Gara Gara Cicak

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Persahabatan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 23 November 2015

“Woy, Jadi gak ke rumah gue ntar siang?” Ucapku sambil sedikit teriak.
“Iya dong, tentu saja. Ntar aku mau bawa Netbook ah, rumahmu ada wifi-nya kan?!” Ucap salah satu temanku.
“Iya iya gue juga ikut ah. Mumpung Wifi gratis di rumahnya Nadya, ya gak tan?” Ucap temanku yang satu lagi.
“Terus kalian?” Tanyaku pada temanku yang lain.
“Kayaknya gue gak bisa ikut deh, Ntar kulit gue tambah item,” Ucap temanku yang satu lagi (kayaknya temen gue banyak amat ye?)
“Terus lo nov? Git?” tanyaku lagi pada temanku yang dua itu (Kok agak agak gaje gaje gak jelas gini sih?)
“Din, lu kan tahu gimana manjanya adek gue, gue gak bisa din, ajak Intan sama Linda aja tuh,” Ucap temanku yang bernama Novi.

“Nah gue juga sama tuh sama Novi sama Putri,” Ucap temanku yang memiliki nama Anggit.
“Dasar lo git, ikut-ikutan bae ah, gak kreatif lo,” Oceh temanku yang namanya Putri.
“Hehe, ya udah sih, gak pake ngoceh berapa sih?” anggit nantangin.
“Gak pake ngoceh Ceban! Sini lo bayar ke gue ceban kalau gak mau gue ocehin,” Ternyata si Putri naik juga darahnya.
“Issh ini gimana sih, malah ribut. Sekarang siapa yang mau ke rumah gue?” Ucap gue yang kesal dengan keadaan di sana.
“Gue Nad,” Ucap si Linda sambil mengacungkan jari telunjuknya, Linda yang udah terkenal banget seantero sekolah kalau dia itu suka banget sama yang namanya ‘WIFI GRATIS’
“Gue too,” ucap Intan yang sok keinggris-inggrisan ini, padahal nilai bahasa Inggrisnya do re mi.

“Ya udah, ntar gue tunggu di rumah gue ya, jam 1 siang,” Ucap gue sambil berlari karena rintihan perut yang sudah tak bisa diobati.
“Eh Nad, jangan lupa sediain makanan yang banyak sama minum yang dingin, jangan lupa ye,” Ucap Lind, oh ya gue belum ceritain ya kalau selain si Linda doyan banget sama yang namanya ‘WIFI GRATIS’ dia juga seneng banget sama yang namanya ‘MAKAN’ makanya jangan heran kalau tubuhnya udah kayak apakali, ribet jelasinnya pokoknya yang gemuk-gemuk itulah.
“Gile aje lo Lin, lo kira rumah gue warung apa? Udah main wifi, minta makan, minta minum pula. Gak sekalian aja lo minta uang ke gue, hufft,” Batin gue.
Ya, Hari ini guru bahasa indonesiaku yang terkenal ‘WAH’ banget itu menugaskan aku dan teman-temanku untuk mengoreksi ulangan tengah semester bahasa indonesia. Sebenarnya sih ini rahasia, tapi untuk para pembacaku yang setia membaca cerita gokil ini, aku bocorin deh.

Rumah Nadya. Dedet, dedet, dedet… (anggap aja suara motor datang ye)
“Nadya, Nadya main yuk, aku udah bawa masak masakannya loh,” Gue yang ada di dalam rumah pun langsung tahu siapa pemilik suara cempreng itu.
“Nadyanya lagi gak ada, ini saya saudaranya, taylor siwft. Kalau mau titip pesan sampaikan aja sama saya, nanti saya sampaikan pada Nadya,” Ucap gue sambil membukakan pintu.
“Taylor Swift? Preet kedupret, kalau dilihat dari atas monas pake sedotan kecil sih iya,” Ucap temen gue yang suaranya cempreng abis itu, note: Cempreng abis berarti cemprengnya udah abis ye, hehe.

“Gak sekalian aja dari atas menara petronas,” Ucap gue mendengus sebal.
“menara petronas? Dimana tuh?” temen gue cengo.
“Menara petronas tuh di Malaysia Intan Cantik,” Ucap gue sesabar mungkin menghadapi orang yang satu ini, heran, waktu Ibunya hamil dia, ibunya ngidam genteng kali ya, jadinya pas anaknya lahir kek gini.
“oh yang itu, yang itu mah gue juga tahu kali, tadi tuh cuma ngetes lo doang, barangkali lo kagak tahu,” Ucap Intan yang kelihatan banget bohongnya, syumpah deh (alay sekali kali boleh dong).
“Sabar aja gue mah sama temen gue yang satu ini, duh. Lama-lama temenan sama dia bisa bikin gue hipertensi kali ye,” batin gue, sebal, pake banget.

“Ya udah ah kok malah bengong sih? Mikirin gue ya? Ketahuan tuh,” Ucap Intan dengan pedenya.
“Idihh! Pede lo ketinggian woy, pedenya jangan tinggi-tinggi, ntar kalau jatoh sakit loh,” Ucap gue sekenanya.
“Ciyeee, perhatian banget sih lo sama gue,” Ucap Intan sambil senyum senyum sendiri.
“Idiihh,” Gue melengos masuk ke dalam rumah.
“Hey, ini motor gue gimana? Guenya juga gimana? Masa iya lo tega banget sama gue, ngebiarin gue panas-panasan di sini, ntar gue item nad,” Intan Memohon dengan tingkah alaynya itu.
“ya udah, terus kenapa emangnya kalau lo item? Masalah gitu buat gue?” Ucap gue sambil bergaya ala-ala orang alay gitu.
“Issh tega lo,”
“ya udah, karena gue baik hati dan tidak sombong, gue persilahkan lo buat masuk ke rumah gue dan memakirkan motor lo di halaman rumah gue,” Ucap gue sambil duduk di teras rumah gue.
“gitu kek dari tadi,” Intan sibuk memasukkan motornya ke halaman rumah gue.

Selang beberapa menit, si Linda datang.
“Hey Nad, gue masuk ya,” Ucapnya sambil nyelonong masuk ke rumah gue.
“Ealahh ni anak kagak sopan banget sih,” Batin gue.
“Udah siap semua nih? Ya udah kita mulai sekarang aja,” katanya sambil mengeluarkan kertas kertas UTS bahasa indonesia.

Kami mengoreksi 4 kelas, Intan kelas 8-2, Linda kelas 8-3, dan saya kelas 8-4, sementara 8-5? Terabaikan.
Selang beberapa menit. Kelas 8-2, 8-3, 8-4 sudah selesai dikoreksi, sekarang tinggal kelas 8-5.
“eh nad, sandi wifi lo apa?” Ucap Intan.
“kenapa emangnya? Mau wifian lo? Kelas 85 aja belum kelar dikoreksi,” Ucap gue.
“ah udah itu mah biarin aja, lo ngoreksi sendiri bisa kan?!” Ucapnya, tapi matanya tak berpaling dari layar netbooknya.
“ya udah nih,”

Sementara gue sama Intan sedang sibuk sibuknya menjelajahi dunia Internet, Linda malah sedang berusaha menghabiskan seluruh permen yang gue sediain, hufft parah banget sih lo Lin
Ketika semua orang sedang asik sendiri, Gue ngoreksi, Sementara Intan dan Linda malah Internetan
Datanglah seekor cicak yang jatuh dari langit langit kamar gue.

‘Plek’ (anggap aja suara cicak jatoh)
“eh ada cicak,” Ucap Intan yang memalingkan wajahnya ke arah cicak itu.
“emang kenapa kalau ada cicak, kayak lo gak pernah lihat cicak aja, rumah gue kan juga rumah biasa, bukan rumah orang kaya yang gak ada cicak, kecoa, dan serangga lain yang satu spesies, spesies hewan menjijikkan,” Ucap gue sambil menghitung nilai UTS bahasa indonesia milik anak kelas 8-5.
“katanya kalau ada cicak yang jatoh di kepala orang, orang yang kepalanya dijatohin cicak itu bakalan sial,” Ucap Intan.
“ah itu hanya mitos,” jawabku yang tak begitu menghiraukannya.

Mungkin cicaknya sadar kalau dia sedang menjadi bahan pembicaraan, makanya dia berjalan mendatangi kami, aku tak tahu kalau cicaknya sedang berjalan ke arahku, ketika aku sadar, aku berteriak, tapi nggak kenceng sih palingan suara teriakanku itu sanggup membangunkan warga se-RW dari tidur siangnya (eh, kalau gitu mah berarti teriakanku kenceng banget ya, biarkanlah, masalah teriak gak begitu penting, karena itu bukan pokok cerita ini, ok guys kita balik ke cerita)

Ketika mendengar suara teriakanku, teman-temanku pun ikut menjerit, menjerit histeris, bahkan Intan sampai Koprol di pinggir jalan, sementara Linda malah sampe terbang ke antartika, di mana di sana tak ada satu hewan pun yang bernama ‘cicak’. Eh, si cicaknya juga gak sadar diri banget, dia malah begitu santai berjalan di netbooknya si Intan, lalu berjalan ke arah Linda, linda yang tak sadar akan hal itu terlihat biasa-biasa saja, sampai akhirnya aku memberitahukannya, dan Linda pun terkejut, sampai ia berguling-guling di atas kertas kertas UTS yang sudah dikoreksi, alhasil kertas kertas UTS itu pun ‘penyek’ dan ‘lecek’.

Intan lalu mengambil sapu lalu mengusir cicak itu “huss, huss pergi sana huss,” ucapnya.
Tapi cicak itu tak menghiraukannya, ia malah tetap berada di tempat itu, mungkin dia sudah ‘pewe’ dengan posisinya yang sekarang.
“tan, usir cantik gih,” ucap gue memberi usul, dan anehnya Intan pun mengikuti usul gue yang kocak dan.. gokil.
“huss huss, pergi sana, huss,” ucapnya lembut.

Entah karena cicaknya emang ‘bestfriend’nya si Intan atau karena cicaknya takut dimakan oleh Intan, cicaknya pun pergi, mengikuti suruhan Intan. Setelah Cicak yang gak tahu diri banget itu pergi, kami duduk lagi ke posisi semula.
“Sialan, cicaknya gak tahu diri banget, gue lagi buka facebook juga,” Ucap Intan, sebal.
“tahu tuh, lihat nih,” Ucap gue sambil memperlihatkan kertas kertas UTS yang lecek dan penyek itu “gara-gara kelindes Linda nih,” Lanjut gue.
Kami pun tertawa terbahak-bahaknya di rumah gue, sampai para tetangga datang dan mengusir kami dari bumi ini, kami pun diantar oleh Neil. A untuk sampai ke bulan, namun kami cukup berbahagia tinggal di bulan, karena kami tak pernah bertemu dengan Cicak lagi. Haha, itu tadi yang di atas cuma selingan doang, biar kalian gak terlalu serius membaca cerita ini

Keesokan harinya.
“assalamualaikum,” Ucap Linda.
“ya, waalaikum salam, masuk aja nak,” Ucap salah satu guru di ruangan itu.
“Bu, ini hasil UTS kelas 8-2 sampai 8-5,” ucap Intan sambil menyerahkan barang yang dimaksud.
“Oh iya, makasih ya nak, Ibu gak tahu deh apa jadinya kalau kalian gak bantuin ibu buat ngoreksi UTS ini, pasti gak bakal selesai secepat ini,” Ucap guru bahasa indonesia kami, terlihat dari raut wajahnya yang sumringah itu, dia pasti senang sekali karena UTS bahasa indonesia sudah selesai kami koreksi.
“iya kok bu, santai aja, kita juga ngerjainnya santai kok di rumahnya Nadya, kita ngoreksi sekalian wifian bu,” Ucap Linda.
“plus sekalian ngabisin permen saya bu,” aku melanjutkan.
Gurunya hanya tersenyum sumringah, kemudian kami pamit ke kelas untuk melanjutkan jam pelajaran.

Saat bel istirahat berbunyi.
“eh jajan yuk,” ajak Novi pada kami -Linda, Putri, Anggit, gue dan Intan.
Semuanya menganggukkan kepalanya tanda setuju.
Setelah selesai membeli jajanan, kami kembali ke kelas kami untuk memakannya di kelas dan berbincang-bincang mengenai kedatangan ‘CICAK’ yang mengganggu aktivitas kami kemarin

“Eh Lin, pokoknya lo harus bilangin ke si Rendi, kalau gue itu gak suka sama dia,” Ucap Intan tiba-tiba.
“Iya iya, lagian lo-nya juga sih, ngapain juga ngelihatin dia mulu, kan gue kira lo suka sama dia, makanya gue bilang sama dia kalau lo suka sama dia,” Ucap Linda membela dirinya.
“Eh, sekarang gue kasih tahu ya sama lo, lin. kalau misalnya kita ngelihatin cicak, berarti kita suka gitu sama itu cicak?” Ucap Novi membela intan.
Gue yang ada di samping Novi langsung angkat bicara, “Satu pertanyaan gue, kenapa harus cicak?”
Semuanya pun tertawa saat itu juga.

Cerpen Karangan: Nadya Anasthasya
Facebook: Nadya Anasthasya
Ini adalah cerpen pertamaku yang aku kirim di cerpenmu.com ini, kalau dimuat ya syukur, gak dimuat ya jalani aja hehe.
Add ya facebook aku: Nadya Anasthasya
Follow juga twitter aku: @Nadya_Kayla
Trims =)

Cerpen Gara Gara Cicak merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Bukan Cinderella

Oleh:
Namaku Cinderella. Ya, Cinderella. Seperti nama tokoh dongeng yang sangat terkenal. Dan kebetulan atau memang takdirnya, ibuku meninggal saat aku kecil dan ayahku menikah lagi dengan janda beranak dua.

Sahabat Sederhana Tuk Selamanya

Oleh:
Persahabatan memang tidak selalu berakhir bahagia. Sama seperti cinta, persahabatan juga membutuhkan pengertian. Persahabatan tidak berbicara tentang ego ataupun rahasia. Namun aku berharap, persahabatanku ini tidak akan ada akhir

Och!

Oleh:
“Din, gue mau ngomong sesuatu sama lo! Tapi lo jangan marah ya, pliss” Ucap Sarah. “apa sih Sar? Kayanya serius banget nih. Hahah selow aje” jawab Dina. “gue cemburu

Cinta Lama Bersemi Kembali

Oleh:
Aku termenung di dalam kamarku. Memandang bintang-bintang yang berkelip dengan pandangan kosong. Ya, sudah satu bulan yang lalu aku sudah tidak berhubungan lagi dengan Nayla (mantan pacarku), karena aku

My Promise

Oleh:
Janji adalah sebuah ungkapan atau omongan yang perlu di pertanggung jawabkan, karena di saat kita sudah berjanji. berarti kita harus siap dengan apa yang kita janjikan. Seperti kata pepatah

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *