Padasuka

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 3 February 2016

Masuk di tahun ketiga di kampus, gue pun resmi pindah kos-kosan di daerah Babakan raya tengah. Nama kosan gue padasuka (yang gak suka boleh minggir). Anak-anak kosan menyebut penghuni kosan dengan sebutan padasuka’ers (maksa banget). Penghuni padasuka terdiri dari Mithonky (nama asli: Mitha), Ijonk (nama asli: Liza. Kok pelesetannya jauh banget ya?) Mamih (nama asli: Wida. Karena dia bijaksana udah kayak mamih-mamih ), terus ada Tia dan Yunce. Selanjutnya adalah gue sendiri Mabunch alias Cupang alias Sebul dan lainnya.

Banyak banget keseruan yang gue alami bareng temen-temen di padasuka dan udah nggak terasa hampir dua tahun kita bareng-bareng satu kosan. Gue inget Mithonk pernah cerita soal kesan pertama dia ke gue waktu itu. “Jonk, itu tuh si jutek di lorong sebelah ternyata satu kosan sama kita. Gimana nih?” kata Mithonk mulai ketakutan.
“iya yah.. haduh gimana dong?” si Ijonk nggak kalah takut.

Si Mithonk pun cuma senyum-senyum kecil ngelihat gue dan mencoba kenalan sama gue dengan nada pelan. Mungkin yang dia pikirin waktu itu gue bakalan langsung ngegigit atau nyaplok dia kalau tidak merendahkan suara saat kenalan sama gue. “kalau ngelihat lo lewat yang kebayang sama gue tuh, ada cewek pake handuk mandi sambil bawa-bawa gayung. Abis mandi terus nyuci pake penggilesan (dengan sekuat tenaga srok, srok, srok) sambil mukanya ditekuk gitu.” Si Mithonk berusaha menggambarkan seremnya gue waktu di asrama yang bentuknya udah mirip pembokat lagi bersih-bersih.

“iya bener Mabunch, aku aja takut kalau ketemu kamu hehehe..” si Ijonk nimpalin. Si Mamih, temen kosan gue yang lain juga pernah komen begini, “Mabunch, tadi aku lihat kamu di angkot. Mukanya jutek amat sih, serem tahu.” Gue pun akhirnya menyimpulkan bahwa muka gue kalau lagi diem serem banget, kalau lagi ngomong lebih serem, kalau lagi ketawa bikin orang mau kabur.

Posisi kamar gue sebelahan sama si Mamih. Jadilah tiap hari sering pinjem catokan, pinjem duit, makan bareng, ngobrol-ngobrol asyik, cerita soal cowok (lebih tepatnya cowoknya si mamih karena gue nggak punya cowok.. hiksss). Gue inget banget si Mamih itu super ribet kalau mau kuliah. Nyiapin baju yang kece buat bodynya yang aduhai, mantengin kipas angin sambil bedakan sama catok poni, nyiapin sepatu yang kece, terus pake minyak wangi deh. Rambut panjangnya, body sexy, pipi tembem, poni kece, wangi, suka banget pedes, itu sih Mamih banget. Tapi yang paling gue inget, dia tuh baik banget. Entah karena iba apa kasihan sama gue yang setia jomblo selama jadi mahasiswa. Kasihaaan…

Beda Mamih beda si Rinong (nama asli: Rina). “Sini Rin, aku aja yang motongin poninya.” gue dengan gaya sok jago menawarkan jasa motong poni. Padahal amatiran banget, sumpah. Maaf ya Rin. Dengan sok professional gue berlagak bak tukang salon yang aduhai. Kedua tangan gue sibuk ngutak-ngatik gunting putih kecil dan sisir di atas poni si Rinong yang sebentar lagi akan dikorbankan. “Krek.. krek.. krek.” Suara gunting bergelayut manja di atas poni (yang sebelumnya cantik) akan menjadi poni bersejarah ala Mabunch bunch. Entah posisi tangan gue apa posisi kepalanya si Rinong yang salah ya. Kok jadinya parah banget.

“Udah siap. Beres.” gue dengan pedenya.

Rinong dengan gegap gempita ngambil kaca dan seketika ekspresi mukanya berubah jadi nggak enak dilihat. Sumpah ngerasa bersalah banget nih. Tapi apa daya tangan tak sampai. Poni tak mungkin disambung lagi. Yah cuma bisa bilang “sorry ya Rin.” Beda lagi ceritanya sama Mbak Edit. Tetangga kamar gue juga di padasuka. Melihat sosoknya, gue sempet mikir kok ada ya orang yang memastikan dirinya mandiri dan tidak lagi tinggal di rumah orangtuanya. Padahal statusnya masih mahasiswa.

“Mbak Edit, nanti abis penelitian langsung pulang ke rumah ya?” gue nanya penasaran.
“Iya dong.” timpalnya ke arah gue. “yah berarti pindah dong dari kosan” gue serius merasa sedih.
“ya pulang ke sini lah. Ini kan rumah gue di kosan. Di sinilah rumah gue” Mbak Edit berusaha menjawab.
Wah keren juga cara berpikirnya ya, boro-boro mikir ke luar dari rumah orangtua. Waktu dilarang pulang tiap minggu sama kakak asrama aja udah nangis bombai.
“Yen, mau nonton konser musik nggak di hotel salak?” Mbak Edit nanya ke gue.
“Mau dong. Mahal nggak?” gue nanya penasaran.
“Nggak lah. Gue punya kenalan.”
“Ya, mau.” gue langsung menjawab dengan lugas.

Menjelang nonton konser musik, gue mulai kebingungan mau pake baju apa. Semuanya sih kece tapi nggak ada yang paling kece buat acara beginian. Ini adalah nonton konser musik musisi Indonesia yang pertama buat gue. Kelabakan kayak orang norak banget. Sumpah. Setelah selesai gonta-ganti baju, akhirnya gue jatuhkan pilihan pada celana jeans kesayangan, kaos cantik, plus jaket biru telor asin berlengan panjang. Gak ketinggalan tas selempang warna hitam yang lebih pantes buat bawa buku segede-gede gambreng ke kampus. Apa mau dikata, nggak punya lagi tas yang kece.

Selepas magrib, gue dan Mbak Edit berangkat ke hotel salak. Setelah sampai ke lokasi, kita berdua turun dari angkot. Dada gue mulai dag-dig-dug nggak jelas. Sampe di lobi hotel, Mbak Edit ketemu sama beberapa temen cowoknya dan menyodorkan 2 tiket masuk buat gue dan Mbak Edit. Kita langsung antre di bagian pemeriksaan tiket. Suasana di dalam udah kayak bioskop. Gelap dan ada lampu kerlap-kerlip di bagian panggung. Bangkunya disusun tidak beraturan.

Di pojok ruangan ada semacam mini bar dan sudah terlihat muda-mudi kece lagi duduk-duduk santai. Gue dan Mbak Edit memilih bangku di belakang. Kalau ini gue setuju banget, karena rasanya nggak pede aja kalau harus duduk di depan. Sepanjang mata memandang abege kece semua, kecuali gue tentunya. Acara belum dimulai, tiba-tiba ada cewek anggun duduk di sebelah kiri gue. Cewek itu pake gaun selutut, tas cantik, high heels, rambut dijepit cantik, pokoknya perfect. Sedangkan gue, pake celana jeans dan jaket biru punya kakak gue yang modelnya nggak up to date. Gue jadi kelihatan kayak lagi antre di puskesmas gara-gara masuk angin. Pede gue pun turun seketika, terdampar dan hanyut dibawa ombak. Gue diem aja kayak patung, berharap tuh cewek pergi dari situ.

Gak lama berselang, acara musiknya dimulai dan bener aja cewek yang tadi duduk di sebelah gue udah ngacir ke tempat lain. Mungkin takut dikirain bawa orang lagi meriang ke konser musik, bukannya ke dokter. Terdengar alunan musik yang nggak asing di telinga gue “simpan saja cinta di hatimu.. sudah lupakan hasratku bla, bla, bla, bla,” the ecoute membawakan lagu ini persis dengan yang biasa gue denger di radio. Suasana masih adem ayem, semua orang duduk santai sambil komat-kamit nggak jelas ikutan nyanyi.

Save the best for the last. Itu istilah yang sering banget gue denger. Dan bener aja, di akhir acara ada vokalisnya the grove yang langsung bikin suasana jadi panas. Semua penonton mulai berdiri dari tempat duduknya dan mulai jingkrak-jingkrak mengikuti alunan musik yang asyik buat joget. Alunan musik yang menggoda bikin gue juga pengen berdiri dan ikut berjubel dengan penonton lain. Tapi di mana kah Mbak Edit? Ternyata dia masih di sebelah gue dan sedang terkesima sambil melihat ke arah panggung. Setengah lagu berjalan gue perhatikan ada dua ibu-ibu paruh baya yang awalnya malu-malu mulai jingkrak-jingkrak nggak karuan kayak abege. Gak inget anak sama cucian di rumah kali ya.

Sesekali gue ikut loncat-loncat kecil. Kalau loncat-loncat gede nanti gempa lagi. Dan sesekali gue melihat ke belakang, ke arah Uti, temen gue di kampus. Ceritanya dia ikutan jadi panitia malam itu. “eh, Uti lagi di sini juga.” gue menyapa dia ramah waktu baru masuk ke ruangan konser. “eh Yenni. Iya nih lagi di sini.” Uti membalas sapaan gue dengan sedikit malu-malu. Entah kenapa begitu. Mungkin karena dia berjilbab makanya jadi malu-malu ketahuan ada di acara konser musik. Itu sih yang ada di benak gue waktu itu. Selesai joget-joget seru, gue dan Mbak Edit memilih langsung pulang ke kosan. Saking senengnya dapet pengalaman seru barusan sampe nggak bisa tidur semaleman.

Besoknya di kampus, “Yen, semalem lo nonton konser di salak ya?” temen gue nanya penasaran. “Dia pasti tahu dari Uti nih,” gue mikir dalam hati. “Eh, iya semalem nonton.” gue jawab sekenanya aja. Tapi kok gue merasa pandangan matanya aneh gitu waktu nanya soal konser semalem. Mungkin yang ada di pikiran temen-temen gue adalah aneh aja anak secupu gue suka nonton konser musik yang gaul banget. Entahlah.

Cerpen Karangan: Yenni Kurnia
Blog: http://jengyenn.blogspot.co.id/yenni
Facebook: Kurnia
Seorang IRT yang ingin mengenang masa-masa indah agar selalu tersenyum.

Cerpen Padasuka merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Forgive Me, Lyla

Oleh:
Aku tertegun memandang dua orangtua yang berada di seberang mejaku. Akankah aku bisa seperti mereka, tetap berteman sampai umur mereka tidak muda lagi. Dan rasa bosan itu datang. Sudah

Don’t Cry Girl

Oleh:
“hufh! Hari ini sangat melelahkan.” keluhku yang langsung mengambil posisi terlentang di lantai yang dilapisi dengan karpet. “capek yah! Sini Mama pijetin”. tangan Mama langsung meraih kakiku dan memijat

Dia Sahabat Atau Dia Cinta

Oleh:
Pagi yang indah dihiasi suara burung yang sibuk bernyanyi dengan suara merdunya. Suasananya menggembirakan persis seperti suasana hatiku. Yah aku begitu gembira karena kejadian kemarin, kejadian yang begitu berkesan

Different World (Part 2)

Oleh:
“Nes, kamu kenapa?” tanya Steve. “enggak aku gak kenapa-kenapa” jawabku dengan nada lesu. “Oh ya udah aku ke kamarku dulu ya. Aku mau tidur siang bentar” jawab Steve. “oke,

Antara Kebersamaan dan Bulu Ketek

Oleh:
Semenjak gue ngontrak bareng sama tiga teman gue yang ga karuan jalan hidupnya, di situlah gue mulai ketularan gaya hidup yang aneh bin seglek. Yah, awalnya sih hidup gue

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *