Masa SMA Ku

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 4 April 2016

Nama gue Vino. Lengkapnya Vino G. Bastian. Hehehe. Kagak, gue cuma bercanda. Nama lengkap gue sesungguhnya adalah… Jeng jeng jeng… Vinokio. Bukan, bukan. Lengkapnya Vino Pradipta Pinnata. Nama gue lebih keren dari Vino G. Bastian kan? Kan? Kan? Hehehe. Gue orang kelas X bray. Baru awal masuk SMA nih bro. Gue kira di SMA itu orangnya udah pada dewasa-dewasa gitu pemikirannya, ternyata kagak begitu juga sih. Di sini gue bakal nyeritain masa-masa dimana gue jadi anak SMA yang baru kelas X. Ya.. Meskipun gue baru kelas X.

Tapi di SMA sama di SMP tuh kagak jauh beda, bedanya tuh cuman di mata pelajarannya aja yang lebih spesifik, contohnya IPS dibagi jadi beberapa cabang misalnya Sejarah, Ekonomi, Sosiologi, Geografi, dan lainnya. Kalau IPA dibagi juga jadi beberapa cabang mata pelajaran misalnya Biologi, Kimia, Fisika, dan lainnya. Kalau masalah sifat and kelakuannya mah juga masih sama aja bro. Gue orang mau kenalin dulu nih sob sebagian temen-temen sekelas gue. Sok… Simak atuh! Sesuai hukum alam, ladies first.

Dian itu, kecil, item, suka nyontek. Fitri itu, lola, lemot, bloon banyak. Pita itu, gendut, judes, individualisme. Kalau Dea itu, jorok buanyak, norak banyak, muka tebel. Rani itu, narsis, centil, PD gila bro. Ana itu, ceria, jahil, caper dikit. Novi itu, kecil, pedes gila, pecicilan. Bella itu, gemuk, PD, suka nyolot kayak api. Nisa itu, sotoy, kepoers, jutek juga. Mitta itu, dewasa dikit, ceplas-ceplos, gokil abis. OK… Giliran laki bro! Fikri itu, suaranya keciiil banget, chaters, resek. Anas itu, kocak, jahil tingkat dewa, kagak bisa anteng tuh anak, kayak bola bekel. Putra itu, kecil, item, kriting, makanannya serba ciki makanya jadi kurus kering deh tuh anak. Kalau Imam itu orangnya, pecandu wifi, kerjaannya COC-an mlulu, kagak ada bosen-bosennya tuh anak manusia, tapi gue akui dia itu pinter, gue jadi merasa tersaingi. Risky itu, ngakaknya lucu, plin-plan, lemot juga. Ahmad itu, alayers, cupu, lebay, jiwanya separuh wanita. Haha. Susilo itu, culun, aneh, suka dandan, nggak bisa ditebak kelakuannya. Fery itu, gayanya kayak anak hiphop, sok kamtis pula, kayaknya calon komika tuh orang, abisnya kata-katanya itu terlalu frontal bro, jadi suka bikin ngakak anak sekelas.

Itu aja ya sob yang gue kenalin ke elo-elo semua. Soalnya yang lain pada gaje, jarang pada berangkat, mungkin udah pada wafat kali tuh orang. Haha… Just kidding bray, woles atuh. Selama gue sekolah di sini alias masuk di kelas tergokil ini, rasanya gue kayak nemuin kebahagiaan di hidup gue. Kagak tahu kenapa, mungkin gara-gara temen-temen gue yang kocak. Di rumah mah suka suntuk, kagak ada kerjaan sis, kalau nggak online pasti cuman bisa main COC. Membosankan. Apalagi kalau musim liburan datang. Hadeh!! Menyebalkan. Kalau liburan sekolah, gue tuh suka kangen sama saat-saat bersama temen-temen sekelas gue. Saat kita ngejahilin anak-anak cewek pake kejar-kejaran ke sana ke mari, saat kita ngebully Anas, saat kita makan di kantin sama-sama, saat nyontek berjamaah. Hehe.

Rasanya hidup gue tuh hampir sempurna, malesnya tuh masa-masa liburan. Bikin gue nyesek aja bray. Suasananya tuh beda. Enakan di kelas. Semua yang kita lakuin di kelas tuh rasanya bisa ngebuat bad mood hilang. Gue aja yang jomblo dari lahir bisa bahagia tuh, walaupun cuma sama temen-temen gue doang. Jadi gue kagak jones-jones amat. Hehehe. Pokoknya gue kagak pernah nyesel deh kalau berangkat sekolah. Dapet uang jajan, dapet nambah pengetahuan, dapet ilmu walaupun cuma dikit. Hehe, itu gue. Dapet temen yang baek-baek, sekaligus bisa senengin orangtua pula. Iya nggak bro? Iya nggak bray? Iya nggak sob? Iya nggak sis? Iyain aja deh. Hehe.

Kadang gue bingung, apa sih yang ngebuat “mereka-mereka” itu ogah buat berangkat ke sekolah? Apa males lihat muka gue yang jelek plus kucel ini? Entahlah, gue kagak mau tahu. Itu urusan mereka. Persepsi orang kan beda-beda ya tentang manfaatnya sekolah. Kalau gue hitung-hitung mah bisa untung banyak kalau masuk sekolah. Alhamdulillah deh gue cukup bahagia punya temen-temen yang super duper baek. Gue bersyukur banget deh, hidup gue hampir sempurna, tapi ada yang kurang dikit. Yaitu masalah guru mata pelajarannya. Ngomong-ngomong soal mapel, ada mapel yang nggak gue sukai sama sekali, bahkan gue nggak mau meliriknya. Hehe. Kalian penasaran nggak? Kalian mau tahu nggak? Coba tebak! Apa hayo? Tebak dulu deh.

OK… Deh, gue langsung kasih tahu aja yah. Pelajaran yang paling nggak gue sukai itu adalah SOSIOLOGI. Gue kagak nyantol sama sekali, kagak ngarti gue, bikin puyeng, bikin kepala panas berasap. Emang sih gue selalu setia ngedengerin celotehan guru Sosiologi gue dengan serius, tapi tetep aja gue kagak bisa nyerap ilmu Sosiologi dari guru gue itu. Apa sebegitu dodolnya gue ya. Mungkin. Haha. O…iya, ngomong-ngomong soal guru, gue jadi inget kalau gue dulu pernah suatu hari dihukum sama Pak Amin -nama samaran, demi kenyamanan tersangka. Hehe. Bareng temen-temen seperjuangan gue. Ceritanya begini..

“Teeett… Teeett!” bel tanda pergantian jam pelajaran telah berkumandang dan langit pun terang benderang. Sok puitis banget gue. Hehe. Kembali ke permasalahan. Gue orang sama temen-temen cowok gue orang dengan sengaja pergi ke kantin, udah laper akut bray. Gue orang tadi pagi kagak sarapan gara-gara bangun kesiangan, semalem gue nonton Kungfu Hustle. Balik lagi ke permasalahan. Waktu itu kira-kira jam menunjukkan pukul 08:00, sementara waktu istirahat masih 1 jam lagi. Mana betah gue? Lemes bray! Hehe korban iklan dikit. Gue orang langsung aja ngajak sohib gue. Risky, Anas, Imam and Putra. Mereka orang oke-oke aja pas gue orang ajak nyarap ke kantin. Ya udah, kagak pake basa-basi lagi, kita langsung cuss.

Sesampainya di kantin, gue orang pesen soto ayam kesukaan gue, Risky sama Imam pesen bakso, Putra pesen nasi pacel, sedangkan Anas pesen nasi rames. Karena kantin sepi gara-gara masih jam pelajaran, maka ibu kantin pun dengan secepat kilat menghidangkan makanan pesanan kami. Kita orang yang kelaparan ini, langsung deh melahap hidangan tersebut dengan gaya orang yang nggak pernah makan selama hidupnya.

15 menit kemudian gue orang sama temen-temen gue udah ada di depan pintu kelas dengan perut kenyang bray. Tinggal ketuk pintu terus masuk ke kelas. Tapi tak semudah itu bro. Kita tahu kalau di dalem pasti ada guru yang mengajar. Karena kelas kita itu nggak bakal sepi senyap kalau nggak ada gurunya. Mustahil. Setelah Anas ngintip atas saran Imam, ternyata ada Pak Amin di dalam kelas sedang mengajar. “Matilah kita!” pekik Risky. Tertunduk lesu. Seolah pasrah dengan keadaan. Bingung. Cemas. Takut. Terpaksa, dengan diselimuti ketakutan, akhirnya kita orang mutusin juga sob buat masuk aja, daripada mematung di depan pintu kelas.

“Tok… Tok… Tok! Assalamualaikum.” serentak kita berlima mengucap salam.
“Waalaikumusalam.” terdengar nyaring jawaban semua temen-temen gue orang sekelas, kecuali Pak Amin. Pak guru gue itu terlihat oleh kita orang sedang menyeringai dan menatap tajam ke arah kita orang. Aku mengerti apa yang diinginkan oleh pak Amin. Mendamprat kami berlima. Hening sejenak. Tiba-tiba suara lantang Pak Amin memecah keheningan.

“Dari mana saja kalian ha!” semprotnya seraya berdiri menghampiri kita-kita orang.
“Da.. Dari kantin Pak. Maaf kami terlambat mengikuti jam mata pelajaran Bapak. Saya mewakili teman-teman saya, saya minta maaf sekali lagi, Pak.” kata gue sok dewasa. “Iya Pak, maafkan kami.” Putra menyambung kataku.
“Ke kantin kan bisa nanti kalau sudah masuk jamnya istirahat!” cerocosnya. Lalu tiba-tiba Anas menimpalinya.
“Udah laper Paaak! Udaah nggak kuuuaaat! keburu dead.” katanya setengah bercanda. Lalu seketika itu juga tawa temen sekelas gue pada pecah.
“Ssttt! Udah diem, nggak usah ngejawab, kita turutin aja apa maunya, OK?” cerocos Imam setengah berbisik. Tiba-tiba Pak Amin buka bicara lagi.

“Dasar anak badung! Sekarang berdiri di depan membelakangi papan tulis dengan tangan saling menjewer satu sama lain! Cepat kerjakan!” bentaknya seraya menunjuk ke arah kita orang. “Iya Pak.” jawab kami serentak. Kita berlima pasrah aja ama keadaan. Mau gimana lagi bray? Tiba-tiba Anas menyambar, “Padahal kata kan anak Jateng, kok dikatain anak Bandung sih? Sungguh guru yang aneh,” katanya setengah berbisik.
Gue orang langsung nyahut aja tuh, “Bukan Bandung! Tapi badung, tuli!!” gue orang nahan tawa.
“Diaam!” ternyata pak Amin mendengar obrolan kami. Kita orang berlima hanya bisa menunduk mengamati satu per satu ubin yang ada di kelas. Pasrah.

Sungguh konyol. Kekonyolan-kekonyolan itulah yang ngebuat gue betah berlama-lama di sekolah. Jadi, menurut gue nih sob, kebahagiaan itu datengnya dari diri sendiri. Coba deh elo semua ciptain kebahagiaan elo sendiri, jangan cuma nunggu kebahagiaan buat dateng. Iye kalau dateng, nah kalau kagak gimane? Dan inget ya bro, temen yang baek itu adalah temen yang selalu ada bersama elo orang kalau elo orang lagi susah maupun lagi seneng. Jadi, pinter-pinter juga deh elo orang buat jadi temen yang baek, karena setahu gue orang baek pasti akan bertemu pula sama orang yang baek. Jaga temen-temen kalian ya bro. Kayaknya udah cukup nih bray kisah masa SMA gua orang yang mau gua orang share. Semoga bermanfaat.

SELESAI

Cerpen Karangan: Windi Setyani
Facebook: Windhy Setyani

Cerpen Masa SMA Ku merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Teka Teki di Origami (Part 1)

Oleh:
Kanzia Nadhifa adalah namaku. Aku biasa dipanggil dengan sebutan zia. Aku anak kedua dari dua bersaudara. Bisa disebut aku adalah anak terakhir atau anak bungsu. Aku masih duduk di

Sedikit Masalah Dengan Karma

Oleh:
Semua dimulai saat itu ketika sebuah balon udara yang besar jatuh tepat di depan sekolah kami. Semua isi sekolah kami, bahkan sekolah tetangga bergerombol di sekitarnya. Tapi aku, aku

Kesehatan Yang Tak Terjaga

Oleh:
Pukul 05.15 aku bangun pagi. Aku merapikan tempat tidurku. Lalu, aku ke kamar mandi untuk cuci muka sekaligus berwudhu. Aku menjalankan sholat subuh. Aku menyiapkan seragam sekolah. Lalu, mandi.

Aku Benci Benda Itu

Oleh:
Hari ini hujan turun di pekarangan rumahku. Hari ini hari minggu dan ini adalah waktunya aku buat mager-mageran! Biasanya setiap turun hujan, aku selalu mengingat-ngingat kejadian yang pernah aku

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *