Our Friendship (Part 2)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 28 August 2016

‘Lho? Dia kan..’ Batin Diva sambil melirik orang itu dengan ekspresi agak kaget.
“Lo, Alvin?” Hanya kata itu yang bisa keluar dari mulut Diva. Diva baru tau kalau anak Tante Rida yang sebayanya yang dimaksud Bunda itu Alvin.
“Diva kan? Ada perlu apa siang siang plus panas panas gini kemari… Mari masuk..” Ujar Alvin ramah mempersilahkan Diva masuk. Mereka pun duduk di sofa ruang tamu Alvin.
“Gue…” Saat Diva hendak meneruskan kalimatnya, seorang wanita yang berumur sekitar 30an mendatangi mereka. Diva udah menebak pasti itu Tante Rida.
“Eh, kamu Diva kan anaknya Ibu Aira… OMG, kamu udah gede ya ternyata.. Makin cantik dari fotonya. Bunda kamu itu banyak banget nyeritain tentang kamu kalau kita lagi chat..” Ujar Tante Rida sambil duduk disamping Diva.
“Oh iya Diva, kenalin ini anaknya Tante, namanya Alvin. Alvin, ini Diva anaknya Tante Aira yang sering kesini itu lho..”
“Kita udah saling kenal kok, Ma..” Kata Alvin sambil menatap Tante Rida.
“Iya Tante, kita sekelas di sekolah.. Oh iya Tante, Diva kesini mau ngasih ini, pudding buatan Bunda..” Ujar Diva sambil menyerahkan pudding ke tangan Tante Rida.
“Makasih banget, Diva.. Sejak dulu Bunda kamu emang yang paling jagonya kalau buat pudding. Tante aja gak bisa menyaingi Bunda kamu dalam hal membuat pudding.” Jelas Tante Rida.
“Kalau begitu, Tante aku pulang dulu ya..”
“Eh, Diva.. gak usah buru-buru .. Ngobrol aja dulu ama Alvin. Tante mau buatin minuman dulu, di belakang..” Kata Tante Rida sambil meninggalkan ruang tamu. Diva pun terpaksa mengurungkan niatnya untuk pulang. ‘Bener juga kata Tante Rida. Aku juga gak mau sih pulang panas-panas gini’ Batinnya.
“Ehm, jadi lo tetangga gue. Gue baru tahu..” Ujar Alvin membuka percakapan.
“Gue juga baru tahu kalau ternyata lo ttangga baru gue..”
“Kalau gitu kita bisa ke sekolah barengan kan? Kan seru tuh.. Kita bisa naik mobil gue atau naik motor lo, gimana?” Kata Alvin kalem. Sedang Diva hanya melongo. Ni anak kayak punya dua kepribadian. Di sekolah dinginnya minta ampun serasa dunia hanya milik seorang yang lain pada ngontrak sedang kalau dirumah ramah banget gak ada kesan dinginnya.
“Gue sih setuju aja, apalagi kalau ngajak Rieta dan Rey pasti lebih seru.” Seru Diva girang,
“Oh dua sobat lo yang tadi jalan bareng lo kan? Gue setuju banget tuh, biar tambah rame..” Balas Alvin. Dalam hati Diva senang bisa ngobrol ama Alvin. Ternyata dibalik dinginnya Alvin ada sisi ramahnya juga.

“Jadi, lo tetanggaan ama Alvin?” Teriak Rey dan Rieta berbarengan dan hampir membuat lantai kantin retak karena suara mereka yang udah kayak toa saat Diva menceritakan kejadian kemarin pada mereka.
“Gak usah histeris gitu juga kale, Ntar kalau kedengaran fans fans dia gimana? ntar bisa berabe urusannya. Gue kan gak mau berurusan ama mereka.” Ujar Diva memperingatkan. Yaiyalah, kalau mereka tau kan bisa-bisa mereka pada ngerebungin Diva kayak gula hanya demi mendapatkan alamat sang idola,
“Oke fine, fine.. Kalau ada kesempatan lo bisa kan ngajakin gue jalan-jalan ke rumah dia, belajar kelompok atau something like that. Gue kan pengen mengenal dia lebih dekat..” Cerocos Rieta dan itu membuat Diva heran. Sobat satunya ini, kayaknya udah ngefans berat ama Alvin.
“Pemisi, boleh gabung gak?” Tanya seseorang dan itu membuat mereka menoleh seketika. Rieta pun langsung bersemangat.
“Boleh, boleh kok.. silahkan, Vin.” Ujar Rieta sambil masang senyum terbaiknya sedang Diva hanya senyum singkat.
“Oh, ya, Div! Tadi gue mau ngejemput lo biar kita bisa barengan ke sekolah. Taunya lo udah pergi..” Kata Alvin sambil menatap Diva.
“Ah iya, gue lupa bilangin lo! Tadi gue diantar kakak gue Rayhan..” Ujar Diva sambil menepok jidatnya.
“Hah? Kak Rayhan udah pulang?”Tanya Rey membuka suaranya.
“Kapan sih Diva?” Tanya Rieta ikut ikutan.
“Kak Rayhan, kakak lo yang kuliah di Sydney itu kan?” Tambah Alvin lagi. Diva bingung, kenapa sobat sobatnya ini malah memberinya pertanyaan bertubi-tubi..
“Jadi gini, kemaren itu…

Flashback On…
Diva berjalan pulang usai dari rumah Alvin. Untung aja dia pulang udah agak sore an. Kalau gak dia bakal panas-panasan kayak tadi. Sesampainya di pintu pagar dia melihat seseorang dengan koper besar kayak orang yang mau pindahan berdiri di depan pintu rumahnya. Segera dia menghampiri orang itu ..
“Permisi, kak.. Mau nyari siapa?” Tanya Diva dan orang itu pun menoleh. Diva langsung kaget setengah hidup..
“Kak Rayhan?” Ujarnya gak percaya..
“SURPRISE… hehe..” Kak Rayhan pun memeluk adik kesayangannya itu.
“Kak Rayhan mau pulang kok gak bilang bilang sih… Aku kan bisa jemput Kakak di bandara..” Ujar Diva girang. Udah setahun dia gak bertemu dengan kakaknya itu dikarenakan kakaknya sedang kuliah di Sydney.
“Kan kakak mau kasih kejutan… Tapi sebelumnya kakak udah ngelapor ke Bunda dan Ayah kalau kakak mau pulang kok..” Ujar kak Rayhan sambil tersenyum. ‘Kenapa Bunda gak ngasih tahu aku sih.. . Aha! gue tahu, pasti tamu special yang dimaksud Bunda itu Kak Rayhan…’ Batin Diva.
“Ayo masuk, kak.. Ayah dan Bunda pasti didalem..” Ujar Diva. Mereka pun memasuki rumah menemui ayah dan bunda.
Flashback Off…

“Jadi gitu, bilang ama Kak Rayhan gue minta oleh-oleh dari Sydney donk..” Ujar Rieta.
“Gue juga, kalau gak ada minimal makan gratis deh..” Rey pun ikut ikutan minta oleh-oleh. Diva melirik Rey, kalau urusan makan gratis wajah Rey langsung sumringah.
“Oke deh ntar gue bilangin. Tapi kalau gak ada oleh oleh gak apa apa, ya.”
“Iye.. iye..” Ujar Rieta dan Rey barengan.

Bel pulang sekolah pun berbunyi. Alvin, Diva dan Rieta berjalan berbarengan menuju parkiran. Kalau Rey gak tahu kemana, mungkin udah ngilang, hehe.. Emang hobinya Rey kali ya suka ngilang kalau pas pulang sekolah.
Hari ini Alvin dan Diva berencana pulang bareng karena Rieta bawa motor sendiri. Sebenarnya sih, tadi pagi Diva mau bawa si Pingko tapi karena Bundanya mau minjam si pingko alias motornya buat ke arisan , jadi batal deh niatnya.
“Eh guys! si Rey kemana ya kok gak keliatan..” Tanya Diva sambil celingak celinguk.
“Mungkin dia udah pulang duluan..” Ujar Alvin datar.
“Mungkin juga sih.. Tapi gue heran ama si Rey. Dia suka ngilang tiba-tiba gitu kalau pas pulang sekolah.” Tambah si Rieta.
“Woey, gue disini.. Gak usah bicarain gue sembarangan napa..” Ujar Rey dari belakang membuat Diva dan Rieta terperanjat. Ni orang kenapa muncul tiba-tiba kayak gini.
“Hah?! Rey, sejak kapan lo disitu. Lo kayak hantu tahu gak, tiba-tiba muncul..” Seru Rieta kaget. Apa dia punya hiraishin no jutsu (jurus teleportasi) kayak di film naruto, yang bisa berpindah tempat secepat kilat. (tapi itu bener-bener gak mungkin)
“Baru aja.. Oh ya, Diva ikut gue bentar..” Ujar Rey yang tanpa permisi langsung menarik Diva alias menyeretnya kayak ayam potong.
“Aduh, Rey… lo ngapain sih pake acara narik-narik tangan gue segala.. lo mau nyulik gue ya, awas aja lo!” Seru Diva gak terima dirinya diseret-seret tanpa permisi.
“Eh, lo mau kemanain sobat gue, Rey! Awas aja lo kalau sampai Diva kenapa-kenapa..” Ancam Rieta sambil menatap tajam Rey sampe Diva aja merinding kalau ngeliatnya.
“Iye.. iye… Tenang aja gue gak bawa Diva ke hutan rimba kok. Gue lagi ada urusan bentar dengan Diva. Lo berdua pulang duluan aja.” Ujar Rey sambil terus-menerus menarik Diva ketaman sekolah samping parkiran.
Sesampainya disana, Rey langsung melepas tangan Diva dan Diva langsung marah-marah.
“Eh, cepet ngomong ke gue ada urusan apa lo sama gue, hah?! Lo tahu gak lo udah membuat kesalahan terbesar pake nyeret-nyeret gue kayak tadi..!” Seru Diva emosi. ‘Dia pikir gak sakit apa ditarik-tarik alias diseret seret kayak tadi..’ Batinnya.
“Div…” Lirih Rey pelan sambil nunduk. Diva yang tadi marah-marah langsung menatap Rey bingung. ‘Ni anak kenapa lagi coba, pada dramastis gini..’ Batin Diva
“Lo kenapa sih, pada masang tampang mellow gitu. Ntar dikirain lo udah bosen hidup trus mau bunuh diri lagi..”
“Diva.. gue… gue…” Ujar Rey terbata-bata. Diva tambah bingung. Kenapa ni anak makin aneh aja. Bicaranya terbata-bata pula. padahal biasanyanya kan Rey kalau bicara asal ceplos aja.
“Diva… gue… gue..”
“Bicara yang jelas donk..’ Diva gue.. Diva gue’ dari tadi Emang gue kenapa? Jangan bilang lo suka sama gue, Rey?” Kata Diva PD sedang Rey langsung memelototinya.
“Siapa juga yang mau bilang kalau gue suka sama lo.. Makanya dengerin dulu..” Ujar Rey sewot.
“Oke, fine… sekarang lanjutin omongan lo..”
“Gue.. gue.. suka..” Rey mengatur napas. Soalnya dia grogi tingkat dewa sekarang. ‘Oke, pelan-pelan… 1..2..3
“Gue Suka Rieta….” Ujar Rey to the point. Sedang Diva langsung melongo. Bicara segitu aja butuh waktu berjam jam.
“Hah, bicara segitu doank? Gue pikir lo mau pidato apa sampe butuh waktu berjam-jam..” Ujar Diva ngasal.
“Udah deh, gak usah banyak ngomong.. Yang penting sekarang lo beritahu gue, gue harus ngelakuin apa?”
“Maksud lo?” Diva menatap Rey bingung.
“Yailah lemot banget sih ni anak.. Maksudnya, gue harus nembak dia gak?”
“Saran gue nih, lo gak boleh nembak dia. Cause, yang pertama dia itu sahabat lo, Rey. ”
“Emang kenapa kalau dia sahabat gue, kan gak ada larangan tuh kita gak boleh suka sahabat sendiri..”
“Makanya dengerin dulu gak usah bantah!”
“Oke, oke lanjutin…”
“Bukannya gak boleh kita suka sahabat sendiri. Tapi kita kan gak tau kepribadian orang masing-masing. Siapa tau kalau lo nembak dia, padahal dia hanya nganggap lo sahabatnya pasti dia akan merasa kalau lo sahabatan ama dia gak tulus. dan alasan yang kedua yaitu dalam Islam kita dilarang pacaran karena pacaran mendekati zina. So, mending taarufan aja..” Nasehat Diva kayak bu Ustadzah gitu sampe bikin Rey tersentuh.
“Taarufan? Kita kan masih SMA.. Sedang ta’arufan itu buat orang yang mau nikah?”
“Berarti lo harus nunggu, ibarat mencintai dalam diam. Semua akan indah pada waktunya, Rey..” Ujar Diva sambil tersenyum. Dalam hati Rey bersyukur punya sahabat sebijaksana Diva. Gak sia sia ternyata dia curhat tentang perasaannya pada Diva. Diva kemudian termenung, mungkin kata-katanya itu juga berlaku bagi dirinya karena saat ini dia mempunyai perasaan pada seseorang dan yang bisa dia lakukan hanya mencintai dalam diam.

Seminggu kemudian…
Pagi yang cerah hari ini. Diva memarkirkan si Pingko dengan perasaan riang. Seperti biasa, dia melewati Pak Ron yang sedang menikmati teh hangatnya.
“Assalamualaikum, pagi Pak Ron..” Sapanya ramah sambil senyum pepsodent.
“Waalaikumsalam, eh non Diva. Girang banget hari ini..” Balas pak Ron ramah.
“Iya dong, pak.. Aku ke kelas dulu ya, pak..”
“Iya, silahkan non..”
Diva pun bergegas menuju kelas menyusuri koridor yang udah mulai ramai. Diva mengedarkan pandangnnya kesekeliling mencari sosok sahabat-sahabatnya. Pandangannya menangkap sosok Alvin yang sedang berlatih bola basket di lapangan basket.
‘Mungkin mereka mau pertandingan kali ya, sampe Alvin akhir akhir ini datang kepagian mulu..’ Batin Diva sambil meneruskan langkahnya.
“Hei..!” Tiba-tiba sebuah tangan menepuk bahunya dan membuat Diva hampir terjungkal saking kagetnya. Diva pun menoleh..
“Eh lo berdua. Kaget tahu gak gue, gue kirain hantu tadi..” Seru Diva sambil menatap tajam Rey dan Rieta.
“Sembarangan, mana ada hantu nongol siang-siang..” Ujar Rey.
“Ya, hantu yang nongol siang -siang kan lo berdua.. haha.. haha..haha” Diva pun langsung ketawa girang. Tapi tiba-tiba
BUKKK…
Sebuah bola basket langsung mendarat di kepala Diva menyebabkan dia harus menghentikan tawa bahagianya itu.
“Adawww.! Sakit tahu, siapa yang..” Ucapan Diva terhenti saat dia melihat Alvin berjalan kearahnya dengan wajah khawatir.
“Diva, lo gak apa-apa? Ada yang sakit? maafin gue ya tadi.. gue bener bener gak sengaja..” Ujar Alvin sambil menatapnya. Diva terpaku, entah apa yang membuatnya terbungkam saat ini. Mungkin karena perasaannya yang terlampau gembira karena mengetahui kalau Alvin sangat memperhatikannya. Perasaan inilah yang akhir akhir ini selalu membuat jantungnya udah kayak mau ngeloncat keluar.
‘Ini jantung kenapa lagi coba, bunyinya udah kayak cacing mukul gendang gini..’ Rutuknya dalam hati.
“Lo gak apa-apa, Div! wajah lo kok merah? demam ya lo?” Sahut Rieta. ‘Duh, ni wajah kok ikut ikutan merah. Kan ntar bisa ketahuan..’ Batin Diva gelisah.
“Gue gak apa-apa kok..”
“Serius lo? muka lo merah banget tadi.” Ujar Rey.
“Apa perlu gue anterin lo ke UKS, Div?” Tawar Alvin masih menatap Diva dengan cemas.
“Ehm.. gue gak apa apa kok.. Serius. Gue hanya..!ups…” Huh, hampir keceplosan.
“Hanya apa, Div? Lo beneran gak apa -apa kan?.”Sahut Rieta. ‘ini mulut kenapa pake acara keceplosan segala sih..’ Batin Diva.
“Eh, Tenang aja, gue gak apa-apa.. Oh iya, gue ke kelas duluan ya, Gue mau ehm, gue mau belajar kimia soalnya kan ada ulangan hari ini..” Ujarnya mencari-cari alasan supaya bisa kabur. Kalau dia terus disini, bisa bisa rahasia hatinya bakal terbongkar. Dan mereka semua bakal tahu tentang seluruh perasaannya. ‘OMG..Jangan sampai!’ Batinnya.
“Ulangan kimia? hari ini? mana ada.. Minggu kemaren kan kita baru aja ulangan..” Tukas Rey sambil masang wajah heran.
“Oh iya ya.. Ah, gue ada janjian sama Shera buat ngebantuin dia bersihin kelas.. Bye!” Diva langsung kabor kekelas. Sedang Rieta, Rey dan Alvin memandangnya dengan wajah heran.
‘Ni anak kenapa coba..’

Cerpen Karangan: Dian Safitri
Facebook: Dhian Safitri
Hi guys!
Pekenalkan.. Namaku Dian Safitri. Umur 16 tahun. Aku bersekolah di MAN 2 mbon. Hobi aku menulis cerpen dan membaca.

Cerpen Our Friendship (Part 2) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cinta Pertama dan Terakhir

Oleh:
“Pergi jauh-jauh dari hidup gua!” jerit Chela. “Chela, gua itu gak pacaran lagi sama cewek laen kecuali lu!” “Udah, Rizky, gua udah tau Semuanya tentang lu! Lu cari cewek

The Enemy

Oleh:
“Oh syukurlah kau membebaskanku segera, brother. Aku tak bisa menunggu semalam lagi di sini. Tempat ini pengap, kotor dan… bau,” Anya keluar dari sel tahanan itu segera ketika seorang

Arya Dan Ulang Tahunnya

Oleh:
Arya menatap bingung pada sekitarnya. Semuanya terasa aneh, bahkan orang yang sedari dulu berteman baik dengannya tampak tak pernah melihatnya. Ada apa? Pikirnya. Dengan langkah pelan, dia mulai menyusuri

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *