Liliput (Part 3)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Persahabatan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 20 December 2013

Morning world.. seneng deh, satu persatu kebaikan Lili mulai kelihatan. Usahaku ngerubah dia selama ini rupanya nggak sia-sia.
“Senyum-senyum neng? Udah mulai naksir nih sama musuh bebuyutan?” sindir Alvin yang dari tadi asyik ikutan ngeliatin Lili.
“Apaan sih? Siapa juga yang naksir sama dia? Gue Cuma kagum aja.. ternyata cowok tengil kaya dia bisa berubah juga di tangan gue.” Kataku. Senyumnya makin lebar.
“Hahaha… dasar! Berarti, loe udah bisa dong suka sama primadona sekolah itu? Kan dia udah jadi anak baik?” tanyanya. Aku tersentak.
“Emangnya wajib apa naksir sama dia? Gue kan udah janji sama diri gue sendiri buat gak jatuh cinta sama cowok manapun di sekolah ini. Masa harus gue langgar?” sangkalku. Dia menudingku.
“Tapi kan.. janji itu berlaku buat cowok yang rese, sok, nggak bisa hargain orang lain, dan nggak punya prinsip. Gue lihat, sekarang Lili udah nggak gitu lagi..” katanya lagi. Aku makin tersudut.
“Loe nggak usah mojokin gue deh, Vi.. loe kan juga suka tuh sama Lili, mending loe aja yang jadian sama dia. Gue nggak minat ya.. makasih. Cukup buat dia jadi baik aja gue udah seneng.” Bantahku. Dia mendengus.
“Nggak! Gue udah nggak suka lagi sama dia. Saingannya banyak!”
“Mau gue bantuin dapetin?” tawarku. Matanya berbinar hebat.
“Mau! Asal elo yang jadian sama dia.” Pikiknya. Aku mengernyit. Mana ada nyomblangin malah diambil sendiri. Gila ni orang!!
“Gila loe, Vi… gue kan nyomblangin loe, kenapa jadi gue yang disuruh jadian?” tanyaku heboh. Dia ngakak.
“Gue tadi kan udah bilang, gue udah nggak minat! Buat loe aja… gue doain deh, gue restuin!”
“Kenapa sih loe terobsesi banget pengen gue jadian sama Lili?” tanyaku lagi. Alvin menatapku dalam.
“Karena Cuma elo yang bisa bikin dia jadi lebih baik, Put… loe sendiri yang bilang dia bisa jadi baik di tangan loe.” Terangnya.
“Tapi kan disini gue Cuma berperan sebagai gurunya, nggak lebih..!” sangkalku. Dia tersenyum.
“Guru yang mengajari dia banyak hal, dan guru yang akan mengajarinya memulai kembali cinta yang pernah hancur di hatinya.” Tuturnya lembut. Aku jadi curiga. Kok Alvin tau sedetail ini tentang Lili?
“Tau dari mana loe soal hati Lili yang pernah hancur?” tanyaku penasaran. Dia diam sesaat.
“Karena.. karena gue adalah orang yang udah bikin hatinya hancur. Gue Vivi mantannya..” katanya pelan. Aku menggeleng. Mustahil!
“Tapi.. tapi…” aku hampir tak mampu berkata lagi. Jadi selama ini…
“Iya, Put.. gue Vivi yang udah bikin dia sakit hati selama ini. Gue ninggalin dia tanpa kabar ke Indonesia. But, it’s really not my want. Gue nggak pengen ninggalin dia. Gue terpaksa karena orangtua gue, gue sudah dijodohin sama orang lain. Tapi nggak taunya gue malah ketemu dia lagi disini…” tuturnya panjang lebar. Aku ngerti sekarang. Pantes dia sering natap Lili tanpa kedip. Rupanya dia masih sayang.. kasian banget.
“kenapa loe baru cerita sekarang sih? Kenapa nggak dari dulu aja. Kenapa harus pura pura belum kenal?” sanggahku.
“Gue Cuma pengen memulai pertemuan dari awal. Sebagai kawan baru, bukan sebagai orang di masa lalu.” Katanya. Aku manggut-manggut.
“So, loe udah bisa jadian lagi sekarang! Kan setelah dia jadi kawan baru di hidup loe, loe naksir lagi sama dia… gue bakalan bantuin kok!!” kataku semangat. Tapi lagi-lagi dia menggeleng lemah.
“Gue pura-pura naksir sama dia biar loe kepancing dan ikutan naksir sama dia. Soal loe jadi gurunya Lili, gue juga yang minta kak Darwin biar minta Lili jadiin loe gurunya. Maafin gue, Put…” desahnya. Aku tersenyum.
“Nggak papa kok.. gue ikhlas. Tapi jangan paksa gue buat gantiin posisi loe di hati dia.. gue yakin itu pasti susah banget. Nama loe masih tersimpan disana. Gue cukup jadi sahabat aja bagi dia. Ya, Vi…” pintaku. Dia terlihat sedih.
“Please, Put… lakuin apa aja buat dia suka sama loe. Kalau loe nggak mau lakuin itu buat diri loe, lakuin itu buat gue. Bantu gue nebus kesalahan gue ke dia.. please..” pintanya balik. Adduuh! Kok jadi ribet gini sih urusannya? Ya Allah.. aku memang sudah ada sedikit rasa sama dia, tapi…
“Ya udah, aku coba…” kataku pasrah. Senyumnya kembali lebar. Dia memelukku erat.
“Thanks, Put.. loe memang sahabat terbaik gue..”

Semua kecurigaanku selama ini terbukti sudah. Mulai dari dugaanku kalau Alvi itu anak orang kaya, kedekatan Alvi sama Lili, dan usulan Alvi tentang guru private Lili. Aku benar-benar nggak ngerti! Kenapa semuanya harus ditumpahin ke aku? Aku juga punya masa lalu, tapi nggak runyam gini masalahnya. Apa cinta orang kaya sama orang miskin itu beda ya? Aaarrrggh!! Aku makin bingung. Apa yang harus aku lakuin sekarang? Amanah dari Alvi terlalu berat bagiku walau aku udah ada sedikit rasa sama Lili. Selama dia jadi baik, aku nemuin sosok baru yang bisa ngisi kesepian hatiku lagi. Tapi tetep aja.. bikin orang jatuh cinta kan nggak gampang. Masa iya aku harus bilang jujur sama Lili tentang amanah dari Alvi? Iya kalau dia mau aku ajak sandiwara di depan Alvi. Kalau enggak gimana? Ntar yang ada malah nambah-nambahin masalah. Ayo berfikir, Putriii!

“Put… habis belajar, ntar jalan-jalan yuk! Gue liat loe suntuk banget akhir-akhir ini. Lagi ada masalah ya? Cerita kek, siapa tau gue bisa bantu..” katanya runtut. Ku tatap dia dalam. Lili… kenapa kamu harus jadi orang yang berarti dalam hidupku seolah-olah kamu adalah jodohku dan Alvi adalah malaikat cintanya? Aku nggak bisa kalau harus nanggung beban ini sendirian…
“Kok malah ngelamun?” tanyanya. Aku terhenyak.
“Maaf, Li.. mungkin gue kurang refreshing. Selama test semester kan gue nggak kemana-mana kecuali belajar bareng loe..” kataku beralasan. Dia manggut-manggut dan menarik tanganku.
“Ikut gue yuk!”
“Eh, Li… mau kemana? Belajarnya kan belum selesai?” pekikku sambil mengikuti tarikan tangannya.
“Naah.. kesini nih. Asyik kan?” pekiknya setiba di sebuah bukit luas dan terhampar taman bunga dimana-mana. Di belakang rumah Lili ada tamannya? Seluas ini? Kok aku baru tahu ya?
“Ngapain sih kesini? Belajar lagi yuk..” rengekku. Dia membungkam mulutku halus.
“Nggak usah berisik.. tunggu ya, gue ambil gitar dulu..” katanya dan semenit kemudian dia kembali.
“Duduk!” suruhnya.
“Mau ngapain sih, Li? Pake gitar segala.” Protesku.
“Komen mulu dari tadi.. udah, gue pengen ajak loe refreshing. Jadi stop speaking and hearing!” perintahnya. Aku nurut.
Perlahan Lili memetik senar gitarnya. Alunan nada lembutnya menyusup dalam kalbuku. Membuat mataku terpejam perlahan seiring dengan belaian angin yang berhembus lembut menerpa wajahku. Senandung yang indah baru pertama kali kudengar mampu buatku melayang dan membuatku sedikit melupakan beban yang menumpuk di pundak dan belakku selama ini. Pikiranku jauh menerawang ke angkasa. Ke sanubari terindah yang pernah ada dalam mimpiku. Meraih sejuta bintang dan hidup serasa tiada masalah yang menghalang. Sungguh romansa yang mengasyikkan.

Sampai Lili berhenti memainkan gitarnya, tangannya asyik menggenggam tanganku. Aku pun membuka mata.
“Li…” panggilku. Dia menatapku teduh.
“Put… makasih ya, loe udah hadir dalam hidup gue. Loe udah kasih gue pelangi yang nggak bikin jiwa gue terkekang dalam penjara abu-abu. Makasih juga karena loe.. udah bisa balikin hati gue yang remuk 1 tahun yang lalu.. makasih atas segalanya.. loe bikin hidup gue jadi lebih baik dan berarti. Coba aja, ntar kalau gue gede gue punya istri kaya loe.. pasti rumah tangga gue nggak ribet kaya mama sama papa.” Katanya. Aku tersenyum. Hatiku serasa meledak.
“Sama-sama kok, Li.. gue seneng bisa lakuin ini semua. Tapi ada satu hal yang gue pengen pinta dari loe”
“Apaan?” tanyanya.
“Ini permintaan terakhir gue ke elo karena gue nggak akan minta apa-apa lagi setelah itu kecuali loe lakuin permintaan gue itu dengan baik.” Kataku. Ku hembuskan nafas berat.
“Nggak usah macam-macam deh, Put.. gue nggak mau kehilangan loe..” sahutnya manis. Aku tersenyum.
“gue nggak akan hilang dari hidup loe.. loe mau janji kan sama gue buat lakuin permintaan terkhir gue ini dengan baik?”
“Apapun itu, selama gue bisa!” pekiknya. Aku tersenyum. Inilah saatnya aku membuat 1 orang lagi bahagia di tanganku. Maaf Vi, aku nggak bisa lakuin amanahmu. aku terlalu rendah untuk mencintai seorang Lili. Sekarang, kuserahkan semuanya padamu. Aku tetep nggak bisa nebus kesalahan kamu walau aku harus bersanding dengannya. Umurku tak lama lagi. Kankerku pasti sebentar lagi akan membawaku kembali ke asal. Aku juga akan lebih menyakiti Lili.. maafkan aku…
“Cintai Alvi lagi, Li.. dia masih sayang sama loe..” ucapku. Dia tergelak dan spontan melepas genggaman tangannya.
“Loe nggak tau apa-apa soal Alvi, Put.. dia Cuma masa lalu gue. Jangan bahas dia ya? Please..” rengeknya halus.
“Nggak, Li.. loe salah! Alvi itu sahabat gue. Jelas gue tau banyak tentang dia termasuk hubungan loe. Gue juga tau persis gimana perasaan dia ke elo selama ini. Dia tuh masih sayang banget sama loe… apa loe nggak sadar tiap hari dia natap loe tanpa kedip? Apa loe nggak sadar tiap hari dia sering ngelamun dan nangis sendirian? Dia ngerasa bersalah sama loe, Li…” tuturku panjang agar dia mengerti.
“Nggak! Dia nggak seperti yang loe kira. Kalau dia sayang sama gue, harusnya dia nggak ninggalin gue gitu aja saat gue terpuruk ngadepin nyokap bokap gue yang hampir cerai. Dia nggak serius sama gue!” bentaknya. Aku sentak terdiam. Air mataku mengalir perlahan. Sakit hatiku setahun yang lalu rasanya kembali hadir.
“Itu karena dia terpaksa ninggalin loe, Li.. ortunya udah jodohin dia, tapi akhirnya dia nolak demi loe. Dia sengaja nggak ngasih loe kabar karena dia takut loe bakal marah dan musuhin dia selamanya. Dia masih sayang sama loe, Li.. saking sayangnya, dia nyuruh gue buat gantiin posisinya di hati loe sebagai permintaan maaf dia. Dia maksa gue buat jadian sama loe.. dia pengen kasih yang terbaik buat loe meski loe nggak sama dia lagi. Please… loe balik ya sama Alvi. Dia masih ngarep banget sama loe..” jelasku parau. Suaraku bergelombang menahan linangan air mata. Tapi kayaknya udah terlanjur. Air mataku udah nggak mampu ku tahan lagi. Lili diam. Kepalanya menunduk. Dia seakan meresapi kata-kataku. Berusaha mencari kebenaran dan keyakinan tentang perasaannya pada Alvi selama ini. Aku yakin Lili pun juga masih sayang sama Alvi.
“Gue nggak bisa,. Sekali masa lalu ya masa lalu. Titik!!! Mendingan loe pulang, SEKARANG!!” Bentaknya tepat di hadapanku dan pergi meninggalkanku yang diam mematung. Aku serasa tersambar petir. Suaranya yang mendadak kasar menyayat ulu hatiku. Air mataku semakin deras menetes. Tanpa kusadari, di antara linangan air mata yang jatuh, cairan berwarna merah ikut menetes. Aku mimisan lagi. Penyakitku makin parah. Ya allah.. jangan dulu panggil aku sekarang.. ijinkan aku hidup 1 atau 2 minggu lagi untuk membahagiakan mereka, ya allah…

Tuhan… aku sayang sama Ibu, Kak Putra, Kak Darwin, Lili, juga Alvi. Aku mohon, ya Tuhan.. jangan biarkan mereka menangis, berikan mereka limpahan kebahagiaan. Jangan biarkan mereka sakit, berikanlah mereka banyak kesehatan lahir dan batin.
Ya Tuhan.. apabila benar umurku ini sudah tak panjang lagi. Aku ingin, di sisa-sisa akhir hidupku aku bernafas di antara orang-orang yang aku sayang dan merasakan keberhasilanku membuatnya bahagia di tanganku. Aku tak ingin, saat aku pergi, linangan air mata mengalir di pipi mereka, Ya Tuhan..
Buat ibu, maaf kalau aku selama ini aku jadi anak yang bandel buat ibu.. Putri sayang sama ibu. Putri nggak mau ibu nangis. Makanya, Putri nggak bilang kalau Putri punya kanker otak stadium akhir. Putri nggak mau penyakit Putri malah jadi beban buat ibu. Bu, kalau ibu baca surat ini dan Putri udah nggak ada, Ibu jangan nangis, ya.. ibu senyum kaya ibu ngajarin Putri buat selalu ikhlas dan tegar dalam menjalani hidup. Janji ya, Bu.. sekali lagi maafin Putri. Putri sayang ibu..
Kak Putra, Putri beruntuuung banget punya kakak kaya kak Putra. Meski kehidupan kita nggak selalu diselingi dengan tawa, kakak tetep jadi kebahagiaan di hidup aku. Maafin ya kak kalau selama ini aku salah-salah kata. Putri sayang Kakak..
Kak Darwin, kakak adalah kakak kedua setelah kak Putra. Your also my best brother for me. Hehe… maaf kalau selama ini aku selalu bikin kakak jengkel. I love u, kak..
Alvi, sahabatku… maaf aku nggak bisa lakuin apa yang kamu amanahkan ke aku untuk menggantikan posisi kamu di hati Lili. Aku akui aku sayang sama Lili, jauh setelah dia berubah. Tapi aku nggak bisa.. kamu pasti tahu alasannya. Aku Cuma nggak mau ngerusak hatinya untuk yang kedua kali. Your my best friend
Lili, terimakasih udah mau ngisi hari-hariku yang selama ini kelabu. Aku mau ngucapin selamat, karena kamu udah berhasil ngisi hatiku yang kosong karena dusta 1 tahun yang lalu. Jujur, awalnya aku benci sama kamu karena kamu orangnya rese. Tapi setelah kamu berubah, aku jadi ngerasa kalau aku bener-bener suka sama kamu. Maaf, aku nggak bisa wujudin kemauan kamu untuk jadi yang terakhir buat kamu. alasannya udah jelas. Aku Cuma nggak mau kamu makin terluka karena penyakitku ini. Simpan semua kenangan yang udah kita lalui, ya.. jagain Alvi baik-baik. Sampai ketemu di keabadian.
Love you all… cinta Putri selalu ada bersama kalian.

Putri ^_^

The end

Cerpen Karangan: R. Eka Putri
Facebook: @Nyeeettt

Cerpen Liliput (Part 3) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Akhir Penantian

Oleh:
Ketika rambutku rontok dengan perhelainya apa kamu masih mau membelainya? Ketika tanganku tak bisa lagi menggenggam tanganmu, apa kamu masih mau menggenggam tanganku? Ketika aku terbangun dari tidurku, lalu

Antara Cinta dan Persahabatan

Oleh:
Cinta adalah hal yang lumrah di kalangan manusia, bahkan karena cintalah kita berada di dunia. cinta itu adalah lima huruf yang bergandeng indah, tetapi ia tak selalu indah. banyak

Selembar Ladang Manis (Part 2)

Oleh:
Hari itu aku benar-benar bisa mengerti arti seorang sahabat, seorang sahabat yang selalu ada, yang selalu ada ketika aku dalam masalah, dalam suka dalam duka, iya Kasih adalah sahabat

Aku Iri

Oleh:
Aku tak memiliki satupun sahabat, berbeda dengan Ayra, dia memiliki 3 orang sahabat, yaitu Bella, Nisa dan Chika. Aku iri dengan mereka. Rasanya aku ingin memutuskan persahabatan mereka. oh

Ketika Sapu Penyihir Jahat Patah

Oleh:
Di pulau Saman terdapat panti asuhan yang bernama Panti asuhan kurcica, dinamakan kurcica karena, pulau saman ditinggalkan oleh Kurcaci. Anak-anak di panti asuhan kurcica diantaranya adalah, Razen, seorang kurcaci

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

5 responses to “Liliput (Part 3)”

  1. Aprilia says:

    kalo ceritanya dilanjutin pasti bagus,::>_<::
    part 4 segera hadir dongg!! 😀

  2. cindy says:

    iya, lanjutin donk kk.. pleasee.. 🙂
    knp sich ceritanya sad ending kk?

  3. vika says:

    Endingnya gak ketebak, di part 1 n 2 gak ditulis kalo putri punya kanker otak. Pas di part 3 ada surprise tau2nya putri punya kanker otak. KEREN ABISSSS!! paling keren dari cerpenmu.com

  4. Sulastri says:

    HUAAAAAAAA kok sad ending sih? 🙁 tapi kern bgt lhoh, ngajarin kita gimana caranya tulus, cara ngadepin orang sombong, pokokny terbaiklah. Di tunggu part 4 ny kk

  5. ynt says:

    bagus. .. tapi ending nya gantung bngtt. . lanjutin lg kak please. pasti tambah top deh cerita nya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *