I Love You

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 10 June 2015

Inilah sahabat sahabatku. Cowok berkacamata yang lagi baca komik berkulit putih itu Zicko. Ketua osis plus jawara kimia. Cowok yang di pojok sana, yang sibuk dengan gambar ceker pitik itu Fery. N then, cewek hitam manis yang skarang duduk di sampingku lagi sibuk ngitung rumus matematika ini florens. Dannn… kenalin aku dinarta. Nickname dinar. Di antara mereka aku gak paling pinter tapi juga gak bodo bodo amat. Aku pernah juara lomba makan krupuk dan balap karung SeRT. Hebatt kan…?

Saat istirahat di kantin.
“hari ini lo makan banyak banget fer… kagak biasanya.” Heran Zicko.
“tau tuh. Ntar lo endut lagi kan sayang usaha lo buat sispax…”
“tadi tu gue gak makan. Nyokap kagak ada di rumah. Mak inem pulang kampung. Tinggal ada anjing gue. Gak mungkin kan kalo anjing gue suruh masak?” kata Fery yang asik makan mie ayam udah habis dua mangkok dan bakso urat semangkok.
“terserah lo aja. Yang penting ni makanan lo bayarin sendiri. Kite semua lagi bokek.”
“santai zic.. gue baru ditransfer duit bokap. Gue gak bakal minta lo buat bayarin lagi. Kalo perlu ni warung gue beli dahhh…”
“halah… lagak lo, fer… baru kaya sehari aja belagu.”
“din, lo gak makan?” Tanya flo pada dinar.
“lagi bad moob gue.”
Suasana jadi hening. Fery memulai pembicaraanya. “pulang sekolah ke toko buku dulu yaa…” ajak Fery.
“gue gak bisa, Fer. Hari ini adik gue pentas dan gue harus temenin. Bokap nyokap lagi ke solo.”
“sorry Fer, gue juga gak bisa. Sebenarnya sih gue mau beli rumus match juga. Tapi hari ini gue kudu pulang cepet.”
“kalo lo, din?” Tanya Fery dengan raut wajah melasnya. Semua mata tertuju pada dinar. Menanti jawaban.
“hemm… bentar aja ya… gue juga mau keluar sama Mas andre.”
Mereka tersenyum.

“lo kenapa, din dari tadi ngelamun terus… lo sakit?” fery memegang kening dinar.
Jantung dinar berdegup kencang. Buru buru ia tepis tangan fery. “gue gak papa. Yuk pulang.”
“lo gak makan dulu? Gue traktir deh…”
“gak usah fer. Gue masih kenyang.” Dinar melihar arloji merahnya. “udah jam tiga. Bentar lagi gue pergi.”

Tuhan…
Salah gak sih kalo aku suka dia? Apa salah aku anggap dia lebih? aku pengen jujur tapi takut persahabatan ini hancur. huhfftt… mungkin ini perasaan gue sesaat.
Dinar tak henti hentinya memukul kepalanya dengan guling. Ia terus memikirkan Fery. Malam ini ia tak fokus belajar, padahal besok ulangan sejarah. Pelajaran paling ia benci dan selalu remidi. Krinnggg… handphone dinar bordering.
Dinar < halo fer. Ada apa? Fery > ngangkatnya lama bener. Lagi boker yaa?
Dinar < gila lo!! Gak lah. Fery > hehehe jangan ngambek. Oh ya, lo dah belajar?
Dinar < mau. Lo nelpon gue jadinya gue gak belajar deh... Fery > ya udah. Lo belajar sana. Jangan lupa gue nyontek.
Dinar < hem. Fery > love you.
Hah? gue gak salah denger.. love you? Kalimat buat gue? OMG!!! hissss… pasti dia bercanda. Sadarrr dinar… sadarrr… Lo tu kayak gak kenal fery gimana dia… mending belajar buat besok.

Valentine day…
Hari ini hari kasih sayang sedunia. Katanya. Hari pasangan memberikan kasih sayang, tulus cinta lebih. Katanya. Hari para cowok berbondong bondong beli coklat dan boneka unyu. Katanya. Dan tak lupa sebuket mawar merah dan sebait kata cinta. Katanya. Hari pasangan keluar rumah. Menghabiskan malam nan indah. Dan lagi lagi katanya. Yapsss cuman kalimat katanya yang dinar pikirkan. Di sekolah cewek cowok masih sempet sempetin pacaran. Dinar duduk di taman sendiri. Smua sahabatnya menghilang. Dia galau berat hari ini. Berharap ada yang ngasih coklat dan boneka dari cowok yang ia taksir. Fery, tepat!! Tapi baginya mustahil.
“DINARRR…!!!” teriak flo girang berlari ke arahnya.
Dinar mengusap usap kupingnya. “hisssttt biasa aja dong. Panas tau ni kuping!!” kesalnya.
“hahaha. Maap deh. Liat deh gue dapet apa…”
“em. Gue tau. So?”
“ini tu dari zicko. Tadi dia nembak gue. Trus ngasih ini. So sweet begete kan…”
“lo bikin gue iri. Lo dapet hadiah plus jadi pacar sahabat lo sendiri.”
“ohh… jadi lo pengen fery ngasih ini semua trus nembak lo?”
“ehhh bukan gitu… Mak..” belum habis perkataan dinar, flo langsung pergi. “gue bakal bilang ke fery, din. Biar lo gak galau trus..”
“flo!!! Bukan gitu…”

Suatu malam di rumah dinar.
“ngapain kesini?”
“keluar yuk. Gue punya surprise buat lo.”
“gak ah. Dah malem.”
“ayolah din. Bentar aja. Tigapuluh menit dehh..”
“ya udah. Lo tunggu dulu gue ganti baju.”

Fery membawa dinar di suatu rooftop. Disana sudah dihiasi bunga bunga nan indah dan dikeliling dengan lilin lilin merah cantik membentuk hati. Dinar terkejut. Ia canggung untuk mengajak segera pulang. Jadi, ia ikuti saja maunya. Tiba tiba Fery menggenggam tangan Dinar tepat di tengah lilin berbentuk hati. Suasana semakin romantis adanya bintang saat itu sangat banyak kerlap kerlip dan bulan yang indah. Jantung dinar berdegup kencang. Ingin rasanya ia pulang dari rooftop itu. “dinar… perasaan ini udah gue pendam dari dulu. Gue kira perasaan ini hanya gurau tapi ternyata nggak. Jujur, gue cinta lo, din. Gimana perasaan lo ke gue? Gue pengen gue jadi pacar lo din”
Dinar menelan ludah. Ia rasa napasnya sudah berhenti. “hem… gue gak percaya lo bisa seromantis ini, fer. Selama kita sahabatan baru kali ini gue liat lo serius. Gue akan ngungkapin perasaan gue tepat di ultah gue ke-16. Dan gue akan kasih jawaban itu ke lo. Lo masih mau nunggu kan?”
“iya. Gue mau. Gue akan tunggu jawaban lo. Dan udah gue pastikan lo gak bakal nolak gue.”
“idihh geer lo. Yuk pulang. Udah tigapuluh menit lebih nih…”
“nanti ultah lo gue pasti datang. Ini liontin buat lo. Di dalamnya ada foto lo sama gue. Nanti kalo lo kangen lo bisa liat ni liontin.” Fery mengenakan liontin pada leher dinar.
“lo emang mau kemana?”
“gue ke balikpapan sebulan. Pulangnya tepat lo ultah.”
“ngapain kesana?”
“nenek gue sakit. Lo tenang aja pulang kesini pasti gue bawain oleh oleh.”
“lo bener pulang kan… gak ninggalin gue?”
Fery tersenyum lalu mengecup kening dinar. “gue janji gue bakal pulang dan gak akan ninggalin lo selamanya.”

Hari ini hari bahagia Dinar. Ia bakal ungkapin perasaan cinta ke Fery. Di ultah ke-16 dia gak akan nyia nyiain gitu aja. Angka 16 angka favoritnya. Dan baginya itu hoki. Semua temen sudah kumpul. Tinggal Fery belum. Katanya ia masih di jalan. “gimana, din? ini udah telat sepuluh menit.” Ujar flo.
“gue telpon hpnya gak aktif” ujar Zicko.
Dinar memasang raut wajah kecewa. “ya udah deh. Lo opening dulu, flo. Gue masih mau disini.”
“dinar… gawat din…” zicko dengan nada terengah engah.
“gawat apanya?”
“fery… kecelakaan.”

“ayo din pulang. Ni dah mau ujan. Udah tiga jam lo disini.”
“ENGGAK!!! Kalian pulang sana!! Tinggalin aku sendirian.”
“tapi din..”
“please, kalian pulang.”
Dinar menangis sejadi jadinya. “fery, apa ini janji lo ninggalin gue sekarang? gue belum siap lo tinggalin. Lo cinta pertama gue, fer dan berakhir kayak gini cinta pertama gue. Bodohnya gue, harusnya gue bilang kalo gue cinta lo fer. Gue pengen jadi pacar lo fer. Tapi, apa hasilnya coba..perasaan gue udah gue ungkapin tepat di makam lo. Andai lo hidup lagi fer.. gue gak akan nyiain lo. Gue sekarang kehilangan lo fer. I Love U. gue harap lo denger semuanya.” Berulang kali dinar mengelus batu nisan dan berulang kali juga ia menciuminya. Sebelum beranjak dari makam, dinar melepaskan liontin dari lehernya. “liat deh.. liontin dari lo akan selalu gue pake kemana gue pergi. Dengan liontin ini gue akan selalu ingat lo.”
Dengan melangkahkan kaki dengan berat tuk meninggalkan tempat itu.

Selesai

Cerpen Karangan: Riefilna Agnes Pristyawati
Facebook: Riefilna Agnes Pristyawati

Cerpen I Love You merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cinta Terhalang Pagar Gereja

Oleh:
Cinta.. tak mengenal kata siapa, kapan, dan di mana. Kita tidak bisa menyalahkan perasaan yang hadir dalam hati. Jika benar cinta tak selalu harus memiliki, maka bukankah akan ada

Menantimu di Bawah Tirai Hujan

Oleh:
Waktu telah menunjukkan pukul 06.00 aku segera bersiap siap untuk berangkat sekolah. “Aisyah kamu nggak sarapan dulu?” tanya ibu padaku. “Nggak bu, aisyah udah buru buru”. Jawabku sembari mengecek

Musuh Jadi Sahabat

Oleh:
Hay namaku Ahmad D Radifad Lj panjang bangat kan, tapi boleh dipanggil IFAD ko. Saya akan menceritakan tentang kekonyolan saya di sekolah yang berantem gara-gara jawaban PR IPS Pagi

Bahagiamu Bahagiaku

Oleh:
Mungkin aku manusia paling berdosa, menghianati cinta seseorang yang mungkin itu sangat tulus, mengenalmu adalah membuatku bisa memahami arti perbedaan, bahagia bisa mengenl seorang laki-laki yang sangat tulus mencintaiku,

Maafkan Aku Manis

Oleh:
Ba’da asar, aku masih termenung sendiri di taman ini. Melihat beberapa pasang muda mudi bercengkrama, mengisi setiap sudut-sudut taman. Termenung menghitung dedaunan yang berguguran dari pohon mahoni tua di

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *