Beautiful Tune About Love

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Romantis, Cerpen Penyesalan
Lolos moderasi pada: 17 May 2014

Music is my life. Kalimat itu merupakan salah satu dari jutaan definisi Raditya Ardiansyah tentang musik. Cowok berzodiak Leo itu memang terobsesi untuk menjadi seorang musisi terkenal, syukur-syukur bisa go international.

Bersama anggota personil lain di group bandnya, TNG (The Next Generation), ia menaruh sebuah harapan yang besar. Tentang perjuangan, tentang perjalanan hidup dan juga tentang cinta.

Namun, lain Radit lain pula Mitha Arika. Gadis yang sudah menjadi pacar Radit selama hampir dua tahun itu, ternyata memiliki definisi lain tentang musik. Baginya, musik hanyalah pengganggu, musik adalah benalu, musik adalah petaka, dan berbagai artian buruk lainnya. Entahlah, apakah pantas jika ia merasa cemburu terhadap musik dan juga TNG? Konyol, memang. Tapi itulah kenyataannya.

Malam itu, Radit mengajak Mitha jalan-jalan. Ya, sekedar untuk cuci mata. Lagipula, mereka jarang sekali jalan berdua. Salah satu faktor utamanya adalah kesibukan Radit di bandnya. Walaupun sebenarnya Mitha ingin menolak ajakan Radit, tapi berhubung sepupunya, Fika (yang juga teman sekelas Mitha, di Fakultas Hukum) terus memaksanya, akhirnya Mitha pun meng-iya-kan ajakan Radit.

“Mitha… kamu kenapa? Sakit?” tanya Radit dengan lembut, saat mereka makan malam di Mall.

Mitha langsung menggelengkan kepalanya dan berusaha tersenyum semanis mungkin, “Aku baik-baik saja.” jawabnya ringan sambil memainkan sedotan Lemon Teanya.

Sebelah alis Radit terangkat, seperti tidak percaya, “Tapi kenapa dari tadi kamu diam saja?”

Mitha menghela nafas, “Sungguh. Aku baik-baik saja. Percayalah!” ucap Mitha meyakinkan.

“Ya, baiklah. Aku menyerah. Ku harap kamu memang baik-baik saja..” Radit menjeda kalimatnya, dan membetulkan posisi duduknya.

“Hmm, Mitha.. Sebelumnya aku mau minta maaf..”

Mitha mulai serius memperhatikan Radit. Kenapa tiba-tiba perasaannya berubah jadi tidak enak? Setiap kali Radit akan memutuskan sesuatu (yang bersifat persuasif), ia selalu meminta maaf terlebih dahulu.
Ada apa ini? Jangan-jangan… Ah, tidak. Kamu tidak boleh negative thinking, Mitha.

“Sepertinya, minggu depan aku tidak bisa menemanimu datang ke acara Reuni SMA-mu. Karena, dalam waktu yang sama, TNG juga diundang perform di acara reuni sepupu Andre (drummer TNG).” ucap Radit dengan sangat hati-hati. Astaga, benar kan firasatku? batin Mitha.

Saat itu juga, jantung Mitha serasa berhenti berdetak. Karena, ini bukan yang pertama.. kedua.. atau ketiga kalinya Radit membatalkan janjinya. Dan semuanya batal karena masalah musik dan band.

Sampai beberapa detik lamanya, Mitha hanya diam. Raditya yang menunggu reaksi Mitha sampai harus menyadarkan gadis itu terlebih dahulu.

“Jadi, bagaimana?” tanya Radit dengan sangat hati-hati.

“Apanya yang bagaimana?” Mitha balik bertanya. Mimik mukanya masih sama. Datar dan dingin.

“Ya, bagaimana pendapatmu, hmm, maksudku tentang…”

“Pembatalan janji itu?” potong Mitha.

“Ya, kamu tidak akan marah kan?”

Mitha menyipitkan matanya, lalu tersenyum. Tapi, senyumnya kali ini tidak dalam artian yang sebenarnya. Ya, senyum itu begitu dingin, namun mampu membuat tubuh Radit merasakan sebaliknya.

“Kamu tanya tentang pendapatku? Apakah itu penting? Sama sekali tidak, kan? Jadi untuk apa bertanya?” tanya Mitha bertubi-tubi dengan tenang, namun tatapannya sangat tajam.

Radit tidak percaya dengan cara Mitha bicara kepadanya. Biasanya Mitha menanggapi keputusannya itu dengan dua cara, jika tidak marah-marah, gadis itu akan mengomel habis-habisan. Tapi, itu justru membuatnya lega, daripada cara Mitha saat ini, yang bersikap begitu dingin kepadanya.

“Kenapa diam?” tanya Mitha dengan volume suara yang dikecilkan namun intonasinya terkesan menantang. Memang, gadis bermata kecokelatan itu sedang menantang Radit. Ia ingin tahu, sampai dimana kelemahan Radit.
Saat ini, keadaannya berbalik 180 derajat. Mitha berhasil membuat Radit shock. Cowok itu diam, memandang Mitha dengan tatapan masih tidak percaya.

“Ehem.. Aku rasa, kamu tidak perlu bersusah payah mengajakku jalan, kalau hanya sekedar untuk menyogokku agar tidak mengomel atau marah-marah padamu. Tenang saja, Radit. Kali ini aku tidak akan melakukan itu.” ucap Mitha penuh penekanan. Mitha pun berdiri dari tempat duduknya, ia sudah bersiap untuk pergi. Namun, Radit segera memegang lengannya.

“Mitha, tunggu… Kenapa kamu bersikap seperti ini? Kalau kamu marah, silakan marah padaku, atau kalau kamu mau mengomel, aku tidak keberatan. Tapi, tolong jangan bersikap sedingin ini..” pinta Radit.

Mitha menuntun tangan Radit untuk tidak menahan lengannya, “Kenapa? Seharusnya kamu senang. Radit.. Aku capek kalau harus terus-terusan marah, menangis dan bersikap seperti anak kecil. Jadi, mulai detik ini, semua terserah sama kamu. Kamu bebas berbuat apa saja yang kamu mau..”

“Tapi, Mit…”

“Ssttt… Sudah. Kamu tidak perlu berkata apa-apa lagi… Permisi, aku harus pergi.” ucap Mitha sambil berlalu meninggalkan Radit.
Radit tidak mampu menahan kepergian Mitha. Ia hanya bisa memandangi gadis itu berjalan menjauh darinya, hingga akhirnya hilang dari pandangannya. Entah mengapa, firasatnya tiba-tiba berubah jadi tidak enak? Sikap Mitha benar-benar membuat Radit tidak tenang.

Sejak kejadian malam itu, Radit jadi susah menghubungi Mitha. Selalu saja ada kendala untuk bertemu dengan gadis itu. Hal tersebut membuat cowok yang kini kuliah di Fakultas Pertambangan dan Minyak Mentah itu makin tidak tenang.

Bagaimana kalau Mitha meninggalkannya? Bagaimana kalau gadis itu meminta putus darinya? Bagaimana kalau…
Ah, tidak… Tidak akan pernah. Semuanya akan baik-baik saja…

Seminggu kemudian…
Malam itu, Mitha terlihat begitu anggun. Gaun berwarna merah muda sebatas lutut membuatnya bagaikan putri. Rambutnya yang hitam pekat dibiarkan tergerai indah. Layaknya seorang model, ia berjalan dengan anggun memasuki gedung dimana acara reuni tersebut diadakan. Tak lupa senyuman manis selalu menghiasi bibirnya.

Di samping Mitha, berdiri Fika yang tak kalah cantik dengannya. Gadis itu memiliki tinggi badan yang hampir sama dengan Mitha. Ia mengenakan gaun berwarna jingga sebatas lutut. Sebuah pita yang juga berwarna jingga menghias rambut pirangnya dengan indah.

“Hai… Mitha?” sapa seorang cowok yang merupakan teman lama Mitha. Wajahnya agak kebarat-baratan, karena memang ia keturunan Indonesia-Spanyol.

Kontan saja Mitha dan Fika menoleh ke arah pemilik suara itu, “Edward?” tanya Mitha setelah berusaha mengingat beberapa saat lamanya.

“Ya.. ku pikir kamu sudah melupakanku.”

“Ah, tidak. Aku tidak mungkin lupa dengan pemuda yang pernah dihukum guru gara-gara salah masuk WC…”

“Wow, jangan mengingatkanku pada hal memalukan itu. Aku sudah lama melupakannya. Ngomong-ngomong bagaimana kabarmu?”

“Ya, seperti yang kamu lihat sekarang. Sangat baik. Oh ya, kenalkan ini Fika. Dia sepupuku yang paling baik dan.. cantik.”

Edward beralih ke arah Fika, ia tersenyum kemudian menjabat tangan Fika, “Edward. Senang berkenalan denganmu.”

Fika pun tersenyum dan membalas jabatan tangan dari Edward, “Fika. Ya, aku pun demikian.”

“Hm, ngomong-ngomong, bagaimana jika kita berkeliling gedung ini, ya menemui teman-teman lama?” ajak Edward yang disambut dengan anggukan Mitha dan Fika.

Mereka pun berjalan mengelilingi gedung itu, sesekali mereka berhenti untuk berbincang-bincang dengan teman lama Edward dan Mitha.
Tiba-tiba, terdengar suara yang tidak asing di telinga Mitha. Suara itu berasal dari arah panggung, “Selamat malam semua.. Pada malam yang indah ini, perkenankanlah kami membawakan sebuah lagu untuk menemani malam Anda. Semoga Anda dapat menikmati.”

Pemilik suara itu menatap lurus dan tajam ke arah Mitha. Tatapan mereka bertemu, dan berhasil membuat Mitha terkejut.
Oh, Tuhan.. Apa benar yang aku lihat ini? Ya, itu TNG… Dan cowok itu…

Mata Radit terbelalak saat melihat seorang gadis bergaun merah muda melangkah memasuki gedung. Gadis itu ditemani seorang gadis lain yang bergaun jingga. Dua jelita itu nampak anggun. Namun, bukan karena kecantikan kedua dara itu yang membuat Radit terkejut. Masalahnya, gadis-gadis itu adalah Mitha dan Fika.

Jadi, mereka datang ke acara reuni yang diadakan oleh sepupu Andre?
Saat hendak menghampiri kedua gadis itu, langkah Radit tiba-tiba terhenti. Seorang cowok berwajah agak kebarat-baratan telah lebih dulu menghampiri Mitha dan Fika. Radit hanya bisa memperhatikan mereka dari kejauhan. Entah mengapa, ada rasa cemburu merasuki hati Radit. Tiba-tiba, ia merasa sangat takut kehilangan Mitha.

“Oi, Dit. Gimana sih, kok malah bengong disini. Yuk buruan, waktunya kita perform nih? Yang lain pada nunggu tuh di atas panggung.” ajak Andre.

“Eng.. oke.”

Radit pun berjalan mengikuti Andre untuk naik ke atas panggung. Setelah berada di atas panggung, Radit langsung memegang microphone dan mulai bersuara… Tatapannya masih lurus pada Mitha yang berdiri di dekat jendela besar gedung itu.

“Selamat malam semua.. Pada malam yang indah ini, perkenankanlah kami membawakan sebuah lagu untuk menemani malam Anda. Semoga Anda dapat menikmati.”

Mitha. Gadis itu menoleh ke arahnya. Jelas sekali bahwa Mitha sangat terkejut melihat kehadiran Radit sebagai bintang tamu di acara reuni itu. Perlahan mulai terdengar suara intro musik mengalun. Dengan tatapan arti, ia mulai bernyanyi.

Ku pergi hanya sebentar saja,
Bukannya untuk menjauhimu,
Mencoba tuk cari bagaimana baiknya.. untuk berdua..

Sambil terus bernyanyi, Radit berjalan turun dari panggung. Ia melangkah perlahan namun pasti menghampiri Mitha yang masih terpaku.

Setelah ku putuskan kembali, ku pulang mencarimu kekasih,
Tetapi kau bukan dirimu lagi,
Kau telah jauh berubah…
Apakah kau sudah temukan yang baru…

Kini Radit telah berada di hadapan Mitha. Matanya tak bisa berhenti untuk terus memandangi gadis itu. Tangan kanan Radit masih tetap memegang mic, namun tangan kirinya mulai menggenggam dengan erat jemari Mitha. Seisi gedung terkesima melihat pemandangan tersebut. Tapi Mitha, ia sangat shock dan tidak mampu berkata-kata.

Tolong jangan kau katakan kau suka,
Jangan-jangan kau katakan, kau suka…
Jangan-jangan kau pikirkan egomu saja,
Aku… Masih disini…

Dia tak tahu betapa sulitnya aku,
Selama ini cintai kamu,
Aku… Masih denganmu…

Radit menuntun pacarnya itu untuk naik ke atas panggung bersamanya. Seperti orang yang terhipnotis, Mitha pun menurut. Sebenarnya ia sangat malu, karena menjadi pusat perhatian. Namun, Radit meyakinkannya – melalui isyarat mata, bahwa semua akan baik-baik saja.

Cobalah kau ingat kembali,
Masa-masa indah denganku,
Dan jujur apakah semua kini sudah terlambat…
Ataukah, kau sudah temukan yang baru…
Tolong jangan kau katakan kau suka,
Jangan-jangan kau katakan, kau suka…
Jangan-jangan kau pikirkan egomu saja,
Aku… Masih disini…

Dia tak tahu betapa sulitnya aku,
Selama ini cintai kamu,
Aku… Masih denganmu…

Setelah lagu itu selesai dinyanyikan. Radit langsung tersenyum hangat pada Mitha. Ia tidak memperdulikan ratusan pasang mata yang melihat ke arah mereka.

“Mitha, aku tahu, selama ini aku salah. Aku udah bersikap tidak adil sama kamu. Dan.. aku kurang memperhatikanmu. Sayangnya, aku baru menyadari itu sekarang. Tapi, aku berharap, aku belum terlambat…” Radit menghela nafas kemudian menggenggam erat kedua tangan Mitha.

Suasana gedung mendadak hening. Semua yang ada di acara itu ingin menjadi saksi bagi Mitha dan Radit.

“Mitha, aku mohon, maafin aku…” ucap Radit dengan tulus. Mitha pun tersenyum pada Radit, ia merasa tersentuh dan terharu. Namun, tubuhnya serasa sulit bergerak. Ia seperti kehilangan suaranya, dan hanya mampu diam memandangi Radit.

“Mitha… Apa kamu mau kasih aku kesempatan, sekali lagi?” Tanpa sadar Mitha meneteskan air mata lalu tersenyum hangat, “Radit, aku akan menjadi orang paling bodoh sedunia, jika tidak memberimu kesempatan sekali lagi…”

“Jadi…”

“Ya, aku memaafkanmu. Dan aku harap, kamu mau menganggapku dan musik sebagai satu kesatuan dalam hidupmu…”

“Pasti Mitha. Pasti.” Radit pun tersenyum lega.

Seisi gedung yang tadinya hening kini berubah menjadi sangat riuh. Mereka bersorak dan bertepuk tangan untuk Mitha dan Radit.

I believe, music is love… And this is a beautiful tune about love… gumam Mitha dipelukan Radit.

Cerpen Karangan: Riska Suci Rahmawati
Facebook: Riska Suci Rahmawati
Aku Riska, seorang remaja yang saat ini duduk di bangku SMA kelas 2. Aku sangat senang mendengar cerita orang lain, lalu aku tuangkan dalam cerita fiksi yang kubuat. Karena masih amatir, maaf kalau ceritanya agak garing dan kurang berkesan.

Cerpen Beautiful Tune About Love merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kupu Kupu Musim Semi

Oleh:
Hari ini seperti biasa. Semua berjalan begitu saja. Aku menemukan diriku terlelap di meja, bersama tumpukan buku-buku tebal yang berada di depan mukaku. Suara gemericik air hujan yang semakin

Aku Dan Gelar Sarjana Ku

Oleh:
Sudah separuh jalan ku tapaki, seiring panas matahari yang semakin membakar kulitku yang kecokelatan. Ku genggam map dalam tanganku, ku usap peluh yang mengucur lewat dahiku. Ku lepas pandanganku

Derita Andi Si Pengamen Cilik

Oleh:
“Bintang kecil di langit yang biru…” nyanyian Andi yang serak karena kerongkongannya belum dilewati air sejak pagi. Dari jendela-jendela mobil, Andi mengais rezeki hanya untuk membeli sebungkus nasi. Dengan

Menyesal

Oleh:
Di dedikasikan untuk semua ibu… Hari raya pada waktu ini, Rea ingin mengajak ibunya ke rumah ustadzahnya. Rea berharap ibunya mau pergi bersamanya. “Bu, Nanti kita ke rumahnya ustadzah

Surat dari Langit

Oleh:
Hujan yang semula gerimis menjadi lebat seketika. Diiringi bunyi atap seng yang berdentam-dentum karena diterobos derasnya hujan, suhu di kamar kos kecil nan sumpek ini menjadi dingin bukan main.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *