Misteri Pohon Duren

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Misteri, Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 12 October 2014

“Da..ri musim duren hingga musim rambutan tak juga aku dapatkan” ujar Egi, sambil memainkan ukulelenya.
“Aggh.. suara lo itu ngeganggu konsen belajar gue tau gak?” ujar Adriyan sambil memegang buku Sejarah yang tebal.
“Idih.. gaya-gayaan pake belajar segala, emang lo lagi belajar apaan sih, dari tadi serius amat?” tanya Egi kepada Adriyan.
“Eh.. kunyuk, lo gak liat apa dari tadi gue megang buku sejarah” ujar Adriyan dengan wajah yang kesal.
“Yaelah Sejarah aja pake dipelajarin, eh.. iyan gue bilangin ke elo ya, yang namanya sejarah itu adalah sebuah masa lalu, dan masa lalu itu biarlah berlalu, gak usah kita inget-inget lagi, jadi ngapain juga sih lo belajar sejarah yang hanya sebuah masa lalu itu?” ujar Egi menjelaskan.
“Bener.. juga ya kata lu” ujar Adriyan sambil manggut-manggut.
“Siapa dulu Egi gitu lho.. udah ah, gue mau nyanyi lagi, da..ri musim duren…”
Dan nyanyian Egi pun terhenti, lantaran tiba-tiba ada seseorang yang menepuk pundaknya dari belakang.
“Woi..” ujar seorang wanita kepada Egi.
“Yaellah Rena, ngagetin aja sih, gak liat apa orang lagi latihan vokal” jawab Egi ketus.
“Ah.. gaya-gayaan banget sih lu, pake latihan vokal segala. Eh.. ngomong-ngomong soal duren, kok gue jadi ngidam duren ya, apa.. lagi duren di pohon deket salon Susi” ujar Rena kepada Egi dan Adriyan.
“Iddih.. udah kayak ibu-ibu hamil aja lu, pake ngidam segala…” jawab Adriyan.
“Ih.. iyan, gue serius juga, tau gak lo pas gue berangkat ngelewatin pohon duren itu, aroma durennya itu wa..ngi banget, nah.. makannya itu gue mendadak ngidam duren, eh.. ngomong-ngomong nanti pas pulang sekolah kita ambil duren dari pohon itu yuk!” ajak Rena kepada Egi dan Adriyan.
“Ogah.. ah.. gue kagak berani kalo ngambil duren dari pohon itu,” ujar Egi.
“Sama.. gue juga kagak berani deh” sambung Adriyan.
“Ih.. lu berdua kenapa sih, kok gak berani? atau jangan-jangan elo berdua gak bisa manjat ya..?” ujar Rena yang meremehkan keberanian Adriyan dan Egi.
“Dih.. bukannya kita gak bisa manjat Ren.. tapi pohon duren deket salon Bu Susi itu udah mulai angker, ya gak Gi?” ujar Adriyan.
“Youman coy” sambung Egi.
“Lho, angker kenapa?” tanya Rena.
“Nih.. ya gue ceritain, seminggu sebelum kepindahan elo di RT kita, salah satu warga di RT kita sempet ada yang ngambil duren di pohon itu, kabar-kabarnya sih.. pas dia udah di atas pohon itu, dia ngedenger suara cewek yang lagi ketawa, dan elo tau apa yang dia liat pas dia nengok ke atas, dia ngeliat cewek pake baju putih sambil ngelempar duren ke arah orang itu, nah.. semenjak kejadian itu deh, warga di RT tempat kita tinggal, udah gak ada yang berani buat ngambil duren di pohon angker itu, bahkan Ketua RT tempat kita tinggal juga gak berani tuh, untuk ngambil duren di pohon itu” ujar Adriyan menjelaskan.
“Nah.. terus nasib orang itu gimana donk?” tanya Rena kembali.
“Ya, untungnya sih.. orang itu masih selamet, cuman tangannya doank yang patah, tapi semenjak kejadian itu, orang itu malah pindah rumah..” sambung Egi menjelaskan.
“Oh.. gitu.. eh, tapi cewek pake baju putih siapa ya?” tanya Rena sambil sedang berfikir.
“Yah.. pake nanya lagi, ya siapa lagi kalo bukan..” ujar Egi sambil menatap Adrian.
“KUNTILANAK..” ujar Egi dan Adrian sambil mengaketkan Rena.
“Aghhhh…” dan Rena pun berteriak karena dikagetkan oleh Adriyan dan Egi.
“Ih, rese banget sih lo berdua” ujar Rena dengan wajah yang kesal.
Adrian dan Egi pun tertawa terbahak-bahak melihat Ekspresi Rena yang kaget, namun tawa mereka pun harus terhenti, lantaran Pak Toro, guru Sejarah mereka sudah masuk.

2 jam berlalu, akhirnya pelajaran Pak Toro pun berganti dengan suara bel istirahat. Seperti bisanya, Adrian, Egi dan Rena pun pergi ke kantin bersama. Namun, saat mereka berada di kantin, Rena masih saja memikirkan sosok wanita yang ada di pohon duren itu.
“Eh guys.. gue itu masih kepikiran tau gak, sama sosok cewek yang ada di pohon duren yang kata lo berdua angker itu” ungkap Rena kepada Egi dan Adriyan.
“Yaelah.. masih penasaran juga lagi nih anak, kan gue udah bilang kalo sosok cewek di pohon angker itu ya kuntilanak, kalo bukan kuntilanak emang siapa lagi coba, ya gak Egi?” ujar Adriyan sambil mengunyah gorengan.
“Yoi bro, lagian nih ya.. gue juga pernah tuh, ngedenger ketawa cewek gitu, pas motor gue lagi mogok di depan pohon angker itu, padahal gak ada cewek sama sekali di tempat itu, dan semenjak gue ngedenger ketawa itu, gue jadi makin yakin banget kalo suara itu adalah suara kuntilanak” ungkap Egi sambil mengunyah permen karet.
“Ehmm.. tapi gue masih gak percaya kalo itu kuntilanak, sekarang lo berdua mikir deh, masa iya sih ada kuntilanak yang bisa ngelempar duren?” ujar Rena yang masih penasaran.
“Iya juga ya, emang gak masuk akal banget sih?” ujar Adriyan.
“Ya kan gak masuk akal banget? nih.. ya, gue punya ide, gimana kalo malem ini, kita ambil duren di pohon itu, dan kita buktiin kalo sebenernya gak ada kuntilanak di pohon itu?” pinta Rena kepada Adriyan dan Egi.
Mendengar Perkataan Rena, Egi dan Adriyan pun hanya bisa terdiam sambil mengunyah makanan yang ada di mulut mereka.
“Ih.. lo berdua kenapa pada diem sih? oh.. iya ya, gue lupa kalo lu berdua kan penakut, mana berani lu berdua malem-malem ke pohon angker itu, ya kan?” ujar Rena yang meremehkan keberanian Egi dan Adriyan.
“Engg.. kita itu bukannya penakut Ren.. tapi lo tau sendiri kan kalo perjaka tinting itu gak boleh keluar malem-malem, ya gak Iyan?” ujar Egi sambil menyenggol sikut Adriyan yang dari tadi asyik mengunyah gorengan.
“Oh.. iya-iya, yoi banget tuh yang dibilangin Egi” sambung Adriyan.
“Yaelah.. gak usah kebanyakan alasan deh lo berdua, gue gak mau tau ya, gue tunggu lo berdua jam 7 malem di pos ronda, pokoknya persahabatan kita putus kalo sampe lo berdua gak dateng” ancam Rena kepada Adriyan dan Egi.

Tepat jam 7 malam Rena sudah berada di pos ronda, namun Adriyan dan Egi pun belum juga menampakkan diri mereka, akhirnya Rena pun mempunyai inisiatif untuk menelpon Adrian, tapi belum sempat Rena menelefon Adriyan, tiba-tiba saja ada seorang bapak-bapak menghampiri Rena.
“Assalamualaikum nak Rena, lho nak Rena ngapain disini sendirian?” sapa bapak-bapak tersebut kepada Rena.
“Eh.. pak RT, waalaikumsalam pak, engg.. saya lagi nunggu Egi sama Adriyan” ujar Rena.
“Oh… gitu, Yaudah saya tinggal pergi gak apa apakan? soalnya saya mau ke salon Bu Susi buat keramasan” ujar Pak Rt kepada Rena.
“Oh.. ya udah gak apa-apa kok pak, kayaknya bentar lagi Egi sama Adriyan juga mau dateng” jawab Rena.
“Ya sudah kalo begitu saya duluan ya” ujar Pak RT sambil menaiki sepeda ontelnya.
“Iya pak..” ujar Rena.
Usai Pak RT pergi, akhirnya Egi dan Adrian datang dan menghampiri Rena
“Aduh.. lo berdua lama banget sih datengnya, liat ni tangan gue bentol-bentol gara-gara digigitin nyamuk,” ujar Rena sambil menunjukan tangannya
“Aah.. sori deh, kan kita nyiapin ini dulu buat penangkal setan” ujar Egi sambil menunjukkan kalung bawang putih yang ada di lehernya.
“Udah jam setengah delapan nih, yuk ah.. kita ke pohon itu” ujar Adriyan sambil menaiki sepeda fixinya.

Akhirnya Adriyan, Egi dan Rena pun pergi dengan sepeda fixi mereka. Sesampainya mereka di pohon itu, mereka sepakat untuk melakukan hompimpa terlebih dahulu agar bisa menentukan siapa yang akan memanjat pohon angker tersebut. Setelah mereka melakukan hompimpa, ternyata Adriyan lah, yang akan memanjat pohon angker tersebut.
“Nah.. Adriyan sekarang cepetan elu panjat itu pohon angker” ujar Egi dengan wajah yang sumringah.
“Iye.. ini juga gue mau manjat” ujar Adriyan sambil mulai untuk memanjat pohon duren tersebut.
Akhirnya Adriyan pun memberanikan diri untuk memanjat pohon tersebut, namun saat Adriyan sudah sampai di atas pohon tersebut, Adriyan malah justru berteriak.
“AGHGHHHGHH…” teriak Adriyan.
GUBRAK dan Adrian pun terjatuh dari pohon
“Waduh.. iyan lo kenape? Lo gigit kuntilanak ya?” tanya Egi dengan wajah yang panik.
“Apaan sih lo gi, Iyan lo gak kenapa-kenapa kan?” tanya Rena kepada Adrian.
“I.. iya gue gak kenapa-kenapa kok,” ujar Adrian sambil memegang kepalanya
“Ya.. terus pas diatas lo liat apaan?” tanya Rena penasaran.
“Pas.. di atas gue liat cewek pake baju putih terus rambutnya berantakan gitu, oh ya sama satu lagi, gue inget banget kalo di mukanya itu ada bekas lukanya” ujar Adriyan menjelaskan.
“Tuh.. kan Ren, udah kebukti kan, kalo sosok cewek di pohon ini yah kuntilanak, ya udah yuk.. kita cabut aja, daripada nanti kita digigit ama tuh kuntilanak gara-gara kita udah ngeganggu dia” ujar Egi yang dari tadi masih panik.
“Tunggu dulu deh.. kayaknya gue sebelumnya pernah ketemu deh sama cewek yang ada di pohon ini, tapi dimana ya?” ujar Adriyan sambil mengingat.
“Oh.. iya, gue baru inget” ujar Adriyan lagi.
“Lo inget apaan?” tanya Rena kembali.
“Lo emang bener Ren, ternyata cewek itu emang bukan kuntilanak, gue baru inget kalo cewek itu adalah orang gila yang 2 minggu lalu ngejar-ngejar gue,” ujar Adriyan.
“Tapi lo beneran yakin kalo cewek itu adalah orang gila yang pernah ngejar-ngejar lo?” tanya Rena memastikan.
“Iya Ren.. gue itu yakin banget kalo cewek itu adalah orang gila yang 2 minggu lalu ngejar-ngejar gue, nih ya.. gue inget banget kalo orang gila yang pernah ngejar-ngejar gue itu, juga punya bekas luka yang persis banget sama kayag cewek di atas pohon ini” ujar Adriyan sambil menunjuk ke arah pohon duren tersebut
“Ya udah.. gimana kalo gue sama lo laporin semua masalah ini ke pak RT, kebetulan pak RT lagi ada di salon Bu Susi, jadi kita gak usah jauh-jauh ke rumahnya” ujar Rena.
“Iya.. iya lo bener banget, kita memang harus ngelaporin semuan masalah ini ke pak RT, ya udah yuk” ujar Adriyan sambil beranjak berdiri.
“ya udah yuk” sambung Egi.
“Eh.. yang ngajakin lo untuk ikut siapa? gue kan ngajaknya cuman Adriyan doang” ujar Rena sambil beranjak berdiri juga.
“Yah terus kalo gue gak ikut, gue ngapain dong?” tanya Egi dengan wajah yang bingung.
“Yah… lo tetep disini lah, oh.. ya sekalian juga lo turunin cewek itu ya, kan kasian gi, dia di atas pohon itu mulu” jawab Rena.
“Bener tuh yang dibilangin Rena, lo harus tetep disini, lagian kan tadi gue udah manjat gi, jadi sekarang giliran lo lah…” sambung Adriyan.
“Wah… lo berdua emang parah banget, masa lo tega sih ninggalin gue sendirian disini..” ujar Egi dengan wajah yang hampir mau menangis.
“Tenang gi, cewek itu gak bakal ngegigit kok, kan dia bukan kuntilanak, ya gak yan?” jawab Rena.
“Yoman.. ya udah yuk kita langsung ke salon Bu Susi” sambung Adriyan.

Akhirnya Adriyan dan Rena pun meninggalkan Egi, dan sesampainya mereka di salon Bu Susi, mereka pun langsung menemui pak RT dan menceritakan semuanya kepada pak RT. Dan setelah mendengar penjelasan Rena dan Adriyan, pak RT pun meminta kepada mereka untuk membuktikan semua omongan mereka. Tanpa bicara panjang lebar, Adriyan dan Rena pun langsung mengajak pak RT untuk ikut dengan mereka ke pohon Duren tersebut, agar bisa melihat kejadian yang sebenarnya.

“Aduh.. lo berdua lama banget sih datengnya, lo gak tau apa kalo nurunin cewek gila ini susahnya minta ampun” ujar Egi kesal.
“Yaelah nurunin orang gila aja pake ngompol segala, lo bener-bener payah gi..” ujar Rena kepada Egi.
“Tuh.. kan pak dia bukan kuntilanak, liat aja tuh dari tadi dia melukin Egi mulu” ujar Adriyan.
“Yah.. ya.. nak Adriyan dan nak Rena memang benar, dia memang bukan kuntilanak seperti yang saya kira selama ini, nah.. kalo begitu saya minta maaf atas ketidakpercayaan saya, dan saya juga ucapakan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada Nak Adriyan dan nak Rena, berkat keberanian kalian berdua akhirnya misteri pohon duren ini terpecahkan juga, dan akhirnya juga duren-duren di pohon ini bisa dinikmati kembali oleh semua warga di RT sini” ungkap Pak RT
“Yah.. sama-sama kok pak” ujar Rena dan Adriyan bersamaan.
“Kok yang diucapin cuman Adriyan sama Rena doang sih, saya juga ngebantuin kali pak, gak ngeliat apa saya sampe ngompol begini cuman gara-gara nurunin kuntilanak jadi-jadian ini doang” ujar Egi dengan kesal.
“Oh.. ya saya lupa, iya.. saya ucapkan terimakasih juga yang sebesar-besarnya kepada nak Egi” ujar pak RT.
“Yah.. udah telat kali pak” ujar Egi ketus.
“Ayang bebb kok marah sieh…” ujar cewek gila tersebut sambil mencium Egi..
“hahahahaha…” Adriyan, Rena, dan Pak RT pun tertawa

Cerpen Karangan: Nola Dewanti
Blog: www.salahmencet.blogspot.com

Cerpen Misteri Pohon Duren merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


The Twins Beautiful Mini Lady

Oleh:
Sharra, bisa disebut gadis paling cantik se-kelas 5A. Bu Misha yang biasanya memuji Riesya sekarang berpindah ke sharra, The Beautiful Mini Lady. Gadis pindahan itu, Membawa Kekecewaan bagiku! Batin

Kepergian Dirinya

Oleh:
Aku terbangun dari tidurku pagi ini. Sesungguhnya aku sangat merasa sedih, karena hari ini, hari terakhir aku tinggal di rumah ini dan kota ini. Ku langkahkan kakiku memasuki sekolahku.

Oh Ternyata

Oleh:
Aku bersahabat dengan Dinar semenjak kami duduk di bangku SMP. Aku sudah sangat mengenalnya, hapal dengan tingkah lakunya yang kadang-kadang sedikit berlebihan dan kurang peka terhadap perasaan orang lain.

Mimpi

Oleh:
Derap langkahku yang berlari tergesa memecah kesunyian lorong rumah sakit yang tampak muram. “pulanglah Cleo. Papa sakit,” ucapan mamaku di telepon siang tadi masih terngiang di telingaku. Aku memang

I Love You

Oleh:
Inilah sahabat sahabatku. Cowok berkacamata yang lagi baca komik berkulit putih itu Zicko. Ketua osis plus jawara kimia. Cowok yang di pojok sana, yang sibuk dengan gambar ceker pitik

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

6 responses to “Misteri Pohon Duren”

  1. haslien says:

    ceritanya bagus mndidik,jdikan kita tdak boleh dlulah prcya sma org sblm kita lihat sndri

  2. Naumi says:

    ini bukan lucu… ini mah serem tau

  3. Hilma says:

    Ceritanya seru bgt. Saya suka … Saya suka …

  4. fauzi says:

    Seru !!!!

  5. adam says:

    Gua juga serem

  6. Zhavira Aprilia Jaya says:

    Gokil abis, apalagi endingnya
    ^ ^
    V

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *