Sahabat

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Pengorbanan, Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 20 September 2013

Hari-hari yang kujalani semakin lama semakin suram. Aku dan sahabatku sedang bertengkar akibat kesalah pahaman. Ia mengira Aku sudah tidak memerhatikannya lagi dan Aku sudah tidak menganggapnya sebagai sahabat. Padahal… Aku sama sekali tidak seperti yang dia tuduhkan kepadaku. Hampir setiap hari… Aku mengirim E-Mail kepadanya. Menjelaskan bahwa Aku benar-benar tidak seperti yang dia pikirkan. Namun, semua E-Mail yang ku kirim padanya, tak ada satu pun yang ia balas. Sungguh, Aku merasa sangat tidak nyaman. Sahabatku… menganggapku sebagai pengkhianat. Entah apa yang ada di pikirannya, tapi Aku sama sekali tidak seperti yang ia bayangkan! Sungguh!

Di saat kegundahan hatiku lantaran sahabatku, Aku mendapat kabar bahwa sahabatku telah mengalami kecelakaan dan sekarang sedang di rawat di rumah sakit. Aku pun meminta Pak Ben (supir pribadiku) untuk mengantarkanku ke tempat Nera di rawat. Sesampainya di rumah sakit, Aku segera berlari menuju kamar rawat Nera.

Sesampainya di depan kamar Nera, Aku melihat Bunda Nera dan seorang Dokter tengah berbicara serius. Selepas Bunda Nera dan sang Dokter berbicara, Aku melihat raut wajah Bunda Nera begitu sedih. Aku pun memeberanikan diri untuk bertanya.
“Tante…” Aku menghampiri Bunda Nera yang sedang menangis di sebuah kursi yang ada di depan kamar rawat Nera.
“Rhita?” Bunda Nera menghapus air matanya, lalu melanjutkan kata-katanya.
“Rhita… sekarang kondisi Nera sedang kritis. Tolong doakan Nera agar tetap kuat ya?” ujar Tante Nera sambil menahan tangisnya. Aku tersentak kaget, Nera yang selama ini kukenal sangat kuat, sekarang terbaring lemah dengan kondisi yang kritis.
“Ma…ma..maksud Tante apa?” tanyaku pura-pura bingung. Sungguh, Aku belum siap menerima ini. Biarlah Nera membenciku asal Aku masih bisa melihatnya bahagia. Biarlah Nera tak menganggapku asal Aku masih bisa melihatnya tersenyum.
“Nera membutuhkan donor darah yang cocok untuknya. Ia kehilangan banyak darah saat mengalami kecelakaan tadi pagi,” ujar Bunda Nera. Sekarang, ia sudah sedikit lebih tenang.
“Donor darah?”
“Ya, Nera membutuhkan donor darah yang cocok dengan darahnya. Sedangkan pasokan darah yang ada di rumah sakit tidak ada yang cocok dengan darah Nera,” jelas Bunda Nera.
“Baiklah kalau begitu. Tante boleh periksa darahku terlebih dahulu. Jika sama, Aku bersedia mendonorkan darah untuk Nera.
“B…benar Ritha?” tanya Bunda Nera tidak percaya. Aku mengangguk pasti.

Akhirnya, Dokter pun memeriksa golongan darahku. Apakah sama atau tidak dengan Nera.
“Ibu Hana… Alhamdulillah… darah yang ada dalam diri Ritha rupanya cocok dengan darah Nera. Sekarang, kita bisa melakukan operasi kepada Nera…”
Aku mendengar ucapan sang Dokter. Alhamdulillah… Aku sangat senang, ternyata, golongan darahku sama dengan golongan darah Nera. Nera… Aku harap kamu akan baik-baik saja, batinku seraya melihat wajah Nera dari luar kamar.

Akhirnya, operasi dilakukan. Aku dan Bunda Nera menunggu dengan cemas. Berharap, agar operasi berjalan dengan lancar dan dapat menyelamatkan nyawa Nera.
Setelah berjam-jam Aku dan Bunda Nera menunggu, akhirnya, operasi selesai. Dokter keluar dengan wajah berseri, kuharap itu adalah suatu pertanda yang baik.
“Bu… Operasi yang dilakukan berhasil. Dan Nera… dapat sembuh kembali dalam beberapa minggu ke depan,” ujar sang Dokter. Aku dan Bunda Nera mengucapkan syukur kepada sang Illahi. Kami semua bahagia, karena nyawa orang yang kami sayangi, dapat terselamatkan.

Sekarang sudah pukul 21.00. Aku menemani Nera dalam tidurnya. Sampai sekarang, Nera belum juag sadar pasca operasinya tadi siang. Sekarang, hatiku kembali gundah. Ada apa dengan Nera, kenapa ia tak kunjung sadar?, batinku.
Namun, di saat Aku merasa khawatir, tiba-tiba jari tangan Nera bergerak. Aku memastikan lagi dengan mengucek-ngucek mataku. Ternyata benar, sekarang Nera telah membuka matanya. Ia melihatku, sangat dalam. Aku pun ikut menatap matanya yang masih terlihat lemah.
“Rhita?” ucap Nera lemah. Aku tak kuasa melihatnya dalam kondisi seperti ini.
“Nera… sudah dulu ya? Kamu istirahat saja dulu… kalau sudah cukup istirahatnya, barulah kita ngobrol. Oke?” ujarku sembari mengelus tangan Nera. Nera hanya mengangguk kecil lalu kembali beristirahat. Aku lega, dapat melihat sahabatku terbangun. Dan Aku juga senang karena Aku masih bisa melihat senyumannya.

Sekarang, hari-hariku kembali cerah. Nera sudah mempercayaiku bahwa Aku tak seperti yang ia pikirkan. Dan sekarang, hubungan persahabatanku dengan Nera sudah kembali membaik.
Aku sangaaaat bersyukur, masih bisa menjalani hari-hariku bersama sahabatku.

Cerpen Karangan: Fadillah Amalia
Blog : famalia0908.blogspot.com

Cerpen Sahabat merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Sahabat Yang Tak Terlupakan

Oleh:
Hari yang cerah saat tersenyum bersamanya. Dia yang selalu ada bersamaku, menemaniku di saat saat yang paling penting dalam hidupku. Aku mengambil ponsel di saku bajuku “Jel ayo pulang

Destiny

Oleh:
Kehidupan yang kita jalani takkan selamanya tetap. Bisa berubah menjadi lebih baik ataupun sebaliknya. Kata kehidupan identik dengan sebuah takdir yang tertulis sebagai sebuah tangan nasib. Takdir seseorang itu

Tersenyumlah Kawan

Oleh:
Tak pernah kulihat wajahnya tersenyum. Atau pun tertawa. Apa beban hidupnya terlalu berat? Tertawalah kawan. Rara. Gadis yang selalu ku ingin beri 1000 pertanyaan sekaligus. Kenapa ia tak pernah

Best Friend

Oleh:
Aku Ashton, siswa SMP Indonesia yang saat ini duduk di bangku kelas 8G adalah Ashton Halmahendra, aku memiliki seorang sahabat, yaitu Dedy. Dedy adalah sahabatku sejak kecil, ia memakai

I Think You’re Born To Be Mine

Oleh:
Tepat pukul 06.30 pagi bel sekolah berbunyi. Aku sudah malas mendengarnya. Nama ku Avalana. Aku punya 3 orang sahabat. 1 cewek namanya Sheril 2 cowok namanya Luca dan Ray.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *