Persahabatan Jangan Pernah Usai

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Anak, Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 29 May 2014

“Hei! Ke kantin yuk!” Kata Rara sambil menarik tangan Dina.
“Ayo, tapi aku traktir ya!” jawab Dina. “OK” Rara setuju.

Mereka berjalan menuju kantin, tiba-tiba mereka melihat Sonya menangis. Mereka pun menghampiri Sonya.
“Kamu kenapa, Nya?” Tanya Rara. “Kamu sakit” tambahnya.
“Nggak, tapi… tadi aku nggak sengaja mutusin tali tasnya Sinta, aku udah minta maaf tapi dia nggak maafin aku” jawab Sonya.

Mereka pun menghibur Sonya agar dia nggak nangis lagi. “Nggak apalah, dia paling cuman bentar marahnya, pasti dia akan maafin kamu” kata Dina. “Tapi..!!!” kata Sonya penuh penolakan. “Ahh udahlah, lebih baik kita ke kantin, aku traktir deh!” Hibur Rara. “Wah, aku setuju banget nih!” Tambah Dina.

Akhirnya Sonya mau diajak ke kantin. Bel pun berbunyi tanda masuk kelas, dan mereka masuk ke kelas masing-masing. Kemudian bel berbunyi mereka semua berhamburan keluar.

Mereka pun pulang bersama tetapi Sonya tidak ada. “Sonya kemana Ta?” tanya Rara. “Dia nggak bareng kamu?” sahut Dina. “Nggak” jawabnya singkat.

“Ta, kalau ada masalah cerita dong!” Rayu Dina.
“Kamu tau nggak sih, Sonya itu udah mutusin tali tas aku” kata Sinta. “Tapi kan dia udah minta maaf” meyakinkan Sinta. “Iya aku tau, tapi itu pemberian orangtuaku saat ulang tahun ku, aku sangat sedih” jawab Sinta. “Ya udahlah, kamu pikirin mateng-mateng dulu deh, good luck ya, dah!!” Kata Dina.

Sampainya di rumah, Sinta ganti baju kemudian ia duduk di kursi bawah pohon cemara. Ia merenung ‘Apa aku salah ya nggak maafin Sonya?’ Tanyanya dalam hati. ‘Tapi, itu tas kesayanganku’ Ia pun bingung.
Tiba-tiba Dina dan Rara mengagetkannya. “Dhaaa!!! Lagi apa kamu?” Tanya Rara. “Pasti lagi ngelamunin Sonya, bener kan?” tambah Dina.
“Kok kamu tau sih” Sinta heran. “Taulah, tadi kan yang nyuruh mikirin mateng-mateng kan aku” jawab Dina. “Oh ya, aku lupa” kata Sinta polos.

“Jadi gimana udah temuin jawabannya?” Tanya Dina. “Entah!!!” jawab Sinta sambil mengangkat bahu.
“Oh ya, aku mau tanya dong! Kalau aku nggak maafin Sonya salah nggak?” tanya Sinta. “Emmmm… gimana ya!!!” jawab Dina sambil mikir. “Ya pastinya salah besar!” tukas Rara. “Masa sih?’ tanyanya heran.
“Iyalah, kamu lihat Tuhan aja maha pemaaf, masa’ kamu nggak” jawab Rara. “Iya ya, jadi gimana kesimpulannya?” tanya Sinta. “Gampang kamu minta maaf sama dia, karena kamu nggak maafin dia. Dan inget persahabatan jangan pernah usai, OK!!” Jawab Rara.

“Betul tuh” tambah Dina. “Kamu itu cuman bisa ngomong betul, kayak Ipin aja” canda Rara. “OK, aku akan minta maaf sama Sonya” jawabnya setuju.

Mereka pun pulang ke rumah masing-masing, dan esoknya.
“Nya, maafin aku ya” sambil memeluk Sonya. “Iya aku udah maafin kamu kok” jawab Sonya.

Mereka berempat pun akhirnya menjadi sahabat sejati, saat suka dan duka akan selalu bersama. Dan mereka mempunyai prinsip, kalau persahabatan jangan pernah usai.

Cerpen Karangan: Riska Dewi Adelia Saputri
Facebook: Riska Dewi

Cerpen Persahabatan Jangan Pernah Usai merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kotak Kecil Penuh Cinta

Oleh:
Suasana hiruk-pikuk, ramai, asap kendaraan, klakson angkutan umum dan suara bising yang ditimbulkan kenek angkot menjadi rutinitasku dan aku hampir terbiasa dengan itu di kota kecil tempat kelahiranku, kota

Bukan Putri Salju

Oleh:
dear diary.. setiap ku toreh kisah ku dalam lembar diary ini, itu artinya masa hidupku tak lagi panjang, semakin banyak lembaran yang terisi maka semakin habislah lembaran yang kosong

Rumah Kenangan

Oleh:
Aku memasuki sebuah rumah yang sudah sangat kotor dan jelek. Rumah itu pun sudah pudar warnanya, sangat tidak memuaskan. Entah mengapa, Mama mengajakku ke sini. Sebenarnya, ini adalah rumahku

Rahasia Rere (Part 1)

Oleh:
“Hufft..” Winda menghela nafasnya dengan kasar sembari menenteng sekeranjang penuh strawberry segar yang baru dipanen mama dan kak Zahra di kebun belakang. Kalau bukan bujukan mamanya. Ia tak akan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"