Rencana Tuhan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Segitiga, Cerpen Patah Hati, Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 15 December 2016

“Hari ini kok panas banget sih kayak udah di neraka” kataku pada Eli sahabatku yang sedang duduk di sampingku.
“Emangnya loe udah pernah kesana?” katanya balik nanya.
“Hiihhh Eli amit-amit ya jangan sampai gue ke sana. Ngebayanginnya aja gua udah takut” kataku
“Kirain loe itu salah satu calon penghuninya. Hahaha…” katanya sambil tertawa. aku pun menimpuknya dengan buku yang sedang aku baca.
“Emangnya loe mau gue jadi penghuni neraka. Kalo gue jadi penghuni neraka, gua bakalan nyeret loe masuk ke sana haahaa…” kataku tak mau kalah.
“Eh kalo masuk neraka nggak usah ngajak-ngajak kali wa, gue mah ogah kalo ngikut masuk neraka mending masuk surga ademmm” katanya lagi.
Selama beberapa menit gue dan Eli masih berdebat soal itu, namun setelah lelah tiba-tiba Eli bertanya tentang sesuatu.

“Eh wa, ngomong-ngomong gimana kabar mantan gebetan loe itu” tanya Eli tiba-tiba dan langsung membuatku terdiam
“Ngapain si El bahas dia, nggak usah lah. Lagian gue ini kan lagi mau proses move on dari dia jadi nggak usah lah ngomongin dia lagi. nanti move on gue gagal lagi” kataku memasang muka cemberut.

Karena gue ogah banget kalo udah bahas soal Darren manten gebetan gue waktu SMP dulu. Sialnya waktu gue udah bisa ngeluapain dia, eh ternyata dia satu kampus sam ague. Parah banget kan, padahal gue udah capek-capek buat ngelupain dia. Eh dia malah nongol lagi di depan gue. Gua kan sebel jadinya soalnya pas ketemu dia, gue langsung inget sama kenangan sama dia.

“Dari kemarin bilangnya proses mulu kapan selesainya coba. Emang loe nya aja yang nggak niat move on dari dia” kata Eli membangunkanku dari lamunan gue.

Aku masih terdiam mendengar ucapan Eli barusan, karena emang dia ada benernya juga. Aku emang nggak niat buat ngeluapain dia. Geu masih aja sering mikirin dia. Tapi aku gengsi buat ngaku di depan Eli.

“gue niat kok buat ngelupain dia” bantahku

Eli tetep nggak percaya, namun karena sudah ada dosen yang masuk kami pun memutuskan perdebatan kami dan berjalan menuju kelas. Dosen kali bikin gue pengen tidur, gimana nggak pengen tidur coba kalau dosennya udah tua trus cara ngajarnya kayak ngedongengin anaknya. Mau tidur tapi gue duduk di depan, mau melek, nih mata juga kayaknya udah nggak kuat lagi buat melek. Terpaksa deh gue tetep buka mata menatap ke depan biar kelihatan merhatiin padahal gue nggak ngeh sama sekali. Gue udah nggak konsen sama materi yang diberikan dosen gue ini. pikiran gue udah ngelayap kemana-mana.

Hari ini gue males banget buat ngikutin kuliah, otak gue entah kenapa nggak bisa buat diajak mikir kuliah. Justru otak gue malah muter kenangan dulu jadinya flash back gitu. Gara-gara tadi pagi gue secara nggak sengaja ketemu si Darren di gerbang kampus. Kenapa sih alam semesta seolah nggak dukung banget proses move on gue dari Darren. Setiap gue udah hampir lupa sama si Darren tiba-tiba aja dia muncul di depan muka gue. Dia nya pakai senyum lagi. gimana gue nggak meleleh coba disenyumin sama cowok sekeren dia. Gue pun terpaksa melebarkan bibir gue biar kelihatan senyum juga.
Makanya si Eli ngeledekin gue mulu, karena gue langsung cerita ke Eli soal pertemuan gue sama si Darren.
“LOH muka loe kok udah merah pagi-pagi gini?” tanyanya gue masuk ke kelas tadi pagi.
“Gue tadi habis ketemu sama si Darren El” ceritaku.
“Ya ampun wa, ketemu Darren aja udah kayak ketemu Shawn Mendes, groginya minta ampun” ledeknya.
Gue pun hanya tersenyum mendengar ledekan Eli. Karena apa yang dia omongin emang bener. Pokoknya gue cerita semua tentang Darren ke Eli. Meski gue baru kenal setahun sama Eli tapi gue percaya sama Eli karena dia itu baik banget dan gokil. Jadi dia bisa ngehibur gue dengan candaannya. Hingga suatu hari gue tahu suatu hal.

“Wa tolong bawain HP gue bentar dong, gue mau ke toilet nih” pinta Eli
Gue pun menerima Hp itu. tiba-tiba jiwa iseng gue muncul, gue pun iseng-iseng buka BBM nya Eli. Karena selama ini Eli nggak pernah cerita soal siapa yang lagi deket sama dia. Kulihat di chat-nya ada beberapa cowok gue pun iseng-iseng baca chatnya. Sampai akhirnya gue ngelihat nama Darren di chat itu. gue lihat chatnya dan jantung gue tiba-tiba mau copot ngelihat chat mereka yang mesra. Gue mencoba berpositive thinking jika mungkin Darren yang ada di BBM-nya itu berbeda dengan Darren yang gue suka. Namun setelah melihat foto profilnya ternyata gue salah itu adalah Darren yang sama. Darren yang gue suka. Darren yang selalu gue certain ke Eli.

Tiba-tiba Eli dateng mengagetkanku. Aku pun pura-pura tersenyum dan bersikap wajar. Kemudian gue nyerahin HP nya.
“Lama banget si El” kataku
“Ya perut gue mules banget wa” jawabnya.
Gue mencoba bersikap sewajar mungkin seolah gue nggak tahu apa-apa soal dia Darren. Meski jujur saja hati gue hancur berantakan. Inget chat yang ada di HP nya Eli gue pengen nangis. Selama ini gue yang ngechat dia, nggak pernah dianggep. Balesnya aja lama banget dan seringkali Cuma di R doang. Tapi saat dengan Eli dia bisa ngomong panjang lebar. Gue selalu mencoba berpositive thinking saat chat gue Cuma di Read doang sama dia. Mungkin dia sedang sibuk, tapi ternyata gue salah. Karena dia udah sibuk chattingan sama Eli sahabat gue sendiri.

“Loe kenapa sih wa?” kata Eli siang itu saat gue nolak diajak ke kantin bareng dia.
“Nggak pa-pa kok El, gue lagi nggak laper” jawabku berbohong.
“Bukan soal itu wa” katanya dengan nada curiga.
“Lalu soal apa?” tanyaku masih belum mengerti.
“Soal loe yang akhir-akhir ini berubah. loe jadi pendiem dan sering nggak mau kalo gue ajak ke kantin” jelasnya.
“Nggak pa-pa kok El, gue lagi males aja. Soalnya gue lagi banyak tugas” jawabku berbohong.

Gue emang bukan artis yang pandai berakting. Gue Cuma manusia biasa yang nggak punya bakat buat jadi artis. Jadi sekeras-kerasnya usaha gue buat bersikap wajar di depan Eli, tetep aja gue nggak bisa nyembunyiin rasa cemburu gue ke dia. Gue nggak bisa selalu kayak gini, berpura-pura seolah-olah tidak terjadi apa-apa. tetep aja gue punya batas. Tapi gue males buat nanyain langsung ke Eli. Jadi gue pendem aja rasa cemburu gue. Namun persahabatan gue ke Eli udah nggak bisa kayak dulu lagi. Gue pun nggak pernah lagi ceria soal Darren ke Eli. Kalau nggak sengaja ketemu Darren gue langsung pura-pura nggak ngelihat dia.
Sakit saat gue harus berpura-pura tersenyum di depan Eli, dan membuang muka saat bertemu dengan Darren. Gue nggak bisa kayak gini terus. Akhirnya gue putusin untuk ngomong sama Eli. Geu nggak bisa mendem perasaan yang menyakitkan ini. karena rasanya begitu berat dan membuatku lelah. Gue nggak bisa berpura-pura seperti ini.

“El, gue mau ngomong sesuatu sama loe” kataku saat kami lagi di kelas.
“Ya ngomong aja wa, nggak usah minta ijin segala. Emang mau ngomong apa sih kok kayaknya penting banget” tanyanya dengan nada curiga.
Gue pun terdiam sejenak, bingung mau ngomong darimana. Dengan menarik nafas panjang akhirnya gue pun mengeluarkan kata-kata yang selama ini gue pendem sendiri.
“El, gue udah tahu soal hubungan loe sama Darren” kataku memulai.
Eli terlihat kaget dan terkejut mendengar ucapanku. Namun dia nggak mengeluarkan suara. Dia hanya diam sambil menunduk. Entah apa yang ada di kepalanya gue nggak tahu.
“Gue udah tahu semuanya El” lanjutku.
“Loe tahu darimana wa?” tanyanya.
“Nggak penting gue tahu dari mana El, yang jelas gue udah tahu semuanya. Kayaknya gue nggak bisa temenan lagi sama loe” kataku lagi.
“Maafin gue wa, gue udah bohongin loe dan mengkhianati persahabatan kita, tapi loe jangan mutusin persahabatan kita wa. Gue bakal mutusin Darren wa demi persahabatan kita” jawabnya dengan suara terisak.
“Nggak perlu El, loe nggak perlu ngelakuin itu. gue ikhlas kok loe jadian sama Darren, mungkin emang Darren lebih nyaman sama loe daripada sama gue. Gue juga udah maafin loe kok. Gue nggak mutusin persahabatan kita, tapi mungkin kita nggak bisa temenan kayak dulu lagi El” kataku mengeluarkan semua unek-unek yang gue pendam selama ini.
“Ini terlalu menyakitkan buat gue El” tambahku.
“Maafin gue wa, maaf gue nggak bermaksud buat ngebohongin loe” katanya lagi.
“Udah El, nggak perlu minta maaf, loe nggak salah. Gue aja yang mungkin belum bisa nerima kenyataan ini. gue yang harusnya minta maaf, karena gue mungkin jadi penghalang buat hubungan kalian” kataku sambil mengambil tas lalu pergi meninggalkan Eli yang kulihat masih menangis.

Gue juga sebenarnya nggak mau mutusin persahabatan ini, tapi hati gue sakit saat harus berpura-pura bahagia di depan Eli. Gue nggak bisa harus pura-pura tersenyum padahal gue pengen nangis. Hari ini gue telah kahilangan dua orang yang gue sayangi. Eli sahabat gue dan Darren orang yang gue suka. Ya sejak itu gue berusaha untuk menghindar dari Eli dan Darren. Karena saat ngelihat mereka hati gue terasa tercabik-cabik. Gue nggak benci sama mereka, gue justru benci sama diri gue sendiri karena hati gue masih belum bisa nerima kenyataan pahit ini. kenyataan jika sahabat gue jadian sama gebetan gue.

Sejak itu gue nggak pernah bareng sama Eli lagi. kalo ketemu gue hanya menyunggingkan senyum sebagai formalitas. Gue juga udah nggak berusaha untuk menghubungi Darren lagi. gue udah benar-benar nggak peduli dengan mereka berdua. Ngelihat mereka jalan bareng pun gue biasa aja. Ya akhirnya gue bisa nerima kenyataan ini, namun gue tetep nggak bisa kembali buat temenan sama Eli lagi. gue bersyukur sama Tuhan karena dengan kejadian ini gue akhirnya bisa bener-bener move on dari Darren. Mungkin ini emang rencana Tuhan supaya gue bisa ngelupain masa lalu gue. Positive thinking aja.

Cerpen Karangan: Sri Pujiati
Facebook: Oryza Sativa

Cerpen Rencana Tuhan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Gila (Part 2)

Oleh:
Rian yang bingung akan tingkah Dion akhirnya bertanya, “Kenapa sih? Lo lupa ngerjain PR? Semalem lo nggak belajar karena hari ini ada ulangan? Atau.. kaki lo gue injek? Tapi

Clara dan Flo

Oleh:
Clara dan Flo. Keduanya sama-sama yatim piatu. Mereka tinggal di Panti Asuhan. Ibu Panti, Bu Airin tahu Clara dan Flo tidak dapat dipisahkan. Keduanya seperti saudara kandung. “Clara, kamu

Roti Manis (Part 3)

Oleh:
Rabu malam di bulan November Kali ini aku pulang ke rumah cukup malam, pukul setengah 9 sampai di rumah. Itu karena ini merupakan hari terakhir aku dan kelompokku latihan

Pacar Invisible (Part 2)

Oleh:
Sambil menunggu pesanku dibalas oleh Arbie, aku pun mendengarkan salah satu lagu hingga akhirnya aku tertidur dan aku terbangun oleh harumnya masakan ibu. “hah udah pagi lagi?” dengan mata

Pelangi Senja

Oleh:
Matahari mulai turun ke tempat persembunyiannya. Semburat awan oranye pun sudah tampak di pinggiran matahari. Rintik hujan masih terus turun membasahi setiap permukaan bumi. Daun-daun meneteskan air hujan yang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *