Aku Berbeda Dengannya

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Remaja, Cerpen Romantis
Lolos moderasi pada: 20 February 2015

“Reza, aku minta kita PUTUS!” ucapan raisa yang sangat pedas membuat hati Reza hancur. Raisa berdiri dari kursi dan hendak pergi.
“TUNGGU?” potong reza.
“Why?” singkat raisa
“kenapa? Saat gue lagi sayang sayangnya sama lo. Lo malah ninggalin gue? Inget udah 5 bulan kita sa! Lo malah sia siain gue” jelas reza.
“lo nyadar gak sih kalo kita ini udah gak cocok lagi. Tau ah perlahan lo juga bakalan ngerti!” ujar Raisa.
“Apa karena Rizal? Gue tau lo itu duain gue kan?” Tanya reza.
“masbuloh? Kan sekarang kita udah putus. Lagian kan lo juga ada CEWEK SOK POLOS ITU” tegas Raisa yang pergi meninggalkan reza.

Beberapa hari kemudian rin melihat reza agak murung di kelasnya dan rin juga sudah tau kalau raisa mungkin ninggalin dia terus pacaran sama Rizal makannya Reza agak terpukul. Setiap jam pelajaran dia juga suka bengong sendiri.

“Reza!” panggil guru. Tapi pandangan reza tetap ada ke arah jendela sambil nganga lagi. Gurunya yang agak kesal sama reza melemparnya pake penghapus papan tulis.
“aduhhh sakit bu.” sahut reza.
“kamu kenapa sih bengong mulu?” Tanya guru
“putusin pacar bu” jawab reza.
“pacaran mulu, kamu tuh masih sekolah. Tau gasih pelajaran itu lebih susah!!” tegas guru.
“ngehafalin rumus matematika mah gak seberapa daripada ngehafalin rumus biar cewek gak bete. Ibu gak pernah tau seberapa berjuangnya suami ibu pas mau ngedapetin ibu dulu. ibu never know and never try to know,” jelas Reza
“KELUAR DARI KELAS INI SEKARANG!!!” perintah guru.

Bel istirahat pun berbunyi…
Rin ditarik teman temannya untuk mengungkapkan kalau dia suka sama reza.
“Za, aku suka sama kamu” kata rin
“I still love raisa” singkat reza yang pergi keluar.
“SEHARUSNYA LO GAK USAH MAKSA GUE KAYAK GINIII LIAT AKIBATNYA!!” Rin marah semarah marahnya sama sahabatnya dan dia berlari entah kemana. Gita dan rita pun mengejar Reza dan menariknya ke UKS kebetulan disana gak ada orang.
“eh duo onyet lo gak usah nyuruh dia nyatain perasaannya kali!” tegas Reza.
“elu tuh pawang onyet, raja onyet, manusia setengah onyet. Lo nyadar gak sih Rin udah sayang banget sama lo bahkan sejak lo sebelum pacaran sama raisa, inget gak sih pas lo lagi marahan sama raisa lo selalu lari ke dia, pas lo lagi sakit lo selalu ngeluh sama dia, pas pr pr lo lagi numpuk lo minta diajarin sama dia? hah?” jelas Rita ngeadu bacot reza.
“setiap orang gak akan ada habisnya ngekomen! Lo bahkan gak tau betapa indah sayang plus cinta sama orang kayak dia?” balas reza.
“iya bener gue juga gak tau betapa indahnya diduain dan dicampakin plus diputusin sama orang kayak dia?” balas Gita.
“Hah?! Atau jangan jangan? Dugaan gue gak mungkin salah”
“iya, gue sayang rin” ucap reza.
“ish otak standar!! Ya udah kita cari rin. Lo cari sendiri gue berdua.” perintah gita

Gita dan rita mencari rin di kelas sementara Reza mencari rin di taman sekolah abisnya dia suka baca komik disitu. Pas banget tamannya itu lagi sepi soalnya udah mau bel masuk dan murid murid sudah siap siap di kelas. Reza melihat Rin duduk di bangku taman.
“ehm” batuk reza yang disengaja.
“oh elu, sorry gue mau masuk kelas” singkat rin yang berdiri, membalikan badan dan berjalan melewati Reza.
“Maaf, tapi aku suka rin” singkat reza yang memulai kata dengan aku kamu. Tapi belum berani membalikkan badan ke arah rin.
“do not give me false hope again. Did you know? You broken my heart.” Ucap rin.
“Aku cuman bisa minta maaf” singkat reza.
“emang gampang sih ngelakuin salah terus langsung minta maaf. Aku rin bukan raisa. Emangnya gak kamu aja yang sakit aku juga sakit kalau kamu kayak gini. Rasa sayang aku itu besar sama kamu. Beda sama raisa. Cuman karena trauma masa lalu. Kamu gak pernah nengok ke belakang kamu cuman nengoknya ke raisa doang padahal disini ada aku yang bisa cuman ngeliat kamu sedih doang cuman karena cewek itu. Why always she? why? i don’t undrstand hiks hiks” curhat rin sambil mengeluarkan air mata dan semua yang ia pendam selama ini keluar.
“sekarang aku udah nengok ke belakang” singkat reza menengokan kepalanya ke belakang dan rin pun menengokan lehernya ke belakang.
“kamu inget gak? pas hari ulang tahun kamu. Kamu bilang kalau ada cowok yang nganterin kamu pulang bakal kamu dapetin hatinya? Kamu tau gak? Pas itu aku ada disana aku nungguin kamu di gerbang utama. Aku kira kamu masih di kelas ternyata kamu udah pulang lewat pintu belakang. Aku nunggu kamu sampai jam 4 sore dan disana ujan deres banget sampai sampai aku dimarahin nyokap. Udah kayak anak kecil.” Jelas reza sambil tersenyum manis.
“tapi kenapa kamu pacaran sama raisa?” Tanya rin.
“terkadang kalau kita lagi sayang sama orang kita harus kayak anak kecil gak peduli apa yang terjadi yang terpenting aku sayang dia. cukup! mau raisa ngeduain aku atau apalah yang terpenting bagi aku itu gimana caranya supaya kamu bisa cemburu sama aku. udah itu aja” jelas reza dengan senyumannya dan tatapan matanya tertuju ke mata rin dengan penuh kasih sayang.

Tiba tiba angin berhembus dengan perlahan dan daun pun mulai berjatuhan. Sinar matahari bersinar cerah dan ada suara lagu entah dari mana
“Jodoh ku maunya ku dirimu satu cinta hingga ajal memisah aku dan kamu satuu saling mencinta” suara dari ponselnya…
“Ciiieeeeee” kata gita sama rita dari balik pohon.
“oiya satu lagi lo mau gak jadi pacar gue?” Tanya reza.

TAMAT

Cerpen Karangan: Sarah Fauziah
Facebook: Sarah fauziah

Cerpen Aku Berbeda Dengannya merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Murahankah Aku?

Oleh:
Aku sedang duduk di taman utama sekolahku, bersama adit, kiki dan Vita. Adit adalah teman kiki dan dia adalah laki-laki yang aku sukai dan aku sedang mengincar laki-laki itu,

Tokyo in Love

Oleh:
Sang mentari terlihat begitu cerah menyambut berakhirnya musim semi. Tak terlihat satu pun air yang jatuh dari langit kota Tokyo ini. Semangat pagi pun telah merasuk ke dalam gadis

Perjuangan Menuju Jadian (Part 2)

Oleh:
Hari jumat sudah menjadi jadwal wajib anak kelas X untuk mengikuti pramuka, saat itu anak kelas XI tengah menjalani prakerin, anak kelas XII baru saja menjalankan ujian nasional dan

Senyuman Pertama dan Terakhir Fyan

Oleh:
Dengan nafas yang terengah-engah setelah berlari-lari untuk menuju musola untuk melaksanakan shalat zuhur dengan temanku. Aku terhenti saat ku melihat seseorang yang turun dari sebuah kendaraan beroda dua yang

Musim Dingin Di Negeri Ginseng

Oleh:
Seperti yang semua orang katakan, aku dan mungkin seluruh keluarga besar dari sisi ibuku memiliki darah ‘lelet’ yang turun temurun tidak ada habisnya. Tentu, kami, atau bisa aku katakan,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *