Our Friendship (Part 1)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 28 August 2016

Diva berdiri di depan cermin sambil merapikan seragamnya. Mulutnya menyenandungkan lagu Demi Lovato Let It Go. Emang udah kebiasaannya tuh bercermin sambil nyanyi. Latih suara, moga-moga bisa lolos masuk audisi nyanyi. Dia menatap bayangannya di cermin. Udah oke nih, tinggal berangkat..! Dia mengambil tasnya dan langsung keluar kamar. Masih tetap menyanyikan album demi lovato itu
“Let it go.. let it go.. can hold back anymore..” Dia berjalan santai menuju ruang makan. Perutnya sudah meronta pengen diisi. Kayaknya pemadam kelaparan harus dilaksanakan secepatnya nih. Dari tangga dia sudah bisa mencium aroma roti bakar kesukaannya. Pasti Bunda bangun lebih subuh buat bikin sarapan. Dia segera mengambil langkah cepat menuju ruang makan. Dilihatnya, Ayahnya sedang membaca koran sambil minum kopi sedang Ibunya sedang menata sarapan.

Sesampainya di depan meja makan, Diva baru menyadari sesuatu. Diliriknya jam tangannya yang menunjukkan pukul 06.45. Berarti tinggal 30 menit lagi udah masuk. Dia segera menyambar roti dan langsung menggigitnya.
“Diva? lho, kamu ke sekolah? Bunda kira kamu gak ke sekolah karena kecapekan ikut kompetisi karate di Jerman..” Bunda menatap heran Diva sedang Diva hanya nyengir kuda.
“Diva kan rindu temen-temen, Bun.. hehe.. Ya udah Diva ke sekolah dulu ya..” Diva mencium tangan Ayah dan Bundanya dan langsung ngacir ke luar. Tapi akhirnya dia balik lagi ke ruang makan.
“Belum berangkat? ntar telat lho..” Ujar Bundanya. “Ada yang kelupaan?”
“Iya Bun.. Kunci si Pingko dimana, Bun?” Tanyanya buru-buru. Pingko adalah honda scoopy pink kesayangan Diva.
“Di laci meja ruang tamu. Kamu kan yang taruh disitu?”
“Ah iya, aku lupa!” Diva menepok jidatnya. “Diva pergi dulu ya, Assalamualaikum..”
Diva langsung ngacir lagi mengambil kunci si Pingko dan langsung menuju garasi, naik motornya dan menstarter. ‘Gak terlambat.. Moga gak terlambat..’ Batinnya sambil melajukan motornya.

Diva memarkirkan si Pingko di parkiran sekolah dan ke luar dengan gaya cuek dan kalemnya. Dia pun menuju kelasnya melewati seorang bapak bapak di depan pos satpam sambil meminum secangkir tehnya.
“Assalamualaikum, Pak Ron!” Sapa Diva ramah. Biar cuek dan kalem Diva, gini gini dia ramah banget lho..
“Waalaikumsalam, eh non Diva.. Udah pulang dari Jerman ya..”
“Iya dong pak..” Diva pun berlalu menuju kelasnya.

Dari jauh dia bisa melihat Rieta, Rey duo sobatnya di depan kelas. Rieta, si fashionable dan feminim. Kalau Rey suka merhatiin penampilannya sampe sedetail mungkin. Pokoknya harus keren kayak artis artis boyband korea gitu, itulah mottonya. Tak jarang setiap semenit dia harus ngurusin rambutnya.
“Rieta! Rey!” Dia memanggil nama mereka keras-keras. Itung-itung ngetes pendengaran. Mereka serentak menoleh dan kaget setengah hidup..
“Diva, lo pulang dari Jerman kok gak bilang-bilang sih..” Teriak Rieta. Mereka pun berlari menuju Diva walau udah 2 meter dari dirinya. Saking kangennya kali ya,
“Diva, lo tambah putih deh.. Ngejemur berapa lama di salju?” Sambar Rey, sobat cowoknya yang ngefans ama Lee Min Ho.
“Sembarangan kalau ngomong, emang gue pakean?” Diva membalas sambil memelototi Rey. Ni anak gak berpikir dulu sebelum bicara.
Mereka pun tertawa bersama. Udah 2 minggu mereka gak segembira ini. Rieta pun mengamit tangan Rey dan Diva masuk ke kelas. Karena sebentar lagi Mrs. Mira, guru Matematika mereka bakal masuk ke kelas.

Di dalam kelas teman-teman Diva malah menyambutnya layaknya seorang prajurit yang baru datang dari medan perang membawa kemenangan.
“Diva, lo udah pulang? Oleh-olehnya mana?” Sahut Aril ketua kelas mereka yang merangkap jadi kapten tim sepakbola sekolah mereka.
“Iya, nih.. Gue kan pengen oleh-oleh dari Jerman. biarpun cuma kotak makanan doang, yang penting bermerek internasional.” Seru Cakka komplotannya si Aril.
“Yang ada lo dapet makanan bekasnye.” Timpal Rey sambil ketawa girang.
Sedang Diva hanya terbengong-bengong melihat seorang cowok dengan tampang keren sedang duduk di bangku samping Rey. Diva bukan terpesona dengan kegantengan cowok baru itu, tapi dia bingung karena cowok itu duduk di kursinya sedang kursi kosong hanya ada di pojok kanan kedua dari depan. Diva merinding melihat kursi itu. Habisnya di samping kiri ada bangku Cakka, di depan Aril, dan di belakang si Joni yang pendiam banget. Bisa-Bisa dia ngurus surat pindah kelasnya kalau sampai dia duduk di kursi itu…

Dengan penuh keberanian, Diva mendekati cowok itu..
“Eh, Hai.. Gue Diva..” Sapanya.
“Gue Alvin..” Jawabnya sambil menatap Diva dengan tampang datar. ‘Dingin banget ni orang..’ batin Diva.
“Ehm.. Eh gini Alvin.. Lo bisa duduk di tempat lain gak? Soalnya ini tempat duduk gue..” Dia berbicara sambil nunduk kepala. Dia takut Alvin bisa tersinggung dan marah.
“Bisa kok” Ujarnya sambil senyum singkat pada Diva. Dia pun mengambil tasnya dan menuju kursi kosong dekat Cakka. Diva pun berteriak teriak dalam hati. Yes! Yes! akhirnya dia bisa duduk di bangku kesayangannya lagi.

Dengan tiba-tiba, Mrs. Mira pun masuk kelas membuat anak-anak sekelas harus buru-buru duduk di bangku masing-masing dengan manis. Mrs. Mira membuka buku matematika beliau yang tebelnya bikin Diva, Rieta dan Rey pusing. Diam-diam dia berbisik pada Rieta yang berada di samping kanan bangkunya.
“Riet, tu anak baru ya?” Bisik Diva sepelan mungkin biar gak kedengaran sama Mrs. Mira. Kalau kedengeran kan bisa-bisa disuruh cuci wc yang baunya ngalahin bau jengkol.
“Yap, baru masuk minggu kemaren. Pindahan dari Singapur. Keren banget, kan? Baru masuk aja udah tenar..” Ujar Rieta tak kalah pelannya.
“Hah? Emang segitu banyaknya ya fansnya?” Diva menatapnya gak percaya.
“Ntar lo liat aja, deh. Jam istirahat tuh waktunya Alvin jumpa fans..”
Diva dan Rieta buru-buru ngadep ke depan karena ngeliat Mrs. Mira memelototi mereka.

Benar kata Rieta, baru aja Mrs. Mira keluar kelas serombongan cewek cewek pada nyosor gitu aja ke kelas Diva. Yang pastinya langsung mengerubungi bangku Alvin mulai dari yang the most wanted girl kayak Billah sampe yang biasa-biasa aja kayak Nela. Sampe Diva bepikir kasian banget si Alvin bisa-bisa dia gak bisa bernapas saking banyak fansnya.
Rey keki banget ngeliat ada saingannya. Dia udah berusaha dandan sekece mungkin sampe ngerubah penampilan rambutnya kayak Lee Min Ho. ‘Alvin kece apaan sih. Gue malah lebih kece dari dia.’ Batinnya PD tingkat dewa.
“Eh, guys! kantin yuk, lapeer nih..” Rengek Diva pada kedua sobatnya yang lagi mandangin Alvin dengan pandangan berbeda-beda. Rey yang memandang Alvin dengan pandangan iri sedang Rieta memandangnya dengan tatapan kagum. Mereka tak mempedulikan rengekan Diva.
Melihat mereka tak bereaksi, Diva menarik paksa duo sobatnya itu dan menyeret mereka ke kantin.
“Diva, apa apaan sih! Div,.. aduh, duh.. tangan gue!” Seru Rieta dengan nada melas.
“Diva, aduh.. jangan main tarik-tarik dong.. ntar lecet tangan gue and prioritas gue bisa turun..” Ujar Rey lebay.
“Bawel banget sih, kalian. Gue mau nraktir kalian kok pada banyak omong.” Diva melepas tangan mereka.
“Traktir? jangan-jangan lo udah jadian ama cowok Jerman?” Kata Rey asal.
“Yang benar, Div?” Rieta mulai antusias. Kenapa dua sobatnya pikirannya pada jauh begini. Mungkin otak mereka lagi korslet.
“Gue udah jadian ama kucing Jerman, puas! Sembarangan kalian omong. Prinsip gue tuh No Pacaran Until Akad.. Now, kalau kalian gak mau gue traktir ya udah..” Jelas Diva panjang kali lebar.
“Ye maaf Div, tadi gue cuma ngomong asal..” Rey pun masang tampang bersalah.
“Iye Div, maaf.. habisnya gue kena pengaruhnya ni anak.. maaf ye..” Ujar Rieta sambil melirik Rey.
“Ya udah gue maafin, yuk buruan ke kantin..” Mereka pun berjalan ke kantin.

Sesampainya disana mereka membeli makanan dan minuman lalu duduk di pojok dekat jendela.
“Eh guys, btw.. sikap Alvin dingin banget yah.” Ujar Rieta membuka percakapan.
“Iya tuh si manusia kutub.. Untung aja lo udah datang, Div. Soalnya kalau gue duduk lama-lama di samping dia, bisa-bisa gue mati beku gara-gara sikap dinginnya itu.” Curhat Rey.
“Ye biaran aja kali.. Mungkin aja dia belum bisa beradaptasi dengan lingkungan barunya atau malah pemalu.. Tapi masa cakep-cakep pemalu sih?” Diva bingung sendiri dengan ucapannya.
“Atau mungkin dia sok cool gitu, biar bisa narik perhatian orang-orang..” Tukas Rey.
“Ye sirik banget lo Rey..” Ujar Diva dan Rieta hampir berbarengan. Sedang Rey cuma cemberut sambil monyong. Mereka tau aja kalau Rey keki berat ama Alvin yang dianggapnya saingan barunya. Gara-gara Alvin, Rey harus berpenampilan sekece mungkin supaya bisa menyainginya. Tapi sayang, dia malah dibilang norak sama Rieta padahal dia udah dandan seheboh mungkin..

Bel tanda pulang menggema ke seluruh penjuru sekolah. Diva berjalan sendirian menuju garasi. Rieta udah pulang duluan tadi karena ada urusan mendadak kalau Rey sih gak tau udah ngilang kemana. Mungkin aja dia udah pulang duluan juga. Diva mengedarkan pandangannya ke sekeliling, dan pandangannya menangkap sosok Alvin yang sedang menuju sebuah mobil biru. Dia hendak menyapa Alvin, tapi boro boro Alvin masuk ke mobilnya itu.
‘Huft, gak jadi nyapa deh..’ Batinnya sambil melirik mobil Alvin yang perlahan tapi pasti mulai meninggalkan parkiran sekolah.
“Woey, Div! Ngeliatin apa sih?” Ujar Rey yang tiba-tiba muncul entah dari mana (kayak hantu di film film getoh, hehe) Dan hampir membuat Diva serangan jantung.
“Eh, lo Rey.. ngagetin aja. Muncul dari mana lo? Gue kirain lo udah pulang tadi..” Ujar Diva
“Hehe, tadi gue ke perpus dulu, trus gue balik ke kelas nyariin lo.. Eh taunya lo disini..” Tukas Rey kalem.
“Nyariin gue, emang ada apa? Apa lo mau minta tanda tangan gue?” Ujar Diva ngasal membuat Rey menghela napas panjang. Ternyata bukan dia aja yang PD tingkat dewa.
“PD banget.. Gue nyariin lo cuma mau nebeng motor lo, soalnya gue kagak bawa motor nih..” Seru Rey..
“Hehe, yaudeng.. capcuss yuk..”
Mereka pun menaiki motor Diva dan melaju meninggalkan parkiran.

Diva menghempaskan tubuhnya di tempat tidur. Hari yang cukup melelahkan. Makan udah.. shalat dzuhur udah.. sekarang waktunya tidur siang, yey..
Saat dia hendak memejamkan mata, tiba tiba suara Bunda menggelegar di telinganya.
“Diva, putri Bunda yang cuantik.. Buruan ke dapur..!” Teriak Bunda membuat Diva harus meninggalkan tidur indahnya.
Dengan langkah terseret dia pun menuju Bundanya di dapur.
“Ada apa, Bun?” Diva menatap Bundanya yang tengah menata kue di atas meja.
“WAW, banyak banget kuenya.. buat aku semuanya, Bunda?” Ujarnya dengan mata berbinar binar. Tak sia-sia dia meninggalkan tidur indahnya.
“Eit, gak semuanya.. Soalnya ntar ada tamu spesial yang datang..” Tukas Bunda misterius.
“Tamu spesial? siapa sih, Bun?” Kata Diva penasaran tingkat tinggi.
“Ada deh.. Yang penting sekarang Bunda mau ngasih kamu misi..”
“Misi? emang ini lagi berperang Bun? pake misi misi segala..”
“Misi bukan hanya untuk berperang, honey! Yaudah gak usah banyak tanya. Misi kamu anterin pudding ini ke tetangga baru kita dengan selamat..”
“Tetangga baru? yang mana, Bun?”
“Itu yang rumahnya 5 rumah dari rumah kita kalau dari kanan, yang pagar abu-abu itu lho..”
“Ooh, aku tahu..”
“Oh iya, sayang.. Sebenarnya tetangga baru kita itu namanya Tante Rida, teman lama Bunda yang sudah lama menetap di Singapura tapi baru pindah ke Indonesia. Anaknya sebaya kamu lho.” Jelas Bunda. Mendengar kata ‘Singapura’, Diva teringat Alvin yang juga pindahan dari Singapura.
“Oh iya, Bun .. Di kelas aku ada murid baru lho pindahan dari Singapura.. Tapi, ntar deh baru aku ceritain.. Bye Bunda.. Assalamualaikum..” Diva langsung ngacir keluar. Lebih cepat lebih baik.

Dengan perlahan, Diva pun berjalan sambil menenteng pudding. Matahari sangat terik membuatnya harus berungkali mengipasi wajahnya dengan tangannya. Tapi sama aja bohong, itu tak membuatnya terlepas dari panas dan teriknya matahari.
‘Wuih, panas bingit ni.. Bisa-bisa gue meleleh di tengah jalan..” Gerutunya sambil berjalan.
Akhirnya, dengan penuh perjuangan sampailah dia di depan pagar abu-abu. ‘Moga aja benar ini rumah Tante Rida.’ Batinnya. Dia pun segera memencet bel rumah dan muncullah seorang bapak dari balik pintu pagar.
“Permisi, Pak apa ini rumah Tante Rida?” Tanya Diva sopan sambil berdoa dalam hati moga aja gak salah rumah.
“Benar, non.. Masuk aja Nyonya ada di dalem..” Balas bapak itu dengan ramah.
Sambil bernapas lega dia pun masuk ke pekarangan rumah. Dia mengedarkan pandangannya ke sekitar. Tamannya benar-benar indah dan terurus dengan didominasi bunga anggrek. Pasti Tante Rida seorang pecinta bunga anggrek, nih. Diva pun melangkahkan kakinya ke depan pintu rumah.
“Assalamualaikum..” Salam Diva agak keras.
“Waalaikumsalam..” Jawab seseorang sambil muncul di depan pintu. Diva menoleh. ‘Lho? Dia kan..’ Batin Diva sambil melirik orang itu dengan ekspresi agak kaget.

Cerpen Karangan: Dian Safitri
Facebook: Dhian Safitri
Hi! Perkenalkan guys..
Namaku Dian Safitri. Umur 16 tahun. Aku bersekolah di MAN 2 AMBON. Hobiku menulis cerpen dan membaca.

Cerpen Our Friendship (Part 1) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Hello Mossi

Oleh:
Selamat pagi dunia. Hari ini adalah hari pertama aku sekolah di SMA Cahaya Abadi. Dimana sekolah ini adalah salah satu sekolah bagus se Jogjakarta. Aku senang bisa sekolah lagi,

Cinta di Kelas Ujung

Oleh:
Aku berlari menuju kelas yang terletak di ujung belakang. Rasanya masih terlalu pagi. Ya tapi peraturan baru harus di taati. Masih terasa embun yang mengenai tangan ku. Wangi pagi

Love 1 Month (Part 2)

Oleh:
Pernah suatu ketika saat aku makan bareng bersama Lia dan Nikma di kantin sekolah. Nikma menanyakan satu hal yang sering dia tanyakan padaku, dan bahkan dia juga menanyakannya pada

Welcome To My Heart

Oleh:
Di depan kelas, aku terasa gugup. Karena dari jauh seseorang menatapku dengan tatapan manisnya. Namun aku bangga juga, karena dia nerupakan seseorang yang spesial. Aku mengenalnya. Walau hanya tau

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *