Maaf Karena Aku Terlalu Berharap

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Patah Hati, Cerpen Persahabatan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 3 September 2013

Hembusan angin dari jendela membangun kan ciara dari tidur nya. Ara melihat jam di meja belajar, “astagfirullah!!! Sudah jam 6 fix aku kesiangan!!!” Ujar ciara atau biasa dipanggil ara.
Bergegas aku mengambil air wudhu di kamar mandi dan langsung menunaikan sholat fardu subuh. Setelah menunaikan sholat aku pun lansung bergegas mandi dan bersiap untuk sekolah.
“Ciara kamu mau jalan jam berapa…” panggil mama dengan suara yang setara dengan bell di sebuah sekolah…
“Iya maa, aku mau turun ini” jawab ku.

Sesampainya dibawah mama sudah menyiapkan sarapan
“Papa udah berangkat mah?” Tanyaku…
“Iya udah ra, tadi pas mama ke kamar kamu, kamu nya belum bangun mama bangunin pun kamu kayak nya lagi mimpi indah banget sampai suara mama gak bisa ngebangunin kamu, ya udah mama buka aja jendela kamar kamu”
Aku berfikir sejenak, oh iya aku baru ingat kalau tadi aku mimpiin dia lagi
“Kamu kenapa ra? Kok jadi bengong gitu?” Tanya mama
“Gak apa apa kok ma” jawabku sambil mengambil roti yang sudah mama siapkan.
“Oh gitu, kamu jalan jam berapa ra?”
Seketika aku melihat jam tangan, “ya Allah aku udah telat ma, aku jadi lupa, ya udah aku jalan dulu ya assalamualaikum seraya mencium tangan mama”

Tanpa manasin motor aku langsung buka gerbang dan starter motor langsung pergi meninggalkan pagar rumah yang masih terbuka saking terburu burunya…

Di sekolah
“Ciaraaa!!!” Lo ya gue bbm juga gak di read, sumpah bete abis gue dari tadi nungguin lo di kantin.” Protes nana yang emang udah janjian sama ciara buat ketemuan di kantin…
“sorry na, gue telat bangun hari ini, haft” jawab ciara dengan muka dimelas melasin…
“okey gapapa, lo tuh ya akhir akhir ini kerjaan nya telat mulu, mimpiin siapa sih? Adit? Aduh apa gak bosen lo ra?” Ucap nana asal tebak…
“HAHAHA, ko lo tau aja sih na, iya nih gue mimpiin doi lagi. Entah sejak kapan doi jadi betah ada di mimpi gue gini pfttt” curhat ara jujur sama sobat nya yang satu ini…
“gue kasih tau ya ra, elo itu ngapain sih masih mikirin dia, lo liat kan adit itu udah nyia-nyiain elo. Gue gak mau ra kalo lo sedih melulu gini apalagi sampai mimpiin dia setiap hari. Duh moving on ra” seraya memeluk ara…
“Udah ah na, gue jadi nambah galau kan pagi-pagi huhuhu, btw thanks ya na lo emang sahabat gue yah paling oke pokonya!” ucap ara sambil balas memeluk nana
“Ke kelas yuk ra, kita udah telat banget nih masuk kelas nya pak cito” ujar nana sambil menarik tangan ara…

Yap bener aja mereka memang beneran sudah telat, bel masuk kan jam 07:00 wib tapi mereka baru masuk kelas jam 07:10 bener aja 10 menit telat dan pak Cito si guru killer itu udah nyiapin sejuta ide untuk memberi hukuman kepada anak anak yang telat.
Ya, karena hari ini kamu ciara dan nana telat dari batas waktu yang sudah kita sepakati, jadi kalian bapak kasih hukuman nyanyi di depan kelas…
“Aduh pak kan cuma 10 menit aja, kita juga telat nya karena ada hal yang penting kok” Jawab nana dengan muka melasnya
“iya pak kita telat karena tadi hmm… hmmmm nana ngerasa ada yang gak enak sama perutnya, jadi saya nemenin nana deh ke toilet”
Entah sejak kapan nana mulai bohong aku pun jadi ikut ikutan bohong…
Ya anggap aja ini bohong demi kebaikan. Emang ada gitu? Hehehehe…
“Ya udah hari ini kamu berdua bapak kasih izin masuk tanpa hukuman, tapi lain kali kalian harus nyanyi di depan kelas!!”
“Siap pak! Seru nana dengan nada penuh kemerdekaan”
Aku hanya bisa ketawa kegirangan karena untuk kesekian kalinya aku lolos dari hukuman pak cito. Xoxoxoxo

Tettt… teettt bunyi bel panjang nan juga nyaring akhirnya terdengar juga. Saatnya istirahat… Seluruh siswa dan siswi di kelas pun berhamburan keluar kelas…begitupun aku, lulu dan nana.
“Ra ke kantin bareng yuk?”
Ajak salah seorang cowok yang dengan suara nya yang khas itu aku sudah tau kalau cowok itu adalah adit…
“Eh sorry dit gue, ciara dan nana mau ada urusan penting dulu, so lain kali aja ya” jawab lulu dari belakang sosok ara seraya menarik tanganku…
Ternyata lulu bisa baca pikiran gue, “thank you lu! Bukannya gak mau ke kantin bareng adit aku cuma males aja berurusan sama cowok itu lagi”…

Lagi? Yap adit, hm memory yang masih teringat jelas satu minggu yang lalu di ingatan ku, bagaimana awal pertemuan kami, adit adalah tetangga ku, kami sudah cukup lama bertetangga entah karena ada rasa gengsi yang terlalu besar yang ada di antara kami begitu pun aku, aku pun tidak berani untuk memulai pertemanan… Tapi di suatu malam yang indah, aku sedang duduk di teras sambil menikmati segelas coklat panas ditambah dengan earphone di telinga ku. Seketika terdengar suara motor, aku kanget kemudian berdiri dan tanpa kusadari aku melihat ke arah rumah adit, dan omg itu adit, seketika mata kami saling bertemu okey kali ini aku nervous! Tiba tiba setelah dia turun dari motor, adit menyapa ku masih dalam keadaan dia ada di teras rumahnya. lewat dinding pagar yang menghalangi kami adit pun memulai percakapan denganku…
“hey nama kamu ciara kan?”
“Hmmmm ugh aku? ya aku ciara, kamu… Kamu adit kan?”
“Iya ra aku adit jadi selama ini kamu baru tau nama aku?”
Tanya adit dengan muka serius…
“…” Aku cuma bisa diam karena jujur aku bingung ingin menjawab apa…
“Tiba tiba adit ketawa dan bilang ” gak usah dibawa serius ra aku cuma bercanda kok hahaha”…
Ya ampun ini anak kenapa bisa santai banget ngobrol kayak gini, pikir ara…
“Oh iya ra handphone kamu bb kan?” Tanya adit…
Pertanyaan adit kali ini bener bener ngebuat jantung ku berdegup makin cepat…
“I…iyaa dit, emang kenapa?” Jawabku…
“aku boleh minta pin kamu?” Seraya memberikan handphone nya kearah ku…
“aku pun meraih handphone nya dan mengetikan pin ku… “Ini dit” Kataku…
“Thanks ya ra, btw aku masuk duluan ya. Bye…”
“iya dit, bye”

Ah serius tadi itu? Aku gak mimpi kan, jujur dari awal pertemuan kami yang pertama aku memang sudah suka sama dia, wajahnya yang ramah dengan gaya yang cool! Wah tipe ku banget…

Beberapa menit kemudian kurasakan handphone ku bergetar, dan benar saja ada satu friend request, ketika ku buka terpampang dengan jelas nama ‘aditya putra’ langsung ku pilih accept. huh jantung ini rasanya mau copot saja! what a beautiful night deh pokonya!

Setelah tegukan terakhir dari coklat panasku, aku langsung masuk ke dalam kamar karena angin malam mulai merasuk ke dalam kulit ku…
Adit memang bener bener tampan, aku yakin deh banyak yang suka sama dia pikiran di benak ku ketika melihat display picture nya …
Drrrttt… Drrrttt handphone ku bergetar, jantung ku pun ikut bergetar melihat notif bbm…

“One message received”
Aditya Putra
Received 21:45
Hey ra! Kamu lagi apa?

Deg…deg… BBM pertama dari adit, malam ini bener bener indah apa yang aku mimpikan akhirnya terjadi juga…
Duh bingung mau balas apa, akhirnya jari ku mengetik kata demi kata “hey juga dit, aku? Lagi nungguin bbm dari kamu” haha aku hanya berani untuk menuangkan kata kata ku itu dalam pikiran saja…
Akhirnya aku jari jemari ku mengetik kata kata yang sesuai…

Ciara Natasha
Received 21:46
Hey juga dit! Aku lagi bbman aja. Kamu?

Dua menit kutunggu belum ada balasan…
Namanya juga cewek pasti excited banget sama yang namanya berinteraksi langsung lewat komunikasi contohnya kayak bbm gini
Drttt… Drrrttt akhirnya dibalas juga haft…

Aditya Putra
Received 21:48
Aku juga lagi bbman aja? oh iya ra tadi kamu lagi dengerin lagu apa?

Adit adit kenapa sih jadi cowok ramah gini, bikin salah paham aja? kenapa aku bilang gitu karena yang aku tau dari lulu, adit itu termasuk cowok tipe playboy di sekolah…

Ciara Natasha
Sent 21:49
Oh gitu?… Aku lagi dengerin lagu nya lights ft owl city yang cactus in the valley. Kamu tau lagu nya?

10 menit kutunggu belum ada balasan… Akhirnya aku memutuskan untuk tidur, menemani nana belanja hari ini benar benar menguras tenaga ku… Pfffttt

Nothing like a summer time like… Drrrttt… Oh nothing like a summer time… Drrrttt…
Alarm ku berbunyi tepat pada pukul 05:30 wib. Aku langsung mandi dan mengambil air untuk wudhu. Setelah mandi, Kemudian aku membereskan buku untuk pelajaran hari ini…
Aku baru ingat kejadian semalam, hoaaam jantung ku kembali berpacu seperti semalam…
Aku mengecek handphone… Dan ketika melihat notif di layar handphone aku hanya bisa tersenyum…
Aku mendapat kan dua bbm baru di layar handphone ku. Aku buka bbm yang pertama ternyata dari raka, huft tapi isi pesan itu berwarna ungu ternyata dia hanya menyebarkan
broadcast message -_- dan satu pesan lagi yang berbunyi…

“Two messages received”

Aditya Putra
Received 22:11
Sbb ya ra… Oh lights, kamu suka juga? Tapi aku lebih suka nya ke owl city nya ra. Btw lagu itu emang aslinya enak sih. Ra aku mau nanya seauatu deh sama kamu. Boleh?

Dan BBM yang kedua yaitu…

Aditya Puta
Received 23:01
Kamu udah tidur ya? Good night ya ra. Mimpi indah!

“Nanya sesuatu?! Ujarku kaget” Wah jangan jangan adit mau nembak aku, duh jadi deg degan banget deh… Kenapa aku bisa kegeeran gini ya aku kan baru satu malam bbman sama adit masa sih adit secepat itu?

Ciara Natasha
Sent 06:20
Sbb ya! aku udah tidur semalam. btw good morning dit. Owl city emang bagus ya dit band nya? tapi aku cuma pernah dengar ft aja lagu single nya belum. Tanya apa? Boleh lah:)

Ddrrrttt… drttt… Ternyata tanpa menunggu lama adit sudah membalas bbm ku. Pikir ku.

“One message received”

Nana Maulidina
Received 06:00
Ra nanti gue tunggu di tempat biasa yaa. Garcep gak pake telat lagi! okey?!

Aku kira dari adit pft… Oh iya adit itu satu sekolah dengan ku, tetapi berbeda kelas. Walaupun rumah kami sebelahan dan bahkan satu sekolah aku hampir tidak pernah berbicara dengan nya. Entah mengapa setiap ingin memulai percakapan ada saja perasaan yang tidak enak di dadaku seperti deg degan gitu.

“Ciara kamu mau berangkat kapan? Nanti telat lagi loh?!”
“… Iya mah ini bentar lagi ara turun”
Drap… drap… Suara sepatu ku berisik sekali seperti suara jantung ku semalam huft…
“Ma, ara sarapan di sekolah aja ya. Soalnya nana udah nungguin. Boleh yah mah?” Tanyaku kepada mama…
“Iya deh ra, apa sarapan nya mau di bawa ke sekolah aja ra?”
“Gak usah mam, ara berangkat ya ma. Assalamualaikum…”
“Wa’alaikumsalam hati hati ya nak!”
“Iya ma.” seraya mencium tangan mama…

Di sekolah
“Hey na, hari ini gue gak telat kan? Ehehe”
“Itu kan gara gara gue ingetin lo tadi pagi… Pake acara di read doang lagi bbm nya…” Ujar nana dengan wajah bete…
“Ya sorry deh tadi kan gue buru buru takut elo nungguin lagi”
“Ya udah yuk sarapan dulu, lo udah sarapan belum ra?”
“belum, ehehe teraktir nih? Asikkk!!!” Jawab ku kegirangan…
“Giliran teraktir aja semangat huuu” ejek nana seraya mencubit kedua pipi ku”
“Aduh sakit tau na! Huhuhu”
“Hahaha sorry raaa jadi mau diteraktir gak nih” hehehehe
“Jadi dong, hmmm aku nasi goreng aja satu telurnya didadar ya pak” jawab ku kepada pak pur tukang jualan nasi goreng di kantin…
“Kalo aku yang biasa ya pak” ujar nana memberi tau pesanannya…

Setelah sarapan nana ke kelas duluan karena dia ingin menyalin tugas matematika ku yang di berikan bu riana seminggu yang lalu… Nana nana tajir sih banget tapi males nya ituloh kelewatan banget… Pikirku..
Sementara aku sedang berjalan menuju toilet karena panggilan alam yang tak bisa aku acuhkan begitu saja.
“Hey ra…”
Ada suara yang memanggil ku dari belakang.. Setelah aku membalikan badan ternyata orang itu adalah adit… Mimpi apa aku semalam sampai adit menyapa ku di sekolah, padahal biasanya menengok ke arah ku pun tidak.
“Eh adit, mau kemana? Toilet juga?”
“Enggak kok kebetulan aku mau ngambil bola buat pelajaran penjaskes hari ini. Kamu sediri mau kemana?”
“Oh gitu, aku mau ke toilet nih. Aku duluan ya dit. Bye” karena saking nervous nya bertemu dengan adit aku pun mengakhiri percakapan kami dan langsung masuk ke dalam toilet…
“Hmm, Bye ra” ujar adit kebingungan
Setelah selesai membuang air kecil, aku kembali mengecek ponsel ku… Dan satu hal yang membuat aku kaget, adit bbm aku. Okey itu udah biasa tapi isinya ituloh…

Aditya Putra
Received 06:30
“Good morning juga ra:) nanti deh kita dengerin lagu nya owl city bareng ya. Gimana kalau aku selesai futsal kita jalan?”

Jalan…? Adit ngajak aku jalan? Apa ini semacam dating…? Fabulous! kok bisa ya…?! Bodo deh yang penting jalan sama adit” aku senyum senyum sendiri memikirkan hal tersebut pasti bakalan oke banget nantinya…

Ciara Natasha
Sent 06:56
“Sbb ya dit, oh bisa kok kamu selesai futsal jam berapa?

Drrrttt… drrrtt ternyata adit langsung membalas bbm ku. Dan isinya…

Aditya Putra
Received 06:57
Nanti aku kabarin jam 05:00 sore ya ra. See yaa!

Jam 5 sore aku akan jalan sama adit?! Cowok paling keren di sekolah ya walaupun dia terkenal playboy sih. but who knows?

“Nanaaa!!…” Teriak ciara penuh dengan senyum kemerdekaan
“Kenapa lo ra seneng amat kayaknya? Wah pasti baru nemu uang di toilet ya hahaha”
“Kok sotau sih lo na! Bukan itu lah hahah tau gak sih?! Nanti sore gue bakalan jalan sama adit!”
“Ha? Kok bisa?!!! Cool raaa!”
“Iya dong ciara… Tadi gue cek bbm dan dia ngajakin gue jalan.. Yuhuuu”
“Asik peje! Hahaha”
“Emang siapa yang jadian na, kan belum ya, baru mau hihihi”
“Amin ra! Gue doain biar cepet deh. Yeee akhirnya temen gue bentar lagi taken juga!!! Btw mau jalan jam berapa ra?”
“Hihi jadi malu… Katanya doi sih nanti dikabarin jam 5 sore”
Di tengah tengah kebahagiaan yang aku rasakan, suara itu terdengar. Yap suara bell…
Teeettt… teeettt bel sekolah berbunyi pertanda kelas sudah harus dimulai.
“Nanti deh kita omongin lagi na. Serem nih pelajaran nya bu riana hiii”
“Iyaa iya calon nya adi”
“Aminnn…”

Memberi salam… Assalamualaikum warrah matullahi wabbarokatuh…
Bu riana sudah masuk ke dalam kelas, saat nya masa masa tegang harus dilalui. Aneh ya masih aja dijaman kayak gini ada guru yang galak nya kayak bu riana ini. Hiii…
“Sukses ya na first date nya hihihi” ujar nana
“iya na doain gue ya!” Kata ara sambil memberikan jempol tangan nya.
“Siap deh pokonya, pas balik jalan lo langsung kabarin gue okey!”
“iya na, lo bakal jadi orang pertama yang gue kabarin deh”
“Dan bakal jadi orang pertama yang di pejein kan? Hahahahh”
“Iya deh iya suka suka lo :p”

16:30 wib
Aku sudah mandi dan tinggal mengganti baju yang telah ku siap kan… Sambil tetap memegang handphone ku… Aku resah menunggu kabar dari adit…

16:40 wib
Duh adit kemana sih kok gak ngabarin, apa gak jadi kali ya… Aku masih menunggu ia memberi ku kabari. Kenapa jahat? Kalau memang gak bisa ya tinggal ngabarin. Kan bisa di pending dulu… Pikir ku sedih…
Waktu pun terus berlalu, waktu sudah hampir menunjukan pukul 17:00 wib.

16:59 wib
Adit kemana ya? Katanya jam 5 sore. Ini kan sudah hampir jam 5…
Akhirnya aku pun bbm adit…

Ciara Natasha
Sent 17:02 wib
Dit jadi jalan nya? Kamu udah selesai main futsal?

Waktu sudah menunjukan pukul 17:24 wib tetapi adit masih belum membaca bbm ku. Tanpa kusadari aku meneteskan air mata. Bagaimana pun juga dia sudah berjanji pada ku… Apa hanya aku yang mengharapkan semua ini?… Pfft mungkin semua ini gak akan terjadi kalau aku tak terlalu banyak berharap pada nya…

Akhirnya maghrib pun tiba, aku sudah tidak mengharapkan kabar dari adit.
Aku mengambil air wudhu dan kemudian sholat fardhu maghrib, sekali lagi aku meneteskan air mata. Mengapa aku se sedih ini karena adit tidak memberi ku kabar? Mungkin benar kata lulu kalau adit itu memang playboy. Dan Allah telah menunjukan bahwa dengan perjanjian sekecil ini saja adit dapat mengingkar kan nya apalagi janji besar yang nanti akan kulalui bersama nya…
Aku tidak ingin merusak pertemanan. Yang aku mau, aku hanya menjaga jarak dari nya agar aku tidak kembali berharap atas sakit yang aku rasakan karnanya.
Entah apa gunanya membuat semua ini seolah olah indah bagi ku tetapi tidak untuknya, dia hanya mempermainkan ku. Aku mencoba sabar dan ikhlas atas semuanya…

21:45 wib
Adit sama sekali tidak memberi ku kabar. Aku tidak tahu apakah dia lupa atau dia ketiduran yang jelas aku tahu adalah kekecewaan yang aku rasakan sekarang..
Drrttt… Drrttt…
Hati bergetar, apa ini dari adit? Setelah ku buka pesan nya aku terkejut… Ya Allah sejahat ini kah adit… Pikir ku

Nana Maulidina
Received 21:48
Ra! Gue mau ngasih tau sesuatu tapi plis ya lo jangan sedih. Sumpah gue kaget banget ini gue kirim pict nya biar lo percaya…

Ciara tak sanggup lagi menahan butiran butiran kecil di mata ini, mungkin aku yang terlalu berharap…
Akhir nya aku memutuskan untuk BBM adit untuk memperjelas semua nya…

Ciara Natasha
Sent 21:50
Hey lupa sama janji apa gimana? Btw besok besok kalau buat janji. Pastiin dulu lo gak ada janji sama cewek lain

Kemudian aku mematikan handphone dan mencoba untuk tidur, ternyata sulit untuk mencoba tidur dikala perasaan ku yang gundah gulana karena adit. Kunyalakan ipod dan ku putar lagu kesukaan ku…

Lights – cactus in the valley…

Kemudian tanpa kusadari air mata ini jatuh kembali, aku berfikir tentang semua ini. Penantian ku selama ini adalah harapan yang kosong. Dia gak serius dan dia gak baik buat ku. Aku harus tegar! Kemudian aku mencoba tidur…

Nothing like a summer time like… Drrrttt… Oh nothing like a summer time… Drrrttt…
Alarm ku kembali berbunyi seperti biasa nya. Aku mengecek bbm dan guess what?! Adit udah nge-read bbm ku dan jelas dia sama sekali gak ngebalas bbm ku. Bahkan dia sudah meng updated personal message nya..
“much fun” begitu yang dia tulis…

Sudah lah aku tak perduli lagi bagi ku adit tinggalah kenangan. Sudah cukup bagi ku, aku tidak ingin ada pengharapan palsu dari nya lagi. Aku memilih options dan mendelete bbm nya dari kontak bbm ku. Good bye dit thanks karena udah ngebuat aku jatuh cinta dan merasakan apa itu yang disebut jatuh dan cinta di waktu yang sama…

Raaaa! Kok elo bengong?! Kenapa coba?! Teriakan lulu mengagetkan ku. Di depan ku adit masih berdiri menunggu jawaban dari ku.
Langsung ku jawab “sorry dit gue mau ke kantin bareng mereka” aku, lulu dan nana langsung pergi dan meninggalkan adit.

“Hebat lo raa! Setelah seminggu elo ngegalauin dia. Akhirnya lo bisa juga cuekin si adit”
“Makan tuh playboy cap udang, bisa bisanya bikin janji jalan sama lo tapi dianya sendiri malah jalan sama cewek lain…
“aduh plis udah ya na, gue lagi gak mau bahas itu”
Iya raa sorry deh kita ngerti koo, eh liat deh ada yang kece tuh di sana” ujar lulu
“Mana mana, heboh suara aku dan nana”
“Boong dehh… Giliran ada yang kece aja semangat…”
“Hahaahhaahha” kami bertiga pun tertawa sangat lepas…

Cerpen Karangan: Gianlediny
Blog: Gianluguilediny.blogspot.com

Find me on twitter/ig : gianlediny

Cerpen Maaf Karena Aku Terlalu Berharap merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Our Promise

Oleh:
“Auryn, nanti kamu nggak langsung pulang kan?” tanya seorang anak laki-laki. “Eh? I-iya enggak. Kenapa Va?” balas gadis bernama Desviana Auryn itu. “Aku… aku mau ngomong sesuatu. Tapi, nanti.

Dasar Payah Dasar Lemah

Oleh:
Aku adalah seorang remaja laki-laki yang baru lulus sma. Setelah lulus aku memilih bekerja daripada melanjut ke perguruan tinggi, bukannya aku tidak ingin, tapi kondisi keluargaku yang membuatku memutuskan

Hati Ku Berkata, Dia Istimewa

Oleh:
Semua berawal dari pagi itu, pagi yang cerah dihiasi dengan senyuman yang indah. Aku bahagia karena hari ini adalah hari pertamaku duduk di bangku SMA. Dengan sekolah baru, kelas

Persahabatan Halilintar

Oleh:
Matahari menjerang dan ayam pun berkukuk, mataku perlahan terbuka badanku pun susah untuk bergerak. Banyak perkataan dan pikiran yang menghantui pikiranku hanya untuk menjawab satu pertanyaan ini, apa maksud

Cinta Monyet itu Tulus (Part 2)

Oleh:
Hari demi hari pun kami lalui bersama, tak hanya suka, duka pun juga kami alami bersama. Setiap hubungan pasti ada kendalanya sendiri, sebagaimana dengan hubungan kami ini, kami terkendala

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *