Hard

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Segitiga, Cerpen Patah Hati, Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 15 April 2013

Angin berhembus. Membawa terbang semua yang ingin dibawanya. Menyentuh lembut semua yang dilewatinya. Terlalu transparan hingga tak terlihat. Terlalu abstrak untuk digenggam. Tapi, angin akan selalu ada dimanapun kau berada. Hanya saja angin bukan untuk dimiliki. –Airo

“Apa untuk ini kau mengajakku kemari?”
“Maksudmu?”
“Hanya untuk melihatmu termenung tenggelam dalam pikiranmu sendiri?”
“Kau suka angin?”
“Airo, bisakah kau menanyakan hal yang normal?”
“Aku serius!” Balas Airo dengan nada kesal
“Baiklah, aku suka angin asalkan jangan angin topan” Jawab Lelaki itu asal
“Will, pernahkah kau menggenggam angin?” Tanya gadis itu lagi
“Aku bersumpah ini pertanyaan paling bodoh yang pernah kudengar!” Jawab Will emosi.
“Aku benci angin” Ucap Airo pelan sambil menundukkan kepala
“Ada apa denganmu? Kau sakit?” Tanya lelaki itu sambil memegang dahi gadis di sebelahnya.
“Terlalu mustahil” Ucap gadis itu lagi dengan volume suara semakin kecil
“Sudahlah ayo kita pulang!” Ajak Will sambil membantu Airo berdiri. Digenggamnya erat tangan gadis itu. Mereka menelusuri jalanan yang semakin sepi. Will melirik arloji dipergelangan tangannya yang menunjuk pukul 11.00 malam.

Airo menggerakkan kakinya selangkah demi selangkah. Ia tidak berkonsentrasi dengan jalan yang dilewatinya. Ia pasrah kemana pun kaki itu akan membawanya. Akankah tetap maju atau menyerah dan memilih jalan lain. Kepalanya menunduk semakin dalam. Ia merasa matanya mulai memanas. Semakin berusaha menahannya justru air mata itu semakin ingin berdesakkan keluar.
“Will, kau tak perlu mengantarku pulang, aku bisa sendiri. Terima kasih!” Ucap Airo tiba-tiba sambil berlari kecil mendahului Will.
“Tidak, aku harus tetap mengantarmu!” Balas Will sambil mencegah tangan Airo ketika ia berhasil menyusul gadis itu. Langkah Airo terpaksa terhenti. Will memandang gadis yang tertunduk dihadapannya itu. Ia tidak mengerti. Mood Airo sangat mudah berubah. Seperti angin yang dengan mudahnya membawa terbang daun-daun kering.
Angin. Kata yang tiba-tiba melintas di otak Will di sela-sela helaan napasnya. Ada apa dengan angin? Apa angin yang membuat Airo menjadi kacau seperti ini? Tapi angin seperti apa yang dimaksud gadis dihadapannya itu? Matanya tidak beralih. Di genggam tangan gadis itu. Lebih erat. Will melanjutkan langkahnya dan ia merasakan Airo mengikutinya dengan langkah sempoyongan. Ia sengaja mempercepat langkahnya karena ia tahu gadis itu kini sudah sangat lelah. Tapi tanpa disadarinya, keadaan seperti ini sangat dibenci Airo. Keadaan dimana sangat berarti baginya namun tidak berarti apa-apa untuk lelaki itu. Airmata gadis itu pun akhirnya pecah. Ia tak sanggup menahan lebih lama lagi. Airo menangis dalam diam.

*****

Semua seperti hampa. Sama seperti ketika angin menyentuh lembut tubuh ini tapi apa daya kesejukan itu hanya sekilas. Dan lebih pahitnya lagi kita tidak bisa memiliki angin bahkan untuk menggenggam saja tidak mungkin. Angin berhembus dengan mudahnya tapi apa ia pernah berpikir dampak kecanduan yang dirasakan setiap orang yang tersentuh olehnya? – Airo

“Will, bisakah kau ambilkan bolpoinku?”
Tanpa menjawab pertanyaan Airo, Will menunduk meraih bolpoin yang terjatuh di bawah mejanya. Kemudian diserahkan kepada sang pemilik.
“Thanks” Ucap Airo datar
“Airo” Panggil Will pelan. Refleks gadis di sebelahnya itu menoleh ke arahnya. Gadis itu mengangkat kedua alisnya.
“Ada apa denganmu kemarin malam?” Tanyanya pelan namun cukup jelas di dengar oleh manusia berpendengaran normal. Ia menghela napas lega karena ia harus mengumpulkan semua keberaniannya untuk melontarkan pertanyaan tersebut. Ia takut menyinggung perasaan gadis itu.
“Sstt… bisakah bertanya di saat yang tepat?” Balas Airo.
Balasan yang sangat jauh dari harapan Will. Airo sangat sulit di tebak. Kata-kata yang diucapkan selalu berhasil membuatnya terkejut. Dan tak jarang membuatnya melayang seperti burung-burung kecil namun juga sering membuatnya seperti memerima tonjokan keras. Diliriknya lagi gadis di sebelahnya itu yang sedang sibuk menyalin tulisan di papan ke buku tulisnya.

Bel istirahat berbunyi, tidak butuh waktu lama suasana kelas telah berubah menjadi lenggang. Sebagian murid keluar kelas dengan urusan masing-masing. Airo bangun dari duduknya namun tiba-tiba sebuah tangan mencengkram pergelangan tangannya.
“Apa?” Tanya gadis itu
“Kau belum menjawab pertanyaanku” Balas Will mengingatkan
“Apa begitu penting bagimu?”
“Kau ini kenapa? Justru saja penting. Kau temanku Airo”
Airo menghembuskan napas. Kalimat itu sudah sangat sering didengarnya. Sudah cukup, sekarang Airo tahu kemana ia akan menggerakkan langkahnya.
“Baik. Karena kau temanku… lebih baik kau mengijinkanku membeli sesuatu di kantin. Perutku sudah sangat keroncongan” Jawab Airo sambil melepaskan cengkraman Will dan pergi keluar kelas.
“Airo” Gumam Will kesal. Entah, Will merasa sikap Airo belakangan ini sangat berbeda. Walaupun ia tidak tahu apa yang telah terjadi pada gadis itu.

*****

Airo merentangkan kedua tangannya. Menghirup udara sebanyak-banyaknya untuk mengisi semua kehampaan. Dipandanginya awan putih yang berkumpul menghiasi langit. Gadis itu kini duduk dengan posisi kedua kaki di tekuk kedepan. Kemudian ia membenamkan kepala dikedua lututnya. Ya disini sekarang Airo berada, di halaman belakang sekolah. Gadis itu sengaja mengalihkan tujuannya, tidak dihiraukan perut yang semakin keroncongan. Yang ia butuhkan sekarang hanya kesendirian.
Angin berhembus pelan. Badannya bergetar. Hanya isak yang terdengar.
“Aku benci kau, angin!” Gumamnya pelan. Ia ingin menumpahkan semua kekesalannya. Semua memang sia-sia. Tidak ada perubahan sedikit pun. “Memang benar, mencintaimu seperti berusaha menggenggam angin. Hanya hampa yang kudapatkan.” Lanjutnya dengan volume suara yang masih sama
“Apa kau tidak bisa membaca setiap tindakanku padamu? Begitu besarkah kau membangun benteng itu sampai-sampai aku tidak dapat menjangkaumu? Apa semua harus diucapkan? Apa tidak cukup hanya dengan perbuatan?” Airo mengucapkan semua yang menjanggal hatinya. Walaupun ia tahu, orang yang dimaksud tidak akan pernah mendengar ucapannya.
“Lelah. Ya mengejarmu membuatku sangat lelah karena sekarang aku sadar selama ini aku hanya melangkah pada putaran poros yang masih sama. Ada saatnya sesuatu memang tidak untuk diungkapkan, termasuk perasaanku padamu. Biarlah aku yang merasakan semuanya sendiri. Kita ditakdirkan hanya untuk seperti ini.” Gadis itu menghela napas sejenak.
“Aku tahu apa yang harus kulakukan saat ini. Aku harus keluar dari putaran poros itu dan melangkah yang benar-benar maju.” Gadis itu berhenti sejenak. Tiba-tiba handphone di sakunya bergetar. Menandakan sebuah pesan masuk. Airo hendak menggerakkan jari-jarinya untuk membalas pesan itu, namun handphonenya kembali bergetar. Tapi kali ini sebuah panggilan masuk. Masih dengan nama yang sama seperti pengirim sms sebelumnya. Di geser pelan layar handphone itu. Gadis itu tetap dengan posisi yang masih sama, hanya saja emosinya kini sedikit berkurang. Tiba-tiba ia merasakan sentuhan lembut. Sentuhan angin. Membuat gadis itu memejamkan mata dan merasakan setiap gesekan angin yang tercipta dikulitnya. Namun tanpa disadari sepasang mata memperhatikan gadis itu.

*****

“Bisa beri aku jalan untuk duduk?”
“Darimana saja kau?” Tanya lelaki itu penuh selidik
“Aku dari toilet. Perutku sangat sakit, mungkin diare” Jawab Airo dengan innocent
“Apakah selama itu?” Tanya lelaki itu lagi
“Bisa jadi” Jawabnya singkat
“Kenapa kau tak menjawab teleponku?”
“Sudahlah Will, aku ingin duduk” Balas Airo dengan nada kesal
“Tidak akan, sampai kau menjawab pertanyaanku dengan jujur” Tegas Will sambil menatap tajam bola mata gadis dihadapannya itu.
Airo tidak membalas tatapan Will, karena ia tahu lelaki itu sedang menyelidikinya melalui kontak mata. “Baiklah, aku akan pindah tempat duduk” Ucap Airo enteng sambil membalikkan tubuhnya. Namun sedetik kemudian ia kembali menghadap lelaki itu “Itu kan namanya TEMAN!” Tambah Airo dengan menekankan nada pada kata terakhir. Airo melangkah sebelum mendapat balasan dari Will. Ia menuju salah satu bangku kosong di sisi belakang kelasnya.
“Mungkin ini lebih baik” Gumam Airo pelan sambil menghempaskan tubuhnya di bangku tersebut.

Pukul 14.00. Bel tanda berakhirnya pelajaran berbunyi. Airo menutup buku dan memasukkannya ke dalam ransel abu-abu miliknya. Setelah beberapa detik, gadis itu beranjak dari duduknya. Pandangannya menangkap sosok itu namun dengan cepat ia memalingkan pandangan. Walaupun jauh dalam dirinya ingin sekali memandang sosok itu lebih lama, tapi keinginan tersebut di tepis keras oleh logika gadis itu. Airo melanjutkan langkahnya keluar kelas.
“Airo!”
“Apalagi?” Balas Airo tanpa menoleh
“Aku ingin bicara” Jawab Will sambil menarik tangan gadis itu. Airo pasrah mengikuti lelaki itu, tapi tanpa disadari sepasang mata mengikuti kepergian mereka.
“Baiklah, apa yang ingin kau bicarakan?” Tanya Airo ketika mereka duduk berdua di kantin sekolah.
“Kau tidak ingin memesan sesuatu terlebih dahulu?” Tawar Will
“Will, jangan membuang waktu” Balas Airo jengah
“Ada apa denganmu seharian ini?” Tanya Will
“Mengapa kau masih menayakan hal yang sama?”
“Karena kau belum menjawab pertanyaanku!”
Airo menghela napas sejenak. “Maaf, aku tidak bisa memberitahumu sekarang” Jawab Gadis itu pelan
Will menatap lurus gadis dihadapannya, ia ingin mengorek sesuatu. Sesuatu yang telah mengubah gadis itu. “Airo, kapan pun kau membutuhkanku, aku akan selalu ada” Ucap Will
“Thanks” Balas gadis itu dengan senyum getir
“Hai Will” teriak seorang gadis lain dari jarak yang tidak terlalu jauh.
Senyum lebar tercetak di bibir Will. Semakin lebar ketika gadis itu berada tepat didepannya. “Kau ingin kita pergi sekarang?” Pertanyaan yang terlontar dari mulut Will
“Apa urusanmu sudah selesai?” Tanya gadis itu sambil melirik ke arah Airo
“Tenang saja, kami tidak dalam urusan apapun” Ucap Airo santai. Kemudian beranjak bangun dari duduknya.
“Apa kau tidak mau ikut dengan kami?” Tawar Will kepada Airo
“Aku tidak akan mengganggu kencan kalian” Jawab Airo sambil tersenyum kecil
“Tapi kami senang kalau kau ikut, kau setuju kan?” Lanjut Will sambil melirik Melly.
“Ya pasti, lebih ramai lebih asyik” Jawab Melly
“Sudahlah, rayakan saja 3 bulan hari jadi kalian” Ucap Airo
“Kau teman yang baik Airo” Kata Melly sambil tersenyum
“Baiklah, kalau ada sesuatu hubungi aku” Tambah Will kepada Airo sambil menggenggam tangan Melly dan pergi menjauh.
“Semua pasti baik-baik saja” Balas Airo sambil tersenyum lebar. Namun dalam hitungan detik senyum itu berubah menjadi kekecewaan. Kekecewaan yang sebenarnya sangat sia-sia. Kekecewaan absurd yang hanya gadis itu sendiri yang tahu.

*****

“Bruuuuk!”
“Sorry!” Ucap Airo sambil membantu lelaki yang terjatuh didepannya
“Lain kali kalau jalan jangan melamun” Balas lelaki itu.
Airo mengerutkan kening mendengar ucapan lelaki itu. “Mengapa kau bisa tahu kalau aku melamun?” Tanya Airo bingung. “Apa kau memperhatikanku?” Tambah gadis itu. “Ah tidak-tidak, tapi setidaknya kau tadi melihatku kan? Lalu kenapa bisa tertabrak olehku?”
Lelaki itu hanya menyunggingkan senyum. Ia memandang gadis kebingungan dihadapannya kini. “Kalau aku sengaja, kau mau apa?” Balas tanya lelaki itu
“Apa maksudmu?”
“Aku berniat baik Airo, aku ingin membuyarkan lamunanmu. Kau tahu berjalan sambil melamun beresiko sangat fatal” Jawab lelaki itu
“Fatal? Termasuk bertabrakan denganmu?” Balas Airo dengan jengah
“Mungkin salah satunya” Jawab lelaki itu sambil mengangkat kedua bahunya
“Oke, whatever!” Kata Airo sambil melanjutkan langkahnya
“Tunggu!” Seru lelaki itu sambil mencegah tangan Airo
“Apalagi Niko? Kurasa aku tidak perlu memberimu ganti rugi”
“Memang, tapi ada apa denganmu?”
Airo tertegun mendengar pertanyaan lelaki itu. Apa maksudnya? Bagaiman dia bisa tahu kalau pikirannya kini sedang kacau? Airo tidak menggubris pertanyaan lelaki itu, ia melanjutkan langkahnya yang sempat terhenti.
“Apa angin penyebabnya?” Tambah Niko
Langkah Airo terhenti. Gadis itu merasa sesak, seperti dihantam batu besar tepat di dadanya.
“Maaf, kalau aku ikut campur. Tadi aku tidak sengaja melihatmu menangis dan menyebut kata angin di sela-sela tangismu”
“Bukan urusanmu!” Balas Airo tegas.
“Aku tahu.” Balas lelaki itu “aku hanya khawatir” tambahnya
“Tidak ada yang perlu dikhawatirkan!”
“Baiklah, aku harap kau bisa melupakan sosok angin itu”
“Sudah kukatakan itu bukan urusanmu, Nik!” Bentak Airo sambil menoleh ke arah lelaki itu
Tapi diluar dugaan lelaki itu justru menyunggingkan senyumnya. Kemudian melangkah maju mendekati Airo. Dan beberapa detik kemudian Airo sudah berada dalam dekapannya. “Aku tahu betul bagaiman rasa kecewamu. Karena itu yang kurasakan padamu saat ini” Bisik lelaki itu tepat di telinga Airo
Airo menguraikan pelukan Niko. “Apa maksudmu?” Tanya gadis itu
“Mengapa kau sangat lambat mencerna kata-kata” Keluh Niko dengan senyum yang sama masih tercetak dibibirnya
“Kau terlalu basa-basi” Balas Airo kesal
“Sudahlah, ayo ku antar pulang!” Ajak Niko sambil mengenggam jemari gadis itu.

Beberapa menit kemudian, mereka telah berada di dalam mobil. Hanya celotehan ringan penyiar radio yang terdengar. Masing-masing dari mereka terlalu sibuk dengan pikiran yang mengganggu otak mereka.
“Nik…” Seru Airo pelan
“Ya?”
“Apa yang kau ketahui tentang angin?”
“Angin” Gumam lelaki itu pelan “Menurutku, itu sesuatu yang menyejukkan. Aku suka angin” Lanjutnya
“Tapi angin tidak mungkin dimiliki”
“Memang, mengapa harus memiliki angin? Angin hanya ditakdirkan untuk lewat”
“Tapi kesejukan yang diciptakan membuat kecanduan tersendiri”
“Siapa yang tidak suka kesejukan Airo, tapi kesejukan tidak hanya dapat diciptakan oleh angin”
“Tapi hanya angin yang membuatku tenang”
“Itu hanya sugesti!”
“Maksudmu?”
“Buktinya angin membuatmu menangis dan kacau seperti ini, apa itu yang disebut tenang? Menurutku itu tersiksa” Jawab Niko sambil melirik gadis di sebelahnya. Pandangan gadis itu lurus menatap jalanan.

“Airo, bolehkah aku bertanya?” Tanya Niko
“Apa?” Balas gadis itu
“Apa yang kau maksud Will?”
Pertanyaan singkat tapi dapat menghentikan dunia. Napas gadis itu tercekat. Otaknya tiba-tiba berhenti bekerja. Entah apa yang harus dikatakan. Yang dirasakan gadis itu sekarang hanyalah mata yang semakin memanas.
“Maaf” Ucap Niko bersamaan dengan keberhentian mobilnya
“Mengapa kau berhenti?” Tanya Airo dengan tersenyum
“Fake!” Jawab Niko sambil tersenyum kecut.
Airo hanya tertunduk. Airmata itu akhirnya jatuh di saat yang tidak tepat. “Mengapa aku secengeng ini?” Gumamnya pelan sambil menghapus buliran yang membasahi pipinya

Niko mendekatkan diri dengan gadis disampingnya itu. Untuk kedua kali, di dekapnya gadis itu dalam pelukannya. Gadis itu hanya terisak-isak tepat didadanya. “Airo, angin memang bukan untuk dimiliki. Berhentilah berharap untuk memilikinya!” Gumam pelan lelaki itu.
Tiba-tiba mengalun salah satu lagu Michael Bubble. Lost. Yang otomatis menjadi backsound keadaan itu. “Shit, mengapa saluran radio ini sangat peka?” Batin Niko.

Cause you are not alone
And I’m there with you
And we’ll get lost together
Till the light comes pouring through

Cerpen Karangan: Ifarifah
Blog: www.ifarifah.blogspot.com

Cerpen Hard merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Pesawat Kertas

Oleh:
“Plukk!” pesawat kertas itu jatuh tepat di depannya. “Mana pesawatnya?” ucap Putri. “Emm mana yaa?” jawab Yono. “Siniin dong, plisss!” pinta Putri. “Ya udah deh, nih” ucap Yono sambil

Sahabat Baru Azila

Oleh:
Di sore hari yang indah “Mamaaaa.” teriak seorang gadis. “Ada apa sih azila kok teriak teriak?” tanya mamamnya. ya, gadis itu bernama Azila nama panjangnya azilaaaa nama lengkapnya azila

Sahabat

Oleh:
Bel sekolah berbunyi untuk ke terakhir kalinya di siang ini, menandakan pelajaran telah berakhir. Semua siswa-siswi telah berhamburan di luar kelas, ada yang ke parkiran mengambil kendaraan masing-masing dan

Janji Dua Merpati

Oleh:
Pagi itu tak jauh berbeda dari hari-hari sebelumnya. Deret gedung pencakar langit yang tidak bergeser sedikitpun, orang-orang sibuk berlalu lalang mencari tujuan, juga suara klakson barisan kendaraan yang terdengar

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *