Hilangnya Buku Biru Materi IPA

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Persahabatan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 20 October 2015

Bel pulang sekolah berbunyi. Ketua kelas X-IPA 2 menyiapkan untuk segera berdoa. Setelah berdoa dengan tertib. Semua siswa berbaris untuk segera ke luar kelas. Kondisi sekolah itu menjelang pulang sekolah memang selalu tertib dan tidak gaduh.

Siswa mulai berhamburan ke luar kelas untuk segera pulang. Namun tidak dengan Feni. Dia masih mondar-mandir di kelas. Ratih, sahabat Feni, yang menyadari hal itu, kembali masuk kelas dan menanyakan kenapa Feni masih di sana.
“fen, kenapa masih di sana?” tanya Ratih seduktif. Dilihatnya Feni yang mondar-mondir seperti obat nyamuk bakar saja. Sepertinya sedang mencari sesuatu.
“ini fen, buku biru fotokopian kemarin. Kok nggak ada ya? Padahal tadi aku udah siapin di meja.” ujar Feni masih mondar-mandir mengitari seluruh laci maupun kolong meja dalam kelas.

Berharap buku biru yang berisi seluruh materi IPA itu akan segera ditemukan.
“emang tadi kamu naruhnya di mana?” tanya Ratih mulai ikut mencari buku materi itu.
“di mejaku. Tadi aku lihat sendiri. Jelas-jelas masih di meja. Tapi habis beres-beres tas. Eh.. Bukunya udah nggak ada.” ucap Feni cemas. “eh? Tadi kamu sama Dian duduk di depanku kan? Coba deh kamu periksa tas, barangkali nyangkut di situ.” tambah Feni.
“mana ada buku bisa nyangkut.” ujar Ratih Sambil memeriksa tasnya. Barangkali memang nyangkut. Namun hasilnya nihil, “gak ada” ujarnya.
“aduh.. Terus di mana dong” kata Feni menggaruk tengkuknya kebingungan.
“coba deh, di tas kamu. Mungkin udah dimasukin” kata Ratih.
“tapi aku udah yakin, buku itu ditaruh di meja. Aduhh… gimana nih. Mana besok ulangan lagi.” rengek Feni. Ratih merasa jengah. “Oh iya.. Dian sama Ocit di mana, mungkin mereka salah masukin buku.” tambah Feni.

Tak lama Ratih memanggil Dian dan Ocit, yang kebetulan masih ikut ngrumpi di kelas sebelah. Memang masih banyak anak di kelas sebelah, jadilah Dian dan Ocit ikut nimbrung di sana. Dan itu memudahkan Ratih mencari batang hidung kedua siswi tersebut.
“ada apa rat?” Tanya Dian pada Ratih yang tiba-tiba menyeretnya bersama Ocit kembali ke kelas IPA 2.
“Ini yan, cit, buku biru materi IPA milik Feni hilang. Padahal udah ditaruh di meja. Tapi katanya, tiba-tiba nggak ada.” ujar Ratih menjelaskan.
“emangnya kamu taruh di mana fen?” tanya Ocit seduktif. Namun Ratih yang malah menjawabnya. “di meja… Ocit.. Kan aku udah bilang tadi”
“aku tanya ke Feni tahu.” celoteh Ocit langsung membuat Ratih nyengir gak jelas.
“udah.. Udah.. Terus, kita kesini buat apa?” potong Dian pada ketiganya.
“ini, mungkin kalian salah masukin buku ke tas kalian. Coba periksa deh, barangkali emang ada di situ.” kata Feni.
“di tas aku nggak mungkin ada. soalnya aku hari ini cuma bawa buku kuning. Bukan buku biru.” celetuk Ocit memulai candaannya.

Tetapi ketiga siswi di hadapannya malah menghadiahinya dengan tatapan seolah mengisyaratkan itu-nggak-lucu. Ocit hanya nyengir nggak jelas.
“udah deh.. Ini serius tahu” ujar Feni. Membuat Dian dan Ocit memeriksa tasnya dengan teliti.
“nggak ada fen.” jawab Dian. “aku juga nggak ada nih. Ini buku biru. Tapi punyaku sendiri. Tuh lihat namanya.” tambah Ocit sambil menunjukkan buku biru miliknya.
“iya, ini punya kamu. Aduh… Terus gimana nih. Masa bisa hilang.” rengek Feni.
“coba deh kamu periksa tas kamu. Mungkin kamu yang lupa udah ditaruh di sana.” kata Dian disertai anggukan kecil dari Ratih dan Ocit.
Feni pun memeriksa tasnya dengan teliti. Tak ada satu pun biji buku yang terlewatkan.

Setelah beberapa saat mencari, Feni tercengang. Ia melihat buku biru materi IPA yang dicarinya ternyata ada di dalam tasnya sejak tadi. Feni terlonjak girang. Membuat ketiga teman di hadapannya menatapnya aneh.
“yeay!!! Bukunya udah ketemu. Ternyata nggak hilang. Yeyeye… Yeay!!” Kata Feni berhasil membuat Ratih, Dian, dan Ocit mengernyitkan dahi, kemudian memasang wajah ditekuk 3 kali lipat.

“fen, lapangan luas loh. Gimana kalau kita adu jotos di sana.” celetuk Ocit memasang wajah ditekuk 10 kali lipat dari biasanya. Perkataannya malah membuat Feni nyengir nggak jelas.
“hehehe… Sory kawan. Jangan marah dong. Hehehe.” celetuk Feni membuat ketiga siswi di hadapannya memutar bola mata mereka.
“jadi nggak hilang fen, oke fix aku mau pulang sekarang.” ujar Dian memasang muka kesal yang dibuat-buat.
“hehehe… Maaf deh Rat, yan, cit, aku nggak tahu ternyata aku udah masukin buku itu ke tas. Hehehe.” pungkas Feni sambil nyengir.
“makanya kalau memeriksa sesuatu itu harus teliti, jadi kita nggak repot kayak gini deh.” ujar Dian masih memasang wajah kesal. Pantas saja, karena kehebohan Feni lah yang membuatnya harus memotong acara ikut nimbrung bareng kelas sebelah.

“hehehe… maaf deh teman-teman. Aku nggak bakal nyusahin deh. Sueer!” ucap Feni menunjukan peace dua jari.
“oke, oke, sekarang pulang yuk. Lagian udah jam segini.” ajak Ratih.
“oke, yuk kemon.” jawab Feni antusias. Begitu juga Dian dan Ocit yang antusias pulang bersama keduanya. Jarang-jarang mereka berempat pulang bersama seperti saat ini. Karena apa? Karena kejadian itulah yang membuat keempat sahabat itu semakin akrab dibuatnya.

Feni dan ketiga kawannya sedang menunggu bus di halte depan sekolah. Keadaan di sana semakin hangat dikala candaan dan tawaan tercipta di antara mereka. Namun tiba-tiba Feni mengatakan sesuatu. Yang membuat ketiga sahabatnya diam.
“loh… Tunggu.. tadi pas aku periksa tas, kok buku LKS nggak ada ya.. Di mana nih?”
Runtuk Feni berhasil membuat ketiga temannya Kembali memutar bola matanya malas.
“emang kita pikirin… ” ucap Ratih, Dian dan Ocit serempak. Membuat Feni menekuk wajahnya 3 kali lipat.
Namun semenit kemudian keempatnya tertawa bersama. Bahkan tertawa sampai berbahak-bahak. Menjadikan keempat sejoli itu makin akrab dibuatnya.

Cerpen Karangan: Resty Indah Yani
Facebook: Indach Ade Widyaismatriayuningsih

Cerpen Hilangnya Buku Biru Materi IPA merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Sahabatku Berubah

Oleh:
“hai zid” panggilku kepada sahabatku yang bernama zidny “hai juga lala” jawabnya kepadaku “zidny nggak kerasa ya dikit lagi kita berpisah” aku yang tampak sedih karena tidak bisa ketemu

Aku Berbeda Dengannya

Oleh:
“Reza, aku minta kita PUTUS!” ucapan raisa yang sangat pedas membuat hati Reza hancur. Raisa berdiri dari kursi dan hendak pergi. “TUNGGU?” potong reza. “Why?” singkat raisa “kenapa? Saat

Menanti Sahabat

Oleh:
Namaku Anggie, umurku 12 tahun, sekitar 2 bulan lagi aku akan menjalani suatu ujian kelas 6 Sekolah Dasar untuk menentukan kelulusan. Aku berharap lulus, dengan nilai ujianku yang memuaskan,

Persahabatan F12

Oleh:
Kini persahabatan f12 harus berpisah karena demi masa depan yang cerah. Meskipun jarak memisahkan kami, tapi jiwa dan hati kami tetap bersatu. Kami tidak pernah saling melecehkan kami selalu

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *