Our Friendship (Part 3)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Dalam Hati (Terpendam), Cerpen Persahabatan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 28 August 2016

Bel istirahat pun tiba. Diva dan Rieta berjalan menuju kantin. Alvin lagi berlatih basket dengan teman temannya sedang Rey lagi dipanggil sama Mrs. Mira ke ruangannya.
Sesampainya di kantin, mereka membeli makanan dan duduk di bangku dekat jendela kantin.
“Div, gue mau curhat sesuatu ama lo..” Ujar Rieta membuka percakapan.
“Curhat aja, gue ini kan pendengar setia.. hehe” Sahut Diva sambil menikmati pop mienya.
“Gue suka sama Alvin, Div. sejak dia pertama kali dia jadi murid baru..” Ujar Rieta sambil nunduk.
“APA?? Serius??” Seru Diva kaget. Untung aja dia belum memakan pop mienya, kalau gak bisa bisa dia bakalan keselek saking kagetnya.
“Iye, gue serius..” Jawab Rieta sambil pasang wajah serius.
Pikiran Diva mengulangi kata-kata Rieta tadi. ‘Rieta suka sama Alvin..’ Hati Diva seakan sesak. Dia seolah gak percaya dia dan sahabatnya bakal menyukai orang yang sama.
“Tapi, lo gak suka sama Alvin kan, Div?” Lanjut Rieta sambil memandang Diva dengan penuh harap. Ya Allah, Apa yang harus dia jawab sekarang.
“Mana.. mana mungkin gue suka Alvin. Gak mungkin lah..haha” Pahit.. terasa sangat pahit saat dia mengatakannya apalagi dia harus berpura pura tertawa. Sejenak Diva tertegun, mungkin kali ini dia harus mengorbankan perasaannya demi sahabatnya.

Rey berjalan menghampiri Diva dan Rieta yang sedang duduk di bangku kantin.
“Hei, lo berdua ternyata disini.. Gue kirain tadi dikelas.” Ujar Rey tiba tiba nongol dan langsung duduk di samping Rieta. Rieta langsung menoleh kearahnnya sedang Diva terlihat melamun dan tak menyadari kedatangan Rey.
“Lo ngapain tadi dipanggil ama Mrs. Mira? Buat pelanggaran lo?” Kata Rieta sambil menatap Rey dengan tampang penasaran.
“Ya gak lah.. Gue kan siswa teladan. Mana ada buat pelanggaran. Yang ada mah gue disuruh ngebantuin koreksi nilai ulangan matek lo semua..” Jelas Rey.
“Oh ya, trus nilai gue, Diva dan Alvin berapa?” Tanya Rieta penasaran.
“Nilai lo 80, Diva 90 dan si Alvin dapet 100. Bener semua dia..”
“OMG.. Dia jenius banget. Makin kagum dah gue..” Seru Rieta girang gak taunya si Rey langsung cemberut, jealous..
“Gak peka banget lo ama perasaan gue..” Gumamnya pelan.
“Eh, lo ngomong apa sih, Rey.. peka? emang apanya yang peka?” Tanpa dia duga ternyata Rieta mendengar omongannya samar-samar. ‘Mampus dah gue. Tajam banget telinganya Rieta..’ Batinnya gelisah.
“Iya.. itu, ehm.. pakaian olahraga gue basah, jadi gue bingung besok jam olahraga gue pake pakaian apa..” Ujar Rey ngasal. Dan Rey tahu perkataannya itu gak nyambung banget.
“Oh gitu, ya.. Gue kirain apaan..” Kata Rieta membuat Rey bernapas lega. ‘Huft, hampir aja..’ Batinnya.
“Oh ya.. btw, si Diva ngelamun aja dari tadi. . Lo kenapa sih, Div?” Ujar Rey sambil menepukkan kedua tangannya didepan wajah Diva. Diva langsung tersadar.
“Ehng, kenapa?” Ujarnya dengan tampang polos sambil menatap bingung kedua sobatnya.
“Yaelah, seharusnya gue yang nanya ama lo. Ngapain ngelamun dari tadi? emang ngelamun apa lo?” Ujar Rey.
“Gue? gue.. gue cuma ngelamunin…”
“Ngelamunin gue kan?” Alvin tiba tiba muncul kayak super hero dan langsung membuat Diva terdiam sambil menatapnya. ‘Ni anak bisa ngebaca pikiran ya.. Ya Allah, jangan sampai..!’Batin Diva.
“Lho Alvin?” Rey dan Rieta langsung melongo.
“Hahaha… Just kidding, guys! Oh ya, besok ada pertandingan basket antar SMA di SMA sebelah, gue ditunjuk jadi kapten nya. Kalian harus nonton okay! Terutama lo Div, jangan lupa lho..” Ujar Alvin
“Iya.. iyalah, Al. Kita pasti datang kok. But, pertandingannya jam berapa sih?” Kata Diva
“Sebenarnya sih mulainya dari jam 8 pagi. Tapi dijadwal sekolah kita bertanding jam 2 siang.” Jelas Alvin.
“Okay, kita akan datang ke pertandingan besok usai sekolah.. Good luck yah..” Ujar Rieta sambil masang senyum terbaiknya.
“Oh ya Div, ntar pulang bareng ya…” Tawar Alvin.
“Kok lo cuma ngajakin Diva doank.. lah kita kagak diajakin?” Tukas Rieta.
“Iya nih, gue curiga.. pasti ada yang speci… Aduh, Div. kaki gue!!” Diva buru buru menginjak kaki Rey sebelum dia ngomong sembarangan. Tu anak kan bicaranya kan ceplas ceplos mulu.
“Hehe.. Sorry Al, ntar Kak Rayhan ngejemput gue. So, lo pulang bareng aja ama Rey and Rieta aja..”Ujar Diva sambil senyum sedang Rey meringis. ‘Jahat banget sih si Diva make nginjek kaki gue lagi. Dia gak tau ape sepatunya udah kayak beling aja. Sakit euy..’ Batin Rey.

Diva berjalan cepat menuju parkiran. Dia gak mau Kak Rayhan nunggu lama disana karena itu akan membuatnya diomelin ama kakaknya itu. Dari kejauhan Diva melihat Kak Rayhan sedang bersandar di mobilnya sambil senyum pepsodent memamerkan gigi kinclongnya. Dengan perasaan girang dia pun menghampiri kakak kesayangannya itu.
“Kak Rayhan..” Serunya padahal udah 5 meter dari kakaknya.
“Gak usah pake teriak teriak gitu kali dek.. Ntar kamu dikira salah satu fans kakak lagi.” Ujar Kak Rayhan PD.
“Hah? gak usah ke PD an kali kak. Kayak kakak punya fans banyak aja” Kata Diva sambil memasuki mobil diikuti Kak Rayhan
“Yaiyalah dek.. Kamu gak tahu kalau kakakmu yang ganteng nan keren ini punya fans banyak. Secara kakak kan keren, kece, cool, murah senyum, baek ha…”
“Serah kakak aja dah..” Ujar Diva sambil menatap kakaknya dengan tampang malas. Kayaknya sepulang dari Sydney kakaknya udah makin cerewet.

Esok harinya, sepulang sekolah Diva, Rieta dan Rey langsung menuju SMA tempat pertandingan basket dilaksanakan dengan menggunakan mobil Rieta. Diva melirik jam tangannya. Udah 13.45. Berarti 15 menit lagi pertandingan dimulai.
“Riet, buruan balap.. tinggal 15 menit lagi nih..” Seru Diva.
“Iya.. iya.. ini juga udah balap..” Balas Rieta sambil tetap mengemudikan mobilnya dan menarik gas hingga membuat Rey yang sedang asyik tidur dibelakang langsung terbangun.
“Riet, gak usah balap bisa gak sih…” Ujar Rey.
“Udah diem aja lo.. Kita udah mau telat nih.” Tukas Rieta sambil tancap gas lagi dan Rey lansung histeris.
“Riet, pelan pelan aja bawanya! Gue gak mau matiii..” Teriaknya lebay. Sedang Diva tenang tenang aja tuh. Walaupun sebenarnya dia terus berdoa di dalam hatinya supaya dia bisa tiba ditempat tujuan dengan selamat. Soalnya si Rieta kalau udah balap lajunya itu udah kayak pembalap mobil profesional.
Sesampainya disana, usai memarkirkan mobil, mereka langsung menuju lapangan basket. Dari kejauhan mereka sudah mendengar sorak sorai para supporters.
‘Pasti udah banyak yang datang nih..’ Batin mereka.
Dan benar saja, setelah sampai di lapangan basket mereka harus rela duduk di bangku paling belakang karena kursi penonton di depan mereka udah pada penuh semua.
“Panas banget disini ,guys! Dempet dempetan lagi. Ada tempat yang lain gak?” Gerutu Rieta sambil mengipasi wajahnya dengan sepotong karton yang entah dia dapat darimana.
“Liat aja sendiri noh.. Cuma ini tempat duduk yang tersisa. Bersyukur, daripada lo harus berdiri di belakang. Panas panasan lagi..” Ujar Diva sambil ikut mengipasi dirinya dengan tangannya.
“Tenang aja, guys.. Ntar kalau gue jadi kepsek gue bakalan taroh kipas angin disini atau AC aja sekalian..” Tukas Rey sambil ikut berkipas kipas ria.
“Gak usah ngayal terlalu tinggi deh, Rey..” Balas Rieta.
Saat mereka tengah berkipas kipas ria, tiba tiba para penonton berteriak histeris tatkala tim basket SMA Diva memasuki lapangan.
“Kyaaa.. Dia keren banget kayak Greyson Chance..”
“OMG.. Alvin keren banget, sumpah..”
“Huaa.. Alvin ngelirik gue.. Dia ngelirik gue.”
‘LEBAY’ hanya kata itu yang terlintas di pikiran Diva setelah melihat fans fans Alvin yang udah histeris banget. Sebegitu terkenalkah Alvin hingga tu cewek cewek ngefans banget ama dia. Diva melirik kearah Rieta yang memandang Alvin dengan tatapan kagum.
“Bener bener, si Alvin kece badai.. OMG.!” Seru Rieta kagum. Sedang Rey? Rey hanya bisa memandang Alvin dengan tatapan keki tingkat dewa
“Sok cool banget tu anak sampe bikin Rieta terkagum kagum. Padahal gue malah lebih kece nan keren daripada dia.. Huh” Gerutu Rey keki.

“Congrats ya, Vin! Tim basket kita dapet juara 1. Lo emang kapten terbaik dah..”Ujar Diva girang saat dia dan Alvin dalam perjalanan pulang usai pertandingan. Saat ini Alvin dan Diva pulang bareng dengan mobil Alvin karena mereka sekompleks. Kalau Rey dan Rieta udah pulang dari tadi dengan mobil Rieta.
“Thanks, Div..” Kata Alvin sambil mengemudikan mobilnya.
“Oh ya, Div.. Gue mau nanya sesuatu nih ama lo. Gimana sih tanggapan lo kalau ada orang yang nyatain perasaannya kalau dia suka sama lo..” Lanjut Alvin.
“Ya gue anggap itu wajar aja. Kan itu hak dia buat mengungkapin perasaannya. Gak mungkin kan gue harus ngelarang dia ngungkapin perasaan dia. Itu namanya melanggar HAM tau. Tapi kalau dia nembak gue buat jadi pacar, itu mah gue bakalan nolak. Oh ya, btw.. Lo kenapa sih bertanya kayak gitu?” Ujar Diva sambil melirik kearah Alvin.
“Soalnya nih, gue.. ehm, gue lagi suka sama seseorang.” Kata Alvin dan Diva langsung penasaran. Dalam hatinya dia berusaha membuang jauh jauh harapan kalau orang yang disuka Alvin itu dirinya. Gak mungkin kan dia menaruh harapan pada orang yang disukai sahabatnya.
“Emang siapa sih yang lo suka?” Tanya Diva penasaran.
“Orang yang gue suka itu.. lo”
“Gue..?” Diva terdiam beberapa saat. Dia sungguh tak percaya. Apa ini mimpi?
“Hehe.. Hanya bercanda, Div. Gak usah serius gitu juga kali..” Seru Alvin sambil tertawa bahagia dan disambut jitakan dari Diva. Alvin pun langsung menghentikan tawanya.
“Aduh, Div.. sakit tau. Lo gak tahu apa gue lagi mengemudi. Kalau gue nabrak, lo yang salah..” Ujar Alvin.
“Yaelah nyalahin gue. Makanye kalau bercanda gak usah kelewatan.” Bela Diva.
“Serah lo dah kalau gitu..” Jawab Alvin pasrah.

Esok harinya, saat jam istirahat Diva dan Rieta nangkring di kantin tanpa Rey. Sebenarnya sih Rey tadi maksa pengen ikut tapi Rieta nolak. Alasannya sih dia dan Diva mau bicarain urusan cewek, dan Rey terpaksa gak ikutan deh.
“Div, lo tahu gak gue seneng banget hari ini..” Ujar Rieta sambil mengaduk ice teanya. Sedang Diva? biasa, sibuk dengan pop mienya.
“Emangnya ada apa sih? Dapet uang jajan extra?”Tanya Diva ngasal.
“Idih, ngaco lo. Emang gue anak kecil apa.. Girang banget kalau dikasih uang jajan extra..”
“Lha, trus.. what’s up?”
“Semalam, gue dan Alvin BBMan. Seru banget tau gak. Dan waktu itu gue nanya ama dia nih, Menurut lo gue orangnya gimana.. Dan lo tahu dia balas apa ..”
“Ya kagak tahulah.. Emang balasan dia apa sih?”Mau gak mau Diva kepo juga.
“Dia bilang nih, gue itu cantik dan fashionable. OMG, Div!! Gue speechless banget tahu gak pas dia bilang kayak gitu. I am very enchanted with him. Kayaknya gue beneran suka deh ama dia. He is my destiny, Div!” Jelas Rieta tanpa jeda sedikitpun.
“Oh gitu..” Ujar Diva masih fokus dengan popmienya.
“Singkat amat jawaban lo, Div..”
“Trus gue harus jawab apa?”
“Huft.. Serah lo deh. Yang penting sekarang gue mau minta bantuan lo. Lo bisa kan bantuin gue?” Ujar Rieta serius sambil mendekat kearah Diva.
“Bantuan? Emang gue mesti ngebantuin lo apa?” Tanya Diva bingung. Tumben ni anak minta bantuan Diva.
“Gue mau lo ngebantuin gue, biar bisa deket gitu ama Alvin..”
“Hah? Deket? Kan selama ini kalian udah deket kan..” Ujar Diva.
“Bukan deket gitu maksud gue. Yang gue maksud nih paca…”
“Maksud lo pacaran? Gak ah gue gak mau.. Pokoknya gue kagak mau..” Seru Diva tak setuju. ‘Ni Rieta aneh banget. Kan selama ini dia udah tahu kalau gue gak suka dengan yang namanya pacaran..’ Batinnya kesal.
“Ya udah deh! Gak sampai pacaran.. Jadi sahabat spesial dia aja deh, lo mau ngebantuin gue kan, Div..” Ujar Rieta memohon.
“Tapi, Riet..”
“Please, Div! Gue mohon..” Seru Rieta sambil masang puppy eyes.
“Huft.. Oke deh. Tapi gue gak janji..”
“Thanks Div, You are really my best friend..”
Diva akhirnya ngalah. Kayaknya mulai sekarang dia harus say good bye ama perasaannya pada Alvin dan menjaga jarak dengannya.
‘Mulai sekarang lo harus bener-bener move on, Div. Ini demi sahabat lo sendiri.. Lupakan perasaan lo pada Alvin. Lo pasti bisa, Div..’ Batin Diva.

Cerpen Karangan: Dian Safitri
Facebook: Dhian Safitri
Hi guys! Perkenalkan
Namaku Dian Safitri. Umur 16 tahun. Aku bersekolah di MAN 2 AMBON. Hobiku menulis cerpen dan membaca.

Cerpen Our Friendship (Part 3) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Pejuang Kokoh

Oleh:
Mata bulat itu menerawang jauh, lamunannya membuat pikirannya melayang, meninggalkan raga yang masih terduduk kaku. Tangannya terus saja memainkan pena hitam dengan mengetuknya ke dasar meja. Sesekali ia betulkan

Kata Maaf Terakhir

Oleh:
Di pagi hari dengan cuaca yang tidak bersahabat, awan hitam menyelimuti langit biru yang cerah diseratai dengan rintikan hujan, Nindy siswi teladan SMA ATHENS yang kini duduk di kelas

Antara Cinta dan Persahabatan

Oleh:
Setelah move on dari cinta pertamaku, 2 tahun yang lalu, aku kembali dipertemukan dengan cinta keduaku. Yah, dia. Tuhan telah mempetemukanku dengan dia dengan cara yang spesial. Bagaimana tidak,

Thanks Miko (Part 1)

Oleh:
Tut.. tut.. tutt.. “Ya beb, maaf beb jangan telpon sekarang aku lagi sibuk nih, bentar lagi aku ada pertemuan belajar kelompok beb”. “Dio.. bisakah kita ngobrol sebentar aja..” “Ya

Yang Terakhir

Oleh:
Lantunan melodi membuat hati Liora seakan-akan memutar kembali semua kisah yang pernah dilewati. Kebersamaan, kegembiraan, rasa kasih sayang yang begitu hangat bahkan hingga saat ini masih membekas di hati

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *