Lelaki Itu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Romantis, Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 27 April 2014

Sementara mereka sedang asyik membahas tentang wanita itu, aku memutuskan untuk pergi ke toilet. Aku tidak cukup kuat untuk mendengarkan fakta-fakta mengenai wanita yang sedang mereka bahas. Fakta-fakta yang jujur, mampu membuatku iri. Tak ada yang menahanku, bahkan lelaki itu. Lelaki yang sepertinya paling antusias mendengarkan semua hal mengenai wanita itu. Biar ku perjelas, aku ingin dia itu menahanku untuk pergi ke toilet. Bagaimana? Terlihat bodoh? Huh memang.

Di dalam toilet aku bercermin, sesekali mendekatkan wajahku yang lumayan cantik ini –menurutku itu, ke depan cermin. Memutar tubuh, menyamping, dan sekali lagi aku fikir aku benar-benar lumayan cantik. “hmm” aku termenung. Tak ada siapa-siapa lagi di dalam toilet ini. air mata ku kini menetes. “aku fikir aku tak seburuk itu. Aku masih terlihat cantik, rambutku wangi, aku selalu mengenakan pakaian yang rapi, aku selalu mengeluarkan kata-kata yang halus, tapi mengapa kau tak pernah melirikku? apa mungkin karena aku sering terlihat bodoh di hadapanmu?”

Cuaca mendung semakin menambah rasa rinduku pada sosok lelaki itu. Tak ada ragu untuk aku melangkahkan kaki ini menuju tempat dimana aku dan sosoknya akan bertemu. Yang ada hanyalah seribu harapan yang mengendap dalam hati. Seperti hari-hari sebelumnya, hari ini pun aku berharap agar dia dapat menyapaku, paling tidak mampu memberikan senyumnya padaku. walaupun sebenarnya itu sangat sulit untuk aku dapatkan.

Akhirnya suara bel berbunyi, menandakan agar aku dan dia, untuk diam di satu tempat yang sama. Satu jam, dua jam, tiga jam dan beberapa jam kedepan aku dan dia akan berada di tempat ini. Tak ada semenit pun aku mengalihkan pandangan darinya. Seluruh fokusku hanya padanya, seluruhnya.

Rutinitasku selama berada di tempat ini, selain memperhatikannya adalah berkumpul dengan kelima sahabat wanitaku. Gosip, curhat dan begitu banyak hal selalu kami bahas jika sedang berkumpul. Dan kali ini kami membahas mengenai seorang lelaki tampan, bertubuh tegap, berkulit coklat, yang akhir-akhir menjadi semangatku. lelaki yang semalam telah mengirimkanku sebuah pesan singkat.
“emang isinya apa Dar?” tanya salah satu sahabatku itu penasaran. Dan mungkin rasa penasaran pun di rasakan oleh keempat sahabatku yang lainnya. aku tak lantas menjawab pertanyaan itu. aku tertawa terbahak-bahak, hingga membuat selaluruh isi ruangan itu terpenuhi oleh suaraku dan mampu menarik banyak perhatian, salah satunya adalah dia –lelaki itu.
“heh, Dar lo tuh ya jawab ke bukan ketawa malu-maluin banget!”
“haha sorry deh, sorry. Hmm, awalnya sih gue yang coba kirim pesan singkat. Sampe akhirnya gue curhat. Hihi”
“wah, bisa juga ternyata orang itu lo ajak curhat. Bukannya dia tuh laki-laki yang bener-bener cuek dan paling gak peka ya?”
“hmm, iya sih. Gue yang paling banyak kirim dia pesan. Terus jawaban dia aja singkat-singkat. Tapi tiap dia gak bales gue kirim aja pesan yang banyak biar dia bales. Walaupun sampe akhirnya gue tanya ‘kamu lagi apa?’ dia gak bales lagi, padahal gue udah kirim banyak.” Aku menggembungkan pipiku dan membuat bibirku sedikit maju, sehingga membuat gemas kelima sahabatku itu. dan kini merekalah yang tertawa terbahak-bahak.
“haha ampun deh lo Dar! Malu-maluin banget sih agresif banget tau gak sih lo jadi cewek dasar genit huu” akhirnya kami semua tertawa. Namun, seketika tawa kami lenyap karena suara seorang wanita yang berada tak jauh dari kami.
“Rob, sorry ya pesan lo yang semalem gak sempet gue bales, abis gue ketiduran hehe. Sorry ya”
“oh oke, ga masalah.”
Brug. Kurang lebih begitulah suara hati ku yang benar-benar terasa jatuh. Bagaimana bisa, lelaki itu tak membalas pesan yang telah aku kirimkan, sedangkan dia menunggu balasan pesan dari wanita itu. Wanita yang sempat digosipkan dengannya, wanita yang harus aku akui lebih segala-segalanya dari ku, dan wanita yang sejujurnya aku benci.

Kelima sahabatku menatapku nanar, mereka sangatlah mengerti akan apa yang tengah aku rasakan. Perasaan cemburu berkecamuk dalam benakku. Perasaan takut akan kehilangan sangat terasa dalam hatiku. Wanita asing itu tak boleh mengambil segala bentuk perhatiannya, yang bahkan aku sendiri sangat sulit mendapakannya. Egois, memang aku sangatlah egois. Laki-laki itu bukan milikku, namun aku merasa tak rela jika ia menjadi milik wanita itu. karena aku benar-benar mencintainya.

Terlihat dari kejauhan, sepertinya mereka masih asyik dengan pembicaraan mengenai wanita itu. aku menghela nafas dan berjalan di antara kursi-kursi yang ada di dalam kafe.
“lama sekali Dar dari toiletnya” aku hanya tersenyum dan kembali duduk di tempat asalku semula, berhadapan dengan sosok lelaki itu. Aku menunduk.
“loh ko malah senyum Dara, Dara. Kamu sakit?” salah satu sahabat wanitaku mengelus rambutku, dan sepertinya terlihat menghkhawatirkan keadaanku yang memang terlihat lesu. Aku tak menjawab, aku hanya menunduk dan kelima sahabatku yang lainnya terlihat semakin khawatir. Ya, kini kami, aku dan kelima sahabat wanitaku dan satu teman laki-laki kami –orang yang aku cintai, sedang berkumpul di salah satu kafe ternama di kota kami. Aku semakin menundukan kepala ketika lelaki itu mengeluarkan suaranya “iya, Dara kamu sakit?” semakin dalam aku menunduk semakin sulit untuk membendung air mata ini, dan akhirnya pecah. Semua sepertinya terlihat khawatir, dan aku yakin mereka benar-benar kebingungan. Dalam tangis, aku berfikir jika ini adalah waktu yang tepat untukku mengungkapkan apa yang selama ini aku rasa.

Dengan suara terbata-bata, karena nafas yang tak teratur, aku pun memberanikan diri untuk sedikit menegakkan wajahku dan, “sebelumnya, aku mohon tak ada yang memotong pembicaraanku. Aku ingin mengatakan sesuatu, tapi aku malu, tapi aku harus mengungkapkannya, tapi aku…” aku terdiam, rasanya tangisku terhenti, namun terganti oleh perasaan sesak yang sangat begitu kuat. “maaf, maaf karena aku sering terlihat bodoh di hadapan kalian. Maaf aku selalu menjadi teman yang merepotkan, maaf…” aku tak tahan lagi, tangisku kini pecah kembali. Kelima sahabatku memelukku semakin erat. “kamu ini bicara apa Dara, kamu itu teman yang sangat baik, kamu teman yang selalu peduli pada kami, dan kebodohan kamu itulah yang selalu terlihat lucu, dan itu yang buat kami sayang padamu, Dara. Jadi kamu tak boleh mengatakan itu lagi!” salah satu dari kelima sahabatku itu menyalahkan semua perkataan yang keluar dari mulutku, dan mewakilkan perasaan keempat sahabatku yang lainnya.

Kini aku benar-benar berani untuk mengangkat kepalaku sepenuhnya, dan menatap lekat laki-laki yang ada di hadapanku itu. aku tersenyum –walau sangat sulit. “maaf, kita berteman sudah cukup lama. Bukan begitu Rob?” lelaki, itu terlihat kebingungan dan dia hanya mengangguk. Lagi-lagi aku tersenyum “hmm, Robi aku mencintaimu. Aku tahu, kita ini hanyalah sebatas teman bahkan mungkin selamanya akan menjadi teman. Namun percayalah, tak ada perintah dari siapapun untuk aku mengatakan hal ini padamu, ini hanyalah perintah dan keinginan hatiku. Setiap hari kita bertemu, walau tak bertegur sapa. Setiap detik aku dapat melihatmu, walau kamu tak melihatku. Setiap kapanpun aku selalu memikirkanmu karena kamu lah yang kini ada di hatiku, walau mungkin wanita itu yang selalu memenuhi fikiran dan hatimu. Maaf, mungkin kamu merasa risi atas sikapku akhir-akhir ini yang terlihat terlalu lebay jika dekat denganmu, namun itu semua aku lakukan karena aku benar-benar bingung untuk meluluhkan hatimu yang super keras dan membuatmu peka bahwa ada aku teman yang mencintaimu dan memperhatikanmu diam-diam di dalam kelas. Aku… hanya ingin kamu melirikku, aku hanya ingin kamu menyapaku dengan lembut, seperti apa yang kamu lakukan pada wanita itu. Eh, tunggu dulu. Kamu tak benar-benar mencintai wanita itu kan?”
Laki-laki itu tak mengeluarkan suaranya. Namun pandangan matanya mengisyaratkan sesuatu padaku. Aku tersenyum –lagi-lagi dipaksakan, aku tak mau air mataku ini jatuh lagi, apalagi di hadapan laki-laki yang jelas-jelas mencintai wanita lain.

Aku tak kuat lagi, tanpa memperdulikan kelima sahabatku itu, aku berjalan cepat menyusuri kursi demi kursi di dalam kafe dan aku berlari ketika pintu kafe sudah tertutup rapat. Benar-benar seperti adegan dalam film, ketika aku berlari menuju mobil yang sedang aku parkirkan, hujan deras tiba-tiba mengguyur kotaku. Aku terdiam, namun tangis ini lagi-lagi pecah, aku rasa kali ini hujan benar-benar bersahabat denganku, karena hujanlah tangisku terlihat samar, karena suara hujanlah jeritan hatiku tak terdengar oleh orang yang kini berlarian menghindari hujan. Namun ternyata, bukan hanya aku yang kini sedang terbawa hanyut oleh hujan, sosok lelaki yang akhir-akhir ini menjadi alasan untuk aku semangat datang ke sekolah pun, sepertinya sedang menikmati derasnya hujan dan pandangannya lekat menatapku. Aku terpaku akan pandangannya yang, jujur, baru kali ini dia mengkhususkan pandangannya untukku.

Kini lelaki itu berjalan menuju tempat dimana aku berada. Dan kini jarak di antara kami begitu dekat. namun, lagi-lagi aku beruntung, karena hujan suara detak jantungku tak terdengar. Aku semakin gugup ketika laki-laki yang aku tahu sangat begitu cuek itu memelukku dengan begitu erat, seolah tak ingin ada jarak soal rasa lagi di antara kita dan seolah tak ingin ada yang mampu memisahkan kita. “kamu sudah merasa tenang, Dara? aku tak akan melepaskan pelukan ini, hingga kamu benar-benar merasa tenang dan merasa kamu lah wanitanya bukan dia. Kamu mengerti apa maksud ucapanku kan, Dara? jika kamu tak mengerti, berarti bukan aku, tapi kamu yang tak pernah peka.” Dalam hujan, suara itu seakan merasuk dalam telingaku. Dan dalam peluk, aku hanya mampu mengangguk –walau terasa sulit.

Cerpen Karangan: Fitri Nur Fadilah
Blog: http://fadilahfitri.blogspot.com
Twitter : @fadilahfitrii

Cerpen Lelaki Itu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Friendship

Oleh:
Sore hari di sebuah rumah sakit terlihat gadis bernama Ayana shahab -Achan- sedang menangis di taman rumah sakit “kenapa sih kanker darah ini gak mau hilang?” Achan bertanya dengan

Sahabat Tinggal Kenangan

Oleh:
“Dasar pengkhianat. Kamu hanya memanfaatkan kami”, itulah kata-kata yang keluar dari mulut CLara dan Giskha setiap kali Devi ingin menjelaskan kepada mereka. Bagaikan bintang yang setia menemani malam, embun

Teman Lama Misterius

Oleh:
Budi merupakan seorang karyawan swasta. Suatu saat dia mendapatkan pesan misterius dari seseorang yang mengaku teman SD-nya. Orang itu mengaku bernama Fahra, seorang gadis yang tiba-tiba menghubungi Budi. Fahra

Ketika Setangkai Bunga Mati

Oleh:
“ma, pa lihatlah pelangi itu indah banget ya, aku senang sekarang apa yang aku impikan bisa terwujud semua berkat kak Bunga” kata Mekar adik tiri aku. Kini aku sedang

Kedai Coklat

Oleh:
Seperti biasa setiap pagi Lyssa mengantar coklat pesanan pelanggan menggunakan sepedanya. Dengan semangat Lyssa mengayuh sepedanya tak peduli terik matahari menyorot wajahnya. Sesekali ia mengelap dahinya yang bercucuran keringat,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Lelaki Itu”

  1. erlis kusuma says:

    menyentuh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *