Love The Way You Are

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Romantis, Cerpen Persahabatan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 24 September 2013

“Ninaaaa…!” Zain tergopoh-gopoh mengejar Nina yang sudah menaiki tangga di lobi sekolah. Tapi, kayaknya Nina nggak menggubris. Dia terus melangkah tanpa menoleh ke arah Zain sedikitpun.
“Tega banget! Tadi gue panggil teriak-teriak kaya gitu loe nggak ngerespon.. capek tau!” omel Zain di kelas sembari mendaratkan tubuhnya di tempat duduknya.
“Emang siapa yang suruh ngejar? Salah kamu sendiri dong!” sahut Nina ketus.
“Iiih… Nina gitu deh! Awas ntar.. gue kerjain tau rasa, Loe!” ancamnya.
“Terserah, Zain…” Dengus Nina kesal.

Dari dulu, Nina memang agak sebel sama Zain. Katanya sih jail, nyebelin, rese’! tapi Nina nggak mungkirin juga kalau sebenernya Zain itu baik, perhatian, dan ngertiin perasaan Nina. Mereka kan sahabatan sejak SMP. Pernah loh, Nina kangen sama kejailan dia pas dia nggak masuk sekolah seminggu gara-gara opname di RS waktu SMP. Pernah juga Nina nangis di dada Zain pas mereka maen ke puncak berdua. Ceritanya Zain disitu pura-pura mati setelah jatuh dari jurang yang nggak terlalu dalam buat ngejailin Nina. Tapi nggak taunya Nina panik beneran. Spontan deh dia nangis gede di dada Zain sambil bilang “Zain bangun… gue nggak mau kehilangan loe!” Nah Lo! Kalau gitu namanya apa ya?

Siang cepat berlalu berganti sore. Senja menemani Nina duduk di bukit menikmati angin sepoi-sepoi yang sejak tadi menerpa wajahnya. Poninya bergoyang lirih di terpa hembusan angin. Di sampingnya tergeletak buku Diarynya yang bersampul Pink sesuai warna kesukaannya.
“Nin…” panggil seseorang dari belakang. Nina kenal suara itu. Zain… benar saja! Belum sempat ia menengok, Zain sudah duduk di sampingnya sambil nyengir kuda.
“Ngapain Loe disini?” tanya Nina beberapa detik kemudian.
“Yah… jadi gue nggak boleh kesini nih ceritanya?”
“Siapa bilang? Kan tadi gue tanya ngapain loe disini..”
“Oh… emang iya?” ucapnya tak berdosa. Nina hanya mencibir.
“Elo bisa nggak sih, Zain…” Ucap Nina lirih, bebarengan dengan hembusan angin. Zain menoleh.
“Apa?”
“baik sama gue dikit.”
“Emang gue selama ini gimana menurut Loe?” Nada bicara Zain mulai serius.
“Menurut gue loe itu beda Zain.. loe nggak kaya anak cowo laennya.! Loe ngerti nggak maksud gue?” Ucap Nina. Zain menggeleng cepat.
“Gini, Lho, Zain… loe itu kenapa sih nggak bisa perlakuin gue kaya anak-anak laennya? Loe tuh jail, nyebelin, dan rese banget! Meskipun gue akuin loe itu kadang baik banget sama gue.. tapi tetep aja image gue ke elo nggak berubah! Gue pengen loe jadi anak baik, Zain!” paparku. Zain hanya menunduk mendengan ocehanku.
“Ya udah.. sekarang gue nurut sama Loe.. gue bakal jadi anak baik.. tapi gue nggak yakin gue bakal bisa. tapi kalau loe maksa ya nggak papa…”
“Nggaak! Gue nggak maksa loe, kok! Gue kan Cuma berharap aja loe dapet hidayah terus jadi anak baik..” ungkapku. Zain manggut-manggut.
“So..?”
“So apaan? So bakso? Udah, gue mau pulang. Udah sore!” sangkal Nina. Zain nyengir kuda lagi.
“Eitt tunggu dulu nona Nina, aku punya sesuatu buat kamu..” canda Zain. Nadanya terkesan licik.
“Nggak usah ngerjain gue lagi deh, Zain. Gue udah muak sama semua kejailan loe!”
“Hmm… nona Nina jangan gitu… Pangeran Zain nggak bercanda kok..” rayunya lagi.
“Zain.. please deh, udah sore! Gue mau pulang..!” gertak Nina.
“Oke-oke.. tapi nona Nina tutup mata dulu ya..”
“Issh… iya! Nih gue udah tutup mata..!” sejenak Nina memejamkan matanya. Tapi sedetik kemudian, ia membukanya kembali. “Loe mau ngibulin gue ya?” sentaknya sambil menunjuk Zain.
“Tuh kan… belom juga jadi! Suudzon mulu..” keluh Zain.
“Abisnya tampang loe udah nggak bisa buat di percaya..”
“Alamak… ckckck! kalau gitu ntar gue kasih tulisan PERCAYA yang gede deh di jidat biar loe bisa percaya sama gue!” omelnya. Nina tersenyum.
“Ya udah, kali ini gue percaya sama loe!”
“Nah, gitu dong.. itu baru namanya nona Nina manis..” pujinya. Pipi Nina merah mendadak di bilang begitu. Dia pun memejamkan matanya.?
Hening… dalam beberapa detik tak ada sesuatu yang terjadi semenjak Nina memejamkan matanya. Dia semakin yakin kalau Zain telah mengerjainya lagi. Ia pun memutuskan untuk membuka matanya. Tapi belum sempat ia melihat, satu kecupan manis sukses mendarat di pipi kirinya. “Cups..” sontak Nina terbelalak dan spontan memegang pipinya yang tak jelas warnanya itu.
“ZAINAAAAAL!”

Wajah Nina bersungut-sungut masuk ke dalam kamarnya. Masih teringat jelas rasanya dicium oleh makhluk seperti Zain. Hiii… Nina jadi bergidik sendiri bila teringat kejadian 1 jam yang lalu.
“Zainal Saputra… awas aja loe besok! Jangan harap gue kasih ampun..!” omelnya pada teddy bear yang dipeluknya sejak tadi.
“Hayooo… ngomong sendiri..” tiba-tiba Raka, kakak Nina memunculkan kepalanya dari luar pintu kamar Nina. Bukannya di suruh masuk, Nina malah menimpuknya dengan bantal. Buuk! Tepat mengenai kepala kakaknya itu.
“Rese’ banget sih loe, Kak! Nambah-nambahin bete aja!” omel Nina. Mulutnya semakin maju sekarang. Raka tersenyum. Lesung pipitnya yang terlihat menambah kesan manis di wajahnya. Ia pun masuk dan duduk di samping adiknya tanpa di persilahkan oleh sang empunya kamar.
“Dasar… punya adek satu aja hobbynya ngambek.. kenapa sih?” tanya Raka penuh perhatian. Tangannya terlingkar di pundak Nina. Nina masih tak menggubris. Ia masih sibuk dengan omelan-omelannya di dalam hati.
“Kok, diem, dek?” tanya Raka lagi. Nina pun akhirnya luluh. Ia menggeser posisi duduknya menghadap Raka.
“Zain..”
“Kenapa Zain?”
“Masa dia…” Nina menggantung kalimatnya.
“Dia kenapa?” desak Raka.
“Ah, loe mah ember, Kak! Ntar loe beberin ke bonyok lagi..” sungut Nina. Raka tertawa.
“Adekku sayang… loe kenal gue berapa lama sih? masa sama kakak sendiri nggak percaya..”
“Tapi emang kenyataannya Loe gitu, Kak! Loe tuh ember.. kaya dulu pas ulangan matematika gue dapet nol, loe bilang sama mama, sama papa. And Finally, gue jadi kena marah dan nggak boleh keluar rumah selain sekolah selama sebulan. Dan gara-gara itu juga, gue harus ikut les privat matematika selama setahun! Padahal kan waktu gue cerita itu ke elo, loe udah mau janji nggak bakalan buka aib…” sesal Nina yang masih teringat betapa menyebalkannya kejadian waktu itu.
“Iya deh… Kakak ngaku kakak salah… tapi kan, Na, Loe dapet sisi positive nya juga.. loe jadi jago matematika. Loe harusnya bangga dong?”
“Bangga dari pantat loe?” sentak Nina.
“Yee… dibilangin juga! Btw, tadi Zain kenapa, Na?” tutur Raka mulai mengalihkan pembicaraannya ke Zain. Nina menepok jidatnya yang lapang. ‘sial..’ batinnya.
“Na!” bentak Raka. Nina tersenyum kecut.
“Nggak papa..” sahutnya datar.
“Bo’ong… gue tahu loe nyembunyiin sesuatu.” Tebak Raka. “Apa sih, Na! cerita dong.. janji deh gue nggak akan ember lagi!” paksanya. Nina menarik nafas dalam.
“Zain nyium gue..” ungkapku lirih. Raka melongo sejenak. Tapi semenit kemudian ia terbahak keras. Nina terlihat linglung.
“Apa? Lucu?” omelnya.
“Bhahahaha… Nina.. Nina..” Raka menahan tawanya.
“Ketawa aja terus… bilang sana sama mama papa kalau perlu!” rutuknya ketus. Kali ini Raka diam.
“Sorry, Nin.. tapi cerita loe itu lucu! Sumpret..!”
“Lucu di loe, eneg di gue..!”
“Tapi, enak kan rasanya?” tanya Raka jail sambil memonyong-monyongkan bibirnya. Nina nyengir geli.
“Loe pikir gue cewe apaan mau dicium disitu?” sangkal Nina. Raka melongo.
“terus?”
“Pipi!”
“Oooh..” Raka ber’o panjang. “Kirain.”
“Dasar..! otak loe aja yang negatif.” Hati Nina semakin dongkol.
“Ya maaf.. kan gue nggak ngerti..” bela Raka, Nina semakin manyun.

Matahari bersinar terik siang itu, membuat peluh Nina semakin mengalir di pelipisnya.
“Sialan..! panas-panas gini gue suruh pulang jalan kaki. Kak Raka tega! Gue di tinggalin Cuma gara-gara mau ngenterin ceweknya pulang..” omel Nina di sepanjang jalan pulang yang ia lalui. Disampingnya ada Zain yang sedari mengusap peluh tanpa menghiraukan Nina yang semakin lama nyerocosnya makin menggila. Dasar cewek!
“Loe nggak capek apa ngedumel mulu dari tadi?” keluh Zain. Nina menatapnya sinis.
“Masalah buat loe?” sahutnya tajam. Zain tak menjawab. “Diem lagi..!” protes Nina lagi. Kali ini Zain gantian menatap Nina.
“Masalah buat loe?” sahut Zain ikut-ikut jawaban Nina. Nina mencibir dan mengalihkan pandangan dari Zain.
Suasana hening sejenak. Yang terdengar hanya seretan langkah kaki Zain dan Nina yang semakin melemah saking lelahnya. Maklum, rumah mereka dari sekolah lumayan jauh jaraknya.
“Nin…!” seru Zain memecah senyap. Nina mendongak.
“Apaan?”
“Loe nggak masalah kan sama keputusan Bu Mirna yang jadiin kita satu kelompok di travelling minggu depan?”
“Nggak masalah sih… Cuma gue heran aja, kenapa coba gue harus satu kelompok sama loe? Kan anak-anak masih banyak..”
“Jodoh kali, Na!” ucap Zain sekenanya. Nina melotot.
“JODOH, Zain?” teriaknya. Zain mendelik.
“He’eh..” sahutnya malu. Nina terpingkal-pingkal.
“Loe yakin? Tau apa loe soal jodoh?” kata Nina di sela tawanya yang belum bisa di stop.
“Hah..! terserah loe aja deh, Na.. gue mau pulang. Capek!” sungut Zain sambil ngeloyor pergi belok ke rumahnya yang ber cat biru langit. Nina geleng-geleng kepala sambil melanjutkan tawanya dan menghilang di balik pintu kayu berwarna coklat beberapa menit kemudian.

Zain kesusahan memasukkan barang-barangnya ke travel bag yang sudah disiapin sama Bundanya jauh-jauh hari. Jelas saja dia kepayahan, bawaannya saja seabrek, sedangkan tasnya nggak ada se koper gede. Gara-gara itu, seisi rumah kalang kabut ngurusin tasnya Zain yang kekecilan.
“Gimana dong, Bun?” seru Zain pupus. Bundanya malah terpingkal-pingkal dan mengajak-acak rambut anak semata wayangnya itu yang sudah rapi-rapi ia sisir.
“Lagian kamu mau pergi bentar aja kaya mau pergi seminggu..!” protes bunda.
“Kan aku emang seminggu, Bun perginya.” Sungut Zain. Bundanya tampak berfikir.
“Oiya ya.. Bunda lupa.” Ucapnya sambil nyengir tak berdosa. Zain jadi semakin anyel.
“Terus ini gimanaa?” rengek Zain.
“Haduh gimana ya..!” bundanya jadi ikutin bingung.
“Nina pasti ngomel deh kalau gue telat.” Gerutunya lagi. Bundanya tersenyum cerah.
“Nah, mending kamu minjem tas ke rumah Nina. Ortunya kan sering ke luar negeri. Pasti punya dong kalau Cuma travellbag doang..!” saran Bunda. Zain mengerutkan kening.
“Minjem Nina?” tanyanya, Bunda mengangguk. “Ogah!” sungutnya. “Bunda aja yang minjemin.”
“Kok Bunda, siih,, kan kamu yang butuh, Zain!” protes bundanya nggak mau ngalah.
“Bunda gitu deh.. ntar Zain telat!” paksa Zain. Bunda akhirnya nyerah dan beranjak ke rumah Nina buat minjemin tas. Setelah beberapa menit, Bunda kembali dengan tas besar di tangannya. Zain tersenyum puas dan mulai bebenah. Tak berapa lama, Zain udah siap dan beranjak menghampiri Nina.
“Nin, sorry gue telat..” ucap Zain ngos-ngosan. Nina tak merespon, Ia masang muka se asem mungkin.
“Lelet, loe… buruan ayo berangkat!” bentak Nina galak. Zain Cuma bisa ngangguk nurutin perkataan Nina dan melesat jauh meninggalkan rumah tercinta buat seminggu kedepan.

Beautiful viewers… Udah sampai di tempat camping! Buru-buru Nina dan Zain tergopoh-gopoh nggendong barang bawaan mereka yang segunung menuju ketua panitia. Peluit kedatangan udah ditiup 3 menit lalu. Itu tandanya Zain dan Nina terlambat 3 menit. Huh!
“Siapa disana yang baru dateng?!” suara sangar ketua panitia terdengar keras di sekeliling hutan. Spontan Nina dan Zain angkat tangan. Ketua panitia pun menghampiri mereka. “Kenapa kalian telat?” tanyanya datar namun terkesan keras. Nina Cuma bisa nunduk.
“Anu, bu, eh, mbak, ee.. kita tadi sibuk persiapan di rumah. Terus pas berangkat mobilnya mogok mendadak, mbak, eh, bu!” jawab Zain seberani mungkin meski suaranya jadi mendadak gagap karena gemeter.
“Yaudah.. sebagai hukuman, kalian harus piket ronda malem ini..!”suruh ketua panitia yang biasa dipanggil Bu Mirna itu. Zain dan Nina manggut-manggut menyetejui hukuman itu meski dalam hati Nina protes.

“Loe kenapa bisa kaya gitu sih, Na tadi pagi?” tanya Lovina, teman setenda Nina sekaligus teman sekelasnya. Nina mendadak manyun.
“Gara-gara Mr Jail itu tuh.. pake minjem tas segala. Gue kan harus nungguin dia. Terang aja gue telat!” tuturnya sebal. Lovina tersenyum melihat kekesalan temannya itu.
“Gue heran deh, Na.. kok loe sebenci itu sama Zain. Padahal kan dia baik.” Tukas Lovina. Nina melebarkan matanya.
“Emang iya?” tanyanya.
“Iya, swear!” ucap Lovina yakin.
“Huek, cuih! Loe nggak pernah dikerjain sih sama dia..”
“Emang nggak pernah, Na.. loe pernah?”
“Beeeh.. udah langganan kali kalau Cuma dikerjain sama dia mah..”
“Masa sih Zain sejail itu? Setahu gue orangnya pendiem deh, Na!”
“Hah… ya terserah deh loe mau percaya yang mana.”
“Oiya… ntar kan loe mau ronda berdua.. pasti asyik tuh..” canda Lovina girang.
“Hah.. asyik apanya, Vin! Jengkel iya..” tanggap Nina cuek.
“Wah, ni anak di bilangin.. keras kepala ya Loe, Nin!” jengel Lovina.
“Maksud Loe?”
“Nih ya.. gue bilangin. Berduaan sama cowok malem-malem itu enak banget tau! Apalagi di tempat sepi. Beeeh… mancaappp!” serunya bersemangat. Nina nyengir kuda ngeliat tingkah aneh temennya.
“Wah, Vin.. gue rasa loe nggak waras.”
“Nggak waras gimana?”
“Masa loe mikir ampe begituan? Gue sama Zain kan ngeronda doang. Mana kepikiran sampai ngelakuin hal kaya begituan? Dosa!” tantang Nina.
“Siapa tau aja, Nin! Nafsu cowok kan gede.” Belanya.
“Nggak mungkin…” bantah Nina.
“Oke! Gue berani taruhan.. ntar malem, Zain pasti ngajak loe macem-macem..”
“Yakin banget sih, Loe! Jangan-jangan loe udah pengalaman ya?” tuding Nina tepat di hidung Lovina yang dikatain pesek sama temen-temennya. Lovina senyam-senyum.
“Udah dong, pengalaman ngawasin. Jadi obat nyamuk!” ucapnya sumringah. Nina menepuk judatnya keras-keras dan menjerit dalam hati “kenapa gue mesti punya temen sedeng ini ya allah..” 🙂

Senja lambat-laun berubah menjadi petang. Kini saatnya petugas ronda berkumpul untuk mempersiapkan diri mengawasi tenda-tenda di sekeliling mereka. Perondaan akan dimulai jam 10 malem, sedangkan ini masih jam 7 malem. Sekalian nunggu acara kumpul malem itu selesai, Nina sama Zain asyik duduk berdua di batu sekitar perkemahan.
“Zain… ini semua salah loe tau nggak!” sungut Nina sambil memainkan senter di tangannya.
“Iya sorry.. gue tau ini salah gue.” sahutnya datar. Nina menatapnya linglung. Nggak biasanya dia baik begini. Biasanya kalau dia disalahin sama Nina, Zain gantian nyalahin Nina dan terjadilah perang mulut antara Nina dan Zain. Tapi nggak jarang juga mereka akur kaya sodara, malah bisa dibilang kaya pacaran. kalau lagi akur, dunia jadi kaya adem ayem gitu. Nggak ada cekcok, nggak ada perang, nggak ada saling ngerjain. Pokoknya tenang deh. Seneng banget lihatnya.
“Gitu doang?” protes Nina yang merasa aneh pada jawaban Zain barusan.
“Emang gue musti gimana? Loe nggak terima permintaan maaf gue? atau permintaan maaf gue terkesan nggak nyaman di diri loe? Bilang aja, gue bakal lakuin apa yang loe minta buat nebus kesalahan gue.” tukas Zain tenang. Nina geleng-geleng kepala. Kali ini dia bener-bener nggak ngerti sama apa yang Zain lakuin. Tadi pagi pas Zain telat, dia juga bilang ‘sorry’, sekarang pas dia diomelin sama Nina gara-gara dihukum, Zain juga nggak nyolot kaya biasanya. Malahan dia mau ngelakuin apa aja buat nebus kesalahannya. Nina makin nggak habis pikir, secepet ini Zain berubah. Tapi dalam hati mungkin Nina juga bakalan tenang, karena dengan berubahnya Zain jadi baik dia nggak perlu susah-susah teriak-teriak buat nanggepin kejailan Zain.
“Kali ini loe gue maafin kok..” ucap Nina pelan. Zain mengangguk.
“Makasih.” Balasnya cuek dan melengos meninggalkan Nina yang masih melongo lihat perubahan drastis pada diri Zain.

Waktu berputar begitu cepatnya hingga tak terasa waktu meronda tiba. Zain dan Nina ditugasin buat ngeronda di sekitar tenda yang lebih aman, sedangkan panitia-panitia lain berkeliling ke sekitar hutan. Sembari ngeronda, Nina menyeruput the hangatnya ditemani Zain yang asyik berapi disampingnya. Nina menatap Zain dalam, membayangkan kejailan-kejailan yang pernah dilakukan terhadapnya. Ular-ularan karet, permen karet di rok Nina, wajah berkumis yang Zain gambar menggunakan spidol saat Nina tidur, sendal yang ia sembunyikan di tas Nina sendiri, diguyur dengan air got saat Nina ulang tahun, sampai hal termanis yang pernah mereka lakukan yaitu berciuman di bukit tempo hari lalu. Dan pembalasan-pembalasan Nina yang tak ada habisnya serta cekcok mulut yang membuat orang sekitar jadi kalang kabut memisahkan mereka. Satu persatu kenangan itu menyusup ke dalam pikiran Nina. Ia jadi senyum senyum sendiri. Tanpa sadar, air mata Nina meleleh di antara senyum dan tatapan dalamnya pada Zain. Iapun sadar, ia merindukan Zain yang dulu, meski baru hari ini dia berubah. Ia merindukan kejailan Zain, ia merindukan tawa keras Zain, ia merindukan bentakan-bentakan Zain, pokoknya, Nina rindu Zain yang kemarin. Bukan yang hari ini!

Melihat tingkah Nina yang aneh, nangis sambil senyum plus lihatin dirinya sedalem itu, Zain jadi salting sendiri. Ia mencoba membuyarkan lamunan Nina dengan lambaian tangan. Tapi nihil! Nina nggak sadar juga. Menyadari kalau Nina lagi nangis, Zain akhirnya memutuskan buat ngehapus air matanya yang ngalir. Sontak Nina tersadar dan mulai ngehapus air matanya cepet-cepet. Zain jadi nggak jadi ngehapus karena keburu kering diusap Nina.
“Kenapa nangis?”tanya Zain tanpa natap Nina. Nina menggeleng cepat.
“Kelilipan doang!” sangkal Nina.
“Jelas-jelas loe nangis!” tuduh Zain lagi. Nina menunduk. “Nih…” Zain memberikan seporsi mie rebus yang sedari tadi ia masak. “Loe belum makan kan?” tanyannya lembut. Nina menggeleng sambil menerima mie rebus dari Zain.
“Loe mana?” tanya Nina parau. Zain menggeleng.
“Gue udah makan tadi di tenda sama Rico. Itu buat loe aja,” jawabnya. Lagi-lagi tanpa menatap Nina.
Malam semakin larut. Jam setengah satu diri hari. Semua peronda di perintahkan untuk ber istirahat sebelum melanjutkan ronda lagi sampai pagi. Tapi khusus buat Nina dan Zain, nggak di haruskan ikut ronda sampai pagi karena masih ada kegiatan besok pagi yang harus mereka ikuti. Bu Mirna pun menyuruh mereka tidur. Mereka hanya meng’iya’kan.
“Gue tidur dulu, ya..” pamit Zain. Nina mengangguk sebelum akhirnya masuk ke tendanya sendiri.

Pagi menyeruak membangunkan peserta camping yang sedang asyik menonton sandiwara kehidupannya di alam mimpi. Nina melemaskan tubuhnya setelah semalam capek ngeronda dan tidur jam 2 pagi. Lovina yang tiba-tiba ‘ngolet’ di belakangnya tanpa sadar nendang punggung Nina sampai tersungkur ke depan. Untung belum nyium kaki Rani yang tidur berlawanan arah di depannya.
“Buset, Vina! Loe kalau ngolet liat-liat dong! Punggung gue nih..” omel Nina. Lovina yang lagi ngucek-ngucek mata Cuma bisa nyengir kuda denger omelannya Nina.
“Maaf deh..” sahutnya datar. Nina mencibir.
“Maaf-maaf.. kalau punggung gue patah loe mau ngganti apa?” Gerutu Nina.
“Yaelah.. nggak sengaja kali!” bela Lovina. “Btw, loe semalem ngapain aja, Na sama Zain? Asoy nggak?” seru Lovina mendadak bersemangat ingat pembicaraannya kemarin malam bahwa Zain bakalan ngapa-ngapain Nina. Nina Cuma tersenyum kecut dan geleng-geleng kepala.
“Hah? Apaan tuh jawabnya pake geleng-geleng? Nggak ada musik kali, nggak usah dugem!” candanya. Nina memoles kepala Lovina saking gemasnya. Ia meringis kesakitan.
“Zain berubah, Vin!” nada Nina berubah mellow seketika. Lovina pun mendekatkan tubuhnya ke badan Nina.
“Berubah gimana?” tanya Lovina penasaran. Dasar tukang gosip!
“Dia jadi dingin, cuek dan masa bodo’ gitu sama gue.”
“Hah.. serius? Kata loe kemaren dia jail?”
“Iya.. kemaren-kemarennya emang dia masih jail sama gue, tapi nggak tau kenapa kemaren dia mendadak berubah gitu..” tutur Nina.
“Emang dasarnya dia baik kali, Na! elo nya aja yang terlalu ngebenci dia..”
“Enggak, Vin! Dia itu sumpah nakal banget sama gue.. tiada hari tanpa kejailannya. Bagi gue, keisengan dia ke gue itu udah kebiasaan sehari-hari. Jadi, gue ngerasa aneh aja kalau tiba-tiba dia jadi pendiem dan nggak ngejailin gue lagi kaya gitu..” Jelas Nina. Lovina manggut-manggut di sampingnya.
“Berarti, loe udah mulai sayang, Na, sama Zain!” celetuk Lovina asal. Deg! Jantung Nina serasa berhenti sedetik, kemudian berdetak sangat kencang.
“Ngaco!” bantahnya.
“Hah..! jangan Munafik deh, Loe, Na! gue tau dari sorot mata loe! Selain sayang sama dia, loe juga kayanya udah mulai suka sama dia. Dan perlahan bakal tumbuh rasa yang lebih gede yang namanya Cinta!” terang Lovina panjang lebar. Nina berfikir sejenak.
“Tapi kan gue benci banget sama dia, Vin!” Kali ini nada Nina sedikit meninggi.
“Hadooh dasar sableng! Loe pernah baca buku nggak sih? Benci sama Cinta itu bedanya tipiiis,..!”
“Setipis apa?” tanya Nina.
“Setipis kulit lumpia!” jawab Lovina sekenanya. Nina tertawa.
“Sialan!” umpatnya.
“Jadi bener kan kalau loe itu suka sama Zain? Ngaku aja deh!” Desak Lovina.
“Enggak, Vin. Gue Cuma kangen aja sama kejailan-kejailan dia.”
“Nah, kan! kalau loe nggak cinta, loe nggak mungkin kangen sama kebiasaan dia yang bikin loe benci setengah mampus sama dia..” tegasnya lagi. Nina jadi semakin bingung.
“Terserah aja ah!”

Nggak terasa sudah seminggu Nina camping di hutan itu. Sore ini rencananya semua rombongan bakal pulang. Jadi berhubung masih siang, anak-anak pada di bolehin keluyuran ke kampung-kampung buat sosialisasi sekaligus ngucapin makasih atas partisipasinya seminggu ini. Lovina yang biasanya males keluar tenda kini jadi full power karena dibolehin kenal orang luar. Nina pun begitu. Ia berjalan menyusuri pedesaan menggunakan sepeda ontel yang ia pinjam dari penduduk sekitar. Di belakangnya ada Lovina yang terengah-engah mengayuh sepedanya. Jelas aja! Jalannya kan naek dikit, Lovina badannya gendut, sepedanya kecil. Gimana nggak kepeok-peok ngayuh sepedanya? Ckck.. ada-ada aja!
Sedangkan Zain, dia asyik jogging sama temen-temannya. But, kalau dipikir-pikir nggak capek apa tuh.. siang-siang bolong kaya neraka bocor gini malah jogging? Tapi ya whatever. 🙂
“Nina..!” teriak Lovina dari belakang.
“Apa?” jawab Nina ikutan teriak tanpa nengok ke belakang. Iya, lah! Mampus kalau nengok ke belakang. Jalannya aja kaya bulan!
“Itu.. Zain jogging di belakang..” kali ini sepedanya di deketin ke Nina. Jadi, ngomongnya nggak pakek ngotot lagi.
“Mana?” tanya Nina sambil menatap Lovina dan jalan di depannya bergantian.
“Masih di belakang sih.. mau nungguin dulu? Udah mau sore nih, gue belom bebenah.” Sahutnya. Nina menggeleng diikuti anggukan kepala Lovina cepat. Merekapun bergegas kembali ke basecamp kerena matahari mulai beristirahat.

Senja kembali merona di langit yang sejak tadi menyiratkan warna biru muda. Hari terakhir camping udah hampir berakhir. Setelah upacara penutupan dan api unggun, kami semua beranjak pulang ke rumah masing-masing. Tapi sayangnya upacaranya nggak mulai-mulai, membuat Nina nggak betah nunggu lama-lama. Ia pun mutusin buat pergi ke bukit kecil deket tempat camping. Nggak nyangka! Disana ada seorang cowok duduk memeluk lutut sambil mandangin langit yang mulai sedikit menghitam. Nina ngedeketin cowok itu. Ia duduk di sampingnya. Tapi cowok itu kayaknya nggak sadar ada cewek semanis Nina nyusul mejeng disitu. Dia lagi nulis. Nulis puisi. Judulnya “Kita”.

KITA…
Aku disini mungkin bukan untuk menjadi satu-satunya orang yang menyayangimu..
Aku disini mungkin juga bukan untuk menjadi satu-satunya orang yang menemanimu..
Tapi aku disini hanya untuk melihat wajah manismu,
Mendengar suara lembutmu,
Dan merasakan balasan cinta yang tlah aku beri selama ini.
Hanya saja aku ragu, aku bimbang..
Haruskah rasa ini terus bertahan sedangkan dirimu disana tak pernah peduli itu..
Namun aku tak harus kecewa,
Karena selama ini, kita tak pernah bicara tentang rasa, tentang hati,
Dimana terselip sebuah rasa indah..
Karena selama ini kita tak pernah berdebat tentang hasrat dan kemesraan..
Dimana tersembunyi bahagia dan keabadian.
Yang hanya adalah kebencian dan keengganan, diantara aku, dan kamu, KITA!
Aku tlah lelah menjadi sesuatu yang bukan diriku demi dirimu.
Tapi apakah mungkin, setelah aku berbenah diri,
Kau… dan aku…
Akan bisa di sapa, KITA?

Hiks.. puisinya nyentuh. Nina sampai ngusap air matanya keburu jatoh.
“Puisi loe bagus.” Pujinya. Cowok itu menoleh.. Zain! Spontan Nina tergelak.
“Elo..” tegurnya pelan. Nina mengangguk kecil.
“Sorry, gue nggak tau kalau itu loe..” ucapnya basa-basi.
“Nggak masalah.. kok nggak ikut upacara?” tanyanya. Lagi-lagi datar. Nina menggeleng lemah.
“Enakan disini, Zain..”
“Oh..”
“Loe sendiri kenapa nggak ikutan upacara?” tanya Nina gantian. Zain menoleh kearah Nina, namun sebentar kemudian ia alihkan lagi ke arah lain.
“Lagi pengen menyendiri..” jawabnya acuh.
Hati Nina bergemuruh. Ingin sekali dia membentak Zain agar dia marah, agar dia balik membentaknya, agar dia mengeluarkan kejailannya. Bukan acuh, dingin, dan tanpa ekspresi seperti ini. Nina mangkel dalam hatinya. Mungkin benar kata Lovina tempo lalu, Nina mulai suka dan peduli terhadap Zain.
“Ehm.. Zain.. loe ngerasa beda nggak seminggu ini?” tanya Nina lagi. Kali ini ia menyangkut masalah inti. Perubahan Zain!
“Maksut loe?” tanya Zain balik. Ia pura-pura menutupinya. Mata Nina berkaca-kaca. “Gue kangen loe yang dulu..” batinnya.
“Loe nggak nyadar ada yang berubah? Dari.. diri loe!” Nina berkata pelan kali ini. Air matanya sudah sampai di pelupuk mata.
“Gue tau..” jawabnya datar. “Tapi bukannya ini yang loe mau dari gue?” sambungnya. Nina mendangak dan sedikit kaget.
“Gue?” ucapnya parau sambil menunjuk pada dirinya.
“Iya.. loe dulu pengen gue jadi anak baik kan? Ini hasilnya, Nin.. gue buktiin.” Tuturnya tegas.
“Tapi kan gue nggak maksa, Zain..!” nada Nina sedikit meninggi. Air matanya jatuh seketika.
“Gue tau dan gue ngerti.. tapi gue sadar kalau gue emang jelek di mata loe.. maka dari itu gue pengen berubah, Nin!” Zain mulai hilang kesabaran. Nina menatapnya nanar. Mengerikan!
“Tapi nggak harus kaya gini.. loe udah bikin gue sakit!” bentak Nina tertahan. Ia meremas dadanya.
“Dengerin gue, Gue berubah bukan karena tanpa alasan, tapi gue berubah karena gue…” ucapannya terhenti.
“Karena loe nggak pernah bisa ngertiin gue!” jerit Nina memotong pembicaraan dan berlalu meninggalkan Zain.
“Nin!” panggil Zain. Nina berhenti di tempat. Ia menoleh Zain.
“Maaf Zain kalau slama ini gue ngerepotin loe. Gue titip pesen ya.. bilangin sama Zain yang dulu, gue kangen! Kangen banget..!” tutur Nina sebelum pergi meninggalkan Zain yang masih mencoba mencerna kata terakhir Nina.

Kini matahari telah benar-benar menghilang di ujung barat. Upacara api unggun pun telah berakhir. Kini saatnya kami kembali ke rumah dan melakukan aktivitas seperti biasanya. Tapi mungkin tidak bagi Nina. Aktivitas biasanya bersama Zain pasti akan berubah dengan gerakan bungkam mulut dan acuh tak acuh. Nina seakan tak percaya akan merasakan kehilangan yang teramat dalam. Ia pun merasa bersalah tlah menyuruh Zain berubah seperti anak cowok lainnya yang baik padanya. Kini dia menyesal! Perubahan Zain justru membawa kerinduan pada hatinya. Sahabat sekaligus musuh yang mewarnai harinya selama hampir 4 tahun telah pergi bersama hembusan angin yang kini sedang asyik membelai wajahnya.
“Nin… loe nggak papa?” tanya Lovina cemas. Nina menggeleng lemah. “Gara-gara Zain, ya?” tebaknya. Nina menghembuskan nafas berat.
“Gue sadar apa yang loe bilang itu bener, Vin..” Suara Nina terdengar terpaksa. Lovina tahu, sahabatnya itu sedang menahan luapan air mata.
“Gue tau juga kok, mata loe itu nggak bisa bohong, Nin..” ucap Lovina lembut sambil merangkul sahabatnya itu.
“Tapi Zain sekarang jauhin gue, gue musti gimana?” Kali ini air matanya benar-benar tumpah.
“Gue juga bingung, Nin… apa gue bilang aja kalau loe suka sama dia?” tawar Lovina. Tapi belum sempat Nina menjawab, Instruksi masuk ke dalam mobil segera terdengar. Jadi mau tak mau, pembicaraan intim mereka harus di pending dulu.

Nina menguap dalam balutan selimutnya. Senyumnya mengembang kecil melihat kamarnya yang bernuansa ungu. Ia begitu merindukannya setelah berpetualang ke alam perih selama seminggu. Teddy bearnya, guling ‘mommy’ nya, serta suasana nyaman yang tak akan terganti dimanapun. Kecuali, ruang kecil yang masih kosong dihati Nina. Pikirannya kembali tertuju pada Zain. Ia pun melompat dari kasur dan melihat keluar jendela. Di dapatinya Zain sedang menyuci mobil ayahnya. Nina ingat, beberapa waktu lalu, Dia dan Zain main semprot-semprotan air pas lagi nyuci mobil Om Taufik, ayahnya Zain. Akibatnya, seisi rumah teriak-teriak gara-gara rumahnya kebanjiran mendadak. Nina sama Zain bukannya minta maaf malah ngacir nggak jelas dan akhirnya nginep di pondok deket bukit biasa Nina sama Zain nikmatin senja.
Kenangan itu kembali mengintip masa lalunya. Nina tersenyum dalam perihnya hati melihat seseorang yang kini ia sayangi berubah menjauhinya.
“Nin…” seseorang memanggilnya. Raka.
“Apa kak?” sahut Nina tanpa berpaling dari kaca. Raka masuk mendekatinya.
“Ada masalah lagi sama Zain?” Tanya Raka lembut sambil menatap luar kaca dan adiknya bergantian. Nina terdiam. Perlahan air matanya kembali terjatuh. Buru-buru Nina mengusapnya.
“Kok malah nangis?” tanya Raka Lagi. Nina spontan memeluknya sambil terisak.
“Gue sayang sama Zain, Kak! Gue nggak mau kehilangan dia.. gue nggak mau!” jerit Nina dalam dekapan Raka. Raka mengusap lembut rambut adiknya itu. Ia tahu bagaimana rasanya dijauhi orang yang disayangi, terlebih tak mendapat balasan setimpal atas cintanya. Ia pun pernah mengalaminya saat seusia Nina.
“Dek, dengerin kakak!” ucap Raka sambil melepas pelukan Nina dan menghapus air matanya. “Loe tahu kan kakak dulu pernah ngerasain hal yang sama? Dan loe juga tahu kan apa yang kakak lakuin? Nekat dan pantang menyerah! Kakak terus kejar dia sampai akhirnya dia ngaku kalau dia juga suka sama kakak. Tapi sayangnya, dia udah dijodohin sama orang lain. Kakak ngalah deh.. nggak enak sama saingannya.” Tutur Raka bersemangat. Nina tersenyum.
“Itu sih Loe nya aja yang nggak laku! Dodol..!” ejeknya sambil tertawa pelan. Raka ikut tersenyum. Ia mengacak-acak rambut adik semata wayangnya itu.
“Hahaha… iya juga ya, dek..” ucapnya nyengir. Nina tersenyum.
“Gitu kek, dari tadi… ketawa! Gue kangen tahu..” timpal Raka. Nina memajukan bibirnya.
“Mulai deh…”
“Serius deh, dek! Nggak denger kamu ngomel, nyerocos dan ketawa tuh rasanya ada yang kurang gitu,,” tuturnya. Nina manggut-manggut.
“Thanks ya kak.. loe emang segalanya!” puji Nina. Raka mencubit pipinya gemas.
“Iya adikku sayang..” sahutnya. Raka pun bangkit dan berlalu meninggalkan Nina yang masih manatapnya dengan senyum.

“Loe yakin udah baikan Nin..? gue liat muka loe masih pucet gitu.” Tanya Lovina saat kami menikmati es jeruk di kantik mbok Nah. Nina mengangguk cepat sambil menyeruput es nya.
“Udah lah.. buktinya tadi gue ketemu sama Zain biasa-biasa aja..” sahut Nina sambil mencomot tahu isi.
“Tapi tatapan mata loe..”
“Nggak usah di bahas deh, Vin! Loe mau apa kantin mbok Nah banjir air mata mendadak?” Omel Nina. Lovina mengangkat kedua tangannya tanda menyerah.

Senja kali ini menyakitkan,
Karena selalu mengingatkanku akan dirimu, yang tak pernah tahu betapa terusiknya hati ini saat kau bersembunyi.
Senja kali ini menyedihkan,
Karena membuka kenangan yang terus membayangiku, antara aku dan kamu, KITA!
Dan senja ini membuatku perih,
Karena aku terus mengharapkanmu hadir disini,
Menemaniku seperti dulu…
Itulah goresan-goresan pena Nina di Buku diary nya senja ini. Ia menatap kejauhan. Kosong! Padahal pemandangan begitu terhampar indah di depannya. Hatinya sepi.. hanya puisi yang menjadi bahasa hati dan perasaannya.

Kenapa air mata begitu deras mengalir?
ketika kutahu jarak antara kita semakin berselang.
Kenapa perasaanku semakin kuat?
meraja di saat kau tlah menemukan kesenyapan tanpa hadirku.
Haruskan aku mengikuti kemana bayang semu mu menghilang?
Ataukah aku harus ikut bersembunyi, dalam cinta yang tak pernah ku tahu bagaimana jawabnya.

Lagi-lagi bait puisi di tulisnya. Bukunya basah. Air matanya tak berhenti menetes. Hingga seseorang duduk di sampingnya seperti senja waktu itu.
“Baru tahu gue.. ternyata cewek kaya loe bisa mewek juga..” usutnya. Nina terburu-buru menghapus air matanya.
“Ngapain loe disini?” Tanya Nina sok galak. Cowok itu nyengir selebar-lebarnya yang ngebuat Nina tersenyum terpaksa.
“Gue Cuma mau nemenin loe.. kata Zain yang baru, Loe kangen ya sama Zain yang lama?” ucapnya. Nina terbelalak.
“Nggak! Gue Cuma rindu…” jawab Nina sekenanya. Mukanya merah.
“Oh… jadi Zain yang lama bohong dong?” Zain bertanya dalam canda.
“Loe kenapa sih Zain? Loe bikin gue kehabisan air mata tau!” omel Nina. Zain memasang muka melas.
“Uuuuh… Nona Nina nangis mulu ya? Sini deh Pangeran Zain peluk biar nggak nangis lagi..” ucapnya sambil menidurkan kepala Nina di bahu kiri Zain.
Sepi.. tak ada yang bergeming. Nina terlalu nyaman menyandarkan kepalanya di pundak Zain. Serasa semua rindunya terbayar, terasa ruang kosongnya terisi saat itu juga. Ujung rambut Zain bergoyang-goyang di tiup angin. Nina memejamkan matanya untuk ikut juga merasakan damainya belaian angin.
“Nin… loe bobo’ ya?” suara Zain mengagetkan Nina yang asyik berbicara dengan alam hatinya.
“Ngaco! Gue lagi nikmatin angin tau!”
“Eh, Nin… loe tahu nggak apa yang paling indah saat ini?” Nina menggeleng cepat.
“Senja nya kali, Ya?” tebak Nina. Zain menggeleng. “terus?” sambungnya.
“Aku, kamu…”
“KITA!” ucap Nina dan Zain serempak.
“Gue sayang sama loe, Nin!” ungkap Zain. Nina tereperangah.
“Hahahahahahahaha…!” Tawa Nina menggelegar seketika. Zain jadi masang muka geli.
“Bakal di tolak nih kayanya gue.. Nina kan sukanya sama cowok yang kalem-kalem gitu. Sedangkan setelah gue coba berubah, bukannya jadi alim, yang ada gue malah stress mikirin Nina mulu. Pasrah ah.. gue begini adanya.” ucapnya pupus. Nina menghentikan tawanya dan menggenggam tangan Zain. Sontak tatapan mereka beradu. Dalam!
“Zain… dulu emang gue ngarep banget loe bisa berubah jadi manusia normal. Yang alim, baik, kalem, kaya kemaren-kemaren itu. Tapi, Zain.. perubahan loe itu bikin gue kangen setengah mati sampai-sampai mata gue kehabisan stok air mata gara-gara loe. Hati gue rasanya juga perih, Zain! Lebih perih dari pada jatoh dari tangga bareng sama loe dulu. terus hari-hari gue jadi nggak seru. Sepi, senyap.. mirip kaya rumah kosong yang kita masukin pas SMP dulu. Pokoknya, beda deh! Intinya tuh, gue lebih suka loe yang asli.. bukan loe yang cuek!” terang Nina panjang lebar.
“Perasaan loe?” tanya Zain memastikan cintanya nggak bertepuk sebelah tangan.
“Dodol loe ya? Jelas aja gue kangen sama loe, kesepian tanpa loe, masa nggak bisa nebak sendiri?” gertak Nina.
“Loe sayang sama gue?”
“Nggak! Gue cinta sama loe! Puas?”
“Belom lah… jawabannya belon dapet tadi..”
“Oh iya..” Nina berlagak bloon.
“Jadi gimana? Nona Nina?”
“Iiya pangeran Zain, ku… meski loe nyebelin, rese, dan keras kepala, aku bersedia. Coz I love you the way you are..” Ucap Nina bersemangat. Zain tertawa mendengar jawaban Dari Nona Nina… Because he love her the way she is.

Cerpen Karangan: R. Eka Putri
Facebook: facebook.com/rohaemy.pudthree

Fullname: R. Eka Putri
Nickname: Putri, Puput
17 y.o, Grade 12, singer, Writer, Belieber 🙂

Cerpen Love The Way You Are merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Sahabatku

Oleh:
“cepetan Nia! nanti kita ditinggal” tegur sahabatku Dian yang lari dengan memegang tanganku dengan erat. Setelah sampai di dekat angkot aku dan Dian segera menaiki angkot tersebut dan kemudian

Kenapa Harus Aku?

Oleh:
Tuhan. Sesungguhnya aku tak ingin kebahagiaan. Tapi, aku butuh kebahagiaan Tuhan, karena Kau tak akan memberi apa yang kubutuhkan melainkan memberi apa yang ku butuhkan. Erna hanya termenung memandang

Pelajar Bego

Oleh:
Hidup ini bagaikan air sungai yang mengalir. Kita mengikuti aliran sungai, menabrak batu sungai, dan akhirnya sampai ke muara dan bergabung dengan air-air sebelumnya. Cinta itu dari mata turun

Bangunkan Aku

Oleh:
Suara musik terdengar saat aku membuka mataku jam sekolah pun menghantuiku, aku terbangun pada pukul 06:00 pagi dengan terburu-buru aku berangkat ke sekolah. Setibanya di sekolah pagar sudah dikunci

My Persami Story (Part 3) The Night

Oleh:
Kami segera masuk dan membuat lingkaran mengelilingi hall basket. Kami berbaris sambil berpegangan tangan. Dan tak lama Bu Rinny membariskan kami. Bu Rinny yang jadi pembina upacara. Para petugas

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

4 responses to “Love The Way You Are”

  1. PhilienaAR says:

    Yang baca pasti pertamanya ketawa, walau akhirnya nangis hihi :d
    Sumpah keren banget pokoknya. Harus kirimin cerpen lagi ya! Ditunggu karangan barunya hehe 😀

  2. Sevanya Margaretha says:

    keren bangett.. smpe mewek tau gakk.. kerenn kerenn.. mantepp..

  3. mauliza says:

    Kerenn banget cerpen nyaa
    Sampai luluh ni hati baca nyaa

  4. icut says:

    keren ceritanya,,,
    walaupun awal nya sedih tapi ujung nya so sweet…….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *