini masih kelas IX yah mau naik ke kelas berikutnya sih. Nah berhubung si doi ini masi duduk di bangku kelas dua smk tepatnya. Dan biasanya di sekolah smk pada umumnya selalu ada kegiatan magang/prakerin/PKL (Praktek Kerja Lapangan).
Nah tak jauh beda sama yang dilakuin sepupu gue yang satu ini pun juga sama. Yaitu prakerin. Kalo gak salah tempatnya di Koperasi swasta. Oke lanjut cerita selanjutnya yah..

Singkat cerita hp gue bunyi pada saat gue lagi asik asiknya tuh nonton artis India lagi joget Chicken kuk doo koo. (ganggu aje siapa sih bm sore sore gini) pikir gua.

“Assalamuaikum selamat pagi cekgu” (salam upin ipin itu) emang sengaja gue pake nada dering entu. Alasannye ape yee? (ahh gak penting dah). Lalu gue buka. Ternyata pesan dari kakak sepupu gue si Aziza. Dan percakapan kagak jelas pun terjadi. Ya kira kira seperti ini.

Mbak smean tarawih?
Endak lah, aku kan lagi meirah yas
Ar yu sur
Yas im sur
Surab
Maan singh kurana
No
Yes ai do
Donat
Sertainly
To crop
Yuar welcam
No drop
Okay
Hokcay
Hokyaa
Josjos

Gue berfikir sejenak ni anak kagak capek capek apa ngirim bm gak jelas mulu. Akhirnya gue putusin untuk enggak ngelanjutin perang itu.

Hadeuh wis cukup aku melok gaje nuruti samean
Mbak anyok ketemuan
Ayok kamana

Dan itulah akhir dari percakapan gajelas versi gue dan sepupu Nah untuk pembaca, kalo ceritanye kurang lucu aye sebagai penulis mohon maap yahh soalnya ini gue amatiran banget.

Cerpen Karangan: Irma Amaliya
Blog / Facebook: Irma Amaliya
Salam buat para pembaca dan penulis cerpen. ^_^

Cerpen Via BBM merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cinta Yang Kupendam

Oleh:
Wajahnya yang menyejukkan hatiku, sorot matanya yang tajam, dan senyumannya yang memesona. Dialah “A”, teman sekelasku yang kusukai. Semua ini bermula ketika aku baru masuk sekolah di SMP, lebih

Matematika

Oleh:
Matematika. Siapa yang tak kenal dia? Pelajaran yang full dengan angka. Hanya anak yang berkacamata atau setidaknya mempunyai otak seperti aliran sungai kapuas di kalimantan yang bisa jadi presidennya.

Tangan Siapa?

Oleh:
Saat itu, seperti malam-malam sebelumnya pastinya gue tidur. Seperti biasa gue tidur sendiri di kegelapan malam di kamar gue karena lampunya dimatiin. (ya iyalah gobl*k). Entah kenapa dan mengapa

Rindu Terakhir

Oleh:
Jam Rolex yang dikenakan di tangan kanan Durma menunjukkan pukul 13.00. Durma telah tiba di Stasiun Gambir. Dengan sepucuk tiket kereta api Argo Jati di tangan kanannya. Ia pergi

Kebersamaan Di Home Stay Vila Akbar

Oleh:
Senja itu terlihat di ufuk barat, tanda adzan maghrib sebentar lagi akan dikumandangkan. Orang-orang berlalu lalang memadati jalan jalan di Kota Malang. Tiba-tiba mendung menghalangi pemandangan senja yang sebentar

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *