Sahabat Sejati

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Anak, Cerpen Perpisahan, Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 1 August 2017

“Baiklah, Ya ya, Aku akan segera ke sana. Oke, Assalamualaikum”. “Waalaikumsalam…”
Tutt.. Tutt.. Tutt…

Rayya berencana akan pergi jalan-jalan bersama Kirana, sahabatnya. Karena beberapa hari lagi, Rayya akan pindah rumah karena urusan pekerjaan Ayahnya. Rayya tidak mau membuat Kirana bersedih. Rayya ingin menghabiskan banyak waktu bersama Kirana.

Rayya segera bersiap-siap. Ia memakai baju lengan panjang warna ungu muda, rok panjang warna putih dan juga kerudung segitiga warna ungu motif kupu-kupu. Rayya membawa tas selempang yang diisinya dengan handphone, buku novel, dan sejumlah uang. “Bu, Aku mau keluar dulu ya” ucap Rayya. “Iya, sama Pak Adi ya?” tebak Ibu. “Iya Bu, nggak lama kok. Ya udah, Rayya berangkat dulu. Assalamualaikum” pamit Rayya. “Waalaikumsalam” jawab Ibu lembut.

“Mau ke mana Non?” tanya Pak Adi, sopir keluarga Rayya. “Mau jalan-jalan Pak. Tapi, ke rumah Kirana dulu” ujar Rayya. “Sipp deh” kata Pak Adi. Ketika Kirana sudah ada di dalam mobil. “Ke mana dulu Non?” tanya Pak Adi. “Ke Mall Sasha Kiki saja ya Pak” pinta Rayya. Pak Adi pun melajukan mobil menuju Mall Sasha Kiki. Selama perjalanan, Rayya dan Kirana asyik bercakap-cakap.

“Pak Adi tunggu sini aja yah” pesan Rayya. “Iya Non, nanti kalau nggak ada cari aja di parkiran” pesan Pak Adi. “Iya deh Pak” jawab Rayya. “Yuk kita masuk Ray” ajak Kirana semangat. “Ayuk!” balas Rayya. “Nanti kamu beli apa?” tanya Rayya antusias. “Aku mau beli alat lukis sama apa ya?” ucap Kirana sembari meletakkan jari telunjuknya di dagu. “Ha.. ha.. ha..” Rayya tertawa. “ke sana yuk” ajak Kirana seraya menarik tangan Rayya.

Dua jam lamanya mereka berbelanja. Rayya membeli kerudung pashmina, buku komik, dan sepatu (berbentuk seperti sepatu balet) warna cokelat tua. Kirana membeli satu paket alat lukis, jaket warna biru langit, bandana warna hijau muda dengan hiasan bintang di pinggirannya, dan sebuah kacamata.
“Eh Ray, aku lapar nih” rengek Kirana. “Iya, aku juga” keluh Rayya. “Kita beli makanan di situ yuk” ucap Kirana sambil menunjuk ke sebuah kedai yang ada dalam Mall yang bernama ‘Hungry Daze’. “kamu masih punya cukup uang?” tanya Rayya. “iya masih, emangnya kamu gak punya?” Kirana bertanya balik. “masih banyak kok, yuk cepetan ke sana!” ajak Rayya yang sudah tak sabar.

Rayya dan Kirana ada di meja nomor empat belas. “mau pesan apa dek?” tanya seorang pelayan bernama Mbak Vita (ada di saku bajunya). “Burger saus sambal satu, pudding cokelat satu, minumnya jus alpukat” pesan Rayya. “Adek yang satunya lagi?” tanya Mbak Vita lagi. “Ayam goreng pedas plus nasinya satu, dessertnya Coconut Ice cream, dan minumnya milkshake rasa bubble gum” jelas Kirana panjang lebar. “Oke, tunggu sepuluh menit ya” ucap Mbak Vita ramah. “Ng.., kamu bisa ketemuan nggak?, lusa di rumahku?” tanya Rayya sedikit ragu. “iya boleh, ada apa?”. “nggak ada apa-apa, kamu bisa bawa sesuatu untukku?”. “Tentu saja bisa, memangnya ada apa sih Ray?, jujur saja sama aku” paksa Kirana. “Intinya, kamu harus datang dan bawa sesuatu. Itu untuk kenang..” Ups!, Rayya keceplosan. “Eh, pesanannya sudah datang!” Rayya mencoba mengalihkan topik pembicaraan. Kirana akhirnya melupakan itu dan fokus pada makanannya. Dasar Kirana!.

“Allahu akbar.. Allahu akbar…” suara adzan subuh berkumandang. Rayya segera bangun dari tidurnya. Ia bergegas mengambil air wudlu dan sholat subuh berjamaah di musholla. Selesai sholat subuh, Rayya membantu Ibu memasak. Setelah itu, Rayya mandi dan lekas memakai seragamnya.

“Nak, jangan lupa ya!, kemasi barang-barangmu nanti malam!” nasihat Ibu. “Iya bu,” jawab Rayya patuh. “Rayya berangkat dulu, Assalamualaikum”. “Waalaikumsalam,”.

Kringg.. Kringgg… Kriingg..
Bel masuk telah berbunyi. Rayya dan Kirana masuk ke kelas masing-masing. Rayya kelas lima-A dan Kirana kelas lima-B. Tak lama, Bu Aminah (guru kelas Rayya) memasuki kelas. “Assalamualaikum warohmatullahi wabarakatuh…” koor anak-anak. “Waalaikumsalam” jawab Bu Aminah singkat. “Anak-anak, tak lama lagi teman kalian akan ada yang pindah” ucap Bu Aminah dengan nada sedih. “Siapa Bu?” tanya Pipit. “Teman kita Rayya” ucap Bu Aminah. “Rayya, ayo maju ke depan” perintah Bu Aminah. Bu Aminah memberi sebuah kado sebagai kenang-kenangan. Teman-teman Rayya sangat sedih. Mereka berpelukan sebagai tanda perpisahan. “Baiklah, Anak-anak ayo mulai pelajaran hari ini, buka buku paket matematika halaman 176 ya” jelas Bu Aminah mencoba menghilangkan kesedihan. “Baik Bu” jawab Anak-anak lesu.

Sepulang sekolah, Rayya segera ganti baju. Rayya akan membeli sebuah kado untuk Kirana. Rayya menaiki sepedanya. Jarak antara rumah Rayya dan Toko tersebut tidak terlalu jauh. Sesampainya di sana, Rayya segera memarkirkan sepedanya.

‘Kling,’ bunyi lonceng yang dipasang di pintu toko pertanda ada pembeli masuk. “hmm.., apa ya?” gumam Rayya. Matanya tertuju pada sebuah buku diary biru tua bergambar dua orang anak berjilbab yang sedang bergandengan tangan. Pas sekali. Dua orang anak itu, Rayya dan Kirana. Dan Kirana sangat suka sekali warna biru tua. Rayya mengambil buku diary tersebut. Lalu, Ia segera berjalan melihat-lihat, sekiranya kado apa lagi yang pas untuk Kirana. “Wih, pasti Kirana suka. Kan katanya Ia mau membeli ini tapi uang tabungannya belum cukup” sorak Rayya dalam hati. Rayya pun memasukkan jam tangan putih dengan kaca berbentuk love dan jarum jam berwarna ungu itu. “apa lagi ya?” Rayya berbicara sendiri. Rayya melihat boneka teddy bear kembar warna cokelat tua dan cokelat muda. Rayya melihat harga yang tertera Rp 15.000,- “hmm.., tidak cukup mahal” gumam Rayya. Boneka kembar itu sudah ada di tangan. Terakhir, Rayya menuju counter kartu ucapan. “mas, yang ini saja ya” ucap Rayya sembari memegang kartu ucapan warna biru tua bergambar kupu-kupu. “empat ribu rupiah” ujar Mas Aldi, penjaga counter. Rayya memang sudah akrab dengan petugas toko. Karena pemilik toko tersebut adalah tetangganya sendiri, Om Hans. “Oya, sekalian aku pilih kertas kado juga. Gambar emoticon warna pink itu aja” kata Rayya seraya menunjuk-nunjuk. “dibungkus di sini?, pake pita?, kartu ucapannya dimasukkan?” berondong Mas Aldi. “iya deh, pake pita merah, dan pinjam pulpen buat nulis kartu ucapannya” celoteh Rayya.

Ting tong.. Ting tong..
Rayya menekan bel rumah Kirana. “Eh, Rayya!, ada apa?, masuk dulu yuk” ujar Kirana. “Nggak usah Kiran, aku cuma mau kasih ini aja kok” jelas Rayya sambil menyerahkan kadonya. “Wow, terima kasih Ray, aku juga punya sesuatu untuk kamu loh” kata Kirana sambil ngeloyor masuk ke dalam rumahnya. Sesaat kemudian, Kirana muncul. “ini..” ucap Kirana seraya menyerahkan sebuah kado kecil. “terima kasih Kiran, Aku pulang dulu ya, keburu dicariin Ibu” Rayya sedikit berbohong. “Baiklah, Dahhh…”. “Dahh..”.

“cepetan Ray” ingat Kak Nay, kakak kandung Rayya. Nama lengkapnya Nayya Puspitasari. Nay panggilannya. “Iya Kak, ” tanggap Rayya. Rayya segera masuk ke dalam mobil.

Dua puluh menit kemudian….
Rayya sudah sampai di bandara. Jam keberangkatan hanya tinggal empat puluh lima menit lagi. “Duh, masa Kirana lupa sih” gumam Rayya cemas sambil memandangi jam tangannya. “Rayya!!” teriak seseorang. Akhirnya, suara yang diharapkannya tiba. “Kirana!, kukira kamu tidak datang” ucap Rayya sambil menggenggam erat tangan Kirana seolah tak mau kehilangan Kirana. “mana mungkin Aku tidak datang” canda Kirana. “Aku tidak ingin berpisah denganmu Kiran” ucap Rayya sedih. “Tak apa, kita bisa SMS, WA, dan lainnya. Oya, Aku punya sesuatu. Ini bisa jadi kenang-kenangan” jelas Kirana sambil mengeluarkan dua buah kalung liontin yang berliontin love bergambar foto mereka. Untuk Rayya bergambar Kirana. Dan untuk Kirana bergambar foto Rayya. “Terima kasih Kiran, Aku pasti akan selalu mengingatmu” kata Rayya. “Aku juga” balas Kirana. “UNTUK PENUMPANG PESAWAT GARUDA E227 HARAP SEGERA MASUK”. “Ayo Rayya!” ajak Ibu dan Kak Nay. “Sampai jumpa Kiran”. Kirana hanya membalasnya dengan senyum perpisahan dan lambaian tangan.

E N D

Cerpen Karangan: Arifah Kaifah Yasak
Facebook: Arifahyasak Arifahyasak
Hai, maaf kalau jelek dan bertele-tele ya. Mohon sarannya!. *^_^* *^_^*
Salam tempel (eh, maksudnya salam kenal hi.. hi.. hi..),
Rifa

Cerpen Sahabat Sejati merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cinta Itu Dekat

Oleh:
Seperti biasanya gue memulai aktifitas seperti orang pada umumnya. Bangun pagi, mandi, sarapan dan pergi ke sekolah. Gue Bob, sekarang gue kelas 11 SMA. Ini kisah tentang hidup gue,

Roommate

Oleh:
Sinar mentari pagi menelisik ke dalam kamar baru ku, membuat aku terbangun dari tidur yang lelap. Ya, kamar baru, karena aku sekarang tinggal di kota Bandung. Aku sangat bersyukur

KacamaTam

Oleh:
Namaku Olivia Tam, tahun ini umurku menginjak lima belas tahun tepatnya di bulan desember. Aku bersekolah di SMA Harapan Nusa 1. Nama populerku adalah kacamata, karena memang aku memakai

Hikmah Ketabahan

Oleh:
Sasmita adalah seorang anak perempuan yang cantik. Rambutnya bergelombang dan hitam sepinggang. Kulitnya berwarna kuning langsat. Wah, cantik sekali ya!. Namun masalahnya, ia selalu direndahkan dan diejek oleh teman-temannya,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *