O Sewa Ni Narimashita (Makasih Buat Semuanya)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Pengorbanan
Lolos moderasi pada: 7 June 2016

Selama ini gua pikir gua adalah pria yang gak pernah di sukai oleh kaum wanita ternyata gua salah, ternyata banyak juga yang suka sama gua. Kata sohib gua, gua itu orangnya gak peka-an, terlalu asik sama dunia gua sendiri, terlalu ngebawa santai sesuatu makanya gua berpikiran seperti itu.

“Bro balik gak?” ucap sohib gua yang menurut gua lebih cakep dari pada gua. Gua mah gada apa-apanya sama dia, dia tinggi, putih, pinter, ganteng, baik, murah senyum behhhh kalah udah gua sama diamah
“Eh? Emm Lo balik duluan aja, gua ada urusan” kata gua berbohong
“Halah bilang aja lo mau berimajinasi dulu disini, haha okelah gua duluan ya”
“Haha Sip”

Oh iya nama gua Denshiko Rezaki, gua cowok yang tingginya cuman 164 cm dengan berat badan 41, ideal gak sih? Haha bodo gua gak peduli. Gua cowok baik baik walaupun terkadang tingkah konyol gua ngebuat gua minus di mata orang lain, yaudahlah ya penilaian orang mah beda-beda. Salah satu hobby gua yaitu nyapa orang yang belum gua kenal haha unik kan? Ya, sebelumnya gua nanya dulu lah nama orang yang pengen gua sapa itu siapa sama sohib gua yang namanya Samuel yang tadi gua bilang cakepnya ngelebihin gua itu tau kan?

Setelah Sam pergi gua duduk sendiri di depan kelas mandangin seisi lapangan, orang-orang yang sedang ekskul dan juga orang-orang yang sedang berlalu lalang di hadapan gua. Tiba-tiba aja mata gua terpikat sama seorang cewek yang gak cantik-cantik banget sih, tapi imut manis. Dia sama temen-temennya sedang ngelakuin hal wajib bagi para perempuan yaitu bergosip ria, walaupun sebenarnya gua gak tau mereka beneran lagi ngerumpi apa engga, yang jelas mereka lagi asik ketawa ketawa. Tanpa sadar ternyata gua senyum sendiri ngeliatin tingkah dia yang konyol, ah kalau aja gua tau namanya siapa pasti udah gua sapa tuh.

“Tumben banget lo dateng pagi bro” ujar samuel
“Hoaamm, iya nih sebenarnya gua masih ngantuk tapi gua mau nanyain suatu hal sama lo”
“Buset dah Den make nguap segala, ohhh gua tebak lo pasti mau nanyain nama orang kan ke gua?” Kata dia, ah anjir tau aja lagi nih orang haha

Gua cuman berHehe ria dan langsung ngajak Sam ke depan kelas dengan harapan cewek kemarin itu belum datang dan akan lewat nantinya.

“Nah nah itu dia tuh, yang make tas biru” gua dengan antusiasnya bertanya
“Oh itu yaaa, gua gatau Den”
“Yah, jangan bohong lo, biasanya lo juga tau”
“Ya-iya gua sering liat dia tapi gua belum tau namanya siapa”
“Yailah”
“Kenapa lo naksir?”
“Engga juga sih”
“Emm tunggu deh kayanya di kontak bm gua ada yang mirip sama tuh anak deh” Sam langsung mengeluarkan hapenya gua diam aja tuh spak spik sempak gak peduli tapi tetep ngelirik dikit kearah hapenya.
“Nah ini bukan sih cewek itu?” Sam ngasih hapenya ke gua
“Kelly” lirih gua ngebaca nama bmnya “bener dia gak nih?” Lanjut gua
“Mana gua tau, lagi makanya tuh ya lo jadi cowok jangan cuek cuek aja kenapa sih sama lingkungan lo, peka dikit” Sam langsung mengambil hapenya dan masuk ke dalam kelas

Maksudnya Sam apa coba? Gua mah emang gini, mau diapain lagi. hhhh! Udahlah Sam emang terlalu ambisius buat gua berubah supaya peka sama lingkungan sekitar (Read. para kaum wanita)

Bel istirahat sudah selesai tapi gua belum juga ngeliat sosok cewek yang kemarin. Saat gua lagi memandang ke arah jendela tiba tiba saja cewek itu lewat depan kelas gua! Duhhh rasanya gua pengen sapa tapi takut salah nama. Hufft~

“Kelly” gua manggil namanya, Dia menoleh! Ya dia menoleh! Gua kasih aja senyuman absurd gua yang spontan adanya. Dia ikutan senyum tapi senyum kecil, dia kelihatannya mau ke toilet.
“Cie bener kan tuh namanya?” Sam yang tibatiba datang di sebelah gua ngebuat jantung gua mau copot
“Haha iya bener, lo emang the best Sam tau semua nama nama siswa sekolah ini, Hebat lo hahahha”
“Hahaha iya gua gitu”

Saat gua masih ketawa dan gasengaja menoleh ke jendela Kelly lewat lagi bersama temannya, dia menoleh sebentar lalu tertawa bersama teman sebelahnya. Apa dia lagi ngomongin gua ya? Duh Kelly~

“Cieeee suka ya lo?”
“Ah engga?! Apaan si lo”
“Udahlah Den, kali-kali coba lo seriusin, deketin tuh cewek. Jangan cuman disapa doang”
“Apaan si Sam hah? Apaan haha”
“Yeh dibilanginnya”
“Haha ya udah ya udah yuk cabut”
“Cabut lagi nih kita?”
“Iyalah”
“Okelah haha”

Yap! Gua sama Sam emang biasa cabut dipelajaran yang menurut kita membosankan itu. Apalagi coba kalau bukan F I S I K A ? Malah gurunya sangar banget, bikin tambah males aja gua. Gua biasa cabut lewat taman belakang sekolah, yang gak gua sangka adalah si Kelly juga lagi mau coba cabut! Anjas tuh cewek ye haha.

“Woy!” Gua kagetin aja dia dari belakang
“Aaaaaa, ngagetin aja sih lo. Gua pikir guru” jawabnya, sumpah ekspresi kagetnya tadi lucu banget, imut.
“Lo mau cabut?” Tanya gue
“Iyalah” jawab dia singkat
“Kenapa cabut?” Tanya gue lagi
“Udah deh entar aja nanya-nanya nya keburu ketauan nanti, lo kalo mau cabut juga yaudah langsung ajalah ayo” ujarnya yang langsung memanjat tembok sekolah yang gak terlalu tinggi itu. Gua terperangah sama sikapnya dia, sedikit tomboy kayanya.

Gua duduk di sebuah warung kecil bertiga, kini gua gacuma berdua doang sama Sam. Tapi juga sama Kelly.

“Lo ngerok*k?” Tanya Kelly ke Sam, saat ia menyalakan rokonya
“Yaps, lo juga?” Tanya Sam, Kelly hanya tersenyum miris sambil menggelengkan kepalanya
“Gua gak ngerok*k” ujar gua dengan santainya
“Gak ada yang nanya juga kali” jawab Kelly
“Ya-ya udah”
“Jahaha malu gua bro digituin cewek” Sam nampaknya tertawa geli ngeliat gua digituin
“Emang ada yang salah ya sama ucapan gua?” Tanya gua dengan muka polos *iniseriusloh
“Hahaha enggak ko enggak” jawab Kelly
“Oh okey, terus kenapa Sam ketawa?”
“Lucu aja kali” Kelly
“Haha udah lah dia emang belet”

Kelly cuman diam, dia asik dengan headsetnya, Sam asik sama rokonya, sedangkan gua? Asik menatap kosong ke depan sambil di lalerin-, –

“kel”
“Ya, apa?” Dia melepas headsetnya
“Tadi lo belum jawab pertanyaan gua”
“Pertanyaan yang mana?”
“Yang itu-”
“Ohhh, gue lagi pengen cabut aja”
“Oh gituuu”
“Ya” dia tersenyum
“Oh iya gua Denshiko” gua menjulurkan tangan gua yang kemudian ia genggam sambil mengucapkan namanya.
“Lo udah sering cabut?” Tanya gua
“Kalo lagi bad mood aja gue cabut, lo?”
“Lumayan sering sih ya, cuman pas pelajaran fisika doang”
“Haha bisa gitu”
“Iya abisnya males”
“Oh gitu hahaha”

Gue menoleh kearah Sam ternyata dia sudah pulas tertidur di teras depan balai.

“Lo kalo cabut gini gini doang?” Tanya Kelly
“Maksudnya gini doang?”
“Yaaa kaya gini”
“Ohhh, iya. Ya gua sama Sam gak pernah ngapa-ngapain ko”
“Ha?”
“Ma-maksudnya gua sama Sam gapernah make nark*ba atau minum m*ras atau ngapain gitu. Ya cuman gini aja. Paling si Sam ngerok*k doang, udah.”
“Ohahahaha baguslah”
“I-ya bagus hehe”

Dia diam, gua berusaha nyari bahan obrolan lagi “kapan kapan mau cabut bareng lagi gak?”
“Ha? Hahaha apaan si Den” dia tertawa
“Hahaha eh serius ini”
“InsyaAllah” ucapnya

SubahanAllahhhhh sejuk amat nih hati pas denger dia ucap “insyaAllah” sambil senyum. Berasa di surga~

Sejak saat itu gua lumayan deket sama Kelly, ya walaupun gadeket-deket amat sih tapi gua seneng bisa kenal dia.

“Den” teriak seseorang saat gue sedang mengeluarkan motor gua kedepan gerbang
“Kelly? Kenapa kel?” Tanya gue
“Emm.. Gak papa sih, ada waktu gak?”
“Mau apa emang?”
“Yaaa gue mau ngajak lo main bareng”
“Duhhhh, gimana ya kel bukannya gue nolak tapi gua udah janji nih sama temen gua buat nyoret bareng”

~ Kelly POV ~

“O-oh ya..ya udah gapapa, lain waktu aja kali ya hehe” ujar gue sedikit kecewa
“Sorry banget ya, kalo gitu gua cabut dulu, bye” ujarnya sambil senyum, gue disini cuman bisa ngeliatin dia doang yang langsung make helm dan pergi ninggalin gue.
Susah ya suka sama anak grafitti, sibuk banget. Jalan sana, jalan sini cuman buat nyoret bareng. Haaaaa Den gua suka sama lo.

Gue menarik napas panjang dan menghembuskannya dengan cepat, setelah gue gak bisa ngajak dia jalan maka gue putusin buat pulang aja. Entah kenapa gue sekarang jadi suka sama Denshi, padahal gue sama dia gak deket-deket banget. Mungkin karena faktor sering liat senyumnya kali ya? Atau gara-gara waktu itu gue ngobrol-ngobrol banyak sama dia? Atau karena dia yang waktu itu sering nyapa gue? Haaaaa kenapa jadi inget inget yang dulu sih kel! Udahlah biarin aja semuanya mengalir dan lo cuman harus ngikutin kemana arusnya pergi aja, udah.

Saat gue sedang bermalas-malas dikamar tiba-tiba aja Handphone gue bergetar, gue liat di layar kaca Hp gue tertulis nama Samuel.

“Hallo Sam?”
“….”
“Oh iya kenapa Den?”
“….”
“Iyaiya besok gue bawa lagi deh”
“….”
“Sip”
“….”
“Bye”

Hhhhhhhh~ dasar ya tuh anak sekalinya dibawain bekel malah ketagihan, tapi gapapa deh buat dia apa sih yang enggak.

~ Denshiko POV ~
Hari ini gua minta Kelly buat bawain gua bekel yang waktu itu sering dia kasih kegua, tapi udah lama dia gak buatin lagi, gua jadi kangen masakannya hehe.

“Hai”
“Eh? Duduk kel”
“Nih udah gue bawain Nasi goreng kejunya”
“Wahahaha makasi banyak kel”
“Iya, abisin loh”
“Siap” gua segera melahap bekel makanan dari Kelly, duhhhh enak banget rasanya.

Kelly cuman ngeliatin gue makan doang sambil senyum, hehe jahat gak sih gue?

“Alhamdulilah kenyangggg hehe” ujar gue sambil cengengesan
“Haha selaper itu apa?”
“Ya gitu deh”
“Gak sarapan emang tadi?”
“Enggak” gue sambil memamerkan deretan gigi gingsul gue
“Yeh kenapa gak sarapan?”
“Kan mau dibawain bekel sama Kelly”
“Haha apaan sih Den”
“Hahaha eh nanti main yuk”
“Ha?”
“Ha ha mulu lo, udah nanti pulang sekolah kita langsung jalan okey?”, Kelly hanya tersenyum pertanda IYA
“Sip deh, ini tempatnya gua bawa deh ya, gua cuci dulu di rumah entar, besok gua balikin”
“Eh eh gak usah”
“Sut sut suttt, gua balik ke kelas dulu ya, sampai ketemu nanti Kelly”
“bye”

Gua gak sabar pengen cepat cepat pulang sekolah biar bisa ngajak kelly ketempat gua kemarin gambar. Sesampainya di kelas gua bilang ke Sam kalo gua nanti pengen ngajak Kelly jalan, entah ini cuma perasaan gua doang atau bukan tapi kayanya si Sam nanggepinnya beda banget. Kaya gasuka gitu, heuh semoga cuman perasaan gua doang.

Bel pulang sekolah berbunyi gua langsung aja ngeberesin tas gua.

“Sam gua duluan ya”
“Ya havefun bro” jawabnya dengan ekspresi wajah yang kurang mengenakan
“Lo kenapa sih?”
“Gak”
“Aneh tau gak lo”

Gak mau keadaan makin suram gua segera ninggalin dia dan mempercepat langkah kaki gua menuju kelasnya Kelly.

“Hai kel”
“Hai”
“Yuk sekarang aja”
“A-ayo”

Gua langsung menggandeng tangannya ke parkiran sekolah dan langsung membawanya ke tempat yang gua maksud tadi.

“Lo liat deh gambar itu” ujar gue saat udah sampai ditempat itu, diapun tersenyum saa melihat gambar di sebuah tembok besar, dimana gambar itu tertuliskan namanya.
“Itu lo yang buat?” Tanya nya
“Iya, kemarin makanya gua nolak buat main bareng itu ya karena gua mau gambarin itu buat lo, sekarang lo lagi ulangtaun kan? Happy birthday ya Kelly Ananda Putri temen gua yang paling baik, maaf telat ngucapinnya, sengaja maaf juga cuman ini yang bisa gua kasih keelo hehe”
“Haaaa Den lo mah bisa aja buat gue terharu” ujarnya, gua liat matanya emang udah berkaca-kaca
“Haha jangan nangis kel”
“Enggak nangis kok enggak hahaha hiks” dia masih aja coba ketawa jelas-jelas pipinya udah basah gitu sama airmata
“Hahahahaha duh maaf kel jadi buat lo nangis deh, sini sini” gua segera turun dari motor dan langsung memeluk temen gua itu jadi gak enak gua sumpah, haha.
“Makasi ya Den”
“Iya sama sama, udah?”
“Apanya?”
“Udah nangisnya? Haha”
“Ihhhh lo mah haha”
“Nah gitu dong senyum, yaudah yuk kita kesana” ajak gua ke pinggir jalan buat ngebeli air minum

~ Kelly POV ~
Sumpah gue gak nyangka banget kalo bakal dikasih surprise sama Denshi, sama orang yang gue suka! Rasanya tuh ah gabisa dijelasin, pokonya senengnya pollllll banget deh sampe tumpeh tumpeh malah.

“Nih minum, maaf nih belinya dipinggir jalan abisnya gak ada indomaret sekitaran sini”
“Haha minta maaf mulu lo selo aja kali”

Saat gue sedang tertawa dan menoleh kearah samping, gue ngeliat ada motor yang ngelaju cepet banget dan arahnya kaya mau kearah gue dan Denshi berdiri.

“Den awas” gue langsung narik tangan dia ke pinggiran, bener aja firasat gue kalau tuh motor mau nabrak Denshi
“Gila ya tuh orang, masih aja ugal-ugalan”
“Kayanya itu bukan ugal-ugalan deh Den”
“Maksudnya?”
“Iya, Um.. Ini udah kedua kalinya gue perhatiin ada yang mau bikin lo celaka”
“Ohhhh gitu ya?”
“Ish lo tuh ya gak peduli banget sih sama keselamatan diri sendiri”
“Yah kel jangan marah dong, kel.. kelly haha”

Gue langsung aja ninggalin dia kembali ketempat tadi, gak merduliin panggilan dia.

“Kel yailah maaf gua bercanda”
“Iya”
“Yailahaha kel, ngambek nih ceritanya?”
“Apaan sih”
“Cie ngambek haha”
“Gak lucu”
“Heuh ya udah” dia pun duduk bersandar ditembok yang ia gambar dengan nama gue. Beberapa menit kita gak saling bicara karena iseng gua memotret dia, bagus juga gambarnya.

Tiba-tiba aja banyak sekelompok orang yang datang menggunakan motor gede, Denshi langsung pindah ke deket gue.

“Jangan jauh jauh dari gue ya” ujarnya
“Ini ada apaan sih?”

Pertanyaan gue sama sekali gak digubrisnya, perlahan orang orang itu turun dari motornya dan langsung memukul Denshi, beberapa kali Denshi bisa mengelayak tapi apa daya ia hanya seorang diri

“Ya ampun Den, lo gapapa?”
“Aw shh, gak gua gapapa”
“Gue bantu ya”
“Udah lo kesana aja ya, takutnya lo kena pukul”
“Gak mau”
“Udah kesana kel”
“Lo bonyok, gue bonyok”

Saat gue sedang bercengkrama orang-orang itu kembali memukul, namun satu dari mereka gue perhatiin duduk dengan tenang di atas motornya tanpa melepas helm. Saat gue sedang bertarung tiba-tiba aja orang itu berucap “Stop guys” ia lalu melepas helmnya

“Sam?” Denshi
“Samuel, jadi selama ini yang mau celakain denshi itu elo?!” Gue
“Kalo iya kenapa, ha?”
“Tap-tapi lo kan sohibnya”
“Pengkhianat” denshi
“Iya, tapi dulu. Disaat gua belum suka sama lo, dan setelah gua suka sama lo dan gua tau kalo lo sukanya sama Dia! Ya gua gak bisa lah digituin”
“Apaan si lo alay banget tau gak?!”
“Gue suka kel sama lo! GUE SUKA!”
“Ya tapi gak gini caranya Sam” gue masih berusaha berbicara lembut sama dia, karena gue tau kalau dia itu paling gabisa dikasarin
“Ah udah lah, pegangin cowoknya”
“Heh lepasin gua!!” Denshi memberontak mencoba melepaskan diri
“Sam lepasin Denshi”
“Apa? Duh sayangnya Gue gadenger, maaf yah..”
“GUA BILANG LEPASIN DENSHI, DIA TEMEN LO!!!!”
“Wuih galak banget neng, ohiya satu hal ya. Gue gak perduli”

Bugh!
Satu pukulan mengantam perut Denshi
Bugh!
Bughh!

Bughhh!

“STOP!!!!! Gua bilang stop” ujar gue sambil menangis, gue gatega ngeliat orang yang gue suka babak belur di depan mata gue sendiri
“Gua bisa aja hentiin ini semua asalkan satu hal” ucap Sam
“Apa?”
“Lo harus minum jus alpukat sebanyak satu liter botol air mineral”
“Ha?” Gila! Kalo gue minum itu bisa-bisa dada gue nyesek dan penyakit gue bisa kambuh lagi, tapi gimana kalo gue gak minum itu? Bisa bisa Denshi habis dihari ini juga
“Kalo gamau ya gak papa, gua bisa lanjutin matiin nih orang”
“Okey gua minum tapi setelah gue habisin itu air gue mau lo sama temen temen lo gausah ganggu denshi lagi” ujar gue cepat saat ia hendak memukul Denshi lagi
“Okay no problem”
“Kel ga..u..sah” kata Denshi dengan lemasnya

Samuel pun memberikan minuman itu, gue menarik napas panjang dan langsung meminumnya. Setengah botol sudah gue habisin dengan susah payah. Gue ngerasa mual, nyesek gak karuan, gue sulit ngatur napas gue.

“Udahlah gausah dilanjutin kalo emang gak suka mah ahahaha” teriak Sam

Gue berusaha buat ngabisin minuman itu, minuman yang gue tau kalau gue mengkonsumsinya gue bakal berada di rumah sakit seperti 10 tahun yang lalu, gue gak papa kalau harus masuk rumah sakit disaat hari ulang tahun gue ini daripada gue harus ngeliat orang yang gue suka mati di hari ulang tahun gue, itu lebih menyakitkan.

Uhuk uhuk gue berhasil, ya gue berhasil ngabisin minuman itu!! Gue pun melemparkan botol bekas minuman gue itu ke mukanya Sam

“Gak usah ganggu gue, denshi dan orang orang yang gue kenal! Kalo sampe lo ganggu, gue bakal bikin perhitungan sama lo” kata gue dengan lantangnya, Samuel hanya berdiam diri
“Denger gak lo?!” Lanjut gue
“Iya gue janji, cabut cabut guys”

Gue menghampiri Denshi yang masih lemas, luka memar ada di sekujur tubuhnya. Gue segera menelepon supir gue buat ngejemput kita berdua.

~ Denshi PO V~
Beberapa hari kemudian gue berniat mau kerumah kelly yaaaa walaupun luka gue masih belum sembuh banget tapi untungnya mami ngebolehin gue pergi meski harus sama supir.

“Permisi”
“Ya cari siapa den?”
“Kellynya ada bi?”
“Ohhh ini den Denshiko ya?”
“Iya bi”
“Non kellynya udah dibawa ke singapore buat pengobatan”
“Ka-kapan bi?”
“Sehari pas ulang tahunnya non kelly dia nyesek banget den katanya, terus pingsan bibi langsung aja telpon nyonya terus non kelly langsung dibawa kesana, ohiya sebentar non kelly nitipin sesuatu buat aden, masuk masuk”
“I-iya bi”

Setelah berpamitan Gue langsung membuka kotak yang diberi oleh bibinya kelly di dalam mobil, ternyata isinya adalah foto gue yang lagi duduk ditembok waktu itu, dan juga ada surat di dalamnya.

hai Den:D kalau lo udah baca surat ini pastinya lo udah tau dong gue ada dimana? Iya gue gak da di Indonesia, gue pasti harus ngelakuin pengobatan kaya 10 tahun yang lalu itu loh yang pernah gue ceritain. Lo udah gak papa kan? Obatin lukanya, jangan lupa perbannya diganti ya. Ohya tetep semangat ya Den, tetep konyol karena gue suka lo apa adanya. Gue suka saat lo ngelakuin hal konyol lo itu yang ngebuat gue ketawa hehe, maaf juga ya gara gara gue lo jadi babak belur gitu. Doain gue ya den semoga gue bisa balik ke indo dengan masih ngebawa napas hehe. I love you Den, gue udah suka lo dari lama cuman gue malu buat ngomongnya. Oh ya semoga Samuel si bangke itu udah gak ngusik lo lagi ya.
I love you, I love you , I love you;*

Kelly

Ya ampun gua gak nyangka kalo jus itu bisa sampe buat lo kaya gitu kel, gua doain lo bisa sembuh lagi kel, lo pasti bisa. Terus berjuang kel seperti sepuluh tahun yang lalu.
Makasih buat semuanya kel, semua yang udah lo lakuin buat gua makasih kel makasih, I love you too

THE END

Cerpen Karangan: Emiria Dwijaya
Facebook: Emrdj Tangkuman
Hi ! ^^
Ketemu lagi sama gue Emiria seorang gadis SMA*eh SMK negeri di Jakarta. Haaa.. Menulis cerpen itu seru ya? Apalagi kalo lagi baper Uh! Pas banget buat diceritain lewat cerpen bukan lewat buku diary(menurut gue). Ya beginilah gue,yang akan tetap menjadi gue karena gue adalah gue. Bukan dia ataupun mereka.
Happy Reading!

Cerpen O Sewa Ni Narimashita (Makasih Buat Semuanya) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Ketika Cinta Harus Segitiga

Oleh:
Liburan akhir semester telah berakhir. Kembali bersekolah adalah hal yang kunanti-nantikan. Tak sabar rasanya ingin berkumpul dan menceritakan pengalaman liburan kepada teman-temanku. Aku berangkat sekolah menggunakan seragam putih biruku,

Ibuku Malaikatku

Oleh:
Ibuku bagaikan malaikat yang diturunkan dari surga, untuk menjaga anaknya. Ibu kesayanganku, dia adalah sosok ibu yang paling baik sedunia. Setiap hari ibuku bangun jam 2 pagi untuk menyiapkan

Traadisikah ini?

Oleh:
Baginya, dunia baru merupakan awal hidup baru, dan mungkin menjadi awal dari kebahagian serta semangat baru, atau bahkan merupakan masalah baru dan kesedihan yang akan terjadi lagi. Itulah yang

Kau Yang Sejati

Oleh:
Begitu sulit hidup yang kujalani. Aku merasa sangat rapuh. Air mata ini terus berusaha untuk memanggilmu. Bertepuk sebelah tangan adalah hal yang biasa. Namun denganmu… aku benci akan kenyataan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *