Insomnia

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 24 August 2016

Dihari libur nan cerah dan bersahabat itu, ditemukan 3 lelaki yang tergeletak di atas sofa (sadarkan diri) dengan posisi yang berbeda-beda, sedang asyik dengan kegiatannya masing-masing.
“suatu penyakit dimana sulit untuk tidur berulang kali” salah satu dari pria itu membaca pertanyaan dari buku TTS yang sedang dipegangnya itu dengan suara lantang. Tatapannya fokus ke arah lembar TTS itu, sambil memainkan pulpen yang ada di tangannya. Meski begitu, tak ada satu pun dari kedua temannya itu menggubrisnya, masing-masing dari mereka tenggelam dalam kesibukan masing-masing.

“Ben, elu tau kagak?” Pria yang bernama Mamat itu kemudian memperbaiki posisi duduknya dan menatap orang yang ditanyainya.
“Paling amoniak” Ujar beno dengan santai tanpa mengalihkan pandangannya pada cermin mini berbentuk lope berwarna pink yang dipegangnya itu. Ia masih tetap fokus memperbaiki jambul ala changcutersnya. Sedangkan pria yang sedari tadi duduk membaca Al-Quran itu, hanya menggeleng-gelengkan kepalanya menatap Beno yang hanya asal bicara itu.
“Insomnia keules… masa amoniak? Emang elu mau bikin kue sambil tidur.” Kesal Imam. Sedangkan Beno meletakkan cerminnya itu di atas meja seraya senyum-senyum gaje menatap Imam.
“Eh!!! Maksud gue itu. I.N.S.O.M.N.I.A.” Beno tertawa gak jelas menatap Imam sambil mengeja kata insomnia.
“Kalo tuh otak masih buram, mending diam aja! Nyeplas-nyeplos mulu tuh mulut.”
“Eh, kok luh yang sensi sih? Mamat aja yang nanya, gak marah tuh kalau gue salah sebut.”
“Gimana mau marah, wong dianya bolot.” Ujar Imam tambah kesal. Kini pandangan Beno dan imam mengarah ke Mamat yang melongo heran menatap teman-temannya.
“Luh pade ngomongin Omnya Nia yah?” Beno dan Mamat yang mendengarnya, langsung menghampiri Mamat dan berteriak pas di telinganya.
“INSOMNIA!!!” Mamat langsung menutup kedua telinganya. Namun ditengah-tengah kekesalan mereka, tiba-tiba datang seorang wanita bertubuh gempal yang dandanannya ala-ala Syahrini bersama dengan seorang pria tikungan (tinggi kurus cacingan) berambut kribo.
“HE! HE! HE! Kalian lagi melakukan percobaan pemerk*saan yah?” Bentak wanita itu yang ternyata Sang Ibu Kos. Sedangkan Beno dan Imam yang dalam posisi setengah menindih mamat, langsung menjauhi mamat.
“Ihhhh gue masih normal kali tan” Beno memeluk tubuhnya sendiri yang sengaja merinding dibuat-buat.
“Astagfirullahhal adzim tante…” Imam mengelus-elus dadanya sambil menggeleng-geleng menatap Ibu kosnya “Tante pernah dengar gak kalau adat di arab saudi itu, apabila seorang wanita dan pria ditemukan berzina akan dirajab, apalagi pria dengan pria pasti akan dikubur hidup-hidup. Agama juga melarang hal itu.”
“Alah…itu kan di Arab, nah loh kita sekarang ada di Depok. Bisa aja kan!” Bu Kos mengibas-ngibaskan kipasnya dengan kencang
“I…Itu kagak bener tante” Mamat ikut berbicara.
“Ah sudah sudah! Ini ada anak baru yang mau ngekos, namanya Isep Subandri. Kalian baik-baik sama dia yah!” Ujar Bu Kos memperkenalkan pria yang ada di sampingnya. Mamat melihat makhluk yang ada di depannya mulai dari ujung kaki sampai ujung kepala.
“OMG Hellowww ini muka apa sarang lebah sih? Serem amat.” Mamat yang melihat pria itu langsung terkejut. Rambutnya yang hitam pekat dan kantong mata yang hitam masih didominasi oleh kulitnya yang tak kalah hitam, membuatnya terlihat sangat menyeramkan.
“Cucho banget ama nama elu”
“Oh ya, satu lagi! Beno, uang kos kamu udah nunggak 2 bulan. Kapan bayarnya?” Sambungnya, sambil memelototi Beno.
“Astaga… Tante, tante pake lipstic baru yah?” Beno mengalihkan pembicaraan.
“Iya iya, kok tau sih?” Ibu kos itu tersipu malu dan menyembunyikan seperempat wajahnya pada kipasnya.
“Tante mirip binggo ama tuh pemilik jambul khatulistiwanya Indonesia”
“Aahh maca cih? Ciyusan nih? Miapah? Mie bakso? Besok kita makan mie bakso nyok di warungnya bang Dolan…” Beno yang mendengarnya cengengesan gak jelas. Dan dengan antusias mengangguk mengiyakan kata gadis perawan tua itu.
“Besok yah jam papat. Tante akan pake lipstik termahal tante…” Bu kos itu langsung memonyongkan bibirnya ke Beno dengan penuh nafsu dan meninggalkan mereka. Sedangkan Mamat dan Imam memperlihatkan ekspresi jijiknya melihat kedua makhluk jadi-jadiannya itu.
“Dandan yang cantik yang Tan!” Teriak Beno sambil melambaikan tangannya kepada Bu Kos yang sudah meninggalkan mereka jauh.
“Bisa aja luh Ben” Mamat menepuk pundak Beno yang ada di depannya.
“Hahaha itu salah satu cara menaklukan setan.” Mamat dan Imam tertawa.
“Eh Btw, kok kamu bisa dengar normal sih? Luh kan bolot” Imam menatap Mamat yang tersenyum gak jelas.
“Ehh luh kagak nyadar apa sih kalo bu kos suaranya sampai oktaf stadiom akhir? Sama kayak luh sekarang bicaranya sampai 5 oktaf. Gimana gue kagak budek kalo orang-orang di lingkungan gue kayak pabbulu’ semua” Imam yang mendengarnya langsung menyundul kepala Mamat.
“Makanya pake tuh alat bantu denger luh, biar gue kagak teriak-teriak kalo bicara”
“Oh iya anak baru, kenalin gue Beno makhluk terkece sejagad raya.” Beno menyodorkan tangannya ke arah Isep. Diluar dugaan, Isep berlalu dari depan mereka tanpa membalas salaman dari Beno.
“Wah, songong tuh anak.” Kesal Beno, sambil memperbaiki jambulnya.
“Tapi kok ada yang aneh yah” Ujar Imam, seraya mengusap-usap dagunya pertanda ia sedang berpikir dengan menatap punggung Isep.

Detik berganti menit, menit berganti jam, jam berganti hari, hari berganti bulan, bulan berganti tahun, musim mangga berganti musim kedondong, Hj. Roma irama pun digantikan ama Evi Masamba, tapi Isep tak kunjung bisa berinteraksi normal dengan teman kosnya yang baru. Di antara mereka bertiga tidak ada yang tau akan sebab musebab keanehan besprendnya itu. Bahkan Mamat sendiri yang sekamar dengan Isep Subandri sering merasakan keanehan.
“Eh Sep, elu kagak tidur?” Kedatangan Mamat yang tiba-tiba muncul dari balik pintu membuat isep terkejut sampai-sampai si Isep keselek Kopi.
“Wah luar binasa luh!!! Seteko gede’ ini luh habisan sendiri” Mamat memegangi teko itu dan menatapnya dengan kagum. “Gue minta yah yang di gelas itu!” sambungnya sambil menatap Isep penuh harap. Isep tak menjawab. Isep kemudian mengangkat kepalanya melihat Mamat yang ada di depannya dengan memelototi matanya.
“JJEDDDEEERRR!!!” Suara guntur yang tiba-tiba muncul padahal kagak ada tanda-tanda sebelumnya. Angin horor yang tiba-tiba memasuki ruangan itu, membuat jendela kamarnya terbuka-tertutup secara bergantian dengan sendirinya. Mamat memundurkan tubuhnya.
“Se…sep gu gue cuman bercanda kok, nih kopi luh!” Mamat menyodorkan kembali kopi itu ke Isep, namun Isep tetep aja memelototi Mamat.
“Gu gue kan tadi udah minta maap. Jangan liat-liatin gue dong! Gue tau kok kalau gue cakep, kece, keren, tapi kagak segitunya juga. Nanti kita dibilang maho lagi.” Kopi yang tadi dikembalikan oleh mamat, dibuang begitu saja ke lantai oleh Isep sampai gelasnya itu berubah menjadi beling. Mamat yang udah ketakutan setengah mati, tak kunjung mendapat respon berakhir ngompol di celananya dan berlari terbirit-birit meninggalkan Isep.
“Huaaaa… Enyak!!! Babe!!! Bantuian inyong…”

Mengingat hal itu, membuat Mamat trauma. Bahkan urat malunya yang udah putus, kini tersambung kembali sejak kejadian itu. Ketraumaannya itu kini menjadi sindrom, yang membuat Mamat gak mau makanlah, gak mau bicara, bawaannya lesu mulu’, dan yang bikin mengagetkan ia bahkan mogok mandi.
“Mat, makan dong!!!” Bujuk Imam dengan nada putus asa yang sewaktu itu ada di kamarnya. Sekedar pemberitaan bahwa sejak kejadian itu juga, Mamat pindah sekamar dengan Beno.
“Iya mat Imam betul tuh. Ini udah piring yang ke 33 loh. Luh gak kasian apa, gue udah bolak-balik 33 kali ngeganti nasi luh terus. Coba deh itung, luh udah mogok makan ampe 14 hari, luh kaliin tuh 14 ama 33 hasilnya 462. Jadi total gue bolak-balik ampe 462 kali, gimana kalau nih kaki ampe cidera? Bisa-bisa makhluk terkece sejagad raya ini ngesot!!!” Ujar Beno panjang lebar, hingga ia mendapatkan teguran oleh Imam berupa senggolan.
“Hush!!!”
“Apa sih mam? Gue bicara apa adanya, bukan ada apanya.” Di dalam lirikan mata Beno benar-benar udah terselip banyak keputus asaan, sehingga apa yang seharusnya ia ucapkan meluncur dengan mudahnya dari bibirnya tanpa merasa bersalah. “Oh ya satu lagi, Luh gak kasian apa tiap malam gue kehabisan stok oksigen gara-gara nutup idung terus karena luh nya udah dua minggu penuh kagak pernah-pernah mandi.”
“Kalo gue boleh ngeluh, gue juga mau ngeluh nih. Mat, duit gue udah tinggal gope gara-gara beliin luh kopi bubuk mulu’. Sejak luh mogok apa-apa, luh terus minum kopi. Gak abis pikir dah gue, kalo penyakitnya isep doyan minum kopi nular ke luh.” Kali ini Imam ngeluarin seluruh uneg-unegnya, meskipun awalnya ia sempat merasa tidak enak. Mamat yang tadinya diam, kini menatap mereka berdua. Sorot matanya begitu menakutkan. Kalau boleh dideskripsikan nih yah, hampir sama ama tuh tatapan matanya sih sep
“Ya udah kalo gitu, jangan peduliin gue! Biar gue mati aja, supaya gak ada yang nyusahin kalian. Sekarang luh pada emang ngebantu gue, tapi semuanya kagak ada berkahnya. Luh Ben, emangnya kita ada di piala dunia ampe cidera segala? Dan luh Mam, gue kagak pernah minta luh nge-beliin gue kopi pake duit luh, tapi luh bisa usahakan? Nyuri kek, rampo kek, apa kek. Nge- bantuin kok di itung-itung. Luh pade keluar sana!!!” Mamat mendorong tubuh mereka berdua keluar kamarnya dan mengunci pintu rapat-rapat.

Dibalik selimut gede nan tebal itu, telah membungkus dua tubuh pria error yang terbaringkan di lantai ruang tamu malam itu. Sesekali mereka merapatkan tubuh mereka karena cuaca yang begitu tak menguntungkan. Seandainya saja yang mengalami itu semua adalah sepasang pengantin baru, cuaca malam itu justru bisa dibilang cuaca yang sangat mendukung karena… (tau sendirilah). Sayang sungguh disayangkan 2 orang yang mengalami hal romantis malam itu adalah dua pria yang kenormalan mentalnya dipertanyakan.
“Ben, kalo begini terus, percuma kita bayar kos. Kita malah ditendang ke luar ama teman sekamar kita sendiri.”
“Masalah ini berawal dari si kutu kupret itu. Gue udah bilangkan Mam kalo kita kudu nyuruh aja tuh tante kw 2nya syahrini, ngeluarin tuh anak aneh itu.” Kesal Beno.
“Gak boleh gitu juga kali. Si Isepkan udah jadi bagian dari kite, otomatis dia juga akan jadi besprend kite. Trus kalo boleh jujur, gue tambah penasaran ama tuh anak.”
“Yaelah mam, wajar kalo luh penasaran ama cewek, tapi kalo penasaran ama tuh kembarannya limbad, kenormalan luh perlu dipertanyakan.”
“Limbad?” Imam terus berkutat pada pemikirannya tentang satu nama itu, hingga ia teringat akan sesuatu sampai ia bangun dari posisinya. “Eh, Limbad kan kalo mau bicara pasti bikin rekor dulu, siapa tau si Isep juga kayak gitu.” Berbalik menatap Beno yang masih bersembunyi di bawa selimut.
“Hmmm betul juga tuh. Siapa tau tuh anak kagak mau bicara karena suaranya jelek kayak mukanya. Gue sebenarnya juga penasaran sih.” Ujarnya dengan penuh keraguan.
“Nah tuh kan. Gue punya ide nih, gimana kalo kita main ToD trus kita ajak tuh Isep. Trus kalo tuh anak kena giliran, dan kebetulan ia milih truth, nah disitulah kesempatan kita untuk tau semua privasinya. Mulai dari penyebab keanehannya ampe penyebab kejelekan mukanya.” Ujar Imam dengan semangat 45’. Kini Beno mulai tertarik dengan topik yang dibawakan Imam, sehingga ia ikut bangkit dari posisinya menjadi duduk.
“Gue sih setuju-setuju aja, tapi kagak seru kalo cuman main bertiga. Kan si Mamat lagi dalam proses ngmbek-ngambek tuh”
“Woi Bro!!! Kayaknya luh bukan Beno yang gue kenal deh. Beno yang sesungguhnya kan otaknya bakal encer kalau hal negatip.” Imam tersenyum sambil menepuk pundak Beno, sedangkan respon Beno hanyalah tatapan penuh kebingungan. “Kita panggilin aja tuh Nia tetangga sebelah, si Mamatkan naksir akut tuh ama dia.” Usul yang disusun rapi oleh Imam di sambut senyum sumringah oleh Beno yang malam itu benar-benar otaknya mengalami kelumpuhan sejak denger lagu GEISHA (yang itu loh lumpuhkanlah ingatanku…).

Kini malam yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba juga. Mereka berempat mengelilingi sikat gigi yang menjadi alat utama permainan tersebut sebagai pengganti botol yang seharusnya digunakan, karena botol-botol kecap sisa pemakaian mereka sempat dijual Imam berhubung waktu itu benar-benar dilanda kedondong runtuh sebab harus ngebeliin si Mamat kopi selama 2 minggu berturut-turut.
“Ciyusan nih kita pake ini?” Tanya Mamat sambil memegangi sikat gigi itu penuh jijik dan menatapnya penuh kenistaan, yang kemudian mendapat anggukan dari ketiganya.
“Emang ini milik siapa? Miskin amat covernya…” Lagi dan lagi Mamat mendapat tatapan sinis dari Si Isep.
“I… Itu milik Isep” Jawab Beno.
“He! He! He! Sudah sudah! Kita mulai sekarang! Oh ya, dalam permainan ini, kalo kalian milih Truth, kalian kudu jawab jujur kalau kagak, kalian gak boleh BAB ampe seminggu…”
“Lah kok gitu sih?” Protes Mamat dan Beno secara bersamaan, sedangkan Isep masih nyantai-nyantai aja ama peraturan pertama.
“Yaelah, peraturan baru dibuat, kalian udah ada niatan curang. Peraturan tetep peraturan dan kagak boleh diubah” Lirikan yang dikeluarkan Imam benar-benar mampu menghipnotis mereka berdua.
“Peraturan kedua… Yang Curang bakal didatangi hantu creambath dan hantu shower. Titik, gak pake koma, gak boleh diubah!!!” Seketika itu juga Isep yang mendengarnya langsung terkejut. Air mukanya berubah menjadi ketakutan. “Oke, permainan dimulai!” Imam yang memimpin permainannya mulai memutar sikat gigi tersebut dan alhasil yang kena pertama adalah Mamat.
“Hahaha Oke, luh pilih truth ato dare?” Tanya Imam sambil tertawa Iblis.
“Gue mah pilih dare, soalnya privasi gue segunung bromo.” Ujarnya dengan pasrah. Sedangkan Beno dan Imam mulai bisik-bisik tetangga dan Isep hanya mendengarnya sambil mengangguk cucho.
“Oke, tantangan dari kami, luh harus pergi nyabutin uban Ibu Kos 13 helai! Paham?”
“Aishh Mam, ini gak kebange…” Kata-kata Mamat terputus saat mendapat death glare dari Imam dan secepat kilatnya ia pergi menjalankan misinya. Sepeninggalnya Mamat, mereka kembali melanjutkan permainannya.
“Giliran luh Ben yang puter!” Seru Imam sambil menyerahkan sikat gigi itu. Beno yang mendengar instruksi itu, sesegera mungkin melaksanakannya tanpa babibu. Ditatapnya sikat gigi itu penuh keyakinan bahwa yang akan menjadi korban sikat gigi itu selanjutnya adalah si Isep. Sebelum memulai ia membaca berbagi jenis genre mantra, sampai mulutnya yang udah komat-kamit sejak 7 menit yang lalu alhasil berbusa seperti orang keracunan baygon.
“Woi kapan mulainya?” Bentakan Imam tak direspon Beno. Kini Beno memulai memutar sikat gigi itu. Imam yang awalnya kesal kini pandangannya ikut terfokuskan pada putaran sikat gigi itu yang akan berakhir menunjuk siapa lagi. Dan…
“Yup… Kena luh Sep!!!” Teriak Imam dan Beno bersamaan. “Luh milih ape? Truth ato dare?” Tanya Imam.
“Truth aja lah! Kan tinggal jawab doang.” Bujuk Beno dengan rayuan khasnya, namun Isep menyilangkan kedua jari telunjuknya di depan dada dan kemudian membentuk kedua jari telunjuknya itu menjadi huruf T sebagai isyarat bahwa ia memilih Truth. Dengan tampang penuh keterpaksaan, Imam dan Beno akhirnya berdiskusi tentang tantangan yang akan diberikannya.
“Oke deh, suka-suka luh aja! Tantangan dari kite, luh cukup pergi ke WC adu nyali ampe 5 menit, tapi tuh lampu kudu dimatiin.” Jelas Imam. Tak dapat dipercaya bahwa sekarang Isep benar- benar ketakutan dan menyesali pilihannya.
Permainan ToD yang dilakukan oleh keempat mahasiswa edan itu berjalan lancar, meski sebenarnya tak sesuai dengan rencana awalnya yaitu membongkar segala rahasia Isep. Satu persatu dari mereka kena giliran melakukan tantangan. Mamat yang tadinya mendapat tantangan nyabutin uban ibu kos berakhir rambutnya yang tercabut ampe sekarang rontok karena di serang duluan. Isep yang hampir mati konyol di WC hanya karena liat kecoak. Sedangkan Imam dan Beno memilih Dare.
“Sekarang gilirin gue yang puter!!!” Seru Mamat. Ia langsung memutar sikat gigi itu dan alhasil yang ditunjuk adalah…
“A…Aye milih Truth aja dah…” Untuk yang pertama kalinya Isep membuka mulutnya dan mampu membuat mereka tercengang di tempat. Persepsi mereka akan suara Isep yang aneh benar-benar salah. Saking bagusnya tuh suara Isep, bahkan mampu membawa mereka ke alam baka hahahahahaha…
“Sss sep? Suara luh mmmerdu amat!!! Bii Bikin ati gue adem ayem… kkkkkayak suaranya Danang Banyuwaaangiii” Beno menangis terhura haru bahkan Danang sang idolanya pun kagak pernah bikin dia seterharu itu.
“Yaelah, terharu sih yah terharu, tapi jangan lap tuh air mata buaye di kaos gue!!!” Bentak Mamat.
“Udah!!! Kalian ini lebay. “ Imam langsung pergi menengahi mereka sebelum salah satunya tewas. “Ok, sep!!! Luh memilih pilihan tepat. Pertanyaan gue sederhana kok, gak macem-macem dan ada kaitannya dalam Al-Quran tentang hubungan sesama manusia.”
“A…Apa?”
“Hmm Luh kenape sih aneh kayak gitu? Luh kagak pernah tidur deh. Luh Insomnia yah?” Isep berpikir panjang dan tambah ketakutan saat harus menjawab pertanyaan Imam. Ia terdiam.
“Sep, gak usah takut kayak gitu! Curhat aja ama kita!” Celetuk Beno.
“Ceritanya panjang” Isep menunduk lesu.
“Sepanjang apa? Kayak pilemya Hj. Muhiddin yah?” Tanya Mamat penasaran yang kemudian berhasil mendapat tatapan mengerikan dari Imam dan Beno.
“Kalian pecaya kan ama kutukan?” Isep menautkan jari-jarinya dan mendongakkan kepalanya menatap teman-temannya. Mereka bertiga mengangguk.
“Dulu waktu emak lagi ngandung aye, beliau kisminnya gak ketulungan. Ampe-ampe, yang mau lewat tenggorokan juga susah dapatnye. Sedangkan babe… beliau kehabisan napas pas selesai ngebuat aye. Suatu hari emak kelaparan, dan beliau ampe nyuri pisang Pak Ahmad Husein. Hingga Pak Ahmad tau, beliau sangat marah ampe ngutuk bakal calon bayi emak yang notabene aye jadi makhluk yang selalu dihantui ama mimpi mengerikan. Nah dari situlah, aye kudu minum kopi terus supaye kagak tidur. Biasanya kalo aye tidur, aye bakal mimpi dan mimpi itu akan terjadi di dunia nyata.” Isep menutup ceritanya dengan isakan. Beno yang ada di sampingnya langsung menenangkan Isep.
“Wah… tragis banget idup luh.”
“Tenang sep, kita akan bantu luh.” Beno terus mengusap punggung Isep sambil tersenyum ke arah pria jangkung itu. Mereka bertiga yang mendengar pengakuan Beno, langsung menatapnya penuh tanda tanya.
“Caranya?”

Malam itu, terlihat empat pria berjalan layaknya berbaris di tengah pekatnya malam yang berkabut. Mereka berjalan takut-takut saling mengharapkan lindungan dari punggung yang sekarang ada di depan mereka. Imam yang menganggap dirinya paling tangguh dengan segala perlengkapannya seperti tasbih dan Al-Quran, berada di barisan paling depan dengan membawa sesajen. Sesuai dengan usul yang pernah diajukan oleh Beno untuk membawa masalah Si Isep ini ke meja hitam (dukun), dan si dukun menyuruh mereka untuk membawa sesajen ke kuburan Pak Ahmad Husein yang udah is dead 5 tahun yang lalu karena keselek pisang.
“Ihhh bulu kuduk gue merinding dong ring ding dong rigidigigidingdong” Meskipun hanya gumaman, namun Beno yang ada di belakang Mamat sempat mendengarnya.
“Bulu ketek gue mah udah pede bediri’, bentar-bentar mungkin mereka pade mau lari.” Sahut Beno sambil mengeratkan sarung cap gajah duduknya yang hampir menutupi seluruh tubuhnya. “Luh balik dah liat si Isep, rambutnya bediri’ semua.” Lanjutnya. Mamat kemudian berbalik dan seketika itu juga terkejut melihat wajah Isep yan tambah menakutkan.
“Sep… Rambut luh udah berdisko ria tuh.” Tatapan mamat begitu khawatir melihat sahabatnya itu, tapi Isep tidak merespon sama sekali. Pikirannya tertuju pada penyembuhannya.
“Aish sesajen kita kurang. Gegara si bolot satu ini sih. Disuruh bawa pisang, eh malah bawa pisau. Emang elu mau tawuran ama genderuwo?” Bentak Imam
“Yah maap”
“Makanya peke tuh alat bantu eperi taim!” Sungut Imam.

Malam semakin larut. Burung hantu tak segan-segan bersuara di atas tiap pohon yang mereka lewat. Suasana hening yang sangat mengerikan membuat mereka sesekali singgah duduk untuk membaca ayat kursi berkali-kali. Lama mereka berjalan mengelilingi seantero pekuburan, tapi kuburan yang mereka cari tak kunjung ditemukan. Sesekali mereka menyoroti tiap nisan yang mereka temukan.
“Sep, bener gak sih ini tempat pemakaman Pak Uceng?” Imam mulai ragu dengan informasi Isep.
“Itu mah betul. Soalnya aye orang pertama yang sujud syukur setelah ditimbunnya makhluk kikir itu.” Kata Isep dengan wajah polosnya yang kemudian mendapat anggukan mengerti dari Imam. Mereka kembali melanjutkan perjalanannya, hingga Imam yang berada di barisan paling depan terjatuh karena tersungkur sesuatu. Naas, tubuhnya tertimpa oleh ketiga teman-temannya.
“Auuuhhh”
“Woi!!! Bangun woi!!! Kkkalian bbbeeeraaat” Teriaknya seadanya. Ia benar-benar-hampir kehabisan nafas. Mereka yang baru menyadari posisi mereka akhirnya berdiri.
“Maap” Kata mereka bersamaan.
“Maap maap!!! Gara-gara kalian gue ampir dikubur nih malam.” Imam meringis kesakitan dan kemudian bangkit dari duduknya.
“Eh, ini bukannya kuburan Pak Uceng bin Ahmad Husein?” Teriak Isep. Mereka kemudian menghampiri Isep dan sesekali menyoroti nisan yang ada di depannya.
“Iya, bener nih…” Mereka tersenyum sumringah.
“Cepet taro’ tuh sesajen” imam yang mendengar instruksi Beno langsung melakukannya.
“Sep, besok luh bakalan tidur nyenyak!!!” Mamat memeluk tubuh Isep yang sudah tersenyum penuh kemenangan.

Pagi itu Imam, Beno dan Mamat sudah ada duduk bersanda gurau di teras rumah kosnya. Keceriaan tahun lalu yang sempat hilang karena masalah Isep, kini kembali membungkus mereka. Ditambah lagi, ditengah-tengah mereka kini hadir teman baru yang akan menemani mereka selama nge-kos di situ. Isep yang masih berkutik di alam bawah sadarnya karena kecapekan semalam, tak tega dibangunkan oleh mereka. Namun…
“Huuuaaaaa” Imam, Beno dan Mamat yang mendengar teriakan Isep langsung menghampirinya. Gara-gara teriakan itu, pagi yang tadinya cerah berubah jadi mendung.
“Luh kenapa Sep?” Tanya Imam penuh kekhawatiran.
“Bbbenn… aaaye mimpi, situ nikah ama Ibu kos”
JEDDDEEERRR!!!
Suara guntur yang menggelegar ditengah-tengah kalimat Isep. Mamat dan Imam hanya menganga, sedangkan Beno…
“Huaaaaaa!!!” Beno langsung lari tunggang-langgang dan pergi bersembunyi ke kloset. Hahahaha

Cerpen Karangan: Rahmawati

Cerpen Insomnia merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Sahabatku

Oleh:
Namaku rafi dan aku mempuyai sahabat yang sangat dekat denganku, sahabat itu sudah ku anggap sebagai saudara sendiri. Nama sahabatku adalah risky, aku dan risky selalu bersama-sama, hampir setiap

Gara Gara Cicak

Oleh:
“Woy, Jadi gak ke rumah gue ntar siang?” Ucapku sambil sedikit teriak. “Iya dong, tentu saja. Ntar aku mau bawa Netbook ah, rumahmu ada wifi-nya kan?!” Ucap salah satu

Bejo Gak Selalu untung

Oleh:
Pada suatu sore, bejo sedang asik menikmati bakso di warung makan favoritnya. Dengan lahap Bejo memakan bakso tersebut, mangkuk demi mangkuk, seusai kenyang karena makan bakso, Bejo dengan perut

Kenyataan

Oleh:
Angin bertiup sangat kencang. Awan hitam mulai menampakan sinarnya sedikit demi sedikit. Aku masih saja terus bertahan di bawah rerimbunan pohon tempat biasa ku mencurahakan isi hati, walaupun awan

Anak Misterius di Gerbang Sekolah

Oleh:
Setiap kali aku melihat dia. Dia adalah anak perempuan yang selalu berdiri di gerbang sekolahku. Setiap kali aku melihat orang lewat di hadapannya, tetapi mereka cuek pada anak perempuan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Insomnia”

  1. Mutmainah Musti says:

    Sumpah bagus banget cerpen nya buat terhibur, kirim lagi ya cerpen selanjutnya. Oh ya ngomong-ngomong suka D academy ya? Aku suka sama Danang kalau kamu?

  2. Evi Andini says:

    Gokil parah ni cerita, bikin ngakak…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *