Salah Sangka

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Segitiga, Cerpen Persahabatan
Lolos moderasi pada: 26 January 2018

“Bian, temenin gue dong, beli baju… Pliss…”. Ya ampun. Anak ini ya… Nyusahin orang aja kerjanya.
Aku mendengus kesal. Mau beli baju buat apa lagi sih? Kan kemaren udah beli baju, batinku.
“Buat ultahnya Kak Marin”, kata Karin, cewek yang tengah merengek di sampingku sekarang.
“Baju lo yang bagus kan banyak Rin… Udah ah, kalo mau beli, beli sendiri aja. Males gue nemenin lo belanja, lama”, ketusku, lalu berjalan meninggalkannya.

“Gue ngajak Mikha sama Zaky”, katanya sambil menarik tanganku.
Aku mengangguk.
“YESSS!!!”

“Sumpah, gue nggak nyangka bakalan jadi kayak gini”
Aku dan Karin akhirnya memutuskan untuk makan siang setelah kejadian yang sangat sangat konyol terjadi.

Dua jam yang lalu…
“Nah, itu Mikha sama Zaky”, kata Karin, menunjuk dua orang pria yang sedang berjalan ke arah kami. Aku menoleh. Mikha dan Zaky sama-sama memakai kaos polos berwarna hitam. Celananya doang yang beda. Tanpa sadar, aku terus memandangi Zaky yang sekarang sudah berdiri di depanku.

“Bian… Bian… Elo ngeliatin gue?”. Aku tersentak. Sejak kapan nih anak udah di depan gue?
Zaky tertawa kecil, lalu seperti biasa, mengolokku. “Lo ini ya, dari dulu tetep aja nggak berubah”. Aku mengernyit.
“Apanya yang nggak berubah?”. Zaky tersenyum kecil. Aku melihat sekeliling sejenak. Entah di mana Mikha sama Karin, udah ngilang aja tuh anak berdua.
“Rasa suka lo ke gue”, katanya dengan tenang. Ini anak, dari dulu ngomongnya frontal banget. “Padahal gue kan udah pacaran sama Kenny”. Aduh, nggak usah sebut-sebut nama itu deh… Panas telinga kalo ngedengernya.

“Udah deh, mana Mikha sama Karin?”. Aku mengalihkan pembicaraan. Sebenarnya dalam hati aku sedikit menyesal karena nerima ajakan Karin cuma gara-gara cowok brengsek ini. Yah… Memang harus kuakui, perasaan suka itu masih ada. Masih nempel. Padahal dianya udah punya pacar.
“Kayaknya beli minum. Oh ya, sebenarnya gue juga ngajak Kenny sih… Katanya bentar lagi dia dateng”, kata Zaky santai. APAAA??!!
“Lo… LO NGAJAK KENNY KE SINI?!!!”. Zaky mengangguk. “KAMPRET LO! LO KAN TAU GUE NGGAK SUKA NGELIAT MUKA DIA!!!”. Gila ini anak ya…
“Udah, lo tenang aja, gue ngajak dia ke sini emang buat bikin elo cemburu kok…”. Seandainya ada pisau di tanganku, udah aku tusuk nih orang.

“Nah… Itu dia”. Kenny, dengan memakai dress selutut warna abu-abu, datang menghampiri kami. Dengan centilnya, dia menyapa Zaky. (Sebenernya biasa aja sih, cuma karena cemburu, jadinya gitu deh…)
Semuanya terlihat seperti slow-motion di mataku. Zaky merangkul Kenny, dan hatiku semakin panas melihatnya.

“Hey, gue kirain lo tadi nggak dateng. Kalo lo nggak dateng, gue nggak tau mau ngapain”, kata Zaky sambil melirikku. Tidak seperti pasangan lainnya, mereka ini kalo ngomong tetep pake lo-gue.
“Ya iyalah gue dateng, demi elo, apa sih yang enggak”, kata si Centil, aku nggak mau nyebutin namanya aslinya. Tiba-tiba, Mikha dan Karin datang. Mereka berdua memang sedang PDKT-an. Belum jadi sih emang, cuma udah ada harapanlah…

Akhirnya, kami berlima berjalan menuju butik yang dipilih Karin. Ya ampun, aku cuma jadi nyamuk doang di sini. Yang laen pada berduaan, aku ngekor sendiri di belakang. Saking betenya, mungkin orang yang ngeliat nih muka kayak ngeliat monyet lagi marah kali ya.

Ternyata si Centil ini juga mau beli baju. Awalnya aku mau duduk aja, cuma entah kenapa kaki ini melangkah ke arah Zaky sama si Centil yang lagi berduaan, milih baju yang pas buat si Centil.

“Nah, kebetulan lo di sini. Tolong dong, bantuin gue milih baju. Zaky nggak bisa diandelin”. Aku mengangguk. Eh, kenapa aku mengangguk? Ah, sudahlah.
“Yang ini bagus nggak kalo gue pake ke acara wisuda kakak gue?”. Aku menggeleng.
“Enggak”
“Bajunya kurang bagus ya? Kok gue ngerasa cocok ya pake baju ini?”. Aku menggeleng.

“Bajunya sih bagus, cuma elonya aja yang kurang bagusan dikit”.
HAHAHA!!!
Aku tahu, Zaky pasti tertawa karena mendengar kata-kataku barusan. Si Centil mendengus kesal.
“Ya udah deh, kalo yang ini?”. Dia menujuk dress berwarna peach yang dipenuhi manik-manik dan agak sedikit… terbuka.

“Terlalu rame. Seksi lagi bajunya. Lo kan orangnya rame nih ya, suka ngomong-ngomong yang nggak jelas. Nanti kalo lo pake baju itu, ntar orang-orang ngira lo ini cabe lagi”.
HAHAHA!!!
Lagi-lagi Zaky tertawa. Nih anak juga aneh, pacarnya aku giniin malah diketawain, bukannya dibela.

Tiba-tiba si Centil merobek dress yang dia tunjuk lalu melemparkannya ke arahku.
“Aduh, gaunnya kok dirobek sih, bodoh amat jadi orang”. Suaranya sengaja dikuatkan, biar mbak-mbak penjaga butik ini dengar. Aku panik. Apaan sih nih orang?

Ternyata salah satu pegawai butik mendengarnya. Dia langsung berjalan ke arahku.
“Maaf mbak, butik ini punya aturan, kalo ada yang merusak barang-barang yang ada di sini, itu artinya sama saja dengan membeli”, katanya, sambil menatapku dengan tatapan yang mengintimidasi.
“Bu… Bukan saya mbak, dia tuh”, kataku menunujuk si Centil. Dia menggeleng. Parahnya lagi, Zaky yang jelas jelas melihat kalo pacarnya yang brengsek inilah yang merobek baju itu, malah ikut-ikutan mendukung si Centil.

“Iya mbak, tadi saya liat sendiri kok, dia yang ngerobek bajunya. Udahlah, ngaku aja Bi”, katanya sambil menahan tawa. Kurang ajar, lo kira ini bercanda apa?
“Nah, jadi… Mbak harus membayarnya ke situ”, kata pegawai itu, menunjuk kasir. Entah kenapa, mulut yang biasanya tahan berdebat berjam-jam ini kehilangan semangatnya. Aku hanya mengangguk lemah. Gaun yang ada di tanganku diambil, lalu dia mengajakku ke kasir.
“Ayo mbak”, katanya dengan lembut. Dengan tatapan benci, marah, dan kesal, aku menatap mereka berdua yang kembali memilih-milih baju. DASAR LICIK!!! Liat aja nanti, lo berdua bakalan dapet balasannya!!!

Uangku langsung habis setelah membayar gaun itu. Gila… Mahal banget tuh baju. Liat aja nanti, aku bakalan nagih balik ke si Centil yang licik itu!
Setelah Karin mendapatkan baju yang pas, kami berlima berpisah. Mikha dan Zaky langsung pulang karena ada kuliah. Sedangkan si Centil…
“Aku ik…”
“ENGGAK!!!”. Aku dan Karin kompak menjaawab, lalu segera berlari meninggalkan si Centil. Dia nggak bisa ngejar, soalnya dia pake high heels, hehehe…

Karena jam sudah menunjukkan angka 12 siang, Karin pun mengajakku makan siang.
“Duit gue udah nggak ada lagi Rin, udah abis”. Karin mengernyit heran.
“Kan lo nggak beli apa-apa tadi?”
“Nanti deh, gue ceritain”

“Ya udah, gue aja yang bayar, itung-itung sebagai bayaran karena lo udah mau nemenin gue ke sini”. Wajahku yang sebelumnya kusut, kembali sumringah.
“Giliran gue bilang gue yang bayar, langsung cerah tuh muka. Tadi kusutnya minta ampun”. Hehehe…

Sambil makan, aku menceritakan kejadian di butik tadi pada Karin. Karin malah tertawa kencang mendengarnya. Hah… Apanya yang lucu sih? Apes gini malah diketawain…
“Ya udahlah, tapi lo tetep harus nagih ke si Kenny, itu kan salah dia”, kata Karin, masih sambil tertawa. Aku menghela napas.
“Gue juga nggak akan rela kali uang gue abis gara-gara si Centil nggak tahu diri itu”
Karin tertawa.

Akhir-akhir ini tugas kuliah makin banyak. Kepalaku nyut-nyutan setiap kali mengerjakannya. Karin juga. Dia yang biasanya sangat rajin mengerjakan tugas bahkan menyuruh kakaknya mengerjakan tugas-tugasnya. Marin, kakaknya, kebetulan adalah senior kami. Entah kenapa dia mau, padahal tugas dia kan banyak juga.

Hari demi hari berlalu. Selama itu, sebenarnya aku masih sering berkomunikasi dengan Zaky, walaupun hanya sebatas teman. Entah kenapa, perasaan ini bukannya hilang, malah semakin tumbuh dan semakin kuat. Si Centil itu juga masih sering berkomunikasi denganku, walaupun di banyak kesempatan dia lebih banyak berbicara daripada aku. Entah kenapa aku mau berkomunikasi dengannya. Mungkin hanya untuk senang senang karena aku selalu mengolok-oloknya setiap kami berbicara.

Tibalah hari dimana kami semua akan diwisuda. Seperti biasa, aku harus menunggui Karin yang selalu lama kalo udah berurusan sama make-up. Agak nyesel juga sih, kenapa dulu aku milih nge-kost di rumahnya. Jadinya kayak gini nih.

Setelah Karin siap, kami segera berangkat. Sejenak aku memperhatikan Karin. Sejak jadian sama Mikha, dia jadi makin cantik. Entah ini hanya pendapatku saja, tapi banyak orang yang juga bilang begitu. Dulu, sebelum pacaran dengan Mikha, gaya dan tingkahnya selalu kekanak-kanakan. Tapi sekarang, sudah lebih dewasa.

“Kamu cantik banget lho, pake kebaya itu. Make-up kamu juga bagus. Aku baru tahu kalo kamu bisa make-up sendiri”, katanya sambi tertawa kecil. Aku tersenyum.
“Kamu juga”, balasku. Entah sejak kapan aku sama Karin bicara pake aku-kamu, tapi yang pasti, aku lebih suka kayak gini daripada ngomong pake lo-gue.

Kami sampai di aula kampus satu jam kemudian. Macet parah. Untungnya kami tidak terlambat. Sudah banyak mahasiswa dari berbagai jurusan yang berkumpul di sini. Di antara kerumunan itu, aku mencari Zaky, tapi tidak ada. Aku malah ketemu dengan si Centil itu. Sebenarnya, sejak tagihanku padanya dilunasi, perasaan benciku padanya mulai memudar, hehehe…

“Ken, mana Zaky?”, tanyaku. Dia mengangkat bahu
“Nggak tau. Dari tadi gue juga nggak liat dia. Ya udah, gue kesana dulu ya, semoga lo jadi mahasiswa terbaik tahun ini”, katanya. Dari suara dan raut wajahnya, aku tahu dia tulus. Nyesel udah benci dia dulu cuma gara-gara Zaky.

Acara pun dimulai. Kami mengikutinya dengan khidmat. Saat nama-nama mahasiswa terbaik dibacakan, aku mendengar nama Kenny dan Karin dipanggil. Karin menoleh ke arahku, lalu tersenyum senang. Aku juga ikut senang, karena aku tahu betapa kerasnya dia berusaha untuk menjadi mahasiswa terbaik (termasuk minta tolong pada kakaknya untuk mengerjakan tugas kuliahnya).
Aku sudah menduga aku tidak akan terpilih. Nilaiku memang cuma rata-rata. Standar.

Saat aku melihat ke arah para mahasiswa terbaik berbaris, aku melihat Zaky! Iya, Zaky! Tadi perasaan kok aku nggak denger namanya dipanggil ya? Aku juga agak kaget sih, karena tahu Zaky itu ternyata pintar (emangnya bodoh kayak kamu???). Aku juga pernah denger dari Mikha, kalo Zaky itu rajin banget. Tapi kalo ngeliat penampilannya, dia sama sekali nggak keliatan kayak anak yang rajin, malah pemalas. Baguslah, aku juga senang ngeliat dia berdiri di atas panggung. Seneng banget.

Seminggu setelah itu, aku masih tetap berada di rumah Karin. Masih mikir, mau lanjut kuliah atau kerja. Karin sih udah jelas, dia mau ngelanjutin kuliahnya. Aku juga sih kayaknya. Lagian Bunda berharap aku kuliah lagi.

“Bian! Bian!”. Aku menoleh.
“Kenapa sih Rin?! Manggilnya biasa aja kali, nggak usah pake teriak teriak segala”
“Mikha ngajak kita ketemuan, ada Zaky sama Kenny juga. Kamu nggak papa kan?”. Aku mengangguk. Perasaan benciku pada Kenny sudah benar-benar hilang.

“Di mana?”. Karin mengangkat bahunya.
“Nanti Mikha yang jemput kita, udah, ganti baju sana”. Aku pun beranjak dari tempat tidur, lalu mengganti baju. Aku sengaja memakai baju berwarna hitam dan celana berwarna putih, karena itu warna kesukaan Zaky.

TIN TIN!!!
“Udah dateng tuh, yuk”. Setelah pamit dengan Mama Karin, kami pun menaiki mobil Mikha.
“Ciee… Ini janjian apa kebetulan???”, tanyaku sambil tersenyum kecil, melihat Karin dan Mikha memakai baju dan celana berwarna sama. Karin tersenyum malu.
“Kebetulan. Gue juga kaget tadi ngeliat Karin pake baju ini. Tapi nggak papa, itu artinya kita jodoh. Ya nggak?”, katanya sambil menjawil pundak Karin. Karin pun memukul pelan bahu Mikha. Yah, aku akan jadi nyamuk lagi di sini.

“Oh ya, kita mau ke mana sih? Zaky sama Kenny mana?”, tanyaku penasaran.
“Oh, kita mau ke bandara. Zaky sama Kenny udah nunggu di sana. Gue juga nggak tau mereka mau ngapain, soalnya mereka duluan yang ngajak. Katanya sih mereka mau pergi”. DEG. Tiba-tiba saja perasaanku nggak enak. Apa jangan-jangan mereka udah menjalin hubungan serius sampe pergi ke luar berdua? Apa jangan-jangan mereka mau nikah? Tapi kan mereka juga baru lulus, nggak mungkin. Segera kutepis pikiran negatif yang membayangi otakku.

Setelah berapa lama, akhirnya kami sampai di bandara. Mereka berdua sudah menunggu di sebuah kafe di dekat pintu masuk. Kami pun menghampiri mereka. Ada dua koper besar, juga beberapa kotak dan ransel. Mereka mau ke mana sih?!
“Hey, lama banget sih nyampenya. Udah capek tau nungguinnya dari tadi”, kata Kenny. Mikha minta maaf, karena dia sendiri agak telat menjemputku dan Karin.
“Pasti pada penasaran kan kita mau ke mana?”, kata Kenny lagi. Aku mengangguk cepat.
“Gue sama Kenny dapet beasiswa ke luar negeri, dua tahun. Tapi kita beda negara. Kalo Kenny ke London, gue ke Jerman. Pesawat gue ntar lagi udah mau berangkat, jadi gue mesti pergi sekarang”, kata Zaky. Aku tersentak. Ke Jerman? Dua tahun?

“Kamu nggak usah takut gitu Bi. Takut amat sih kehilangan aku. Cuma dua tahun kok, tenang aja”, katanya sambil tertawa. Aku, Mikha, dan Karin terkejut. Dia mengucapkan itu di depan Kenny?!!
“Ya udah, gue pergi dulu ya”
“Kita anter sampe pintu masuk”, kata Mikha. Zaky mengangguk.

Sesampainya di depan pintu masuk…
“HAAA?!!!”
Za… ZAKY NYIUM GUE?!!! Aku berasa mau teriak. Seluruh tubuhku terasa kaku, tidak bisa bergerak. Karin dan Mikha terpelongo melihatnya. Tapi Kenny, dia hanya tersenyum. Ada apa ini sebenarnya?!!

Aku nggak tahu berapa lama Zaky nyium aku. Selama itulah badanku terasa kaku. Setelah dia melepas ciumannya, dia memberikanku sebuah amplop. Dengan tangan bergetar, aku mengambilnya.
“I… Ini apa?”. Aku benar-benar masih syok karena kejadian barusan, bahkan untuk berbicara pun rasanya berat banget.
“Nanti kamu liat aja. Ya udah, doain gue ya guys, thanks buat semua kenangan yang udah kita punya. Good bye all!”. Dia pun berjalan meninggalkan kami. Saat dia sudah berjalan cukup jauh, dia berbalik lagi.
“Good bye Bian!!! Tunggu aku dua tahun lagi yaa!!!”. Setelah itu tubuhnya hilang di antara ramainya orang-orang.

“Ken… Lo… Lo bisa ngejelasin ke gue semuanya kan?”, tanyaku terbata-bata. Kenny tersenyum.
“Nggak bisa semuanya sih, intinya aja ya. Soalnya pesawat gue juga udah mau berangkat. Duduk dulu yuk”
Kami berempat pun duduk. Mikha dan Karin yang juga penasaran ikut mendengarkan.
“Jadi…”

“Ky… Gue perhatiin nih ya, kayaknya lo sering banget ngeliatin si Bian terus. Lo suka sama dia ya?”, tanya Kenny. Zaky menggeleng.
“Ya enggaklah, gue kan udah punya elo. Perasaan lo aja kali”, jawab Zaky santai.
“Enggak Ky, gue tau, lo tuh suka sama tuh anak. Setiap kali lo ngomong sama dia, cara ngomong lo tuh beda. Tatapan lo ke dia juga beda Ky…”. Zaky menghela napas.
“Oke, gue emang suka sama dia. Bahkan sebelum kita pacaran”, ucap Zaky, sedikit merasa bersalah. Kenny tersenyum.

“Jadi lo ini sebenernya pacaran sama gue cuma buat bikin Bian cemburu kan? Gue nggak keberatan sih, lagian gue juga nggak suka suka amat sama lo”, kata Kenny sambil tertawa kecil.
“Jadi lo nerima gue waktu itu terpaksa?”. Kenny menggeleng.
“Enggak. Lo kan ganteng ya, jadi gue nerima elo. Siapa sih yang nggak mau punya pacar ganteng kayak lo?”

“Oke…. Jadi karena lo udah tau, kita putus nih?”, tanya Zaky memastikan.
Kenny menggeleng. Lho? Zaky terpelongo.

“Enggak. Kita terusin aja pacarannya. Bikin Bian makin cemburu. Kita liat seberapa lama Bian mempertahankan perasaannya, karena lo dan gue tau sendiri kan, dia itu suka banget sama lo? Sampe sampe dia ngebenci gue cuma gara-gara gue pacaran sama lo”, kata Kenny, terkekeh.
“Oke. Rencana lo bagus juga. Gue setuju deh”
Kenny tersenyum.

“Ja… Jadi selama ini lo berdua pacaran cuma buat bikin gue cemburu?”
Kenny mengangguk. Tiba-tiba dia berdiri.
“Udah mau langsung pergi aja lo?”, tanya Mikha. Dia mengangguk.
“Pesawat gue udah mau berangkat”

Kami pun mengantarnya. Setelah berpelukan, dia pun berjalan meninggalkan kami.
“KENNY, GUE MINTA MAAF KARENA GUE UDAH NGEBENCI ELO SELAMA INI! MAKASIH JUGA YA KEN!”. Kenny mengacunkan jempolnya. Oke.
Kami bertiga pun berjalan meninggalkan bandara.

Setahun setelah kepulangan Zaky dari Jerman…
“Alhamdulillah, akhirnya lo berdua nikah juga”, kata Mikha sambil menyalam tangan Zaky. Aku dan Zaky tersenyum.
“Lo berdua kapan?”. Mikha menoleh ke arah Karin di sebelahnya. Mereka berdua tersenyum.
“Dua bulan lagi”. Aku dan Zaky terpelongo.

“Serius?”. Mereka berdua mengangguk. Aku tersenyum.
“Udah pada nikah aja kita ya”. Kami berempat pun tertawa. Kenny nggak ada di sini, soalnya dia lagi pergi bulan madu ke Bali sama Gilang, suaminya.

Saat orang-orang mulai berpulangan, Zaky menatap ke arahku.
“Bi…”
“Iya?”
“Kamu udah baca surat dari aku?”. Oh iya. Surat itu.

“Suratnya… Suratnya ketinggalan pas kita ninggalin bandara waktu itu. Aku baru inget pas udah sampe rumah, hehehe….”. Zaky melotot ke arahku. Aduh… Gimana nih?
“Ya udahlah, lagian sekarang isinya udah nggak penting. Kan aku udah sama kamu”, katanya sambil tersenyum. Aku menghela napas. Lega. Tapi isi suratnya apa?
Seakan tahu apa yang kupikirkan, Zaky pun menjawab.
“Aku minta kamu buat nunggu aku sampe aku balik dari Jerman. Aku juga minta kamu buat jangan nikah sama orang lain. Itu isi suratnya”. Aku mengangguk-angguk, sedikit tersipu malu.

“Bian, Zaky, ayo ke sini, kita foto dulu”, panggil Ayah Zaky, yang sekarang menjadi ayahku juga.
Aku dan Zaky pun bergegas ke sana. Ketika berjalan….
KREEK!!! Gaunku robek!!!
“ZAKY!!!”

Cerpen Karangan: Naura Rafifa

Cerpen Salah Sangka merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Senja Terindah

Oleh:
Aku sendirian. Ya. Aku sendirian. Sendirian menatap mentari terbit, begitu pula menyaksikan mentari senja. Tak ada seorang pun yang menemaniku. Tak ada yang bisa. Aku tak tertarik pada orang-orang

Untuk Mu Rani (Part 2)

Oleh:
Sampai di patung kecap kami memutuskan berhenti untuk menghangatkan tubuh dengan segelas bandrek susu dan jagung bakar. Sambil memandang lampu-lampu pemukiman warga di bawah sana. Asyik ngobrol sana-sini akhirnya

Kenangan Bersama Kuntring

Oleh:
Aku termenung menatap foto sahabatku di laptop. Hari ini adalah hari paling bersejarah dalam hidupnya. Hari dimana dia diwisuda sebagai seorang istri. Iis Setiawati namanya. Lahir pada tanggal 17

Usia 17 dan Pacar Baru

Oleh:
Hidup terasa indah dan menyenangkan bagi Lydia saat ini. Ketika ia terbangun dari tidurnya, ia menyadari bahwa di pagi itu umurnya telah bertambah satu. Lydia tersenyum lalu ia bangkit

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *