Kisah 2 Sahabat


Share

Cerpen Karangan:
Lolos moderasi pada: 30 April 2013

Part 1, Siapa bidadari itu

“Whoamhh” sambil menguap Bambang melihat jam di hpnya. Seketika itu juga dia ingat ada janji tanding futsal dengan Asep di lebak bulus, dia temen sd, smp, dan kampusnya di Unindra, lama kelamaan bete juga liat dia hampir di setiap sekolah yang gue mau.
“tapi dia tetap sohib gue” pikir Bambang
Di rumah itu lagi gak ada orang cuma ada kucing kesayangan Eni, adik yg sok tau, tapi seminggu gak ada dia jadi bosen juga.. kenangnya ke masa lalu

Setelah mandi super cepat dan memakai baju belong (belang belentong) bambang siap berangkat
“Sep, lu di mana? gua lagi mau ke lokasi” ujarnya
“Eh, lu sob gua lagi di rumah baru aja selesai mandi mau berangkat” ujar Asep
Wah dasar si Asep selalu ngaret, gak di sd, smp atau di kampus sama aja jam karet.. gimana negara bisa maju kalau orangnya pada ngaret?” kesal bambang
“ya udah gua tunggu di lapangan bro” katanya sambil matiin hp
Untung lagi hari minggu bebas dari kampus, bebas tugas soalnya pas jumat ketemu dosen danger, Pak Romli.. gimana gak kesel baru belajar tapi di kasih tugas numpuk?, buat selasa lagi.. bisa turun berok nih..”

pas dilapangan ternyata disana sudah ada asep yg menunggu
“loh sep lu cepet banget sampenya, kan gua duluan yg pergi?” heran bambang
“jelaslah, kan gua beli ninja bam” potong Asep sambil nunjukin body motor yg berbanding terbalik 360 derajat sama badannya yg seperti papan..

Mereka berdua masuk ke lapangan futsal untuk bertanding dengan joni.. baru setengah jam mereka main tapi tim lawan menang telak 10-5
“oke jon u kali ini boleh menang tapi tapi nanti gue bales” sembur asep di iyakan bambang
yg di tanya malah mengejek
“boleh, siapa takut, kalau bisa gua bakal bobol 20-0″
asep yang gak terima timnya kalah terlihat mau berantem dengan joni,
wah, bakalan perang dunia ketiga nih, asep vs joni.. buru-buru asep melerai asep yg udah kaya sapi ngamuk, eh kambing ngamuk..
“udah sob gak usah ribut. lu juga jon jangan mancing kemarahan orang, kita fair play aja nanti maen lagi” ujar bambang sambil melirik asep
“tenang aja sep, kita bales di pertandingan berikutnya” timpal bambang

Tanpa di lihat asep dan bambang, sosok bidadari kampus melihat ke arah joni dan terkejut sekaligus heran
“huh, dasar joni kelakuannya slalu aja minus, baru di ingetin jangan buat ulah. Eh, malah ngelakuin lagi” kata Dinda sambil pegang jidat, pusing harus pilih paramex atau bodrex
“joni, gimana? lu mau tanding lagi gak?
“oke, kita tanding lagi.. tapi minggu” ini gua gak bisa, ada janji tanding tapi bulan depan gua baru bisa, dan gua pastiin kalau kalian pasti kalah buat ketiga kalinya”
“jangan bangga dulu jon, liat nanti.. oke, kita deal”
“oke, siapa takut!”

Jony pergi ke bathroom sambil membawa handuk, muka dibanjiri keringat begitu juga Asep cs
Selang 20 menit kemudian Jony pergi ke kursi penonton jemput doinya yang sudah seperti sapi ompong pasang muka becek gak ada ojek :D
“Ay, kita pulang yuk. bete nih di sini mana gerah lagi” pinta dinda yang tampak kegerahan
“Oke, honey kamu pengen kema…” tiba tiba hpnya bunyi dan jony langsung permisi sebentar untuk mengangkat telpon
“Din, aku angkat telpon telpon dulu ya dari nyokap” Jony pasang tampang gugup padahal itu dari pacarnya yang lain tapi sepertinya si doi nggak curiga jadi dia tenang tenang aja
“Iya, tapi jangan lama lama udah mau sore”

Dengan terburu-buru Jony ke toilet untuk angkat telepon dari desi
“Hallo say kamu udah nunggu lama ya? sorry tadi aku habis ke belakang jadi lama”
Suara di seberang nyeletuk
“Nggak papa panggilan alam kan?”
“Hha, kamu bisa aja”
“hhe, oh iya gimana nanti jadi gak ke restoran yg biasa? jemput ya?
“Tenang nanti aku jemput setengah jam lagi oke?. Mhh say udah dulu ya perutku sakit lagi nih dah”
Tit… telepon langsung di tutup sama Jony karena dinda datang ke pintu toilet
“Hayo, ngapain lagi selingkuh ya” canda dinda
Seketika itu juga Jony membeku seperti orang yg terkena Hipotermia karena mendengar kata “SELINGKUH” yg jelas dan dalam banget
“Oh.. itu.. anu.. aku setengah jam lagi jemput ibuku ke airport…” Jony terdiam
“Anu maksudku ke rumah saudara.. iya ke rumah saudara” kata Jony lebih terburu buru
dinda heran sejenak, koq Jony gugup gitu ya? tapi di biarkan aja
“ya udah gpp tapi kamu bisa anter aku pulang kan?
“Bisa bisa.. tenang aja selalu bisa kok” sembur Jony

Dengan gandengan tangan Jonny pergi ke pelataran parkir motor sambil mencari motor demoscidi keluaran baru dan di parkiran yg agak jauh Bambang ngobrol ke Asep
“Sep, tuh siapa yg di gandeng Jony?” tanya Bambang
Dengan mata ngalor ngidul Asep mencari tahu apa apa yg di maksud sohibnya
“Oh, itu kan nak kampus jurusan IT pacarnya Jony, emangnya lu gak tau bro?” heran Asep
Serta merta Bambang mikir, Anak IT? perasaan gua gak pernah liat apalagi pas di tembak ma Jony.. Wah kayanya gua ketinggalan berita nih padahal gue kan niatnya pengen jadi reporter!
“ya udah sob, kita cabut! lu mau kerumah gua gak? lagi ada menu spesial Siomay Bandung buatan Babe”
Bambang seketika itu juga menghentikan lamunannya dan mulai membayangkan siomay yg dilumuri sambel pecel plus cabe mercon dan tiba-tiba perutnya bunyi.. Kriuk.. Kriuk..
“Waah, jarang jarang tuh ada masakan bandung!! Oke cabut sob!!”

Part 2, Antara dua hati

Di lain tempat bak pengendara motor profesional Jony ngebut dengan kecepatan 400 Km/jam seperti Valentino Rosso (iklan minuman energi :D) pembalap yg punya julukan “the doctor” tapi kalau bagi Jony dia lebih mirip “The Animal” seperti julukan pegulat di arena Smack Down tapi bukan dengan tampang pegulat tapi lebih mirip hewan! (piss Jon ;D)
Sambil sesekali melirik jam tangan Jony sedikit resah
“Waah, setengah jam sebentar lagi nih, bingung Jony
Tanpa tedeng aling aling setelah sampai rumah dinda yg bersebelahan rumah Asep, Jony langsung pamit
“Honey, aku pergi dulu ya.. bye” terang Jony
“Oke, hati hati..”

Dengan buru buru Jony langsung memacu motornya dan dijalan dia sempat nyasar ke rumah orang dan di sangka mau nyulik anak.
“Waduh, apes juga gua nih” pikir Jony setelah meminta maaf pemilik rumah yg membiarkan anak balita keliaran di halaman
Setelah lama mencari akhirnya ketemu juga rumah si doi..
“Jony, kamu udah terlambat 20 menit, baru aja aku mau berangkat sendiri..!” bentak desi
“Sorry ay tadi aku nyasar kesini.. udah dua kali aku nyasar soalnya banyak gang sih..”
“Oke aku maafin, kamu mau minum apa?”
“Gak usah langsung aja di resto. Ayo..!”

Akhirnya mereka berdua pergi, cerita cinta mereka berdua memang seperti power glue ketemu tangan, susah banget dikelet
Coba dinda seperti desi pasti udah gua temenin 24 jam non stop pake motor tapi dinda sok jaim, itu yg buat gua gak suka! Boro boro meluk, pegang aja jijik udah kaya tangan pegang upil orang lain (maaf jorok :D) apa gua harus milih desi ketimbang dinda? atau gak dapat kedua duanya?

“Des, kamu mau maka apa nanti di resto?”
“Apa aja deh yg penting di pilihin sama kamu”
“Gimana kalau steak? atau pizza gitu?”
“Boleh juga tuh.. udah kebayang gimana rasanya”
“kalau minumnya apaan?”
“Cappucinno aja lebih enak..”
“Great, pilihan yg great say” puji Jony

Sementara itu di lain tempat dinda bengong di meja makan gak tau apa yg harus di makan soalnya lauk lagi abis, tapi tiba tiba satu pikiran muncul. Gimana kalau gua telpon ke hpnya Jony aja ya? tapi tiba tiba berubah pikiran. Langsung telpon ke rumahnya aja sekalian mastiin dia bener jemput ibunya atau…

dinda kemudian berlari kekamar untuk memastikan sesuatu dan memencet tombol telpon, dinda coba mastiin, lagi pula pasti yang angkat adiknya Jony, shayna yang udah di anggap adik dinda sendiri
“Ya, Hallo..”
“Hallo, bisa bicara dengan Shayna?”
“Ini aku.. Mhh, ini siapa ya?”
“Ini kak dinda apa Kak Jony udah antar Ibu kamu?”
“Nggak kak, aku malah nunggu bareng Mama”
“Jadi Ibunya kak Jony udah balik? tanya dinda
“Nggak, mama nggak kemana-mana, emangnya kak Jony bilang apa ke kakak?” pinta Shaina
Setelah mendengar kenyataan bahwa Jony berbohong, dinda jadi sedikit shock
“Nggak, gak bilang apa apa.. ya udah nanti kalau kak Jony pulang salamin aja dari dinda”
“Beres kak.. dah” Shayna menutup telpon
GUSRAK!!! telpon dibanting dengan keras.

“Lagi lagi dia bohong ke aku, sebenarnya dia kemana sih? apa dia bener selingkuh?
dinda mengingat kejadian di toilet futsal dan mendapati wajah Jony pucat.. berarti dia?
Huh udah jelas dia selingkuh!! tapi kalau aku ngomong ke dia tanpa bukti dan alibi dia pasti mengelak. Udah 2 kali aku maafin dia pas kepergok sama cewe lain dan dia berjanji gak bakalan ulangi kesalahan tapi nyatanya?

Part 3, Nama gadis itu Din…?

Teng Tong!! bunyi alarm pintu menyadarkan dinda dari lamunannya, ternyata ayahnya pulang dari kantor dan terlihat lelah
“Din, tolong beliin Papa steak yg pernah kamu bawa itu dong? kamu belinya di mana rasanya enak! kebetulan Papa laper nih” pinta Ayah
“Itu di restoran cepat saji kesukaan Jony soalnya dia suka ke resto, emang Papa mau makan?”
“Iya, tolong ya beliin Papa” pinta ayah sambil ngeluarin 3 lembar uang ratusan bergambar bapak gua? (maaf pak hatta :D) dan menyodorkan ke dinda

Karena sudah agak malam dinda ngebut pake mobil ayahnya dan akhirnya sampai juga di resto tersebut tapi…
Jony terlihat sedang menyuapkan steak ke arah…
DESI!!!
dia kan anak IT temanku sendiri!
Desi teman baikku sendiri ternyata nusukku dari belakang?
(rasa nya kaya di tusuk apa din? tusuk sate apa tusuk gigi :D piss)
Dengan pura pura tak terjadi apa apa dinda memesan jus dan steak kemudian duduk di dekat mereka berdua
“Giliranku dong” pinta Jony tapi secara tak sengaja melihat cewek yg sedang menatap tajam setajam silet (upps salah :D) ke arahnya dan cewek itu pacarnya sendiri!
“Permisi” ujar Jony resah lalu melanjutkan
“aku ke toilet sebentar ya des” Jony buru-buru kabur ke toilet dan di ikuti oleh pacarnya dinda tanpa terlihat desi
“Tunggu, kamu mau kemana hah?” sembur dinda
“Aku.. maafin aku din aku”
“Gak ada kata maaf lagi sekarang. Udah cukup! kata maaf udah musnah dari kamus gua! sekarang kita putus!”
“Aku janji bakal mutusin desi tapi kamu jangan putusin aku dong..” pinta Jony
“Oh iya satu lagi. kata janji udah gua buang dari otak gua, pokoknya gua gak mau ketemu atau ngeliat kelinci kaya lu lagi..!”
Jony yg tersinggung karena tau makna dari kata kelinci akhirnya sedikit marah
“Kamu ngatain aku kelinci..?” Jony terpancing
“Iya, kaya di majalah hewan..” timpal dinda
“Oke, kita putus..! tapi kamu pasti balik lagi ke aku.. pasti..!” ujar Jony bangga
“Hey, lu ngaca dulu Jon, muka lu kaya apaan di cermin! bagi gua lu lebih buruk dari Narsisius.. dan lu tau panggilan terburuk?
NAJISIUS..!!!” bentak dinda
Seketika itu juga dinda kabur sambil ngelupain steak karena gak ada lagi steak!!! rasanya pengen makan orang..!!!
Dinda pergi dari resto langsung masuk mobil dan langsung tancap gas dan dia berkata dalam hati.
“Untung gua udah bayar, kalau enggak abis udah babak belur” pikir dinda

Dan diperjalanan pulang dia nangis kaya kambing mau dikorbanin (sorry din vulgar :D). Sesampainya di rumah pintu mobil di banting sebanting bantingnya dan ketika menuju pintu rumah ayahnya berbicara ke dinda
“kamu udah pulang din? steaknya ada?” tapi ayahnya melihat anak semata wayangnya menangis
“Kamu gak kenapa napa kan?” cemas sang ayah
“Nggak, aku gak kenapa napa” isak dinda sambil usap airmata yg mau jatuh
“Maafin aku ya Pa, kalau gak jadi beli..”
“ya udah gpp nanti ayah beli pecel aja. Tapi kamu bener gak kenapa napa kan?” tanyanya lagi
“Nggak.. maaf Pa aku ngantuk pengen tidur” ujar dinda sambil berlari ke kamar tidur..

Sementara itu di lain tempat Bambang dan Asep sedang main ps.
“Udah sep maen psnya, cape gua..” ujarnya sambil melirik jam tangan yg menunjukkan jam 11.00 malam, Bambang makan siomay terakhir
“Giliran kalah aja maunya udahan, cemen lu bro..” timpal Asep
“Cemen?, hey bro cemen itu peletup semangat gua. Oke deh kita maen bola sekali lagi.. kalau gua menang gua balik, udah malem nih, besok kan ada tugas kampus
“Bukannya tugas buat hari senen udah dikerjain tadi?”
“Iya, tapi gua belum beres beres di rumah lagian keluarga gua belum pulang jadi berantakan”
“Terserah lu dah, lagian itu kan derita lu..”
“Huh, dasar kuya..”
Mereka berdua tertawa bersamaan..

Seperti orang yg nonton bola di piala dunia luar negeri bambang berteriak gol sambil makan kacang kupas. 90 menit berlalu tapi skor masih 1-0 tambahan 2 menit tetap aja Asep gak bisa balik kedudukan. Akhirnya Roma menang melawan Inter dengan gol yg dicetak Toti
“Tuh kan gua yg menang” tawa bambang bangga
“Emang dah lu jago Bam” ujar Asep sambil makan siomay yg gak abis abis
Bu Endang datang dari dapur pas banget Bambang mau pamit
“Bu saya pamit dulu makasih siomaynya top abis bu”
“Gak nginep dulu nak Bambang?” pinta Bu endang
“Pengennya sih Bu, tapi di rumah lagi gak ada orang jadi saya yg jagain”
“Ya sudah, sep anterin temen kamu pulang gih” ujar bu endang sambil melirik ke Asep
“Gak usah Bu, makasih”
“Sep, gua pergi dulu ya, kapan kapan gua ke sini lagi”
“Oke bro di copy”

Bambang memang di anter sama Asep tapi cuma sampe halaman doang. Dia mengecek motor dulu ada yg ketinggalan apa nggak.. setelah di rasa sempurna baru jalanin motor
“Sob, standart”
Bambang melihat di bagian bawah standart kelupaan di keatasin
“Thank you bro”

Di tengah perjalanan bambang memikirkan percakapan tadi sore bareng asep tentang psikolog, kebetulan aja tema itu nangkring di jidatnya soalnya dia amat anti yg namanya psikologi tapi pas dia denger di radio melalui hp dan peralatan headshet dia bingung kenapa orang-orang yg nanya ke psikolog pada puas aja mendengar pendapat yg belum tentu kebenarannya jadi dia nanya ke sobatnya tentang asal muasal psikologi, dari mana kapan dan seterusnya. Tapi baru mau jawab ternyata siomay keramat dateng, jadi pembicaraannya di pending dulu buat nanti Senin
“Tadinya mau gua jawab tapi siomay keramatnya udah dateng jadi kita pending dulu buat nanti senin”
“Tapi maen psnya jadi kan?”
“Nah kalau tuh, maen ps sambil di temenin siomay beuhh.. kaya 2 sejoli sulit di pisahkan” terang Bambang
“Lagian kalau ngomong psikolog yg ada siomaynya duluan yg abis, itu juga gak kerasa makannya, gak nampol” tambah Bambang

Dan pas malamnya, saat perut mules karena kebanyakan makan siomay Bambang ke toilet, tapi malah denger suara tangis sambil nyebut nama Jony..
“Ah.. perasaan gua aja kali, apa di sini emang ada kuntilanak?. Mendengar kata kuntilanak, bulu kuduk Bambang langsung merinding. Buru buru BABnya trus keluar kamar mandi
“Sep, lu denger suara tangisan cewek gak?” tanya bambang
“Cewek?, nggak.. mungkin perasaan lu aja kali”
“Bener, di kamar mandi Cewek nangis”
“Oh, mungkin tetangga sebelah, emangnya lu lupa Bam, itu kan bekas rumah lu. gua masih inget waktu lu sd, tidur lu ngorok kenceng banget dan pas gua ke kamar mandi gua kira tuyul ngorok, ehh taunya lu Bam.”
“Iya ya koq gua bisa lupa sama bekas rumah sendiri?, tapi kalau itu suara orang berarti…”
Sriit.. Sriit.. ternyata kelebihan dari rumahnya sendiri jadi muter balik. Sambil buka gembok dan memasukkan motor ke dalem rumah, Bambang meneruskan cerita yg tadi..
“kalau itu suara cewek kenapa gua gak kenalan dan silaturahmi ke rumah itu ya? kalau gak salah itu kan rumah pak Pramono yg punya satu anak perempuan. Dan dengan pak pramono aku udah kenal pas waktu pindahan tapi anaknya belum lihat. Dan dulu aku masih inget kalau anaknya seumuran..


“Eh, dek bambang dan bu sri, sini biar saya bantu buat pindahan” kata pak pramono
“Gak usah pak, Bapak kan juga harus beres-beres”
“Gak papa bu, kebetulan saya bawa truk kosong jadi sekalian aja saya antar”
“Waduh jadi ngerepotin nih pak..”
“Saya gak merasa di repotin koq, lagian anak dan istri saya gak di sini masih di desa jadi bisa santai” ujar pak pram sekilas melihat bambang
“Oh iya dek bambang umurnya berapa?”
“10 tahun..”
“Wah, sama seperti anak perempuan bapak, sayang dia gak ke sini jadi gak ada kenalan” cemasnya lagi
“Di sebelah ada nak Asep pak, juga seumuran jadi gak sepi lagi.. tapi mereka sedang pergi ke kampung naga jadi gak ada yg bantu.”

Kenangan itu memang sudah lama tapi masih bisa di ingat makanya pas kebetulan ketemu dengan pak pram baru-baru ini di toko swalayan jadi langsung kenal
“Loh, nak bambang?” kata pak pram setengah tak percaya
“Bapak masih ingat saya?, maaf pak tadi saya gak negor takut salah orang”
“Saya tau lagi pula sudah lama gak ketemu. Ngomong-ngomong nak bambang kuliah atau kerja?”
“Saya kuliah pak di UNINDRA”
“Loh, sama dengan anak bapak dong, kebetulan dia mengambil jurusan IT”
“Oh begitu. Namanya siapa pak? mungkin saya kenal”
“Namanya Din…”
Tapi tiba2 hp bambang bergetar, ternyata dari asep yg nanyain keadaannya. Langsung aja aku jawab
“Selamat sampai tujuan” ujarnya menutup telpon
Andai aja pak pram nyebutin nama..
Tapi anak IT yg awalan D banyak banget dan yang pasti ada sekitar 20 orang dan gua udah pasti gak tau..
Din…

Part 4, Joni Vs Dinda

Din… yg di maksud keesokan harinya ternyata bergegas pergi ke kampus
“Ah, coba ganti suasana baru” kata Dinda sambil memasang jam tangan kesayangan, pemberian almarhumah ibunya yg sudah lama dia gak pasang karena terus teringat nyokap yg selalu kasih perhatian ekstra buat anaknya.
Andai saja aku tau kalau mama kasih perhatian berlebih karena hidupnya gak lama lagi, pasti aku akan ikutin semua nasihatnya, nggak mengeluh kalau di perintah tapi itu sudah terlambat. Tak terasa air mata jatuh bagai mutiara di pakaiannya

Papa jam 7 sudah berangkat ke kantor jadi Dinda sarapan sendiri karena kuliah mulai jam 9.
Setelah selesai makan di luar terdengar suara motor yg berisik.
dengan tampang marah dinda pergi ke pintu buat melihat tamu yang gak tau sopan santun di depan pagar rumah
“Hey din, mau aku anterin gak ke kampus?” tanya kopral Jony :D
“Aduh, lu lagi lu lagi. Mau apa sih ganggu aku trus..”
“Tenang dong say, aku cuma mastiin kamu ada yg anter apa nggak”
“Say.. Say.. Say.. Bonsay.. kan udah aku bilang aku nggak mau dianterin sama vespa butut kamu.. sana pergi!!!”
“Motor bagus kaya gini di bilang vespa butut? Wah kayanya ada yg harus pake lensa 10 rangkap nih” ejek Jony
“Terserah mau bilang apa, yang pasti aku gak bakal naik motor butut. Mending naik angkot lebih nyaman..”
“Angkot? seorang diva kampus gunain angkot? rendah banget” sindir Jony
Tiba-tiba tanpa di sadari Jony segalon air bekas cucian beras di buang tepat ke mukanya..
“Rasain tuh air tajin!!!” sembur dinda

Di sebelah rumah, Asep yg mau pergi terbengong.. diam.. trus ketawa ngeliat rivalnya basah kuyup
“wkwkwk, Jon lu kenapa? gak waras lu mandi di siang bolong? hahahaha”
“Sialan lu sep!! Awas lu tar gua buat perhitungan buat lu”
“Oke, gua siap!! bawa sempoa kan?”
dengan marah Jony cabut dari situ sambil di lihat Dinda dan asep yg terus ketawa kaya orang gila

“Aduh, bisa mati ketawa gua nih” ujarnya
“Iya, banget banget malah. Abisan berisik banget di rumah orang kaya gak ada tempat lain aja” cetus dinda
“Hhe, btw dapet dari mana tuh air tajin?” tanya Asep
“Oh, itu bekas cucian beras di masukin di galon buat siram tanaman ma bokap..”
“HHa, pantes.. mhh lu mau bareng gua gak ke kampus?” pinta Asep
“Gak usah Sep makasih, aku naik angkot aja..”
“ya udah kalau begitu. gua berangkat dulu ya..”
Disaat yg sama Bambang juga berangkat ke kampus

Pesan Moral :
1. Air tajin cocok buat kesehatan rambut :D
2. Jangan kebanyakan makan sambel kacang nanti BAB.. :D

Part 5, Nama gadis itu Dinda!!!

Setiba di kampus, dosen dan asdos, pak romli dan miss rika memulai mata kuliah tentang aspek hukum, tata cara tentang pasal pasal dalam hukum dan penerapan ke tingkat yang lebih rumit. Bambang melihat Asep yang pusing mendengar kuljam “kuliah 1 jam” dari asdos
“Udah Sep jangan dipikirin, tapi lihat 10 tahun yang akan datang kita bisa merasakan nikmatnya dunia
“gua udah ngebayangin 10 tahun yg akan datang seperti apa”
“Yang pasti yang bagus bagus kan?”
“Bagus dari hongkong!!, gua ngebayangin hukum di sini jadi hukum rimba lagi. Di mana hukum bisa di jual beli dan di monopoli orang kaya aja”
“Weit..Weit.. Stop sep, kayanya daya nalar lu udah kelewat batas daya tangkap gua. lu mendingan diskusiin atau curhat ke dosen tentang masalah ini bro..”
“Yg ada gua kena pasal berlapis mengenai penistaan hukum lagi Bam..”
“Hey, kalian berdua lagi diskusiin apaan. Ini waktu kuliah bukan pasar jadi jaga sikap.” bentak asdos
“Ya Bu..”
Huh kalau bukan asdos udah gua telen nih orang. kalau gak ada kita dosen mau makan pake apa? rumput?

Akhirnya hingga kuliah berakhir Asep lemes tak bergairah
“Hey bro balik gak? romannya lu kaya gak ada gairah belajar?”
“Iya nih, nyesel gua pilih hukum.. pusing kepala gua.. coba gua pilih akuntan, pasti gak kaya gini..”
“Hey sob, kita hidup di dunia ini bukan kejar status karena rezeki udah ada yang ngatur, jalani apa adanya tinggal kita memanage waktu yang tepat supaya rezeki kita gak kemana mana. Kan lu tau kalau nasib bisa berubah kecuali takdir, di mana nasib membawa kita kepada takdir. Asalkan kita yakin dengan potensi yang kita miliki sob..”
ujar bambang menjelaskan
Asep merenung sesaat memikirkan perkataan sahabatnya
“Wah semangat hidup gua balik lagi nih Bam. Terimakasih ceramahnya pikiran gua jadi terbuka”
“Yuk kita balik..?” ujar asep lagi
“Ayo”

Mereka berdua pergi ke parkiran motor, tapi pas baru di tangga kampus bambang ingat ada yg terlupa
“Sep, lu duluan gih ntar gua nyusul ada yg ketinggalan di kampus”
“ya udah gua tunggu di parkiran..”
Bambang akhirnya pergi ke ruang kampus untuk mencari hpnya yg ketinggalan, buru buru dia kejar Asep tapi di parkiran, tapi ternyata di sana gak ada
“Dimana ya, mungkin ke taman kali”
Di taman Bambang melihat Asep dengan pacarnya Jony
“Lagi ngapain tuh Asep sama pacarnya Jony? kaya udah kenal lama? wah gua harus cari tau nih!!” pikir bambang
Sambil mengendap endap di balik pohon, bambang menyimak percakapan Asep dan cewek misterius itu tapi karena ada suara berisik dari lapangan futsal membuatnya gak bisa dengar
“Sep, lu ngapain di sini? udah kaya orang terlantar!!” kata dinda sambil melonggarkan jam tangannya sebab dari tadi nggak konsen belajar karena jamnya ketat banget..!, tapi tanpa sepengetahuannya jam tangan tersebut jatuh ke tanah karena asyik ngobrol
“Nih, lagi nunggu manusia planet temen gua”
“gua pengen tau kaya apa temen lu sep” ucapnya sambil ngebayangin makhluk aneh bermata 3 bertanduk 6 dan berkaki 8
“Mending gak usah deh, ntar lu stress lagi, karena dia tuh kurang waras hhe”
“Ah masa?” seketika itu juga dinda inget ada janji sama teman nanti sore
“Sep ngobrolnya udahan dulu ya. gua ada janji sama temen ikut outting di puncak besok, jadi gua gak kuliah dulu
“Sip, gak masalah lagian tar ada si BP dateng”
“BP? apaan tuh? eh, jangan jawab gua harus pulang tapi kapan kapan kita ngobrol lagi.. dah..” ujarnya sambil lari terburu buru

Setelah agak lama, bambang muncul dari pohon
“Bam, lu dari mana aja, gua cariin juga”
“Sorry sob hp gua ketinggalan di kampus”
“Pasti pikun lu kumat lagi”
“Iya, bener banget, itulah gunanya bawa hp dua jadi kalau yg satu hilang masih bisa di cari sama yg satu lagi..”
“Eh bro yg kemaren kan gua tanya tentang psikolog, jawabannya gimana?”
Aduh, lagi2 psikolog!! kalau di ceritain bakalan panjang, kalah volum balok!!, panjang x lebar x tinggi.. yg pasti ceritanya bakalan panjang!! pikir bambang
“Oke, karena janji harus di tepati jadi bakal gua ceritain. Sebenarnya psikolog itu mulanya dari permasalahan orang dulu yg belum pernah terpecahkan karena keterbelakangan mental mereka”
Saat melihat muka Asep yg seperti memikirkan sesuatu, bambang buru buru menambahkan
“Tapi jangan anggap org yang nanya ke psikolog punya keterbelakangan mental.. itu udah jelas salah. Tapi kalau lu tanya dari mana psikiater punya saran bagus itu lebih karena teori yg di dapet di kampus dan sebagian dari pengalaman pribadi. Sebenarnya kita gak perlu tanya psikiater buat masalah pribadi, asal kita tau apa yg ada dipikiran orang lain dan di diri kita sendiri maka permasalahan bisa selesai. Itulah untungnya Curhat!!”
Kata bambang menyelesaikan kultum tentang psikologi sambil melihat ke bawah apa yg dia injak, dan ternyata jam tangan

Apa gua tanya ke Asep ini punya siapa? tapi kayanya asep gak tau. Apa punya ceweknya Jony? ah gua gak liat..
“Oh iya bam gimana kalau kita…”
Suara telpon bambang terdengar karena memang dia yg nelpon ke hpnya sendiri supaya bisa buru buru pulang dan cari tau pemilik jam tangan yg agak tua tapi antik ini
“Itu bukannya suara ringtone doraemon ya? wah stress lu bro, kalau asdos denger tuh telepon di kelas, udah pasti di jadiin perkedel lu bro,” kata asep sambil pegang jidat
Emang bener vulgar nih, ini kan ringtone punya ade gua!! tapi kenapa ada di sini ya wah pasti dia sengaja nih taro di hp gua supaya gue di ketawain sama temen gua..
“Ini pasti kerjaan ade gua sep, kan ini ringtone dia, tapi kayanya topik ini harus di tutup, gue harus terima telpon dari nyokap gua..” padahal ini cuma akal akalan gua aja supaya bisa cabut dari sini, eh ada ringtone aneh..
“Hallo, ma, kenapa? oh jemput oke oke bambang kesana sebentar lagi, dah”
sambil ngeliat asep, bambang bilang
“gua harus pulang duluan nih sep, buat anter nyokap, lu gak papa kan pulang sendiri?”
“ya udah gua balik duluan..” ujarnya sambil pergi menuju parkiran motor seorang diri
Oke begini lebih baik, pikir bambang

Sambil melihat jam tangan yg sudah pasti punya cewek karena terlalu feminim buat cowok, atau.. ini punya.. BENCONG?
woekk, amit amit kalau punya bencong tapi kalau gak ada yg punya mungkin gua besok harus pinjem Toa di ruang dosen sambil teriak “Ini jam siapa!?” karena gua paling anti yg namanya ngembat barang milik orang.

Sambil melirik ke kiri dan ke kanan bambang cari pemilik jam dengan berlari kecil tapi tiba tiba
Dugh..
“Aduh” secara bersamaan
Nih orang punya mata gak sih, pikir bambang sambil melihat tampang orang yg nabrak. kalau dia laki-laki, bakal gua tonjok jidatnya jadi 2 tonjolan tapi kalau yg nabrak cewek gua akan…
Ternyata sesosok bidadari, yg kalau di umpamakan seperti legenda jaka tarub, seorang bidadari turun dari kahyangan untuk mencuci selendang setahun sekali..
Woekk, pasti baunya kaya terasi basi, pikir bambang. Tapi kalau di pikir-pikir lagi, bidadari nyuci kayanya nggak banget jadi lebih cocok bidadari yg pergi ke laundy buat cuci selendang secara sekarang kan modern..

“kamu gpp kan? aku ada hansaplast tapi kalau kamu geger otak kita ke rumah sakit aja” cemas bambang kikuk
“Huh, nih orang stress kali ya? masa nabrak sedikit di bilang geger otak? eh tunggu.. geger otak.. hihihihi
Denger kata ini buat aku ketawa.. GEGER OTAK..
kayanya kalau ada tugas majas kata ini cocok.
Seorang cewek geger otak di tabrak cowok..
“Geger otak? kata dinda sambil pegang jidat yg kayanya udah benjol dan mulai tertawa
“kalau benjol sih iya, tapi kalau geger otak kayanya mikir 2 kali deh, lagian tampangku kaya bayi ya jadi pas nabrak langsung geger otak” kata dinda sambil tertawa ngakak
“Itu emang bener, aku gak ngada ngada. kalau kamu sakit ya aku bawa ke rumah sakit, tapi kalau cuma sakit dikit aku bawa hansaplast” ujar bambang sambil cari hansaplast yg dia beli kemarin. Tadinya mau di buang tapi sekarang ada gunanya, pikirnya.
“Sini aku tempelin” ujar bambang sambil tempelin hansaplast ke jidat dinda
Degh.. Degh..
aduh jantung gua koq berdebar kenceng banget ya.. padahal cuma di tempelin hansaplast doang. Tapi nie cowok perhatian banget. Beda sama Jony..
Woekk, pengen muntah gua nyebut namanya
“Ma kasih” ujar dinda, pipinya merona tomat

Eh, dia kan pacarnya Jony?, ngapain dia di sini?
“Dinda” sahutnya coba kenalan
bambang terbangun dari lamunannya
“Oh, aku.. bambang, tapi jangan panggil aku BP atau Bams, jujur aku gak bisa maen bola sama maen musik” kata bambang tergagap
“Ah, gak usah merendah, tapi jujur kamu mirip BP koq..” kata dinda mukanya tiba tiba merona
Waduh.. baru kali ini gua di kata mirip BP, seumur umur gua gak pernah dapet pujian kaya gini. Tiba tiba salah tingkah, coba ada kaca.. bukannya buat liat gua mirip BP tapi mau ngeliat muka gua merona tomat apa sawo busuk :D

Aduh aku sampe lupa, aku kan pengen cari jam tangan yg jatuh, satu satunya peninggalan almarhumah ibuku.. pikir dinda
“Maaf, kayanya aku harus pergi dulu” kata dinda dan menuju tempat dia dan asep ngobrol. Tapi dia gak melihat jam tangannya.. tiba tiba dia sedih dan terduduk. Peninggalan satu satunya dan kenangan ibuku hilang, isak dinda
Saat hening sejenak tiba tiba bambang sudah ada di belakang dan berkata
“Apa ini yg kamu cari din?” katanya sambil menyodorkan jam tangan ke arah dinda
Sekilas tangisnya berhenti dan menengok ke arah benda yg di berikan bambang kepadanya, dan benda itu jam tangannya
“Jam tanganku..” ujar dinda sambil mengambil jam itu dari tangan bambang
“Kamu ketemu di mana?” tanya dinda
“Aku ketemu disini tadi pas aku ngobrol ke Asep, dan kukira jam ini agak antik dan istimewa jadi aku cari pemiliknya, jujur pas aku melihat jamnya seperti punya arti yg dalam banget buat kamu..” ujarnya sekilas melihat mimik wajah dinda yg mau mendung
“Sorry din, kata-kata aku salah ya? maaf ya kalau gara-gara aku kamu jadi sedih” lanjut bambang
“Gak, kamu bener soal jam ini punya kenangan tersendiri di hati aku, jadi kamu gak perlu minta maaf. Well, terimakasih ya karena udah menemukan jamnya, soalnya ini kenangan aku satu satunya..” kata dinda berubah ceria
“Oh iya kamu kenal Asep dari mana?” katanya mengganti topik
“Dia temenku dari kecil waktu rumahku sebelahan tapi pas mau ke smp aku pindah rumah, lama lama males juga ngeliat tampang dia melulu, gak di sd, smp sampe kampus ketemu dia melulu, kayanya dia arwah gentayangan yg slalu ada di hidupku din hhe, tapi aku enjoy aja” kata bambang menjelaskan tapi pas dia ingat sesuatu langsung menambahkan
“Oh iya din, kamu tau gak anak kampus awalan D yg masuk jurusan IT soalnya aku kemarin ketemu Pak Pramono di toko swalayan, dia tuh pemilik rumah bekas aku tinggal” ujarnya
“Kamu kenal Ayahku?” ujar dinda setengah tak percaya
Yang ditanya malah bengong tapi kemudian mengerti maksud dari kata itu

Pesan Moral
1. kalau hp ilang, pke hp satu lagi buat nyari.. syukur2 ketemu, kalau nggak ya sudahlah
2. Gak masalah kamu ada dijurusan apa, asal jangan ambil jurusan pasarminggu – blok M :D
2. kalau mau jalan jangan lupa beli kaca spion biar gak nabrak :D PLAK

Part 6

“Jadi kamu yg di bilang Pak Pramono?, Din.. Da.
Wah kenapa aku gak ngerasa ya waktu di tanya Ayah kamu..”
Kemudian telepon tiba tiba berdering, memecah keheningan saat ringtone dari elemen mengalun.

~Pergilah adinda raihlah cintamu, kan kusimpan rindu di dalam hati~

“Sorry din aku angkat telpon dulu dari nyokap” ujar bambang

Dinda tadinya seneng mendengar bambang kenal Ayahnya tapi pas mendengar ringtone elemen kenapa jadi ilfil, lagunya kekanakan..!! gak dewasa
“Apa? Jemput Eni? di mana? Oke bambang segera kesana Ma” kata bambang sambil menutup telpon
“Ini dari Mamaku” kata bambang tapi melihat raut wajah dinda yang dongkol, dia rasa tahu penyebabnya
“Pasti kamu lagi mikirin ringtone ini kan?” tanya bambang
“Mhh, iya, Apa kamu gak merasa klo liriknya terlalu kekanakan??”
“Awalnya sih iya, tapi pas aku pikir-pikir lagi ternyata liriknya bagus. Sebuah lagu yg menceritakan tentang seseorang yg merelakan kekasihnya jadi milik orang lain. Awalnya aku kira tindakan pengecut tapi kurasa itu cukup Gentle” ujar bambang menjelaskan
“Mhh, bener juga ya.. emang gentlement banget gak kekanak-kanakan, tadinya memang aku pikir kekanak kanakan tapi pas di pikir-pikir lagi memang gentlement”
Berarti klo gue merelakan Jony ke sahabat gue sendiri berarti itu tindakan gentle.. eh maksudnya ladies.. ya ya.. tindakan seorang ladies, pikir dinda

“Kamu mau aku antar pulang gak Din?”
“Ah, gak usah aku naik angkot aja, kebetulan rumahnya deket kan kamu tau aku yg tempatin rumah kamu bam, lagi pula aku besok lusa sudah berangkat buat ke puncak, tapi aku belum dapet lokasi yg cocok buat outting”
“Gimana kalau nginepnya di vila temen aku din? kebetulan di sana lagi di sewa, klo kamu mau aku bilang ke temen aku..”
“Yang bener nih, berarti aku gak perlu survey dulu dong? ya udah gimana klo aku telpon buat konfirmasi. Oh iya nomor kamu berapa??”
“083855442211″
“Oke, aku udah catet.. ya udah aku pulang ya bam.. dah”
“Tunggu din, aku anterin kebetulan aku pengen jemput Adik aku deket situ”
“Klo gak ngerepotin.. Lets go!!”
“Oke”

Pas Dinda naik motor blade milik bambang, muncul perasaan tenang yg susah di jelaskan degan bahasa isyarat, eh maksudnya degan kata kata :D
“Kamu gak papa din?”
“Aku gak kenapa napa, terimakasih ya buat tumpangannya”
“oh iya.. kenapa kamu gak di anterin ma Jony? bukannya lagi itu kamu bareng dia ya?”
“Aku udah putus sama dia”
“Udah putus?”
“Iya, udah dari kemarin aku liat dia sama temenku lagi makan-makan, temenku ternyata nusuk aku dari belakang, apa gak sakit?”
“Anggap aja lagu elemen tadi buat ngerelain pacar kamu buat orang lain, memang kita bakal sakit hati, tapi itu buat kita lebih dewasa menyikapi hubungan. Menurut aku tingkah Jony tuh belum dewasa!!”
“Aku setuju 100% buat pendapat kamu bam, memang klo cowok kayak gitu tipe-tipe parasit!”
Mereka berdua tertawa bersamaan

“Aku lebih suka cowok yg gentle” ucap dinda sambil melirik bambang dan menatap wajahnya dalam dalam.
Karena lalu lintas agak macet jadi kata2 itu gak terdengar sama bambang
“Kita ke tempat di sana yuk, kebetulan es cincau di sana pake susu jadi lebih sedap, abis lagi macet total, sekalian beli gudeg jogja kesukaan Papamu”
“Koq kamu tau kalo Papaku suka Gudeg?”
“Kebetulan pas aku ketemu sama papa kamu di warung makan jogja. kebetulan juga ibuku suka jadi aku beliin di warung jogja, eh malah ketemu ayah kamu, ya udah sekalian makan gratis.. hhe”
“Dasar hhe” dinda tersenyum

Mereka istirahat sejenak dan makan gudeg plus cincau campur susu yg rasanya nendang banget. Mereka ngobrol tentang diri masing masing dan menyantap makanan sampai habis
“Wah, kamu gak makan2 ya din di rumah ^_^”
“Sorry, jadi malu.. abis cincaunya enak banget, baru kali ini aku minum es cincau pake susu. biasanya kan pake gula jawa atau sirup..”
“Aku juga awalnya mikir begitu, mungkin karena keseringan minum cincau pake gula jadi biasa tapi pas cobain ini jadi pengen terus”
“Btw terimakasih ya udah kasih tau tempat ini, nanti aku pasti bakal ke sini ngajak temen, pasti mereka baru cobain cincau pake susu” dinda melihat pelayan datang trus bertanya
“Berapa smuanya mbak?”
Pelayan memberitahu jumlah uang yg harus di bayar dan dinda merogoh uangnya di kantong, tapi baru mau kasih sudah di cegah sama bambang
“Gak usah din biar aku aja, kan aku yg ajakin kamu” pinta bambang
Tadinya dinda mau nolak, tapi setelah melihat mata bam dia jadi berubah pikiran
“ya udah makasih ea”
“Gak perlu terimakasih din, malah aku yg harusnya terimakasih ke kamu karena udah mau makan bareng aku” ujar bambang setelah membayar uang ke pelayan
“Kamu udah bawa gudegnya kan din?”
“Udah, aku taruh di tas” ujar dinda sambil tersenyum
“Oke, sepertinya udah gak macet, ayo berangkat”

Saat diperjalanan mereka berdua gak ngomong, diam beribu pulau eh maksudnya diam beribu bahasa :D, bukan karena ga gu atau bisu tapi bingung mau tanya apa. Tapi saat di rasa kalau bicara itu penting akhirnya bambang bicara
“Apa kamu?” kata bambang dan dinda bersamaan
“Maaf kamu mau ngomong apa?” kata mereka berdua lagi
“Oke.. Oke.. kamu dulu..” ujar bambang cepat
“Aku.. aku gak tau harus ngomong apa”
“Aku juga gak tau, jadi impas kan?”
mereka berdua tertawa lagi dan diperjalanan pulang dinda turun

“Terimakasih ya kamu udah antar aku”
“Mhh, kamu gak ngundang aku masuk din?”
Tiba tiba dinda terkejut karena pikirannya kebaca sebab itu yg ingin dia omongin
“Sorry din klo kata aku salah, tapi aku bener gak ada maksud apa-apa, cuma ingin ketemu Ayah kamu, tapi kalau gak boleh ya…
“Gak kok bam, gpp siapa bilang aku nolak? aku cuma terkejut kamu mau kerumahku..”
“Ya sekedar menjalin silaturahmi, kebetulan aku memang mau silaturahmi ke ayah kamu tapi kemarin-kemarin gak ada waktu, jadi pas udah di sini gak ada salahnya kan klo aku kesini”
“Alright, you’re statement is right. I can make any decision for this think”
“Wow.. Wow, kalo bahasa inggris aku nyerah. Yang aku tau tuh cuma yang tadi right atau false sama yes atau no, selebihnya aku angkat tangan” kata bambang sambil meringis
“hhe, Ayo masuk.. papaku mungkin udah nunggu”

Bersambung…

Pesan moral
1. Perbanyaklah ungkapan “terimakasih”, karena siapa tau keberuntunganmu datang di lain waktu :D
2. Jagan melihat seseorg dari wajahnya, belum tentu hatinya seindah wajahnya :D
3. Ungkapkanlah kata cinta, jagan di tahan karena kamu gak tau boleh jadi takdir tuhan sudah dekat, bijaklah dalam melangkah dan hati-hati ada lobang :D

Cerpen Karangan: Wildan
Blog: http://badhay-network.blogspot.com

Ini merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya di: untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatan penulis, jangan lupa juga untuk menandai Penulis cerpen Favoritmu di Cerpenmu.com!
Cerpen ini masuk dalam kategori: Cerpen Gokil Cerpen Nasihat Cerpen Persahabatan

Baca Juga Cerpen Lainnya!



“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Ribuan penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

4 Responses to “Kisah 2 Sahabat”

  1. asri says:

    mana dong kelanjutan ceritanya ?

  2. wildan says:

    untuk sementara belum di publish lagi karena lagi sibuk kuliah ^_^ harap maklum

  3. binti asyiah says:

    wooowkerrrr banget cerpenmu wildan,,gokil abis,yg crita gini”gua suka,,sampai kepingkal”gua bacanya,syang msih to be continue,kutunggu low kelanjutanya,,

  4. binti asyiah says:

    bikin cerita lebih gokil lagi donk,,,??i’ll be waited for your coolest stories,,

Leave a Reply