Pertengkaran Pertama

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Persahabatan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 18 March 2014

Jumat, 25 Agustus 2013.
Seperti biasa hari ini aku pergi sekolah. Aku adalah siswi di salah satu sekolah menengan pertama di kota Pasuruan. Sekarang aku sudah berada di kelas 9. Tepatnya 9A. Seperti biasa di kelas banyak saja kegilaan-kegilaan yang selalu bisa ngebuat semua siswa di dalamnya tertawa terpingkal-pingkal, termasuk aku.

Waktu istirahat.. Aku, Rifa, Ferdi, membicarakan tentang sebuah festival yang diadakan pada hari Minggu. Kita berencana untuk pergi bersama ke festival tersebut. Kebetulan festival itu dekat dengan rumah Ferdi. Akhirnya Kita bertiga berencana untuk pergi bersama. Aku sebenarnya mau mengajak Eka, tapi ternyata Eka ada try out di tempat lesnya.

Sepulang sekolah, Aku dan Rifa berkomunikasi lewat handphone untuk membahas masalah festival yang tadi pagi mereka bicarakan di sekolah. Aku menyuruh Rifa untuk ke rumahku dulu sebelum festival. Rifa baru memberi tau ku kalau Rifa mengajak Malik untuk ikut melihat festival itu juga. Dan Rifa meminta Malik untuk menjemputnya dan mengantarnya ke rumahku. Malik adalah sahabat ku, Rifa mengenal Malik karena aku yang mengenalkannya.

Setelah tau kalau Malik yang akan menjemput Rifa, Aku langsung mengirim pesan kepada Malik. “Lo mau ikut hari minggu ke festival? N katanya lo mau nganterin Rifa ke rumah?” isi pesan ku. Malik langsung membalas pesan dariku itu, dan dia mengiyakan pertanyaanku tadi.

Aku ngerasa ada yang aneh. Gak biasanya Malik mau jemput teman cewek. Dan aku ingat cerita Malik sama mantannya Lyla. Dulu Malik suka sama Lyla karena Lyla anaknya asik dan kalau di sekolah selalu ramah. Dan… sifat Rifa sama Malik juga sama. “gak menutup kemungkinan Malik suka sama Rifa”. Gumamku dalam hati.

Akhirnya aku langsung menanyakannya sama Malik. Apa dia suka sama Rifa? Tapi Malik gak mau jawab pertanyaanku. Berkali-kali aku tanya sama Malik, Malik gak pernah jawab. Malik tanya lokasi rumah Rifa sama aku. Aku bilang mau ngasih tau rumah Rifa asalkan Malik mau ngasi tau tentang perasaannya pada Rifa. Tapi Malik gak mau ngasi tau.
Akhirnya aku marah sama Malik. Aku bilang sama dia kalau aku nyuruh dia lihat festival sendiri sama Rifa, biar aku lihat sama Ferdi. Dia malah bilang dia gak mau ikut kalau aku gak ikut. Ya udah aku biarin.

Mungkin memang bukan masalah besar dan ini bukan urusanku. Tapi ini berkaitan sama kepercayaan. Malik gak mau ngasih tau aku, berarti Malik gak percaya sama aku sebagai sahabatnya. Akhirnya semalaman aku cuekin dia. Semua pesan Malik aku balas dengan sinis dan singkat, ada juga yang gak aku balas. Biarin aja aku tinggal dia tidur.

Sabtu, 26 Agustus 2013.
Pagi ini di sekolah free karena ada pengambilan raport tengah semester atau raport sisipan dan rapat wali murid kelas 9. Jadi hari ini bebas bawa hp. Sebenernya aku masih kepikiran masalahku tadi malam sama Malik. Aku gak bilang sama Rifa kalau aku berantem sama Malik gara-gara dia, karena lebih baik gak ada yang tau. Tapi yaudahlah. Aku hari ini akan sibuk. Jadi gak perlu mikirin itu.

Pagi-pagi aku harus membuatkan pidato yang akan dibacakan ketua kelas di depan wali murid kelas 9A untuk penarikan uang pembuatan baju. Sekitar jam 8, aku ke depan ruang multimedia untuk menunggu ibu ku. Dan.. di sana aku, Chandra, Rifa, Sepri dan Ferdi di suru menjaga absen wali murid dan juga membagikan aqua ke wali murid kelas 9 yang sedang rapat. Setelah selesai membagikan aqua, aku kembali menjaga absen wali murid dan memasang muka seramah mungkin.

Dan waktu aku sama teman-teman duduk menjaga absen, aku lihat Malik sama Ozy. Itu pertama aku lihat Malik hari ini di sekolah. Malik terus-terusan ngelihat aku. Tapi aku cuekin dia. Jujur aku masih sebel sama dia. Setelah rapat selesai, aku disuruh wali kelas ku untuk ke kelas mengurusi semua keperluan wali murid.

Waktu wali murid ada di dalam kelas untuk mengambil raport, aku dan teman-teman menunggu di depan kelas. Aku gak tau kalau Rifa ternyata smsan sama Malik. Tiba-tiba aja Rifa menunjukkan sms Malik sama aku dan nanya kenapa aku marah sama Malik. Aku bilang sama Rifa kalau aku gak marah sama Malik. Tentu saja aku bohong. Dan Rifa menyuruku untuk membalas sms Malik tadi. Aku membalasnya masih sama kata-kata yang agak kasar. Aku menyuruhnya untuk tak bilang masalahku dengannya sama Rifa. Lebih baik Rifa gak tau apa-apa.

Aku langsung ngedelete pesan yang aku kirimkan pada Malik lewat handphonnya Rifa. Lalu aku langsung mengirimkan pesan ke Malik lewat handphoneku sendiri. Aku menyurunya untuk tak bilang apa-apa sama Rifa. Malik nurut juga, dia tidak bilang apa yang aku bicarakan dengannya lewat handphonenya Rifa. Rifa memaksa mau tau dan terus tanya sama Malik. Tapi Malik gak ngasi tau. Dan kalau Rifa tanya pada ku, aku selalu menjawab “bukan pesan apa-apa”.

Akhirnya Rifa tak membahas itu lagi. Aku dan Rifa langsung pergi ke kelas 9D untuk mengerjai teman ku yang hari ini ultah. “pyarr” telurnya langsung kena kepala temanku. Berhasil deh ngerjain temanku. Lalu Rifa pulang sama Om nya. Aku masih nunggu ibu ku karena ibu ku masih ada keperluan dengan wali kelas ku dan sama ibu Eka juga.

Sambil nunggu ibu ku, aku masih smsan sama Malik. Malik terus merayuku dengan nada memelas agar mau memaafkannya. Aku memang sudah bilang aku sudah maafin dia. Tapi aku masih tetep cuek sama dia. Akhirnya, malamnya aku sama Malik sudah baikan dan ngebahas masalah besok hari Minggu mau lihat festival. Dan blablabla.. intinya dia jadi mau ikut.

Minggu, 27 Oktober 2013.
Aku sudah memasang alarm jam 12 malam buat ngucapin ultah pada salah satu sahabatku. Lalu aku langsung tidur lagi karena besok aku mau main lihat festival sama teman-teman. Pagi-pagi aku langsung bangun dan menyelesaikan pekerjaan rumah biar aku gak telat. Aku sama teman-teman sudah janjian jam 8 di rumah Ferdi.

Jam 8 Rifa datang ke rumah, aku dan Rifa langsung cepat-cepat pergi ke rumah Ferdi karena Ferdi dan Sepri sudah nungguin. Acara festivalnya sudah mau dimulai. Aku dan Rifa sudah ada di rumah Ferdi. Tapi aku masih nungguin Malik sama Firman. Karena lama, Malik menyuruhku untuk berangkat duluan. Dan janjian ketemu di tempat festival.

Aku, Rifa, Sepri dan Ferdi langsung pergi ke tempat festival rakitan anak smanike. Malik dan Firman menyusul. Tapi kami gak satu tempat. Aku, Rifa, Sepri, Ferdi, Iwan dan Febri di sisi kanan sungai. Sedangkan Malik dan Firman ada di sisi kiri sungai. Aku, Rifa, Ferdi, Febri, Sepri, dan Iwan masih main di rumah Ferdi bentar. Sekitar setengah jam lalu kami semua pulang. Sedangkan Malik dan Firman langsung pulang gitu aja.

Malmnya.. seperti biasa. Tiada hari tanpa smsan sama Malik. Aku mengiriminya sebuah biodata. Dan Malik mengisinya. Terdapat sebuah pesan di biodata tersebut. “Jangan pernah marah lagi sama aku” Isi pesan itu. Lalu aku sama Malik ngebahas masalah pertengkaan kami itu. Dan Malik bilang kalau pertengkaran itu harus dikenang. Karena pertengkaran itu adalah pertengkaran ku yang pertama dengan Malik selama aku sudah bersahabat dengannya. Aku berharap gak akan ada lagi pertengkaran, anggap saja pertengkaranku yang kali ini adalah ujian untuk persahabatanku dengan Malik.

~ THE END ~

Cerpen Karangan: Ismi Roichatul Jannah
Blog: ichaismi.blogspot.com
Follow twitter ku: @Mei_ichaismi
Facebook: iesmie ittueh iecha

Cerpen Pertengkaran Pertama merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Memory of Love

Oleh:
Sahabat, ingin sekali rasanya kita bisa duduk bersampingan di atas tebing batu tinggi. Lalu kita bicarakan tentang keegoan kita di masa lalu. Dan kita ceritakan kembali kisah dan keinginan

Perusak Persahabatan

Oleh:
Aku sekarang telah duduk di kelas 5 sdit, di kelas 5 wahid Hasyim.. kini Aku tidak sekelas dengan sahabatku, jingga. Namun, aku tetap bersemangat untuk sekolah. Hari ini aku

Jarum Cinta

Oleh:
Melati hari ini datang paling awal di kelas, karena hari ini dia ada tugas untuk piket. Saat dari rumah suasana hati melati sudah sangat gembira bagaikan kupu kupu yang

Aku dan Arkan

Oleh:
Cinta itu indah jika dibayangkan tapi cinta itu terlalu buruk jika dijalani Perkenalkan namaku Shania, biasanya aku dipanggil Nia, aku bersekolah di SMA negeri Surabaya kalas 10, hobiku membaca

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *