Kisah KiKi

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 19 August 2015

Namanya Kiki, umur 16 tahun, sekolah kelas XII di SMA Tunas Harapan. Doi anak tunggal, alias semata wayang dan sebatang kara. Hehehe, soalnya papi-maminya terlalu sibuk dan jarang ada di rumah. Hmm… kasian banget yah?!

Tapi bukan story keluarganya yang mau kita unggah di sini. Melainkan tentang Muhammad Berto, teman barunya di sekolah yang lagi jadi bahan objeknya.

Mulai dari nama yang agak nyeleneh, sampe gaya udiknya yang nyaris full buat orang seganteng dan agak mirip turis Internasional itu makin bikin Kiki penasaran. Kiki bingung aja. Kok bisa wajah Indo tapi mulut nyablak gitu, ya!? Usut punya usut dari hasil ‘penelusuran’ teman-teman sekelas Berto (ce-elaa, kayak detektif aja deh!) ternyata si Berto itu blasteran Amrik-Bojong Kenyot. Hahaha, beneran ada apa ya nama kampung Bojong Kenyot di Jakarta ini.

Yang bikin Kiki tambah penasaran, si Berto itu lumayan tertutup kalau ditanya tentang kehidupannya dan keluarganya. Kalau orang udah mulai tanya-tanya tentang dirinya, alamat tinggalnya, pasti si Berto bakal melesat cepat kayak kilat. Wuussss, kabuuuuur!

Padahal tuh anak sudah 3 bulan jadi murid di SMA tempat Kiki sekolah, walau gak sekelas. Tapi belum ada teman-teman yang tahu di mana Berto tinggal. Akhirnya setelah melalui pemikiran dan penelitian yang cukup alot dan makan waktu lama, (apaan sih?) Kiki memutuskan untuk membuntuti Berto hingga ke persembunyiannya. Hehehe, lebay!!!

Hari ini Kiki udah standby, menunggu bel terakhir tanda kelas berakhir. Foto digital, topi kupluk, kacamata hitam, tiker dan tongkat ajaib, uuupss! Dua kata terakhir nggak ding! Hehehe. Emang tukang pijat keliling, apa!

Teng! teng! teng! Yes, usai jam pelajaran sudah. Setelah beres-beres dan bu Guru keluar kelas, Kiki langsung cabut mencari target operasinya.

Good, good… Si Berto masih asyik di kelasnya sambil nyantai masukin seluruh alat tulisnya ke dalam tas. Target masih terpantau. Lumayan kesel juga Kiki nguntit si Berto. Soalnya tuh anak lumayan alay juga. So ngartis dan banyak nyangkutnya sebelum pulang.

Kiki ikut naik bis angkutan umum yang Berto tumpangi. Tapi tentu ya tanpa sepengetahuan si Bertolah! Kayaknya sih jurusan Pulogadung deh, sayangnya Kiki lupa lihat nomor bis yang ditumpanginya itu. Eh, si Berto turun tuh, hampir Kiki kehilangan target.

Daerah mana ini ya? Kiki kurang tahu. Yang jelas Kiki harus terus fokus buntutin Berto. Kepalang tanggung! Asli, si Berto emang populer. Buktinya sepanjang jalan yang dia lalui pasti ada orang yang manggil namanya walau cuma sekedar basa-basi. Ih, ni orang bikin Kiki tambah penasaran!

Tiba-tiba seorang nenek yang berdiri di ujung gang marah-marah gak jelas sama si Berto.

“Tuh, si Boni sama teman-temannya udah pada kelaparan. Kenape sih lu baru pulang, Ber?” kata si nenek itu kasar sambil memukul tangan Berto.
“Nyantai kali mih! Sekolah Beto sekarang mah jauh, mih! Jadi kudu sabar nunggu Berto pulang, hehehe…”
“Bisa aje lu ngeles nye”
“Lagian ngapa juga Berto kudu pindah sekolah. Ribet!”
“Daripada itu kompeni mau bawa elu ke kampungnye, mending lu gue ungsiin ke sini. Dijamin die gak bakal ketemu kite biar kate ngubek-ngubek ni kampung.”
“Mane si Boni, mih?”
“Tuh, di kandang!”

Kiki spontan menjerit kaget ketika segerombolan kambing kabur belingsatan ketika si Berto membuka pintu kandang.

“Kiki? Ngapain lu ada di sini? Naaah, lu lagi mata-matain gue yeh?” semprot Berto.
“Ngg-ngga…”
“Ini pacar lu, Ber? Sini suruh masuk, si Boni suka genit kalau ada cewek cakep. Ntar maen sruduk anak orang dah!”

Kiki kocar-kacir lari. Kambing emang hewan imut, tapi kambing itulah hewan yang paling Kiki takutin.
Geli-geli gimana gitu!

Hufh, setelah perjalanan panjang dan melelahkan. Misi Kiki gagal total. Malah ke-gep sama si Berto.

“Kiki yang cakep dan bohay. Nih dengerin cerita gue yeh bae-bae! Gue tuh anak campuran California-Betawi. Nyak gue udah meninggal dari gue bayi. Gue diurus mamih Mica, nenek gue. Makanya gue Betawi banget biar muka gue model gini.
Babe gue ude 3 bulan ini pengen ngambil gue ngikut die ke sono. Makanye gue pindah sekolah elu biar gak kelacak die. Ini kehidupan gue, kalau lu mau tahu. Mamih Mica punya piaraan kambing 7. Makanye sekarang gue kudu nyari rumput buat si Boni ame temen-temennye nyang ude kelaperan gara-gara gue kudu ngasih elu penjelasan. Ngarti kaga lu? Sekarang gue mau ngarit dulu yeh, pulang lu sono. Eh, kenape gue gak pernah kepengen orang tahu kehidupan gue? Bukan karena gue malu jadi orang kampung, tapi gue takut babeh gue nemuin gue.”

Oooohh…

Hebat si Berto! Orang lain berlomba-lomba ikutan gaya barat, dia malah terus eksis mempertahankan ketimurannya yang justru orang menilai udik.

“Hei, ngapa lu bengong? Mau pulang gak luh, ayo gue anter ampe depan jalan raya”

Cerpen Karangan: Fitriah Suganda
Fitriah Suganda
14 September 1977
Suami : Suganda
Anak : Rahmalia Rahayu
Alamat : kp. Pasir Eurih RT.03/11 no.11 Ciapus Tamansari Bogor 16610

Cerpen Kisah KiKi merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Sepucuk Harapan yang Sirna

Oleh:
“Kamu kok belum pulang Rik?” seru Fian temanku kepadaku saat pulang sekolah. “Iya, aku masih harus nunggu Okta” balasku padanya. “Ya udah kalo gitu aku duluan Rik.” Saat seluruh

Pilihan Kami dan Pilihan Mereka

Oleh:
Keadaan mula-mula berjalan dengan sangat lancar dan sangat amat baik, dari jam pelajaran pertama dan seterusnya. Tapi keadaan mulai menjadi sebuah bencana bagiku saat pelajaran bahasa Indonesia, ibu guru

Belajar Ikhlas

Oleh:
“Aku ingatkan padamu, jangan pernah mendekatinya.. dia anak orang kaya yang hanya bisa menyiksa orang lain” “Apa? mana mungkin dia seperti itu?” “Kau hanya siswi baru di sini, jika

Semua Tentang Kita (Part 2)

Oleh:
Jiko melantunkan lagunya dengan gitar kesayangannya. Kejadian tadi siang di sekolah membuat dia gelisah. “Bro, tumben lo nyanyi lagu galau. Biasanya juga Rock?” kata Eiji “Diem lo, gue memang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *