Antara Ada dan Tiada

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Patah Hati, Cerpen Persahabatan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 18 November 2014

Hay nama ku Afrinda Celia Afriza Aku sekarang sekolah di salah satu sekolah menengah kejurusan di Solo sekarang, tapi cerita indah ku ada di putih biru, yaps masa SMP tepatnya. Banyak yang bilang cerita sedih sih, tapi nggak buat Aku. Semua ini berawal dari bel berakhirnya jam pelajaran di hari yang sangat terik. Seperti biasa Aku duduk di depan ruang Multimedia sambil ngegodain Adik kelas yang masih lugu. “Hey, Kamu mau lewat mana?” tanya ku sambil tersenyum semanis mungkin “lewat sana Kak” jawabnya dengan sangat lugu sambil nunjuk arah depan “ohhh. Ya udah nggak jadi makasih.” Kata Emila temenku jutek “Dia manis ya” kataku sambil tersenyum “hey, katanya Kak Iza Kamu manis loh.” Kata Citra spontan “heh Citra Aku malu tau.” sahutku sambil salah tingkah. Semenjak saat itu Aku jadi punya kesibukan tersendiri untuk mencari informasi tentang nya.

Facebook nya sudah Aku add tinggal nunggu konfirmnya aja nggak sabar deg-degan gregetan baru kali ini naksir sama Adik kelas. Lucu emang… masa iya sih Aku naksir sama brondong, hmm tapi nyoba-nyoba dulu nggak papa kali ya? hehehehe “Mil…!!! Dia OL!!!.” Kataku exited banget yang ngeliat Dia lagi OL “ya tinggal dichat minta nomer hp di sms PeDekate deh” kata Emila dengan sangat enteng “What!!! sumpah ya… Aku nggak berani suer!” “Yaelah tinggal ngetik doang susah amat sih Za”. Dengan sekali sahutan netbook ku udah beralih di tangan Emila dengan cepat Dia nge chat Adik kelas yang namanya sekeren orangnya Narendra Putra Arjuna. “nih nomernya di sms dulu sono.” “Hey!! Serius Kamu tadi beneran minta ke dia? sumpah Mil? kamu berani?” “menurut Kamu gimana? Aku nyandra Dia terus Aku bekap di gudang baru Aku mintain nomernya gitu? lagian ngapain coba, duh Za masa iya sih kita takut sama anak kecil kaya begituan? nggak banget deh” “hehehehe serius, Aku nggak berani Mil beneran! nanti kalo ternyata Dia udah ada yang punya gimana? Kalo Dia suka sama orang lain gimana?” “kan belum Kamu coba gimana Kamu ngerti jawabannnya, Za…?” “tapi kan Mil..” “Sumpah ya, Kamu tuh bener-bener bawel… malu dong sms sama anak kecil aja kagak berani udah sonoh.. DICOBA dulu!”.

Huffftt, Oke deh karena dorongan temen Aku yang cerewet binti jutek Aku dengan segenap keberanian ku mengirim satu sms gak jelas “sore..” emang sih singkat padat dan jelas. Satu menit satu jam dua jam Aku masih setia nunggu balesan darinya karena resah dan gundah Aku sms Emila “Mil nggak dibales kan” “Kamu lupa ya… Dia kan anak SSB kali aja Dia lagi SSB.” “Oh iyah.” Tak lama kemudian hp ku bergetar. Tertera nama Putra di layar hp ku “whattt!!! serius, dua rius beneran dibaless.. gila seneng banget!!!” Kataku bener-bener hebring “Aduh jawab apa ya? Bingung nih, aduh kok deg degan gini, please Za jangan lebay oke, hufff”. Sambil menarik nafas Aku membalas sms nya.

Semua ini berlanjut di hari hari berikutnya, dari yang tadinya cuman sapa sapan lewat sms nggak jelas gitu, tapi lama kelamaan asyik juga, nggak cuman lewat sms doang kita juga sering bertemu bareng di kantin sambil bales balesan seyum heheheh dasar cinta monyet. Sejak itu Aku sudah mulai mengenalnya. Dia sangat baik dan perhatian apa lagi kalau Aku lagi sakit, hari-hariku juga lebih berwarna.. bukan Cuma itu aja yang terpenting Aku jadi semangat banget Sekolah, dan nilai ulangan ulangan harianku juga melesat jauh lebih baik, widihh ngefeknya banyak juga yahh, nggak papalah penting ngefeknya positif, bener nggak? sekarang, gimana nggak semangat coba? orang mau ketemu sama Putra hehehe, Aku sangat nyaman dengan percakapan yang telah tiba ke tingkat akrab ini, bukan Cuma itu… Kita juga punya kesamaan yang sama loh.. Dia itu kan demen banget sama yang namanya bola cocok banget tuh sama Aku, Aku kan juga demen banget sama yang namanya bola, bahkan Dia itu juga iku ssb, so prestasinya dibidang sepak bola itu juga nggak sedikit… wiidih keren. Bahkan, sesekali Dia sengaja menggombali Aku terang-terangan, begitu juga Aku. Tapi Aku nggak tau kapan timing yang tepat itu muncul. Udah 5 bulan Aku dan Dia deket. Tapi kadang terbesit pemikiran apakah Dia ngelakuin semua ini karena Dia takut sama Kakak kelasnya? Atau karena memang Dia punya perasaan yang sama kaya Aku?. Entahlah.

“Za, kapan Kamu bakal ngomong perasaan Kamu ke Putra? ato kamu mau Aku yang ngomongin ke Dia? Kamu tau kan? Dia itu kan wakil ketua OSIS, pinter maen bola, selalu masuk 5 besar pararel sekolah, ganteng lagi… aduh keburu diembat orang tuh” bujukkan Emilia yang sedikit lebay “gila, jangan dulu sikon nya belum ngedukung nih. Masa iya cewe duluan yang ngomong… tapi, bener juga sih Mil keburu ada yang punya ntar” sambil pasang muka melasku “Za… mau nunggu sampai kapan? idih.. nggak masalah lagi, sekarang kan jamanya cewek yang ngomong duluan… lagian kan Kamu nggak nembak kan?. Apalagi Kita mau ujian neng. Ntar pulang sekolah Kamu harus ngomongin ke dia.” “ta ta ta tapi…” “kagak nerima tapi tapi an DICOBA! TRUST ME. Emang Kamu mau digantungin Adek kelas? kalo Aku sih ogah banget” “Ya, nggak mau lah.. Tapi, kalo ditolak?” “Za… kan Cuma ngungkapin perasaan Kamu, bukan mau nembak. Inget itu..” “Kalo habis ni Dia ngejauhin Aku gimana? trus Dia marah gimana? nggak mau kenal Aku gimana” “Hussst, dasar bawel!!! Ya buat perjanjian dulu lah gini, Putra Aku mau bilang something sama Kamu tapi Kamu harus janji sama Aku, nggak bakal ngejauhin Aku habis ini. Deal? Gitu Za…” “ya liat nanti aja lah.” sahutku sambil berfikir.

Sebenernya Aku bingung mau ngungkapin kapan bentar lagi ujian, Aku nggak mau juga terbebani dengan semua ini tapi, ntar keduluan orang lain juga, ya udahlah ngomong sekarang aja deh.. lagian Putra itu lemot amat sih kan udah sering tuh Aku kasi kode tapi, tetep aja ngga sadar sadar, sumpah emang kalo suka sama brondong harus sesabar ini yah? oh my God.

Ya hari ini Aku putuskan untuk berhenti memendam perasaan ku, Aku akan jelasin perasaanku sama Putra hari ini juga. “Aku harus ngomong gimana, ya?” “e.. e.., Putra Aku suka Kamu “ahhh nggak enak banget sih “emmmt… Putra kayaknya Aku cinta deh sama Kamu” “tapi kok pake kayaknya berarti nggak yakin dong, susah amat yak.” “Gila, bingung nihhhh” ucapku dengan menhela nafas panjang.

Setelah Aku rasa cukup latihannya Aku bulatkan untuk mengungkapkan semua yang Aku rasain selama ini. “Putra Aku mau ngomong sesuatu.” Kukirim pesan singkat itu. Satu menit. Dua menit. Satu jam bahkan hampir tiga jam pesan singkat itu tak mendapat balasan. Karena Aku ragu Aku meminta Emila untuk sms Putra dan hasilnya sama tak ada balasan. Keyakinan ku pun seketika luntur begitu saja. “hiihhh… harusnya Aku tadi nggak sms kaya giitu.” Ucapku sambil memukul kepalaku sendiri. Drrrt drttt hp ku bergetar 2 sms masuk. Tertera begitu jelas di layar hp. Dengan malas Aku membuka pesan itu dan seketika Aku membulatkan mataku. Ya. Pesan itu dari Putra katanya Dia tertidur tadi sepulang sekolah jadi Dia nggak bisa bales sms ku. Saat dia bertanya tentang hal yang ingin ku sampaikan mendadak Aku jadi deg-deg an tapi sebisa mungkin Aku menetralkan detak jantungku. “Emmt Kamu liburan mau kemana?” “nggak kemana mana kok Kak, ke hatimu aja…” jawabnya seketika aliran arteri ku mendadak menjadi lebih deras. Darahku mengalir begitu cepat hingga ke ubun-ubun. Satu kata itu telah berhasil mengembalikan keyakinan hatiku yang sempat luntur tadi. Dan malam itu Aku putuskan untuk mengatakan semua yang Aku pendam selama ini. Ya. Aku menceritakan semua kepadanya dari awal perasaan ini muncul. Bagaimana pun juga Aku masih seorang cewek yang butuh kejelasan tentang hubungan yang sudah berjalan 3 bulan ini. Aku nggak mau digantungin sama hubungan yang gak jelas. “Iya Kak…Aku sebenernya juga punya perasaan yang sama kayak yang Kakak rasain. Tapi maaf Kak Aku lebih milih Kita temenan dulu aja, Aku juga ngerasa masih kekanak-kanakkan.. tapi Aku janji kok suatu saat Aku bakal nembak Kakak..”. Balesan sms darinya.

Kecewa? Udah pastilah… Tapi setelah Aku bercerita pada Emila Dia berkata lain “Udah lah neng, nggak usah mewek gitu. Mungkin ini yang terbaik. Lagian kalo nanti pacaran ujung-ujungnya pasti putus kan? Mungkin Dia nggak pengen pacaran sama Kamu untuk saat ini karena Dia nggak mau putus sama Kamu? Dia juga bilang kan Dia masih ngerasa kekanak-kanakan? mungkin Dia belum siap, kalo aja dipaksaain Dia mungkin takut kalo nyakitin Kamu… pikir positif oke.” Ucap Emila panjang lebar. “makasih ya mil, Kamu emang sahabat terbaik Aku.” Kataku sambil memeluk nya erat.

Hari berganti minggu, minggu berganti bulan ujian nasional pun sudah di depan mata. Yah karena itulah akhir-akhir ini Aku jarang berkomunikasi dengannya. Karena Aku lagi sibuk sibuknya mikir ujian, Aku juga nggak pengen ngganggu Dia, belakangan ini Dia juga banyak ulangan ulangan dan tugas di sekolah. Kangen?! kalau masalah kangen nggaknya sih pasti kangenlah, sehari nggak sms Dia aja berasa hambar banget hidupku, lebay deh. Tapi udahlah mau gimana lagi. Hari senin besok adalah hari pertama Aku ujian. Malamnya Aku masih nggak sms Dia bahkan Aku tidak meminta doa supaya Aku lancar buat ujian besok.
Tapi ternyata….? Waktu sebelum ujian kemarin Dia sempet sms Emilia “Kak, sebenernya ada mau Aku omongin. Tapi Kamu janji jangan omongin ke Iza ya…” “Iya deh Aku janji. Emangnya Kamu mau ngomongin apa sih?” “Sebenarnya Aku nggak tau gimana perasaanku sama Iza, sepertinya Aku cuman nganggep Iza sebagai Kakak aja deh. Aku ngomong gitu karena Aku nggak sanggup kalau harus nyakitin perasaannya.” “what? Kamu sadar nggak sih! Kamu tuh udah nyakitin Iza. Dia itu tulus sayang sama kamu! Kenapa sih cowok itu sama aja! P.H.P! Terus maksud semuanya itu apa?! Mulai sekarang nggak usah ngganggu hidup Dia lagi deh!! Paham!”

Keesokan paginya Aku berangkat ke sekolah untuk melaksanakan ujian pertama. Terlihat anggota geng ku sudah berjajar rapi di depan kelas, terlihat mereka sedang berbisik-bisik serius. Emila terlihat menunduk seperti sedang menyembunyikan sesuatu dariku. “Ada apaan sih kok kayaknya pada serius gitu wajahnya, pada nyiapin contekan yah..? hayoo ngaku deh kalian” ucapku sambil bercanda “Za, ada sesuatu yang mau Kita omongin ke Kamu.” Kata Karina “Rin, jangan! Gila ya Kamu…! ini tuh mau ujian” Ucap Emila setengah berteriak “Dia harus ngerti yang sebenarnya Mil.” “Ngerti apa sih?” kataku bingung. “Nggak sekarang Rin!” ucap Emila lagi, dengan penuh penekanan. Terjadi perdebatan yang hebat antara kedua temanku dan akhirnya Friska menarik tangan ku menjauh dari gerombolan teman-temanku. Emila, Karina dan yang lainnya terkejut dengan apa yang dilakukan Friska

“Sebenernya ada apaan sih? Kok pada berantem gitu.” “Za, maaf sebelumnya tapi Aku pikir mending Kamu udahin aja perjuangan cinta Kamu. Udah cukup Kamu nangis untuk Putra.” “Maksudnya apa?” “Seb… sebenernya emmm Putra nggak bener-bener cinta sama Kamu. Dia ngebohongin Kamu selama ini, Dia cuman nganggep Kamu sebagai Kakaknya aja dan nggak lebih. Tadi malem Dia njelasin semua sama Emila yang sebenernya. Aku minta Kamu tetep jadi Iza yang dulu ya… setelah ini. Kita sayang kok sama Kamu, Kita tau kamu cewek yang kuat, tetep semangat ya, Za… Kita bakal selalu ada buat Kamu kok” Semua sambil melukku Ucapan Friska tadi benar-benar telah berhasil membuat air mata ku seketika membasahi pipiku. Tetes demi tetes air mata itu mengalir begitu saja. Tak bisa kukendalikan apa yang terjadi saat ini. Ingin rasanya saat ini juga Aku pergi ke kelasnya memaki-makinya dan menampar wajahnya tapi Aku tak bisa melakukannya, cinta ini lebih besar dari benciku. Tak ada yang dapat ku lakukan selain menangis. Menangis dan terus menangis.

Ratusan air mata itu jatuh sempurna di permukaan meja ku. Emila dan sahabat sahabatku hanya menatapku sendu. Tak ada yang keluar dari mulutku, ku putuskan untuk diam saat ini. Karena, Aku butuh ketenangan yang lebih. Aku pun tak bisa mengerjakan soal ujian dengan baik, akhirnya pun Aku hanya bisa pasrah, walaupun nggak nutup kemungkinan kalau nilai nilaiku bakalan hancur seperti apa yang Aku rasain saat ini Aku tetep berusaha semampuku untuk mengerjakan soal soal ujian tadi.
Karena kecerobohan Friska tadi, teman teman ku pun semua marah dengan Friska, walaupun Friska sudah menjelaskan panjang lebar, bahwa maksudnya itu baik.

Tanggal 11. Hari ini tepat 6 bulan aku mengenalnya. Semenjak saat itu Aku tak ingin mengusik kehidupannya lagi. Hari terakhir Aku melihatnya adalah hari dimana saat Aku terakhir mempunyai jabatan anak kelas 3 SMP, yaps maksudku Perpisahan anak-anak kelas 3 SMP di sekolahku. Dia ada karena Dia adalah salah satu anggota OSIS, yang pasti bakal bantu-bantu buat acara itu, Dia sempat melihatku dengan tatapannya yang penuh dengan rasa bersalah itu, namun Aku coba mengalihkannya. Kuputuskan untuk menjalani hidupku seperti dulu jauh sebelum Aku mengenalnya. “Narendra Putra Arjuna”. Nama itu tak akan ku lupakan sampai kapanpun. Akan ku simpan semua kenangan Indah dan pahit yang telah Aku lewati. Jujur sampai detik ini Aku masih sering membayangkan semua akan berakhir dengan bahagia, walaupun Kita udah nggak pernah ketemu lagi… bahkan Aku nggak yakin apa Dia masih mengenaliku atau bahkan?. Udahlah, Aku sadar semua ini hanya fantasiku belaka. Membayangkan Dia akan menjadi milikku adalah kebodohan yang ku perbuat, bisa mengenalnya bahkan sempat dekat dengannya itu sudah sangat membuatku bahagia. Semua ini membuatku berfikir bahwa Cinta yang kumiliki saat ini adalah cinta yang semu. Berdiri di antara ADA dan TIADA.

Cerpen Karangan: Anggita R. B

Cerpen Antara Ada dan Tiada merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Pramuka itu Asyik

Oleh:
Teman, kalian tahu kan kalau dalam kurikulum 2013 pendidikan kepramukaan itu ditetapkan sebagai program ekstrakulikuler wajib di sekolah. Nah, begitu juga dengan sekolahku di SMA N 7 TEGAL setiap

Tentang Dia

Oleh:
Namanya seperti kartun, itu hal pertama yang muncul di benakku. Laki-laki berwajah imut dan bermata sayu itu yang berhasil menaklukkan hatiku. Alasannya karena dia mirip dengan laki-laki yang pernah

Catatan Alzi Si Berandal

Oleh:
Matahari mulai berayun ke arah barat, sinarnya mulai meredup tapi tetap memancarkan sinar pancarona yang indah terlihat mata. Sepasang pemuda dan pemudi nampak asyik masyuk bercakap-cakap. Mereka adalah Alzi

Ayunda Mengejar Cinta (Part 2)

Oleh:
Kriinggg… Bel tanda masuk berbunyi, kini aku dan teman-teman sekelasku sedang sibuk dengan buku Jepang kami masing-masing, ulangan Jepang yang akan dilaksanakan pada hari ini sudah berhasil membuat murid-murid

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *