Korban PHP

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Patah Hati, Cerpen Penyesalan
Lolos moderasi pada: 18 June 2018

“Kringg.. kringg.. kringg”
“Ah berisik! gak tau apa orang lagi mimpiin doi nembak, sialan lo jam beker” keluhku.

Yaps. namaku Mega safitri, biasa dipanggil mega. masih 14 tahun sih tapi kebanyakan pada manggil kakak. Kan kamvret!
singkat cerita. Hari ini gue ada les di sekolah, males banget. padahal kan ini hari minggu.

“Megaaa.. nggak liat jam atau gimana? cepet bangun! Ada temen nungguin noh di depan” Teriak emak gue. “Siapa mak? tumben ada yang jemput?” ucapku langsung bangkit dari kamar. “Mandi aja dulu. baru nanya! udah cepet!”
“Ah emak, baru bangun udah diomelin. Segini anaknya cantik juga masih aja diomelin” gerutuku dalam hati.

Deg! Kaget banget anjay. ternyata yang nungguin gue mantan gue sendiri.
“Loh Reno?”
“Eh iya meg, udah siap?” tanyanya
“Ssi.. siap? siap ke mana?” bales gue gugup. yaiyalah tumben banget dia ke sini.
“Ke sekolah lah. Ya sengaja gue ke sini mau bareng aja gitu berangkat sekolahnya bareng lo” simple. kaya nggak ada salah!
“Oh ya udah ayo berangkat”

Di perjalanan..
“Ren”
“Iya kenapa meg?”
“Kok lo tumben jemput gue? kan gue bisa berangkat sendiri”
“Emang kenapa? nggak boleh? sebenernya gue juga pengen ngomong sesuatu ke elo sih”
“Ngomong apaan?”
Batin gue deg degan ya ampun. kira kira dia mau ngomong apaan yah? masa iya dia ngajak balikan, tapi kalo dia ngajak balikan gue terima gak ya. haha

“Jadi gini..” ucap dia sambil markirin sepeda motornya.
“Gimana?”
“Sebenernya aku masih sayang sama kamu meg. cuma aku malu aja ngomongnya. kan aku yang sia siain kamu selama ini.” jelas dia
“Oh hehe. Gimana ya Ren. Ya sebenernya gue juga masih sayang sama lo” plak! kok bisa gue ngomong gitu
“Beneran? jadi lo mau ngulang semua dari awal?”
“Tapi maaf ya Ren, gue juga udah terlanjur cinta sama sahabat lo”
“Riyan?”
“Iya, oh ya. gue duluan yah. nanti gue telat. gue naik angkot aja deh. bye ren” pamitku. Mampus mampus mampus! lo gimana sih meg? kok nolak dia. kan riyan belum tentu nerima lo

Di kelas
“Meg. kantin yok” ajak shinta temen sebangku gue yang kebetulan dia tetangga Riyan. Gebetan gue.
“Nggak ah males”
“Oh ya udah”

“Eh shin. lu tau nggak kabar Riyan gimana?”
“Riyan tetangga gue?”
“Iya, dia ke mana? kok jarang sms gue yah”
“Riyan mah udah punya pacar kali”
“Hah serius lo? demi apa?” deg! hati gue serasa tersambar petir
“Yaelah. dia jadian sama anak IPA kelas sebelah udah 1 tahun kali” terangnya
“Oh ya udah shin makasih infonya”

Riyan kok tega ya? kenapa dia deketin gue kalo akhirnya dia cuma jadiin gue obat kesepian dia?

Di perpustakaan nggak sengaja ngelihat Riyan sama si Mawar anak IPA sebelah. Terpaksa gue samperin demi tau kebenaran
“Riyan?”
“Loh Mega? Hei apa kabar?” sapa dia. senyumnya ya allah manis. Manis banget.
“Baik. oh ya BTW dia siapa?” tanya gue pura pura nggak tau
“Ini Mawar, dia pacar gue meg”
“Hah pacar? kok lo nggak pernah cerita ke gue?”
“Gimana mau cerita? kan kamu selalu baper. mau cerita juga jatuhnya malah nggak tega. maaf yah meg” Ia pun berlalu.

Jujur ini sakit! sudah kesekian kalinya gue jadi korban php. harusnya tadi gue nerima si RENO. Ah ternyata penyesalan memang ada di akhir

Cerpen Karangan: Mega Safitri
Blog / Facebook: Mega Safitrii
Hae namaku Mega Safitri. Follow my IG @megasafitri11 thx

Cerpen Korban PHP merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Dia Berbeda

Oleh:
Aku berjalan sendiri di gang yang begitu sempit, dan agaknya sedikit kumuh. Berhenti sejenak untuk memperhatikan selembar kertas yang aku pegang. Kertas itu bukanlah sekedar kertas biasa, di atas

Rindu Kasih Sayang

Oleh:
Cinta dan kasih sayang dari seorang ibu yang sangat Kasih harapakan, kasih memang bukan anak tiri, tapi dia selalu di bedakan oleh ibunya karena saat kasih masih kecil kasih

Setelah Aku

Oleh:
Di keheningan malam, kusandarkan tubuhku pada tembok di dekat ranjangku sambil memeluk boneka kesayanganku. Sejenak air mata mengalir basahi pipiku yang tak berlapis bedak lagi, kuingat kembali apa yang

Manja

Oleh:
“Ayo Bay sms aku” gumam Deby pelan. Jam yang menempel di dinding kamar Deby menunjukkan pukul 01.00 dini hari. Matanya sudah tak kuasa menahan kantuk. Deby sengaja tidak tidur

Dia, Laras

Oleh:
Minggu, 15 Februari 2015, aku tiba-tiba terbangun dari mimpiku. Aku duduk sejenak, mengingat bagaimana mimpi semalam, hanya saja aku tidak mengingatnya seberapa pun keras aku mengingat, tiba-tiba aku teringat

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *