Galau dan Akhirnya

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Galau, Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 19 November 2012

Awal gue terinspirasi nulis pengalaman pribadi ini adalah ketika gue jalan dengan sohib-sohib terbaik gue; Miftah, Hany, en Alvi. Kita berempat emang janjian jalan untuk nonton film, yang sebenarnya gue dan Miftah ga tertarik sama sekali dengan film itu, tapi apa boleh buat; mau tak mau, kita harus nganterin emak-emak rumpi itu nonton. Hahaha

Petang pun tiba, matahari mulai tak terlihat, tapi gue belum juga mandi buat siap-siap. Haha, emang gue udah bilang ke Hany, gue ga bakal mandi kalau seandainya kita ga jadi nonton. Soalnya gue males, lagian juga dingin. Lo semua pasti mikir kalau gue jorok ya. Engga sama sekali, gue ga jorok! Pliss jangan mikir yang engga-engga tentang gue, gue tuh masih suci. (ngelantur.. hahaha)

Tapi akhirnya gue mandi kok (karena Hany sms, kalau kita jadi nonton, haha). Lepas baju, lepas celana, masuk kamar mandi, dan………….. Lihat sabun, odol, sampo, semuanya abis. Hadoooh koplak!!! dengan sangat terpaksa gue pakai lagi baju sama celana gue, dan bergegas beli perlengkapan mandi terlebih dahulu. hmm Oke, pelengkapan mandi sudah ada, sekarang giliran mandi.

Galau dan Akhirnya

“Masih melingkar, perban di jidad di kaki dan tanganku, pake infus hampir mampus, terbaring di ICU” Nyanyi teriak-teriak .

Nyak gue gedor-gedor pintu kamar mandi, “woyyy…!! berisik udah maghrib, lu kaga tau adat yak?”

“yaelah nyak, cuma nyanyi-nyanyi gitu doang, harusnya nyak bangga punya anak berbakat kaya gini” tukas gue.

“kebiasaan lu ya, nyanyi-nyanyi di kamar mandi, nanti kesurupan aja lu” ujar nyak.

“iye-iye, Yoga ga bakal nyanyi lagi di kamar mandi, tapi bakal nyanyi-nyanyi di dalem sumur, biar kaga kedengeran nyak kalau Yoga lagi nyanyi” ujar gue

Setelah mandi, gue langsung pakai baju yang cool abiiiiis dan minyak wangi pemberian ncing gue, yang kaga nahan dah wanginya. Kalau kata temen-temen gue si wanginya mirip kembang kuburan. Hahaha.

Badan wangi, penampilan oke, dan sekarang gue udah siap untuk capcus…!!

Ambil kunci motor, pakai jaket, keluarin motor dari garasi, siap jalan…..! Tapi pas mau nyalain motor, tiba-tiba gue denger suara langkah kaki yang membuat gue deg-degan, soalnya mistis banget. Ditambah lagi garasi gue gelap, udah gitu sarang laba-labanya banyak, dan kondisi yang paling bikin gue takut adalah di garasi itu konon bekas pembantaian tentara Belanda. Gimana ga mistis coba. Tapi gue berusaha tenang, sedikit demi sedikit gue menengokan kepala ke belakang, dan lu tau siapa yang melangkah di belakang gue??? Ternyata eh ternyata itu adalah langkah kaki nyokap gue sendiri. Hahaha gue kira apaan.

“Woy, mau kemana lu?” Tanya emak gue.

“Mau jalan mak” jawab gue.

“Orang mah jalan malem minggu, ini malam Jumat, mau ke kuburan lu ya?” ujar emak gue.

“yaelah mak, jaman sekarang mah jalan kaga perlu ngeliat hari. Mau malem minggu kek, malem jumat, atau malem tahun baru monyet kek, kaga jadi masalah” ujar gue sembari menegaskan.

Nyak gue lanjut sambutan, “yaudah, gue ga peduli lu mau jalan kapan, yang penting lu belanjain dulu ni buat jualan besok” nyuruh sambil bertolak pinggang.

Lo bayangin, gue udah siap capcus buat nonton, dandanan udeh ngalahin James Bond yang lagi akting. Eeeh, malah disuruh belanja ke pasar. Hahaha tapi ga papa, karena gue anak yang berbakti kepada orangtua, akhirnya gue belanja dulu dah.

Selama gue nyetir motor ke pasar, si Hany sama Alvi smsin gue terus. Sebentar-bentar hp getar, sebentar-bentar hp getar, getar kok cuma sebentar. Hahaha makin ngablu aja ni tulisan. Oke singkat cerita, setelah ke pasar, gue dan ketiga makhluk itu capcus untuk nonton.

Sesampainya di tempat tujuan, lo tau, ternyata film itu GA ada…!! ngenes banget kan? Kita berempat udah bela-belain dateng, sampai gue juga kena pidato nyak gue di rumah, eeh filmnya malah ga ada.

“Gue bilang juga apa, filmnya itu tayang besok” pungkas gue

Alvi jawab dengan songong, “gue tuh liat posternya hari ini.”

“Mungkin di Cinema XXI ada kali” Hany mencoba menenangkan Alvi.

“Udah kita ke Gramedia aja dah” ajak Miftah.

Akhinya kami berempat pergi ke Gramedia. Di Gramedia gue banyak menemukan buku-buku inspiratif dan cocok banget untuk bahan referensi menulis. Nah, tulisan yang sedang kalian baca ini adalah salah satu hasil inspirasi dari buku yang gue baca di Gramedia lho. J

Setelah asyik menikmati buku-buku yang dapat dibaca gratis, akhirnya kita pulang dengan tangan hampa.

Di jalan pulang, gue selalu kepikiran tentang pembuatan tulisan yang sedang kalian baca. Semangat gue untuk nulis tulisan ini tuh meledak-ledak setelah gue baca buku di Gramedia.

Jadi, sebenarnya di opening ini gue cuma mau ngasih tau asal mula tulisan ini tercipta. Hahaha (sorry udah bikin lo semua muter-muter).

Baiklah, kita lanjutkan cerpen ini ke inti permasalahan…!

Coba apa yang terpikir di benak kalian, ketika membaca judul tulisan ini? Ada yang mau berpendapat? Apa lo kata? Gue galau karena diomelin sama nyak gue gara-gara nyanyi di kamar mandi? Bukan! Gue ga jadi nonton gitu? Bukan juga! Males amat, kan gue udah bilang, gue dan Miftah ga tertarik sama film itu. What? Gue galau karena ditolak cewek? Sorry boss!!! Ga ada di dalam kamus gue ditolak cewek. *angkat kerah

Jadi apa dong?

Oke-oke gue kasih tau, gue itu galau karena ditikungin. Paham lo semua?! Kalau lo ada yang ga ngerti apa arti ditikungin, pliss jangan cari di KBBI, soalnya sampai bulu ketek lo keluar pohon kaktus juga kaga bakal ketemu. Jadi, maksud ditikungin itu diduain alias diselingkuhin. Hoho.. Coba, gimana perasaan lo, ketika lagi cinta-cintanya sama seseorang; terus lo tau kalau orang itu bermain di belakang lo. Dan yang lebih parahnya lagi adalah orang itu putusin lo dengan berbagai macam kedustaan yang dibuat-buat. Pasti sakit kan? Rasanya tuh kayak kejatuhan duren dan nancep tepat di uluh hati tau ga!!! *lebay.. hohoho

Tapi ini seriusan lho. Saat gue melewati fase galau ga jelas itu, gue ngerasa patah semangat banget, kayak ga punya tempat untuk bersandar. *nyender aje di batu nisan.. :p

Oke, tanpa berbasabasi lagi, gue mau langsung ke kronologinya… cekidot!!

Sebut saja cewek yang gue maksud itu bernama Inem, dan cowok yang jadi orang ketiga itu Paijo.

Saat gue kuliah, tiba-tiba hp gue getar, ternyata ada sms masuk. Sms itu dari Inem, yang intinya ngajak putus. Tapi dengan bahasa yang halus. Inem bilang, kalau dia mau fokus kerja, dan ga mau diganggu dengan urusan cinta. haha sebenernya itu lagu lama banget yaa. Hallo! Gue ga bego kali, buat apa gue dari kelas 7 SMP sampai kelas 12 SMK selalu peringkat 1, kalau masih bisa dibegoin dalam masalah kayak gini hahaha. *nyombong

Udah ketauan kok dari status Fbnya Inem. Jadi, gue itu udah curiga sebelumnya. Kok dia nulis status yang agak romantis, tapi dikomen sama orang dengan sindiran untuk cowok lain yang bukan gue. Dan lo tau cowok itu siapa ? dia adalah Paijo dari goa hantu. hahahaha :p

“Kenapa kamu tiba-tiba mutusin aku?” tanya gue penasaran.

Inem jawab, “aku mau fokus kerja dulu, dan suatu saat aku bakal balik lagi ke kamu.”

“kenapa kalau mau fokus kerja, kamu dekat sama Paijo, sampai-sampai punya niat mengunjungi dia di Jombang?” tanya gue.

“Aku cuma mau silaturahim, dan ga lebih. Aku janji bakal balik lagi ke kamu” jawab inem.

Alasan bullshit dan freak itu terlontar dari mulut busuknya si Inem. Dan lo tau, akhirnya Inem dan Paijo sekarang sudah jadian. Hahahaha, emang awalnya gue galau banget. Belajar ga fokus, organisasi kacau, dan mau ngapa-ngapain tuh mager. Kayaknya gue kehilangan semangat, dan males untuk hidup. Tapi, lo tau? Gue kembali bangkit, setelah gue dapat pengarahan dan pencerahan dari beberapa teman terbaik gue. Terutama Miftah, Hany, dan Alvi.

Mereka memang janji untuk membuat gue move on. Mungkin karena mereka melihat status gue yang kacau berantakan kayak rumah yang kena angin puting beliung kali ya. Jadi mereka inisiatif untuk itu.

“Tar, ngumpul yuk, mau move on kaga lo?” ajak Miftah.

Gue jawab, “ngumpul dimana?”

“di rumah gue, bareng si Hany ama Alvi.” Tukas Miftah sambil mukul pundak gue.

“yaudah jam berapa?”

“Jam 7 malem.” jawab Miftah.

“sipp.” Tangan gue mengacungkan jempol.

Senja menghilang, petang tiba. Jam menunjukan pukul 19.30 WIB. Biasa, kalau kita ngumpul, pasti gue yang selalu datang telat. Hahaha, maklumlah orang sibuk. Banyak urusan, mau berangkat aja nandatanganin surat-surat dulu. (tagihan utang. Hoho :D)

Gue telat 1 jam. Sampai-sampai makanan udah tinggal bekas-bekasnya. Mereka udah pada pesta, gue baru datang.

“Assalammu’alaikum” datang dengan sapa.

“Wa’alaikumussalam” jawab serentak.

“Mr Galau datang, hahahaha” Hany Meledek.

“ah elu, temen lagi galau kayak gini malah diledekin, tega lo yaa? Mif, bikinin gue makanan!!” Gue kesel.

“galau-galau laper juga lo!!” saut Miftah.

“yaelah, masa lo pada makan spageti, gue cuma dapet ampas-ampasnya?” Ujar gue.

“iye iye gue bikinin” Miftah masuk ke dalam dan membuat makanan buat gue.

Setelah makan, gue langsung ceritain semua permasalahan dari awal hingga akhir. Mereka memang sohib yang paling mengerti perasaan gue. Mereka berkali-kali meyakinkan gue, kalau Inem itu ga pantes buat gue. Terlebih Miftah, rumus yang dia kasih, mujur banget.

“udah si Tar, lo tuh pinter, masih banyak cewek yang mau sama lo” tukas Alvi

“bener tuh Tar.” Hany menambahkan.

“Tapi gue tuh masih mikirin terus gan, gue juga ga tau kenapa bisa segalau ini.”

“coba lo makan cokelat deh, cokelat tuh bisa menghilangkan galau tau” Jelas Hany.

“Sherina lu??”. Tanya gue.

“iya serius gue. Apalagi kalau makan cokelatnya bareng-bareng, dan lo nraktir kita, 100% galau lo ilang dah, hahaha.” Hany ngomong kayak ga punya dosa.

“ahh parah lo, temen lagi kayak gini, masih juga diporotin.” Pungkas gue sembari cemberut.

Miftah menambahkan, “nih Tar, gue kasih rumus ya, supaya lo bisa lupain Inem.”

“rumus apaan?” Tanya gue.

“Lo inget-inget keburukan-keburukan Inem dan lo harus lupain masa-masa indah lo bersamanya” tegas Miftah sambil mukul paha gue.

“benar tuh Tar.” Hany mengiyakan.

“wah, benar juga bro, gue bakal coba, tapi kalau gue lagi ngumpul sama kalian, galau itu kayak ngilang gitu tau. Eeh pas sampai rumah gue kepikiran lagi.” Jelas gue

“yaaa, kan gue bilang kalau lo kepikiran, lo harus palingkan pikiran lo itu, ke rumus tadi. Paham lo?!” Tukas Miftah.

“iya gue paham.” Sambil mengangguk 3 kali.

Gue langsung menerapkan rumus yang dianjurkan oleh 3 makhluk itu. Dan akhirnya gue bisa kembali move on. Yah, hanya membutuhkan waktu 2 minggu kok. Hingga ending dari semua ini ialah gue dapat pendamping yang jauh lebih baik dari Inem. Thanks God…. J

Thanks Miftah, Hany, and Alvi…

Kalian udah bikin gue move on.. dari kalian gue belajar arti pertemanan yang sesungguhnya. Ternyata teman memang penenang jiwa yang paling ampuh. Gue ga akan pernah menyia-nyiakan keberadaan kalian. Sekali lagi terimakasih. J

CATATAN :

Cerpen ini hanya fiktif belaka. Gue mohon maaf yang sebesar-besarnya apabila ada di antara kalian yang mengalami kejadian serupa. Atau memiliki kesamaan peran dalam cerita ini.

Gue hanya ingin menuangkan kreasi dalam bentuk cerpen dan ga lebih. Walaupun ini adalah pengalaman pribadi , tapi sebenarnya cerpen ini gue lebih-lebihkan. Terutama pada percakapan gue dan Nyak. Hahahaha percakapan itu memang pernah terjadi, tapi ga pakai bahasa yang seperti tertulis dalam cerpen lho.

Namun, tetap saja esensi cerita dari pengalaman peribadi gue ini, sama sekali ga berkurang.

Gue rasa kalian dapat menerjemahkan maksud dari catatan ini..

Cerpen Karangan: Tara Prayoga
Blog: http://taraprayogaipm.blogspot.com
Facebook: Tara Prayoga

Cerpen Galau dan Akhirnya merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Jadi Kakak Itu Ternyata Susah

Oleh:
“Rhino! Kerjakan PR-mu cepat!” Bentak Delia pada Rhino, adiknya. “Malas ah! Lagi pula, dikumpulkannya sehabis ulangan semester!” Bantah Rhino. “Rhino! PR sebelum ulangan itu harus dikerjakan untuk latihan di

Tidak Dianggap Sahabat Lagi

Oleh:
Di pagi yang indah nan cerah, ku berangkat ke sekolah. Tak jauh dari tempat tinggalku, Di sanalah ku mencari ilmu. Di sekolah tidak hanya mencari ilmu saja. Tetapi juga

Alfabet Cinta

Oleh:
Kalian bisa panggilku Fey, tinggiku kurang lebih 165 cm dengan berat badan 50 kg, aku selalu merasa hidupku penuh dengan keberuntungan, angka-angka dan separuh jiwaku adalah matematika… aku merupakan

Suara Ulat

Oleh:
Aku sekolah di salah satu SMA ternama di Pontianak, yaitu di sekolah SMA 1 Pontianak, Aku orangnya simple, tidak pernah percaya jika tidak dibuktikan dan tidak ada buktinya, apa

Segi Empat

Oleh:
Suhu kotaku yang sejuk di pagi hari membuatku beranggapan lebih baik jadi cacing di kasur daripada harus menggerakan gayung berisi air. Namun kewajiban berkata lain sebagai seorang siswa sekolah

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *