Game Over

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 22 January 2016

“Stoop…”

Teriakan Gen membuat keributan di kelas. Anak kelas 8 itu memang suka membuat keributan di mana saja. Penyebabnya selalu sama game, game, dan game ia memang pecinta game, malahan ia lebih mencintai game itu daripada dirinya. Wataknya tegas tapi juga cuek. Karena sifatnya itulah membuat Gen tak punya teman, kelihatannya juga baik-baik saja walau tak punya teman anak itu memang “menyeramkan” itu kata yang cocok untuk imagenya bagi teman sekolahnya.

Di sekolah ini memang diperbolehkan bawa Handphone yang Gen bawa adalah PSP, HANDPHONE!! bukan PSP atau PS apa Gen tak mendengarkan? dia memang linglung. Image itu membuat Gen lebih terpuruk, “Manusia itu memang tak sempurna bede dengan dunia game.” kata-kata Gen membuat semua temannya tak berdaya kecuali Ende anak cowok kekanak-kanakkan itu malah yang disukai oleh Gen ia terlihat nyaman bersamanya.

“Gen pulang yuk!” sahut Ende dengaan ramah.
“bentar aku mau main game, tanggung mau selesai” kata Gen datarnya.
“ya udah aku tinggalin loh” ledek Ende.
“Bodo amat!” ledekan maut Gen ke luar terpaksa Ende langsung menarik Gen ke luar kelas.
“nggak baik loh terus terusan main game nanti matanya pecah loh..” cerita Ende yang sedikit ngarang.
“nggak percaya memangnya aku bodoh,” sahut Gen sambil mengambil sepatunya.
“yeeeee gak percayaan nih” sahut Ende. Mereka pun tertawa cekikikan Gen pun jadi meninggalkan gamenya.

“Gen mau dioperasi!” kata Ende tak percaya mendengarkan info dari teman-temannya seminggu sesudah itu ia langsung dikabari hal-hal buruk dan membuat konsentrasi Ende terganggu. Gen mengalami patah tulang dan membuat jantungnya sakit karena ia terjatuh melewati tangga. Ulahnya itu pun juga dikarenakan karena game. Ende pun langsung menjenguknya ke rumah sakit tanpa berpikir panjang. Sesampainya di sana Gen sedang bermain game dengan asyiknya tanpa memedulikan kondisi tubuhnya.

“kenapa kau tidak dioperasi? keadaan mu malah tambah buruk Gen!” kata Ende mengingatkan Gen.
“manusia pasti akan mati!” teriak Gen dengan kata-kata kasarnya Gen mulai bersikap dingin, Gen berkelakuan tak seperti biasanya. “ini bukan Gen yang ku kenal” kata Ende tegas.
“Shut up Ende!” teriak Gen kepada Ende, “manusia pasti mati ngapain sih aku harus mengalami kesusahan seperti ini” keluh Gen. “BUKAN!!! ini bukan game Gen, ini dunia nyata tidak seperti game yang bisa terus kau ulang, pikir Gen kehidupan nyata itu berbeda nyawa kita itu berharga kan?” kata Ende menasihati.

“apa aku tidak boleh membuat ceritaku game over sampai sini?” kata Gen tanpa terlihat ketakutan. “ini hidupku sendiri!” teriak Gen. “masa sih kamu mau membiarkan cerita ini tergantung game sih nggak masalah tapi ku perangi sekali lagi cerita hidup kita tak akan diulang kau mau mengakhirinya seperti ini? silahkan..” kata Ende tanpa ragu ia pun langsung ke luar dari kamar rumah sakit Gen. Kata-kata itu membuat Gen menyadari kelakuannya, “ada apa ribut-ribut?” tanya Dokter rumah sakit. “Aaa..ku ingin dioperasi dok, sekarang.” kata Gen sambil menangis. Akhirnya Gen pun dioperasi.

Itulah hebatnya seorang sahabat bisa membuat kita sadar dan paling mengerti tentang kita. Apa kalian ingin membuat cerita dengan sahabatmu game over begitu saja?

Cerpen Karangan: Faiz Avenz
Hai nama penaku Faiz Avenz dukung aku terus ya.. biar bisa membuat lebih banyak cerpen. Salam.

Cerpen Game Over merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cakra dan Cikka

Oleh:
Aku menyukaimu dari awal aku melihatmu dan aku diam-diam selalu memperhatikanmu meski tak pernah kau lihat aku tetap melakukannya. Seorang gadis cantik bernama Cikka ini terus saja berjalan di

Fobia Kamu (Part 2)

Oleh:
Aku cerita tentang pertemuanku dengan Erlangga di koridor kampus pada Candika. Candika tertawa mendengar ceritaku. Aku manyun. “Hahaha.. lucu banget..” ucapnya “Apanya yang lucu aku kan malu..” ucapku “Ya

Keinginan

Oleh:
Sejak lulus dari SMP, aku bercita-cita untuk menjadi desain grafis atau animator, sehingga saya memutuskan untuk melanjutkan ke sekolah menengah kejuruan, aku mengambil jurusan multimedia. Satu tahun aku menjalani

Bahagia Itu Indah

Oleh:
Saudara. Itulah kata yang mengadung penuh cinta dan kasih sayang. Saudara. Dimana kita bisa saling melindungi. Saudara. Benteng untuk dendam dan benci. Itulah makna saudara. Tapi tidak dengan pendapat

My SunFlower is You

Oleh:
Matahari mulai bergerak turun menuju tempatnya beristirahat. Ia mulai menyisakan cahaya-cahaya indah di langit bekas jejaknya. Menjadikan sore itu panorama indah yang biasa kulihat akhir-akhir ini. I Want You..

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *